Thursday, April 30, 2015

No komen

Bismillah.

Done for 2days yang sangat mengaktifkan mulut berpotpet dengan kakak2 sepupu yang tersedia homih dan banyak cakap jugak. Haha.

Alhamdulillah sangat. Relationship dengan kak ngah dah baik mcm before this. Semenjak ada Ameer, hubungan kiteorg makin baik. Mana tak nya, maklong Ameer nie dah jatuh cinta dengan Ameer. Hehe. All the day, asyik bercerita je. Semua cerita keluar. Banyaknya kisah2 kat Jordan la kan. Nie untung bila kita ada geng. Banyak cerita yang keluar. Sampai MakNdak cakap, "Kakak nanti jadi mcm k.Ngah la. Ada je cerita nak norak dengan 'orang Jordan' tu. Sebab pernah belajar sekali." Hahaha. Terdiam tahan malu.

Bila dah lama tak join kenduri, sekali jumpa semua terkejut tengok aku ada kat Malaysia. Tak semua tahu kisah sebenarnya. Bila dieorg tanya, aku just jawab balik sambung Malaysia. Yang best, semua cousins n makcik pakcik doakan. Tu hadiah paling berharga. Rasa disayangi sangat. Terima Allah. Nak jadi keluarga dengan dieorg sampai Syurga.

Bila dah kumpul ramai2, maka banyak lah soalan yang bakal diajukan. Dah ala-ala artis dah. Habis semua benda dieorg nak tahu. And soalan cliche yang dieorg tanya, kenduri aku bila pulak.? Amboiii. Soalan. Takde nak fikir benda lain dah. Tapi, memang la dieorg akan tanya. Sebab abang dgn kakak sepupu yang lain ramai yang dah selamat. Sekarang tinggal berapa kerat je. Yang lelaki dieorg tak kesah sangat. Aku yang perempuan nie jadi mangsa keadaan. For sure, soalan nie diajukan kat aku, kakLong dgn twin aku, Ajlaa. Tapi, Ajlaa bernasib baik sebab dia demam. Takde kat tempat kejadian. Cehh. Hahah

Merah muka tak payah cakap. Rasa nak lempang sorang-sorang. haha.

Entah. Soal jodoh nie, aku serahkan 100% kat Allah. Aku usaha mana yang mampu untuk aku usahakan. Yang lain, biarlah Allah tentukan. Kalau aku terlalu mendesak tanpa restu, redha dan keberkatan mak ayah, tetap perkahwinan tu tak mendapat berkat. Kalau nak lambat sangat pun, tak baik jugak kan bertunang lama2. Entah.

So, biarlah. Allah tahu bila saat yang terbaik untuk aku dan pasangan kan. Aku dan dia hanya mampu doa je. Moga dimudahkan segala urusan. Terhindar dari segala maksiat. Dan harap sangat hubungan nie kekal hingga ke Jannah dgn redha mak ayah dua2 belah pihak. Tu je yang selalu aku doa.

Apapun, Allah Maha Tahu apa yang terbaik untuk setiap hambaNYA kan. Kita hanya mampu berusaha dgn baik. Jaga hubungan antara satu sama lain. Saling kuat antara satu sama lain. Dan mustahil dalam satu2 hubungan tu tak ada masalah, tapi, apa yang penting, berusaha untuk setia dan kuat. Don't give up for 'us' isn't.?

Moga yang terbaik tu hanya untuk kita. Dah. Bye.!!


Wednesday, April 22, 2015

Tension Sikit

Bismillah..

Okay. Tiap kali tulis blog, mesti cerita tak best kan. Asyik nak meluah rasa je kat sini. Tapi, biar lah. Dari aku buat benda yang tak patut.

Kenapa ntah, rasa tension. Punca dari mana pun aku tak tahu. Maybe sebab terlalu banyak bergantung pada manusia. Banyak sangat luang masa dengan manusia, sampai hati rasa kosong. Kosong sangat.

Macam2 perasaan tgh bercampur sekarang. Tension sangatttt. T.T

First, rasa tertekan bila ada orang tanya mcm nie, 'duduk rumah je.? Tak kerja.? Cari duit. Adik2 semua kerja.'

Jujurnya, aku memang nak sangat kerja. Sangat nak. Nak kumpul duit sendiri. Nak simpan banyak2 duit tu, biar dapat bantu masa mendatang nanti. Tapi, entah. Dari awal lagi, aku dah niat nak spend time lebih dengan umi. Sebab dalam semua anak, aku paling kurang masa dengan umi.

Since 13tahun dah duduk asrama kat kelantan. Dalam setahun, berapa kali je balik KL. Tu pun balik sekejap. Paling lama ada la dalam sebulan dua duduk rumah, time cuti akhir tahun tu.

Lepas spm, aku kerja kejap dengan abi. Ada la dalam 3bulan kerja. Memang la kerja dekat office abi, tapi, still takde masa dengan umi. Hari sabtu pun aku kena kerja, half day. Then, dapat panggilan ke kursus dekat DQ. Sebulan kat sana. Hari minggu, aku pilih nak stay je dekat DQ. Tak balik. Habis kursus, Terus dapat panggilan ke kursus bahasa arab under YIK (yayasan islam kelantan). Sekali lagi terpaksa stay Kelatan. Tak ingat berapa lama. Tak silap ada la jugak 2 3bulan. Lepas tu BTN. Last sekali, terbang Jordan.

Masa aku tak banyak aku habiskan untuk bersama umi.

Aku cuba positifkan minda sebelum aku balik Malaysia hari tu. Aku fikir, mungkin Allah bagi peluang kat aku untuk bersama dengan umi time nak tunggu panggilan kemasukan ke IPT jun nanti, insyallah. Aku fikir benda tu je. Pahala. Pahala.

Aku nampak pahala aku nak bersama dengan umi. Nak jalan2 dengan umi. Nak buat semua benda dengan umi.

Tapi, bila balik nie, aku yang tension. Bila org bising aku tak kerja. Takde duit sendiri. Takde schedule yang busy macam org lain. Aku tension. Cuma bila fikir umi, aku cuba tahan dari dengar semua benda tu.

Betul la. Dalam nak buat keptusan nie, kita kena berani. Berani buat keputusan. Berani terima apa yang bakal kita hadap lepas kita buat keputusan. Kalau mudah lemah bila dengar apa yang orang akan cakap pasal kita, susah la. Kita akan jadi manusia yang takde pendirian,

Aku tahu, tak senang. Sebab aku pun sebenarnya, mudah lemah. Mudah nak terpengaruh dengan apa org cakap. Mudah sangat nak down. Heh. Aku pretend macho je sebenarnya. Buat tak tahu. Buat hati batu even kadang2 airmata dah tak tertakung. Haha. Chill lah. Tak nama life la kan kalau lembik.

Apapun sekarang, aku dah plan satu projek dengan umi. Doakan lah projek nie berjalan dengan baik. Projek apa.? Haaa. Tunggu. Kalau jadi, memang aku bagitau semua orang. Insyallah. Hehe.

Okay lah. Have to go. Bye.!

Doakan yang terbaik untuk aku k.


#AfiqahRozalie
#GombakSelangor
#22April2015




Takdir

Mencintaimu, 
Satu kebahagiaan buatku

Mecintaimu, 
Satu ketenangan bagiku,

Mencintaimu,
Satu kehidupan untukku.

Dan kerana itu, 
Aku terlalu takut untuk kehilanganmu.

Meski dalam ketakutan yang teramat ini, 
Aku tak pernah lupa bahawa engkau hanya pinjaman,
Ku tuntun rasa yang berlegar diruang hati, 
Dengan satu lafaz janji dari Tuhan
Bahawa, semua milikNYA tanpa kecuali. 
 
Aku tenang,
Menyusuri kehidupan tanpa gentar,
Andai Tuhan mengambil pinjaman ini,
Kan ku redhai,
Walau pasti hatiku tersakiti, 

Kerana pasti aku punya takdir yang jauh lebih baik dari ini,
Juga ku yakini Tuhan sesekali tidak pernah mensiakan aku.
Kan.?


*Tuhan, andai ini lah yang terbaik. Maka KAU permudahkan semuanya. Kau berkati dan redhailah kami menuju JannahMU. Ikatkan hati kami dalam apa jua keadaan. Ameen. 

Sunday, April 19, 2015

Cemburu

Bismillah..

Wallahi. Aku cemburu. Tengok kawan2 kat Jordan dah habis berapa banyak ijazah kelas alquran. Ada dah sampai syahadah. Aku, kelas tahsin pun tak sempat ambik. Setakat kelas tilawah dalam kuliyah. YaAllah. Nak nangis. T.T Sedihnyaaaaa. Aku nak belajar jugak. Moga nanti ada la peluang aku untuk grab benda sama. Walaupun bukan dengan syeikhah yang aku idamkan. Nak fasih dalam AlQuran. Aku dah tak mampu nak habiskan 30 juz. Yang ada sekarang pun, tak mampu nak murojaah tiap2 hari. Tu pun, ada yang ingat tak ingat. Haih Afiqah. Apa nak jadi dengan awak nie. -_______-

Speechless tengok orang fasih baca quran. Takde la cakap aku tak boleh baca quran, tapi kdg2 muncul dalam hati soalan, "Betul tak aku sebut huruf nie.?" Nak practiseeee. Hmm.

YaAllah. Izinkan lah. 

Waiting

Bismillah..

Makin besar makin rasa menulis nie dunia aku. Nak luahkan peasaan semua thru menulis. Even nak marah pun, kadang2 aku lebih suka menulis. Tulis lah apa yang aku suka. Aku tak tahu kenapa. Tapi, aku lebih selesa menulis. Pada aku, dengan menulis nie, aku oleh tengok tahap kewarasan aku dan kecerdikan yang kadang2 nampak cerdik. Tapi kadang2 tak berapa cerdik jugak. Haha.

Just nak share, sekarang nie aku masih tak dpt panggilan untuk interview uia tu. Penat jugak la tunggu sebenarnya, tapi tak prepare sangat pun. Bajet confident je dengan interview tu nanti. Hehe. Entah la. Sekarang nie aku hanya fikir nak sambung belajar je. Transfer ke tak, tu cerita kedua. Janji dapat sambung belajar. Bukan nak kejar sangat master phd semua tu. Tapi, aku nak jadi manusia yang berpendidikan. Atleast, nanti bila dah ada anak cucu, aku boleh jadi contoh kat dieorg. Aku belajar sampai ke menara gading. Even aku pernah kecundang kat Jordan. Haha. Kenangan lah kan. Banyak sangat dah nie simpan cerita untuk anak2 nanti. Get ready yer bakal anak2. Hahaha. Lol.

Pada aku, pelajaran tu sangat penting. Kalau aku mudah nak mengalah untuk teruskan pengajian, mcm mana anak2 aku nanti nak semangat belajar dengan cemerlang kan. Mak malas, nak suruh anak rajin. Memang jadi bahan la nanti "Ibu dulu malas belajar. Kiteorg nak contohi ibu je.." Tak ke pening kau kalau anak jawab macam tu.? Hahaha. Dialog rekaan semata k. Tak fikir pun nak suruh anak2 panggil apa. Saja random.

Okay. Rasa mcm jauh sangat aku fikir nie. Tapi, masa depan. Kena la fikir. Kan.?

Aku tak cakap, belajar tak sampai menara gading tu tak bijak atau takde class ke apa. Ramai je org yang takde sijil, jadi bijak pandai dan mungkin lebih alim dari yang berkelulusan universiti nie. Tapi, atleast ada bukti. Tu je kot. Yang penting pada aku, cara kita grab peluang yang Allah bagi tu. Allah dah pernah tarik nikmat belajar kat aku hampir 3tahun. Belajar macam tak belajar. Aku menyesal sangat. Peluang tu aku tak mampu nak isi dengan sebaiknya. Kalau boleh diputar masa, aku nak grab betul2 peluang selama 3tahun setengah kat Jordan tu. Kutip segala ilmu yang ada. Tapi, benda mustahil kan. So, aku doa Allah beri aku peluang kedua untuk aku baiki semua tu. Untuk aku tebus masa yang dah aku sia-siakan selama nie.

Jujurnya, aku tak pernah menyesal Allah hantar aku ke Jordan. Sebab aku rasa banyak sngat benda yang aku belajar sepanjang berada kat sana. Betul lah. Tiada penyesalan dalam keputusan yang diiringi istikharah kan.? Tapi, tu la. Semua atas aku. Dah sampai sana, aku yang banyak bazirkan masa dengan benda tak berfaedah. Allahu. Moga Allah ampunkan dosa membazir yang dah aku buat selama nie.

So, sekarang masih menanti dan menunggu. Harap luluslah interview tu nanti. Tak sabar dah nak sambung belajar. Rindu sangat sangat nak masuk kuliyah balik. Mengadap muka pensyarah. Cuma nanti, suasana berbeza. Masuk kelas takde dah muka arabians. Dalam kelas, maybe takde la kot dahi berkerut2 fikir pensyarah cakap apa. Bila jumpa Dr, tak payah dah fikir nak cari vocab apa yang sesuai nak suruh pensyarah faham apa aku cakap. Mungkin akan sibuk dengan assigment dengan aku tak pernah terfikir pun. Takde dah nak gaduh2 dengan arab segala bagai. Haha. Moga2 aku cepat dapat adapt semua tu. Ameen. Ameen. Doakan tau.

Bye.!!


Tuesday, April 7, 2015

Lost

Bismillah.

Tension. Serabut.

Tak berapa pasti rasa nie dtg dari mana. Tapi, betul-betul tengah tension sekarang nie. Nak luah, tak mampu. Nak pendam, rasa sakit. Sakit sangat. Tapi apakan daya, hanya mampu menahan je. Tahan dan terus menahan. Itu lah aku. Tak reti nak mempertahankan hak sendiri. Pendam. Diam. LAst bila dah sakit sangat, baru nangis.

Tapi, apa je pilihan yang aku ada. Nak melawan.? Tu bukan cara aku. Nak marah-marah macam kena gangguan jin.? Memang tak lah. Cukup2 lah dengan derita yang aku tanggung. Hmm. Tapi, aku betul stress. Menanti saat yang betul2 tepat untuk aku muntahkan segala keserabutan aku nie.

Sama sekali aku tak benci, aku hanya nak sama2 faham dan tahu untuk saling jaga maruah. Entah lah. I lost my words. Hmmm. Nak nangis sangat nie sebenarnya. Tapi, aku tahan. Tapi sampai bila.???

Sampai satu saat semua tahu dan semua dah tak mampu untuk diubah dan diselindung lagi.? Nau'zubillah. Moga Allah terus pelihara. Ameen.

Angin, tolong bawa perasaan ini berlalu beriringan denganmu. Agar hilang gusar hatiku. Awan, beraraklah bersama hatiku, agak hapus kegelisahan ini. Kerna aku tak mampu menahan rasa berseorangan tanpa sesiapa disisi bersama menanggung rasa.