Thursday, August 23, 2012

Cerpen : Husna Khadijah ( Part 3 )


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى 

Malam itu, Husna tidak dapat melelapkan mata. Dia teringat berbualannya dengan Syafiq dan Zahra’ petang tadi. Fikirannya sedikit terganggu.  Dia sendiri tidak pasti bagaimana untuk menyambut berita itu, sedih, suka, risau atau bimbang. 

Tambahan, dia sendiri memilih untuk tidak lagi mengenali siapa gerangan insan yang ingin mentaqdimnya itu. Baginya, biarlah ia menjadi rahsia dahulu sehingga dia yakin dengan jawapan hati hasil musyawarah dan istikharahnya nanti.

Dua rakaat pada malam itu, betul-betul mengusik jiwanya. Husna leka dalam zikir munajatnya kepada Pencipta. Ada titisan yang mengalir, dia meminta dengan sepenuh hati. Moga-moga keputusan yang bakal dilakukan nanti memberi kebaikan kepada agama, keluarga, si dia dan dirinya sendiri. Di hujungnya, dia titipkan doa kepada Yang Esa.

Ya Allah, andai dia yang terbaik. Maka permudahkanlah.
Tenangkan jiwa dan lapang dadaku ini.
Andai kini bukan masanya lagi, maka redhakan hati kami untuk menerimanya.
Jaga dan peliharalah jiwa dan hati kami sebaiknya.
Hanya penjagaan Mu penjagaan yang terbaik.

Sayu. Semakin deras titisan yang mengalir. Biarlah malam itu menjadi antara bukti penghambaannya pada Sang Pencipta.

Sebenarya, ini kali pertama Husna menerima lamaran yang begitu terhormat ini. Sebelum ini, ada sahaja insan yang ingin mendekatinya tetapi jalan yang mereka gunakan sedikit pun tidak mampu mencuri hatinya. Kebanyakannnya hanya pandai bermadah dan berpura-pura menjadi malaikat dihadapannya. Husna rimas.

Tetapi, untuk kali ini. Husna tewas. Penghormatan ini sangat dihargainya. Meski, dia masih belum mengenali siapa empunya diri.

Seminggu berlalu. Husna masih belum membuat sebarang keputusan. Baginya, tidak adil andai keputusan itu dilakukan tanpa pengetahuan umi dan abi dikampung. Pagi itu, Husna menghubungi umi dan abi. Mendahulukan dan memuliakan wali sudah menjadi kebiasaan Husna. Padanya apa yang penting, redha ibu bapa.

Husna : “ Assalamualaikum umi. Husna ni. Umi sihat? Abi apa khabar ? 
Umi : “ Walaikumsalam. Alhamdulillah, Husna. Umi dan abi sihat. Kamu apa khabar ? Pelajaran macam mana? 
Husna : “ Alhamdulillah, Husna sihat. Pelajaran pun ok buat masa ni. Umi, Husna ada hal nak cakap dengan umi ni. Sepatutnya Husna kena balik jumpa umi dan abi tapi Husna tak cuti lagi. 
Umi : “ Ya, ada apa sayang? Tak apa, umi abi faham. ”
Husna : “ Macam ni umi, miggu lepas Ustaz Syafiq minta Husna pergi jumpa ustaz dan Kak Zahra’ di rumah. Lepas tu …” Belum sempat Husna menghabiskan kalam, umi terus menyampuk.
Umi : “ Ada orang masuk meminang kamu? ”
Husna : “ Eh, mana umi tahu ni? Siapa bagitahu ? ”
Umi : “ Umi ni umi kamu la Husna. Mestila tahu apa yang berlaku pada kamu. ” Husna terdengar ketawa kecil umi.
Husna : “ Umi ni.. ” Husna malu.
Umi : “ Hari tu Zahra’ ada telifon umi. Sebelum dia tanya kamu, dia dah tanya umi dulu. Tanya kebenaran umi dan abi. Kami bincang, lebih baik hal ini Husna sendiri yang buat keputusan. Umi dan abi tak kesah. Asalkan agama dan akhlaqnya baik, umi dan abi setuju kalau kamu setuju dan rasa sesuai. Kamu dah besar panjang dan dah boleh buat keputusan terbaik. Umi yakin dengan kamu. Insyallah.

Husna terharu mendengar kata-kata uminya itu. Begitu tinggi kepercayaan mereka terhadap dirinya. Tanpa disedari, ada titisan jernih mengalir. Husna rasa sangat bersyukur. Bersyukur dikurniakan ibubapa yang sangat mempercayai dan mengasihinya. Dalam hati, dia tidak berhenti-henti mendoakan kedua ibubapanya. Semoga Allah berikan kebahagiaan kepada mereka sehingga ke syurga nanti.

Husna : “ Umi, terima kasih sebab percayakan Husna.
Umi : “ Mestilah umi percayakan Husna, Husna anak umi. Apapun keputusan Husna, umi dan abi terima. Kami yakin itulah yang terbaik untuk Husna.
Husna : “ Umi, Husna sayang umi dan abi. Jazakumullah.”
Umi : “ Umi dan abi sayang Husna juga.
Husna : “ Sampaikan salam Husna pada abi ye umi. Assalamualaikum.
Umi : “ Insyallah. Waalaikumsalam. ”

Husna semakin tenang untuk membuat keputusan. Cuma hanya tinggal satu perkara lagi yang menghalangnya untuk memberi jawapan kepada Ustaz Syafiq dan Kak Zahra’.  Namun, segala-galanya diserahkan dalam pengawasan Ilahi. Husna yakin, Allah pasti memberikan jalan terbaik buatnya.

**************************************************************************

~ Bersambung ~


*p/s : Salam Eidulfitri .. Mohon maaf zahir batin .. :) 
Semoga selamat dunia akhirat .. 

Thursday, August 16, 2012

Cerpen : Husna Khadijah ( part 2 )


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا علي النبى 

Petang itu, Marisa Amirah sampai seperti yang dijanjikan. Marisa memandu sendiri kereta kancil berwarna keemasan pemberian ibunya. Mereka memang serumah, cuma petang itu Marisa habis kelas agak lewat. Oleh kerana tidak mahu membazir masa, Marisa mengambil keputusan untuk terus bergerak ke rumah murobbi mereka, mereka menggelarnya dengan gelaran Ustaz Syafiq.

“Ustaz dan akak sihat ?” Sapa Husna sejurus mereka memberi salam dan dipersilakan masuk ke rumah.
“Alhamdulillah, kami sihat. Kamu berdua sihat ?” balas Zahra’ Humaira, isteri Ustaz Syafiq. Ustaz Syafiq hanya tersenyum mesra.
"Alhamdulillah." Jawap mereka hampir serentak.

Mereka cukup kagum melihat pasangan itu. Masing-masing sibuk membantu masyarakat dengan pelbagai program dakwah dan tarbiah dalam kawasan mereka. Kebiasaannya, semua program tersebut akan dikelolakan mereka sendiri.  Dalam kesibukan membantu ummat, mereka tetap tidak mengabaikan tanggungjawab mereka sebagai suami dan isteri juga ibu dan ayah buat anak-anak mereka. Kebahagiaan mereka jelas terpancar di wajah masing-masing. Benarlah, kebahagiaan itu milik Allah untuk hati mereka-mereka yang dekat padaNYA.

Setelah beberapa lama mereka saling bertukar cerita, akhirnya mereka masuk ke tajuk utama. Ada sedikit debaran dihati Husan Khadijah. Dia sendiri tidak tahu mengapa.

“Husna, sebenarnya kami panggil awak ni sebab kami nak sampaikan hajat orang. Amanah orang.” Ustaz Syafiq memulakan bicara. Penuh tertib dan sopan. Sememangnya dia begitu. Itulah akhlaknya.
“Amanah apa ustaz? Saya tak faham.” Balas Husna ringkas sambil mata menjeling ke arah Marisa yang setia disisi. Marisa tersenyum. Mungkin Marisa sudah memahami.

Terasa ada getaran dihatinya. Dia pantas berselawat. Pesan umi, “Kalau kita takut, berdebar atau resah, banyak selawat kepada Rasulullah, insyallah tenang.” Alhamdulillah, dia tidak pernah lupa. Malah selawat sudah menjadi amalan sehariannya.

“Begini, baru-baru ini, ada seorang sahabat kita datang jumpa ustaz. Dia minta ustaz sampaikan hajat hati dia pada kamu. Kalau kamu masih belum berpunya, dia minta ustaz untuk taqdim Husna. Bagaimana? ” Syafiq tersenyum namun dia tidak berniat apa-apa.

Jantung Husna tiba-tiba berdegup lebih kencang. Malu pada raut wajahnya tidak dapat dibendung. Dia hanya tertunduk malu dan segan. Pelbagai persoalan yang bermain difikirannya kini. Soalan utama yang ingin sekali diketahuinya adalah, siapa tuan empunya diri.

“Orangnya sangat rapat dengan saya. Saya yakin pada agama dan akhlaknya. Dia juga menerima tarbiyah yang sama dengan Husna. Insyallah, dia calon yang baik. Husna nak tahu siapa dia ?” Tanya Ustaz Syafiq.

Sekali lagi dia tertunduk malu seketika. Hatinya tidak berhenti berselawat. Meminta ketenangan. Dia perlu menghadapi detik ini dengan keadaan yang stabil dan matang.

“Ustaz, saya rasa, buat masa ini tak perlu lagi saya kenal siapa dia. Cukup dengan penerangan ustaz mengenai dia. Lagipun saya percaya pada ustaz. Mungkin ustaz dan kak Zahra’ boleh bagi masa pada Husna untuk Husan fikirkan balik tentang semua ini.” Balas Husna. Segannya ditahan, malunya ditapis.

“Ya, itulah yang sebaiknya, dik. Kami tak perlukan jawapan segera. Husna balik, fikir dan bincangkan dengan keluarga. Kami berikan masa untuk Husna fikirkan baik-baik.” Balas Zahra’.

“Apapun keputusannya nanti, kamu boleh maklum pada kak Zahra’ kamu. Yang penting, istikharah dan musyawarahlah untuk sebarang keputusan kamu nanti. Semoga Allah mudahkan urusan kamu. Kalau ada apa-apa, Husna boleh datang jumpa kami. ” Tambah Ustaz Syafiq. 

"Insyallah ustaz. Kalau dah ada keputusannya nanti, Husna bagitahu kak Zahra' ye." Balas Husna ringkas. Dia masih terkejut.

" Semoga Allah mudahkan semuanya. Insyallah." Doa kak Zahra' buat dirinya.

Perbincangan mereka terhenti disitu. Marisa dan Husna meminta diri sebaik semua urusan selesai. Dalam perjalanan pulang, Husna lebih selesa mendiamkan diri. Marisa memahami, dia juga membiarkan Husna sendiri. Husna perlukan masa.

*******************************************************************************

~ Bersambung ~

Tuesday, August 14, 2012

Cerpen : Husna Khadijah ( part 1 )


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى 

Cepat langkahnya menuju ke rumah. Dia ingin segera sampai. Tidak sanggup menahan bahang mentari yang membakar. Seusai sampai, segera dia menuju masuk ke bilik. Namun, belum sempat dia merebahkan diri, telifon bimbitnya terus berbunyi.

“ Antara kita tiada rahsia, susah dan senang tetap bersama, terpatri namamu kau tak kan ku lupa.. ” Rancak lagu nasyid kumpulan Far East itu berkumandang. Ikutkan hati, mahu sahaja dia biarkan telifon itu berbunyi, tapi bimbang panggilan kecemasan pula. Lantas dia mencapai telifon bimbit yang diletakkan diatas meja sebentar tadi. Pantas tangan menekan butang accept.

-“ Assalamualaikum, Husna.”
-“Waalaikumsalam, Marisa. Ye ada apa ?”

-“Awak baru balik kelas ye. Letih je suara.Puasa?”
-“Aah.  Baru balik. Insyallah, puasa. Cuaca panas sangat dekat luar tu.”

-“Puasa bukan alasan untuk jadi lemah. Ingat tu. Owh, saya nak bagitahu ni, tadi ustaz Syafiq ada telifon saya. Ustaz minta awak jumpa ustaz dekat rumah. Ada hal yang ustaz dan isteri nak bincang dengan awak.”

-“Eh, kenapa ustaz tak telifon saya sendiri?”
-“Ustaz dah  telifon awak beberapa kali, tapi tak berangkat. Petang ni, lepas kuliyah saya balik rumah ambil awak.”
-“Ok. Saya tunggu awak. Terima kasih Marisa.”

-“Sama-sama. Jumpa petang ni, Insyallah. Assalamualaikum.”
-“Waalaikumsalam.”

Diintai colum received call, ternyata memang Ustaz Syafiq ada menelifon 3 kali, hanya dia yang tidak perasan.

Husna Khadijah kembali merebahkan diri ke atas katil. Tiba-tiba dia teringat pesanan sahabatnya tadi, puasa bukan alasan untuk jadi lemah. Ya, dia akui. Dia tidak patut bersunggut kerana panasnya mentari kerana perkara itu hanya akan mengurangkan pahala puasa sunatnya. Segera dia beristighfar. Tetapi kepanasan itu betul-betul memakan tenaganya untuk bergerak aktif seperti biasa.

“Kenapa ustaz tiba-tiba nak jumpa ? aku ada buat salah apa-apa ke?” Gumamnya sendiri. Namun, dia malas memikirkannya. Dia ingin merehatkan badan dan minda setelah seharian jadualnya penuh dengan kuliyah. Husna Khadijah terlelap.

*******************************************************************************

~ Bersambung ~ 

Sunday, August 12, 2012

Muroqib vs Sungai Nil


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبي 

Sistem Muroqib. Suatu fenomena yang sangat sensitive dalam kalangan mahasiswa di Jordan. Sisitem ini merupakan suatu system yang dilaksanakan seluruh Jordan untuk menjamin keselamatan para siswi. Ala-ala bodyguard gitu. 

Jika di Irbid, situasinya sedikit berbeza. Perkhidmatan muroqib digunakan jika perlu, namun, rata-rata dari dalam kalangan siswi lebih selesa untuk tidak menggunakan perkhimatan ini jika keadaan tidak mendesak. Berbeza pula dengan keadaan di Mu’tah dan Mafraq. Disana, system ini lebih terkawal dan agak ketat. Seusai azan maghrib berkumandang, maka para Akhowat diwajibkan bermuroqib. Maunya pening syabab Irbid kalau di Irbid pun buat macam nie. - ramai sangat penduduk Irbid -

Ok, contengan saya kali ini hanya untuk meluah, bukan membawa maksud apa-apa. Sejujurnya, saya rasa amat berbangga dan dihormati bila kalian (para syabab) mengambil berat akan hal ehwal kami (para akhowat) (tapi kadang-kadang tak best jugak, korang asyik mengikut je. Tak bebas.. hehe..)  Walaupun bukan semua, tapi yang tergolong itu, saya ucapkan tahniah dan jazakumullah. Terima kasih kerana bersabar dengan sikap kami, terima kasih kerana sudi menjaga kami dan terima kasih kerana ambil peduli pada kami. 

Alkisah, bermula bila saya tiba-tiba merancang untuk ke Mesir bagi melunaskan beberapa perkara yang saya kira, perlu untuk saya lakukan sebelum masuknya fasal awwal tahun dua nanti. Keputusan dan perancangan dilakukan dalam keadaan yang terlalu cepat dan segera (dua hari sebelum imtihan akhir, madah Aqad Zawaj baru diplan). 

Memang pada awalnya, saya merancang untuk tidak ke mana-mana sepanjang cuti ini kerana memikirkan urusan SPB (sambutan pelajar baru) Irbid, tapi bila semua ahli bayt dan sahabat-sahabat kebanyakannya pulang ke Malaysia, jiwa TABAH saya terusik. Sedikit sebanyak ia tergugat. Mengganggu emosi, ditambah dengan insan-insan yang banyak membantu saya sepanjang keberadaan di Irbid ini juga bakal menjenguk Malaysia. Owh, tergugat !!!

Kenapa memilih Mesir ? Biarlah ia terus menjadi rahsia untuk detik dan masa ini. 

Keputusan ini sedikit sebanyak telah mengejutkan beberapa pihak termasuk umi dan abi sendiri. Maaf, bukan ingin merisaukan sesiapa, tetapi ia hanya untuk memujuk hati. 

Alhamdulillah, abi dan umi bagi greenlight untuk lepaskan saya ke sana dengan syarat berteman. Ya, saya bertemankan seorang sahabat di Mu’tah untuk ke sana. Kemudian, kami merancang tarikh, masa dan flight yang dihajati. Sedikit pertembungan berlaku, sahabat saya terpaksa mendahului saya untuk ke Mesir. Dan memandangkan keputusan kami agak rushing, maka tiket yang bakal kami dapat pun agak mahal dari harga biasa. Nasib la. Sapa suruh plan last minit. 

Hal ini telah menyebabkan sahabat saya itu, terpaksa menaiki kapal bersama kumpulan akhowat lain yang dimuroqibkan oleh syabab. Bagaimana dengan saya ??? ok, terpaksa naik flight sorang-sorang. But it is just the simple thing, right ?? -broken, sekian-

Pada saya, ia bukanlah suatu perkara yang perlu dibesarkan. Berseorangan hanya didalam kapal terbang. Di Mesir, sahabat-sahabat menanti. 

Memandangkan ramai yang mengetahui hajat hati ini, maka ramai jugalah yang bertanya khabar. Soalan a’di (biasa) , siapa muroqib ? dan bila persoalan dijawab dengan senyuman, maka fahamlah mereka. Saya tidak mungkin akan menipu, tapi saya juga tidak berani untuk menjawab. Because, I know, it is wrong. :(

Bukan saya tak berusaha mencari muroqib, tapi dalam keadaan terdesak macam ni, memang susah nak jumpa. Lain la kalau memang dah ada muroqib tetap. -merapu disitu-

Owh, terlupa. Tiket masih belum cornfirm. So, petang tu, saya call syabab yang menguruskan tiket saya ini juga merupakan sahabat abi. –abi kat mana-mana ada kawan.- 

Jelas sangkaan saya amat meleset, bila dia juga turut bertanya hal muroqib. Huh. Seperti tidak dapat melaikan diri. Untuk kali ini soalan dijawab, namun dalam keadaan tergagap, so, its mean??? Still sama. Tak ada !!!

Maka bermulala dialog antara kami.

Syabab : Afiqah, awak pergi ni dengan siapa lagi?
Saya : Err, saya sorang je. Tapi jangan bagitahu abi lagi.
Syabab : Owh, abi awak tak tahu yer. Patutla saya hairan, macam mana ustaz (abi la tu) boleh benarkan anak dara dia pergi Mesir sorang-sorang. Rupanya, awak tak bagitahu abi awak yer. 
Saya : Eh, bukan macam tu. Sebenarnya, ada salah faham. Saya bukan tak nak bagitahu. Tapi, kalau saya bagitahu, abi mesti minta saya cancelkan plan ni. Abi mesti risau. Saya bukan tak ada teman, cuba teman sampai Mesir awal sikit. 
Syabab : Kalau macam tu, esok awak text abi awak dan bagitahu pasal ni. Selagi awak tak inform, selagi itu saya tak akan booking tiket untuk awak. Dah inform, bagitahu saya. Saya akan contact abi awak untuk dapatkan kepastian. Lepas tu, baru saya akan bookingkan. Bahaya Afiqah...
Saya : Tapi ustaz  (bla..bla..bla) (dan akhirnya…) baiklah. Nanti saya bagitahu abi. =,=
Syabab : Ok, apa-apa, inform saya balik. Assalamualaikum. 
Saya : Insyallah. Waalaikumsalam. 

Terasa dunia gelap seketika. Impian untuk beraya di tempat membesar saya itu, seperti perlu dikuburkan. 

Dan malam itu, belum sempat saya bagi salam di chatbox fb, abi sudah mendahului. Perbincangan kecil berlaku antara kami di alam maya. 

Abi : kakak macam mana dengan tiket?
Saya : Abi,tadi kakak dah call, dia cakap tiket ada 17hb petang. Tapi , kawan kakak tak boleh pergi Mesir dengan kakak, dia kena pergi awal dengan kapal. Jadi sekarang nie, kakak sorang-sorang. Insyallah, ok je kot. Sebab nanti ramai yang akan jemput kat airport Mesir tu. 
Abi : Sorang-sorang? Tak payah la kak. Bahaya la. Nanti abi risau je. 

Perbualan ini di‘cut’. Tak nak tambah sebak. Yang jelas, abi juga tak membenarkan pergi tanpa muroqib. 

Hai muroqib, hanya kerana masalah MUROQIB, saya terpaksa membatalkan hasrat yang dah lama bersarang dihati. Hanya untuk menjaga keselamatan dan maruah diri.

Betapa untungnya wanita, kemana sahaja dia pergi, Allah syaratkan berteman. Hatta ke tempat yang paling mulia sekalipun (Mekah & Madinah), wanita tetap perlu berteman. Tidak dibiarkan wanita keseorangan kerana hakikatnya wanita itu lemah. Lemah pada jasad dan jiwanya. Tidak boleh bersendiri. Dan, Allah lah sebaik-baik peneman. 

Disini, Allah berikan kami syabab-syabab yang amat menjaga kebajikan kami. Dilayan seperti kami adik dan kakak mereka. Sungguh terasa ukhuwah itu. Moga Allah balas kebaikan kalian dengan sebaik-baik balasan dan berikan yang terbaik untuk kalian. 

Sedih, tapi saya akan bertambah sedih kalau umi dengan abi melepaskan dalam keadaan terpaksa. Maka, terpaksa ditanam dulu niat dihati. Sungai Nil, moga kita bertemu dilain waktu. Insyallah. 



Sunday, August 5, 2012

Rohingya, isu kita ..


بسم الله الرحمن الرحيم
~ اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد ~


Sekarang di Jordan jam menunjukkan tepat pukul 6.25 pagi. Langit ditatap. Kelihatan awan memutih. Seakan bakal memuntahkan isi, namun mungkin hanya 'harapan' kerana tidak mungkin hujan disaat bumi ini sedang hangat dimamah bahang panas mentari. Tapi semua itu tidak mustahil kerana Allah bisa melakukan apa sahaja menurut kehendaknya. " كن فيكن " .

Setelah puas menghirup udara dingin dinihari, si gadis mula membelek "muka buku". Sambil membelek, mata mula terpanah pada isu yang sedang hangat dihebahkan. Isu Rohingya. Sebak melihat gambar-gambar umat Islam dibunuh, didera dan diratah dengan sangat gelojoh oleh mereka-mereka yang tidak bertuhankan Allah.

Mungkin ada dalam kalangan kita yang berpendapat, isu ini tidaklah sehebat isu Palestin dan Syiria yang telah berpuluh-puluh tahun menanggung derita yang lebih derita. Ya, mungkin ada benarnya. Kerana apa yang dihadapi saudara Rohingya kita BARU 17 tahun kan.

Jika di Malaysia, bayi yang lahir 17 tahun yang lalu itu, kini bakal menduduki peperiksaan SPM. Bakal mencorak kehidupan negara. Bahkan, mungkin bayi itu bakal menjadi perubah nasib kehidupan dan menjadi kebanggaan keluarganya.

Namun, di Myanmar, mereka masih terbelenggu dek nasib yang tidak pasti. Mereka tidak bebas menentukan kehidupan mereka sendiri. Sana sini dikepung oleh tentera yang berjiwa binatang. Umpama seekor burung yang terperangkap didalam sangkar menghitung hari untuk disembelih.

Rohingya, mereka juga adalah saudara seAQIDAH kita. Mereka memerlukan doa dari kita. Walaupun hanya untaian kalimah doa, andai ia lahir dari hati, maka itu sudah cukup menjadi penawar bagi mereka.

Kenapa jika isu umat Islam di Palestin dan Syiria dihebahkan, satu dunia ibarat terkena renjatan elektrik. Kemarahan membuak didada, untaian doa dikirim tanpa mengira waktu dan ketika bahkan program-program boikot dan "Cakna Palestin dan Syiria" giat dilancarkan.

Sedangkan, bila masalah umat Islam di Myanmar mula terhidang di dada akhbar, hanya dalam beberapa hari sahaja isu ini hangat menjadi bualan dan selepas itu sepi. Ibarat kekejaman itu sudah terhenti.

Adilkan kita melayan saudara seagama kita ?

Wahai teman, isu umat Islam bukan terletak pada bangsa dan sempadan. Tetapi isu umat Islam merangkumi seluruhnya. Usah dipersoalkan apa bangsa mereka, usah dipedulikan dari mana datangnya mereka dan jangan dihiraukan bahasa apa yang menjadi pertuturan mereka.

Ayuh teman, utuskan doa buat mereka. Cakna apa yang berlaku terhadap mereka. Lakukan usaha untuk membantu mereka walau hanya dengan menyampaikan berita perihal mereka terhadap teman-teman yang lain. Kita cakna bukan kerana nama atau kedudukan, tetapi kita cakna kerana mereka juga umat Nabi Muhammad yang bakal bersama di negeri abadi nanti.

Dari Hudzaifah bin Yaman r.a, 
Rasulullah SAW bersabda : 
" Siapa yang tidak ihtimam (peduli) terhadap urusan umat Islam, maka bukan golongan mereka." 
(HR At-Tabrani).


Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang disabdakan oleh Baginda. Insyallah. 


*******************************************************************************

Berita Terkini dari Burma;

1) 52 ribu umat Islam disembelih dalam mase hanye 6 minggu
2) 22 buah masjid dibakar, sebahagiannya dibakar bersama dengan jemaah ketika menunaikan solat
3) 60 buah kampung islam di bakar...
4) Wanita dirogol sampai mati
5) Jenazah umat Islam tidak dibenarkan di ambil,di tanam..mereka akan dihumban dalam laut atau dibiarkan hingga di baham anjing-anjing
6) Kedai-kedai makan tidak dibenarkan menjual makanan kepada umat Islam
7) Sesiapa yang didapati betulkan kembali masjid yang dibakar tadi akan dihumban ke dalam penjara.



Untuk info lain, boleh rujuk laman sejarah Rohingya

Rindu Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم 

9 Ramadhan yang lalu, umur saya genap menjangkau usia 20 tahun (tahun hijri). Alhamdulillah, masih diizinkan Allah untuk bernafas dan menikmati nikmat iman dan Islam. Nikmat yang sangat besar. Alhamdulillah.

Dengan penambahan pada angka usia ini, sedikit menggusarkan hati. Bukan takut pada perubahan fizikal yang bakal memakan jasad, tidak juga pada kitaran putaran kehidupan yang bakal dilalui tetapi takut pada keberkatan dan keredhaanNYA pada amalan sepanjang permusafiran.

Cemas saat bermuhasabah, "Adakah semua amalan diterima ?". "Adakah Allah redha semua perbuatan ?" "Adakah amalan-amalan ini mampu menjadi teman di akhirat sana ?". Sungguh, tiada seorang pun yang mampu menjawabnya.

Bertambah gusar apabila hati mula berbisik dan bertanya, " Betapa besar cintamu terhadap junjungan Baginda ? ". "Layakkah insan sehina aku berdamping dengan insan mulia semulia Baginda  ? ". " Apakah Rasulullah ingin menerima aku sebagai ummatnya ? ".

**************************************************************************

Sepanjang hampir setahun saya meneruskan pengembaraan dibumi syam ini, banyak yang telah saya pelajari. Di bumi ini, saya rasa saya lebih memahami siapa Rasulullah. Mungkin kerana di sini, majoriti berbangsa Arab yang bagi saya merupakan bangsa yang paling beruntung kerana dari bangsa inilah Rasulullah dilahirkan.

Saat melihat ada antara mereka yang berjalan dengan penuh zuhud dan ketaqwaan, berakhlak dengan akhlak Al-Quran dan sunnah, hati sentiasa berbisik, alangkah indah akhlak seorang Nabi. Andai sahaja dengan melihat mereka, hati terpikat, apatah lagi seandainya yang berjalan itu susuk tubuh insan yang aku cintai. Alangkah 'hensem'nya Baginda.

Cemburu melihat mereka yang sentiasa basah lidahnya dengan menyebut nama Baginda. Jika dibandingkan dengan aku, mungkin akulah yang paling sedikit bilangan perkataan menyebut nama Baginda. Kenikmatan dan kesibukan dunia, sering melalaikan aku.

Andai sahaja Rasulullah berada disisi saat ini, mungkin aku akan menyorok disebalik tirai supaya Baginda tidak melihat diri yang serba dhaif ini. 

Bukan enggan apatah lagi tidak ingin bertemu, tetapi aku malu. Malu kerana banyaknya dosa yang tercalit. Bimbang diri tidak dipandang malah diterima.

Walau pada hakikatnya, jiwa meronta untuk memeluk dan mencium jasadmu yang suci itu. Sejujurnya, diri ini terlalu merinduimu, wahai  kekasih Allah.



~ اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد ~


Friday, August 3, 2012

Pesan ABI untuk MUHASABAH bersama

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

Masa pantas berlalu, Ramadhan kian pergi meninggalkan kita. Namun, amat malang sekujur jasad andai perginya Ramadhan tanpa sebarang pengampuan Ilahi. Tidak ingin sekali diri ini tergolong dalam kalangan mereka yang rugi. 

Berkali-kali hati merintih, mengapa hati masih keras, mata masih kering dan jiwa masih sepi ? Sedangkan hadiah Ramadhan sangat bernilai. Sehinggalah terjumpa jawapan ini. 

Ya. Aku masih terlalu jauh dariMU. SOLAT, QIAM, ZIKIR dan AMALAN ku masih kering tanpa siraman cinta terhadapMU.. Ampuni aku .. 
____________________________________________________________________________



Satu Muhasabah...




Ada di kalangan abnaul jamaah..mengadu keresahan jiwanya..kekacauan hidupnya..masalah sering menekannya. Aktiviti jamaah tidak menenangkan jiwanya..akademik menjadi bebanan..jawatan menghantuinya.


Abi hanya menjawab....

Bagaimana tahajjudnya setiap malam..berapa masanya yang dia sediakan untuk menghadap Allah Ta'ala di waktu qiyamnya setiap malam..

Apakah seorang da'ie mujahid akan dialpai oleh Allah Azz wa Jalla bila di saat orang tidur sang dai'e merintih..merayu..mengadu padaNya..?

Bagaimana aurod qurannya..Al Waqi'ah..Al Mulk..Yaa Sin..semuanya surah-surah yang amat berkuasa membina kekuatan ruh..kekuatan iman..kekuatan keyakinan.

Menghapuskan kotoran-kotoran dosa..menambahkan bekalan pahala yang mampu menaikkan darjah ketenangan dalam hati para dai'e ila Rabbil Jalil...

Bagaimana solatnya..yang mengandungi sentuhan-sentuhan ruhi ....

Unsur-unsur ta'abudan ( pengabdian ), tasliman ( penyerahan ), takhasyua'an ( khusyu'), tabazzulan ( kehinaan diri ), takhaddu'an ( kerendahan hati), tamalluqan(kerinduan)...

Yang sayugia membina jiwa hamba dalam diri para da'ie mujahid....

Sering kali seseorang itu tidak menemui hatinya di dalam solat..sehingga solatnya tidak ada ruh yang dapat menghidupkan jiwanya..

Bagaimana wirid dan zikirnya..yang sepatutnya menghidupkan hati..menyalakan ingatan, kerinduan. keasyikan kepada Allah Rabbul Jalil...

Membuahkan kemuliaAn..menumbuhkan sifat-sifat mahmudah..membersih dan menggilap dari noda dosa..

Abi sukar mempercayai ..

Seorang da'ie yang istiqamah dengan wasilah-wasilah tarbawi akan resah jiwanya..tertekan hidupnya..Oleh itu ya abnaie..muhasabah lah dirimu sebelum mu dimuhasabah di hadapan Tuhanmu..

USTAZ MOHD NOOR OMAR (Abi)
Timbalan Pesuruhjaya 2 Melaka
Yang Dipertua Pas Tangga Batu
Penyelia Dun Pantai Kundor
Timbalan Mudir Ma'ahad An-Nuriah Ad-Diniah, Sg.Udang, Melaka


P/s : Maaf bagi sesiapa yang rasa tak selesa bc post ini .. Yang penting, isinya .. :)

Thursday, August 2, 2012

Rumah


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي 


Dalam sebuah kampung yang indah, ada sebuah rumah yang cantik. Rumah ini bertuan. Rumah ini dijaga dengan baik, dimana nampak kecacatannya pasti dibaiki. Setiap hari, rumah ini dibersihkan. Cantik, indah. Sesiapa yang melihat pasti akan tertarik untuk menghuninya. Kawasan dan laman yang indah makin menambat hati sesiapa yang melihatnya. Tenang.

Suatu hari, tuan rumah merasakan bahawa sudah sampai masa rumah ini disewa agar rumah yang cantik ini menjadi lebih sempurna dengan kehadiran penghuni. Walaupun, dia agak ragu untuk menyewakan rumahnya itu, namun, dia tetap menyewakan juga. Akhirnya, ia disewa oleh seseorang  bernama si  A.

Setelah kunci rumah beralih tangan, si A terus meluru masuk. Kecantikan rumah diamati dengan sepuas-puasnya. Beberapa bulan kemudian, rumah yang mendamaikan itu tidak lagi nampak seperti sebuah rumah. 

Si A sedikit pun tidak mempedulikan keadaan rumah tersebut. Rumah tidak dikemas, kerosakan tidak dibaiki, barang-barang digunakan dengan tidak cermat. Rumah yang indah itu dahulu, keadaannya kini tidak lagi seperti dalam jagaan tuannya.

Rumah itu tidak lagi membawa rasa rahmah dan mawaddah. Segala ketenangan yang pernah dimilikinya dulu, hilang dalam sekelip mata.

Tuan rumah sedih melihat miliknya dirosakkan dengan sesuka hati, apatah lagi si A langsung tidak bertanggungjawab terhadap apa yang telah dilakukan. Akhirnya, si A dihalau keluar.

Dengan hati yang sayu, tuan rumah kembali membersihkan rumah tersebut. Dia nekad untuk tidak lagi membenarkan sesiapa menghuni rumah kepunyaannya itu. Dengan penuh kesabaran, dia membaiki kerosakan, membersihkan halaman dan kawasan rumah agar sesiapa yang melihat kembali mendapatkan ketenangan.

Tuan rumah tersebut mempunyai sahabat baik. Walaubagaimanapun, sahabat baiknya itu tidak pernah dibenarkan untuk menghuni rumah tersebut. Betapa sayangnya dia pada rumah tersebut.

Akhirnya tuan rumah itu jatuh sakit. Dia tidak dapat lagi menguruskan rumah dengan baik. Ramai yang menawar diri untuk menghuni dan menyewa rumah tersebut, namun, dia tetap tidak membenarkan. Dia bimbang, kalau-kalau perkara lepas berulang kembali.

Semakin hari, keadaannya semakin teruk. Namun, dia tetap tidak membenarkan sesiapa menghuni rumah tersebut walaupun sahabat baiknya. Sehinggalah, dia meninggal dunia.

Setelah beberapa hari berlalu, sahabat baiknya cuba untuk membuka pintu rumah milik sahabatnya itu. Rumah kesayangan sahabatnya. Dilihat kunci yang berada dalam genggamannya itu, sudah berkarat. Dia tidak berjaya membuka pintu rumah tersebut. Dia berasa sedikit hampa.

Rumah itu menjadi kian sunyi dan suram. Serinya hilang dan indahnya melayang . Menanti, mungkin akan hadir insan yang benar-benar mampu dan sesuai untuk menghuninya. Meski sukar, namun dia pasti, akan hadir insan ini yang bakal mewarnai lagi keindahan rumah yang kian malap sinar serinya .. 

p/s : post yang tak diperlu difahami , cukup untuk betul2 dihayati .. :) 

~ Cinta Allah itu sangat luarbiasa ~