Sunday, October 28, 2012

Monolog diri seorang hamba

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى 

Setahun yang lalu, aku pernah ter'jatuh'. Jatuh yang menjadi penyebab aku terluka. Luka yang sangat dalam. Hampir sahaja sukar untuk kembali pulih. Walau hakikat, aku tahu itu hanyalah 'teguran' dari DIA. Tapi, aku tetap tak mampu untuk bangun. 

Dari hari ke hari, aku cuba ubati luka yang berdarah dan kian bernanah. Pahit, tapi aku cuba. Sakit, tapi aku usaha. Letih untuk terus ter'lantar'. 

Bulan berganti bulan, aku kembali gagah. Mungkin kerana hadirnya 'mereka' sebagai teman. Dan yang utama, kerana Tuhan itu Maha Penyayang. 

Aku kembali mengatur langkah, bertatih, berjalan kemudian berlari. Walau kesannya masih tersisa. Untuk apa aku kembali meratap luka yang kian sembuh. Perjalanan disusun rapi. Pencarian disambung teliti. Moga-moga tidak terjatuh lagi. Bimbang jatuh dilubang yang sama dan luka berdarah kembali. 

Kini, setelah penat membina kekuatan. Setelah kekuatan kembali menjenguk. Setelah semua keperitan berlalu pergi. Sekali lagi aku terjatuh. Kembali ia berdarah. Parah. Dunia terasa gelap. Bumi serasa tiada mentari. 

Kata teman, "Menangislah,, kerana itu tanda kau hanya hamba." Dan aku terus menangis .. Dan menangis .. Dan menangis ..

Bukan menyesali. Cuma hampa terhadap diri. 

Senyuman, sapaan, gurauan.. Semua hanya lukisan untuk menghiburkan diri dan buat insan-insan disekeliling. 

Untuk kesekian kalinya, aku tak mampu lagi untuk berdiri. Apatah lagi berjalan dan berlari. Tidak sekukuh dahulu. Rapuh.

Puncak itu hanya mampu ditatap sayu. Menghitung diri. Mampukah aku menggapai puncak tertinggi itu andai jatuh aku bersulam duka dan rebah aku berlagu sendu.

Terasa diri terlalu lemah. Sangat lemah. 



Wahai diri .. 
Kenapa kau terlalu lemah ? 
Kenapa kau terlalu cepat mengalah ? 
Bukankah Tuhan mu Maha Pemurah. 
Pintalah!!! 
Pasti akan dipermudah.

Wahai diri ..
Kekuatan itu milik siapa ?
Ketabahan itu punya siapa ?
Bukankah Tuhan mu pemilik segala.
Berdoalah!!!
Pasti akan diberikanNYA.






Friday, October 26, 2012

Salam Eid Adha 2012

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

Alhamdulillah, masih diberi kekuatan. Aidil adha kali ini merupakan hari raya yang ke-3 saya beraya tanpa keluarga disisi. Ramai sahabat yang tanya, "Fiqah, tak sedih ke raya kat Jordan?" Setiap kali raya, setiap kali itulah soalan yang sama akan ditanya. Penat den menjawab. ^^

Sedih itu sedih. Tak dinafikan. Keluarga itu rahmat dan nikmat, bila mereka tiada disisi, pasti terasa kurangnya. Tapi, itulah pengorbanan. Pengorbanan yang terlalu sedikit jika nak dibandingkan dengan pengorbanan insan-insan lain.

Berbicara tentang pengorbanan membuatkan hati terasa malu. Malu kepada kekasih Allah, Ibrahim dan Ismail alaihumasSalam. Pengorbanan kedua insan ini sangat hebat hanya untuk meraih cinta Allah, mereka sanggup menggadaikan insan tersayang. Tapi, pengorbanan saya, hanya berpisah untuk beberapa ketika dan beraya tanpa mereka disisi. Tu pun masih boleh ber'skype', ber'Viber', ber'Whatsapp' dan pelbagai lagi cara dan kemudahan yang ada untuk berhubung. Allah. Allah.

Tak berniat untuk mencoret kisah yang panjang. Cukuplah sedikit kata-kata untuk sama-sama kita koreksi diri dan bermuhasabah.

~ Pengorbanan itu indah andai didalamnya terisi dengan keCINTAan pada yang Esa ~ 
~ Keperitan dan kesusahan dalam menyusuri ERTI pengorbanan itu lumrah ~
~ Kerana didalamnya punya MAKNA yang sukar diterjemah ~
~ Buat hati-hati yang merindui erti HIDUP bertuhankan Allah yang Esa ~


* Selamat hari raya !! Kullu 3am wa entum bikhair buat keluarga dan sahabat2 tersyg diMalaysia .. :)
Doakan diri ini sentiasa .. <3