Friday, December 28, 2012

Keyakinan yang menghilang


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي


Semenjak dua ni, mood nak mengepost dekat wall FB makin berkurang. Punca masalah masih belum dikenal pasti. Walaubagaimanapun, dari hari ke sehari, akaun FB tetap dibuka untuk menatap berita dan mengupdate keadaan sahabat-sahabat di Jordan terutamanya.

Hari ni, rutin harian itu terus berjalan dengan istiqomahnya. =D

Tiba-tiba, saya terbaca status dia. Saya jadi tersentuh. Bukan sakit hati tapi saya terfikir, betapa matangnya dia mengharungi kehidupan ini. Berbanding saya, masih bertatih memanjat tangga kehidupan yang entah bila bisa berjalan dan berlari.

Buntu !!! Masih tercari-cari bagaimana cara untuk hidup penuh berkeyakinan seperti dia dan mereka. Kadang-kadang saya rasa terasing. Terasing dalam dunia saya sendiri. Adakah saya dihantui oleh bayang-bayang sendiri atau memang benar saya dijauhi dan diasingkan?

Pernah juga terlintas, adanya aku sedikit  pun tidak menjejaskan kehidupan dia dan mereka. Jadi untuk apa aku terus hidup sebagai aku disini ?

Lantas saya ditegur,


“Wahai Tuhan kami, Engkau tidak menjadikan semua ini sia-sia, maha suci Engkau maka lindungilah kami daripada azab neraka”.
(Ali Imran : 191)

Bukan mudah untuk membangkitkan kembali semangat yang dah lama terkubur. Hanya untaian doa dan kata-kata semangat dari keluarga dan teman dijadikan penguat untuk saya kembali bangun. 

Afiqah, wahai bakal bidadari syurga Ilahi.
Atas alasan apa lagi untuk kau terus terbaring dan berdiam diri ???
Tuhanmu sudah berjanji, Rasulmu sedang menanti dan keluargamu masih disisi .
Bangkitlah !!! yakinkan dirimu .
Kau juga mampu sebaris bersama mereka .
Mencorak kehidupan dengan warna warni pilihan hati .

Yakin pada Tuhanmu dengan sepenuh hati . 
Insyallah, tiada kecewa yang menanti . 


Tuesday, December 25, 2012

Konsert Malam Demi Palestin

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

Malam yang tidak diduga. Alhamdulillah, Allah izinkan saya melangkahkan kaki ke konsert Malam Demi Palestine. Pergi dengan hati yang kosong sebab semuanya berlaku diluar perancangan. Rezeki.

Tak berniat untuk cerita panjang tentang perjalanan konsert tadi. Saya cuma ingin berkongsi input-input penting yang saya dapat sepanjang berada disana.

Diakhir konsert Malam Demi Palestine


Mungkin sebelum ini kita hanya menyebut tentang perjuangan membebaskan Palestin tanpa penghayatan. Melaungkan perkataan jihad. Menjaja nama Palestine, Gaza dan Syiria sedangkan kita tak bawa hati untuk betul-betul menghayati perjuangan itu. Kita hanya mampu berlakon. Kononnya kita saudara yang prihatin terhadap mereka.

Kita lupa. Lupa bahawa perjuangan itu bukan hanya dengan sekali kita berdoa untuk mereka. Tetapi, perjuangan itu bersifat berterusan. Berusaha membantu mereka dengan berkempen, memboikot barangan zionis, berdoa dan banyak lagi.

2jam berada dalam dewan benar-benar telah membuka pintu hati dan mata saya dengan seluas-luasnya. Sekiranya artis pun boleh berubah hati dengan melihat kebesaran dan kehebatan tentera Allah di Gaza berjuang tanpa mengenal erti penat dan letih, kenapa tidak saya? Pelajar jurusan syariah, lulusan agama. Ya, hidayah dan taufiq itu milik Allah, tapi sekira kita menafikan kehadirannya dan menolak dengan angkuh, maka ia akan berlalu pergi.

Kalau prihatin terhadap mereka, buktikan !!!
Kalau sayang mereka, buktikan !!!
Kalau cintakan mereka, buktikan !!!

Pernah seorang sahabat menyatakan kepada nabi bahawa dia menyayangi sahabatnya, maka balas nabi, "Apakah dia mengetahui bahawa kamu menyayanginya?" Jawab sahabat tersebut, "Tidak." Lalu nabi menyeruh sahabat tersebut pergi berjumpa dengan sahabatnya dan menyatakan sayang tersebut. (Maaf, saya lupa periwayat hadis ini. Yang pasti, shahih)

Dari situ, jelas Rasulullah menyuruh kita menzahirkan dengan perbuatan sekiranya kita menyayangi sahabat atau saudara kita. Sama seperti keadaan saudara mara kita di Palestin, Syiria, Rohingya, dan seluruh dunia. Jika sayang, buktikan dengan tindakan.

Puisi yang disampaikan bro Aflin Shauki betul-betul telah menyentuh hati setiap insan yang mendengarnya. Kata itu tulus. Tulisan itu ikhlas. Hasilnya, banyak hati yang terusik. Dan, tidak terkecuali, hati saya juga. Alhamdulillah.



Pada saya, sajak ini cukup menjelaskan segala apa yang sedang saudara mara kita hadapi disana. Ikutkan hati, saya nak kongsi segala apa yang saya rasakan sekarang buat tatapan kalian. Tapi masa dan keadaan tidak mengizinkan. Maaf.

Akhir kalam, bangkitlah aiyuhaSyabab !!!

Kita perlukan Islam. Kita perlukan semangat jihad itu. Biar kita tak mampu menjejak kaki ke bumi Palestin. Biar kita tak mampu mengangkat senjata melawan musuh. Biar kita tak mampu menyumbang ribuan ringgit untuk diberikan kepada mereka. Cukuplah kita disini buat masa ini, memperjuangkan nasib mereka dan berjuang melawan nafsu yang menguasai diri. Semoga Allah tetap menghitung amalan dan menilai setiap lintasan hati untuk membantu mereka.

Buat kalian saudara maraku disana, 
Nantikan kahadiran kami,
Jika kita tidak ditakdirkan bertemu didunia, 
Nantikan kami di syurga nanti. 
Semoga kalian terus tabah dan kuat dalam dakapan iman,
Semoga semangat kalian dapat kami jadikan tauladan,
Untuk bersama-sama kalian membebaskan Aqsa, 
Tanah suci kita bersama.
Insyallah. 

~ Aku mengimpikan kematian yang mulia atau mati syahid di jalan perjuangan menuju redhaNYA ~

Sunday, December 23, 2012

Belajar Menjadi Matang

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

'Kakak dah ada calon?' 
'Bila nak ikut jejak kakak2 dan abang2 sepupu yang lain?' 
'Belajar jauh2 nie mudah bertemu jodoh. Cepat2 la ye.' 
'Fiqah, bila nak makan nasi minyak nie? Jadilah orang first yang memecah rekod dalam kalangan kita.' 

Gambar Hiasan
Tiada sebarang maksud tersirat mahupun tersurat :)


Semenjak usia meningkat remaja, soalan2 diatas memang tak pernah sunyi ditanya dan terus ditanya. Sehingga saya rasa lemas dan rimas. Akhirnya, saya hanya mampu cakap, 'Doakan yang terbaik.' Tak nak mengiyakan dan tak nak menafikan tentang keberadaan insan yang saya sendiri tak pasti akan kewujudan dan keberadaan dia dimana.

Bukan tak nak memikirkan soal jodoh dan pertemuan. Bukan tak peduli atau tak kesah. Cuma, saya rasa belum tiba masanya untuk saya memikirkan secara serius. Memandangkan keadaan kesihatan yang tak menentu ditambah dengan beban pelajaran yang masih tersisa beberapa sem lagi. Dan yang penting, pengislahan fardhu muslim masih lompong. 

Mungkin pada mereka, perkahwinan itu suatu yang simple. Sekadar mencari kemudian bertemu, berbincang dan akhirnya setuju. Langsungkan majlis selesai aqad, maka selesailah segala-galanya. Mungkin. 

Tapi, pada saya tidak !!!

Semua itu baru muqaddimah. Permulaan kehidupan menuju redha Allah. Perkahwinan bukan penyatuan dua hati semata, tetapi penyatuan hati kedua pihak. Kita kena membuka hati menerima si 'dia' bersama ahli keluarganya dan begitu juga sebaliknya. 

Perkahwinan, bukan proses mencari bos atau orang gaji. Tetapi, perkahwinan adalah proses mencari pasangan hidup yang saling memberi dan menerima seadanya. Proses mencari peneman dan pelengkap hidup untuk memenuhi fitrah yang telah dicipta oleh Allah. Dan yang paling utama, untuk menyempurnakan sebahagian daripada agama kita.

Sebelum menempuh alam kematangan (sekarang matang sikit berbanding dulu. he2), saya pernah ditanya, lelaki yang macam mana menjadi idaman hati (erk, geli tekak). Tanpa was wi sufi, saya menjawab, 1. Al-Hafiz 2. Soleh 3. Hensem dan bla bla bla. (kalau senarai semua takut panjang lebar). Punyalah demand permintaan tu. Tak sempat ukur kain pada badan sendiri. Laju je lidah membuat senarai. Astagfirullah. 

Tapi, itu semua dulu. Masa kanak2. Mungkin faktor abi selalu bawa ke Darul Quran. Seronok melihat biah abang2 dan kakak2 yang berada disitu. Soleh dan solehah semuanya, membuatkan saya jatuh hati pada akhlaq dan sikap mereka. Sekarang nie semua tu berubah bila pelbagai rasa pahit manis kehidupan sudah mula dapat dirasa. Allah bantu bukakan minda dan fikiran dengan lebih luas. Alhamdulillah

Ya, memang tak dapat dinafikan. Kita pasti mengharap yang sempurna untuk dijadikan teman hidup. Tapi sila check diri balik. Sepadan tak dengan awak nak yang hebat2 cik Afiqah ????? (dah kena batang hidung sendiri -_- )

Nak berharap yang baik-baik tak salah, asal jangan hanya berangan tanpa berusaha menjadi yang terbaik. Semoga dengan berharap yang baik-baik, semakin bertambah usaha dan semangat untuk membaiki diri kearah yang lebih baik. Insyallah =)



Proses mengislahkan diri bukanlah suatu proses yang sekejap bahkan sepanjang kehidupan. Oleh itu, jangan pernah berhenti untuk mentarbiyah diri melakukan perkara ma'ruf dan mencegah yang mungkar. Soal cepat atau lambat, itu bukan urusan kita. Istikharah sentiasa, mohon Allah berikan yang terbaik serta bantu kita dalam membuat sebarang keputusan. Agar tidak menyesal dikemudian hari. 

~ Usah dicipta cinta GEDIK. Islahkan diri , bentuk peribadi ~








Saturday, December 22, 2012

Aku Bukan Contoh yang Terbaik


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي


4 hari lepas, keputusan PMR diumumkan. Semua calon PMR berdebar menantikan hari tersebut termasuk adinda saya. Adinda yang keberapa? Rahsia, teka sendiri.

6 tahun yang lepas, adinda saya ni masih digelar 'adik' kerana dialah adik bongsu diantara kami. Dia adik yang paling saya sayang. Teringat peristiwa 15tahun lepas, pernah suatu ketika masa abi excident, ketika itu saya baru berusia 5 tahun dan dia masih kecil (setahun lebih). Umi sibuk berulang alik dari rumah ke hospital untuk menjaga abi dan kami ditinggalkan di rumah atuk. Sepanjang disana, adik langsung tak nak berenggang dengan saya. Kemana saya pergi, dia akan ikut. Saya yang terpaksa pujuk dia untuk makan dan minum. Adik takut dengan semua orang termasuk kakak dia yang sorang lagi (adik bawah saya). Rindu kemesraan kita saat tu. Mungkin adik tak pernah ingat tapi kakak tak pernah lupa. :)

Dari kecil, dia sememangnya menunjukkan prestasi yang cemerlang. Sehingga saya sendiri cemburu dan bernekad untuk belajar bersungguh-sungguh dan tunjukkan contoh yang terbaik. Malu, andai saya tak mampu berikan teladan yang baik.

Tapi selepas 9tahun dia digelar adik, Allah berikan kami 'adik' lagi. Bermula saat itu, semua mula berubah. Tumpuan lebih diberikan pada si kecil. Bukan niat membuang tapi mungkin terlalu teruja menyambut 'orang' baru dalam keluarga. Semoga keakraban dan kemesraan seperti dulu kembali menghampiri dan mengelilingi kita.

Ok stop. Tak nak cerita lebih.

Sambung cerita tentang keputusan peperiksaan adinda saya ini. Perancangan Allah itu lebih baik dari perancangan dan dugaan kita. Allah berikan keputusan yang terbaik buat dia walaupun itu bukanlah seperti yang diimpikannya. Saya tahu dia menangis, saya tahu dia kecewa tapi saya tak buat apa-apa. Saya tak mampu nak buat apa-apa. Egokan saya?

Saya pernah alami apa yang dia rasa. Saya pernah menangis kerana keputusan PMR. Saya pernah rasa betapa hancur hati bila apa yang saya dapat, tak seperti apa yang saya harapkan. Sedih. Teramat sedih. Dia pun sedih. Saya tahu. Naluri seorang kakak.

Saya tak mampu keluarkan sepatah kata buat dia. Walaupun saya tahu dia amat memerlukannya. Saya ego lagi !!!

Betapa kesian kalian punya kekanda yang ego. Tak mampu menzahirkan sayang dengan kata-kata. Tak mampu memberikan tauladan dengan tindakan. Hanya diam dan terus berdiam diri.

Adik, kakak minta maaf, sayang. Kakak tahu kakak salah. Kakak tak patut diamkan diri. Sepatutnya kakak  kena jadi diantara orang yang menguatkan semangatmu. Membakar kembali semangat yang telah kau bina untuk sekian lama. Bukan menjadi kaku seperti patung yang tidak bernyawa.

Dik, maafkan kakak kerana masih tak mampu menjadi contoh buat kalian. Pasti kalian kecewa punya kekanda yang tak mampu dijadikan taulan. Tak ada apa yang dapat kalian banggakan punya kekanda seperti kakak. Maafkan kakak dik.

Sejujurnya, kakak amat menyayangi kalian. Andai boleh, biar 'sakit' yang kalian rasa, hanya kakak yang tanggung. Pindahkan kesakitan itu untuk kakak. Kakak rela dik.

Dik, walau terlambat, kakak tetap nak pesanan, walaupun kakak tahu, adik mesti tak baca tulisan kakak ni. Kakak nak pesan, walau apa yang Allah berikan pada adik percayalah, itulah yang terbaik buatmu. Allah mendugamu setelah begitu banyak nikmat yang telah adik terima sepanjang kehidupan ini. Banyak 'A' tetap tak menjadi panduan ke mana arahmu, dik. Yang penting, jangan sia2kan harapan umi dan abi untuk lihat kita berjaya dunia dan akhirat. Bergembira dan berlapang dadalah dengan ketentuan Tuhan. Sambutlah dengan syukur. Moga Allah berikan kekuatan buatmu untuk terus berusaha dan istiqomah menuntut ilmu.

Salam sayang dari kekanda mu.
-Kakak-

Imtihan Akhirat

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

Sejujurnya, kehidupan ini memang memenatkan. Bertambah penat, jika redha Allah yang diraih. Ujian yang menimpa sama sekali bukan untuk membebankan, bahkan untuk mengeratkan hubungan kita dengan Tuhan.

Hampir sebulan berada di Malaysia, bermacam-macam perkara yang Allah dah tunjukkan. Terkadang rasa lemah kaki untuk terus berdiri, terkadang rasa dunia indah penuh warna warni. Semua itu, asam garam kehidupan. Air mata dicipta untuk kita mengenal Tuhan dan tahu, bahawa dunia tak seindah syurga. Senyuman dicipta untuk manusia tahu, bahawa dunia tak seburuk neraka dan kita sentiasa ada Allah yang Maha Penyayang.

Semenjak balik ke Malaysia, inbox selalu dihujani dengan soalan dan tegur sapa sahabat2 seJordan (dan tak kurang Malaysia juga). Masing2 terkejut. Mana tak nya, balik disaat sahabat lain sedang sibuk dengan imtihan Thani (secondexam), tiba2 saya balik tanpa sebarang petanda dan berita (saya dah maklum sebenarnya, tapi ramai yg tak perasan). Bukan niat untuk menyembunyikan sebab musabab kepulangan dari sesiapa. Hanya itu jalan terbaik. Maaf.

Bak kata sahabat, "Hanya orang yang sakit tahu betapa besar nikmat sihat." Sakit yang dialami, bukan sakit biasa2. Sakit yang memerlukan kekuatan dalaman yang tinggi untuk melawan. Tapi, saya hanya manusia biasa yang lemah. Saya tak mampu untuk terus bermujahadah melawan sakit yang dirasa. Terkadang rebah jua.

Bukan mudah merentasi imtihan akhirat ini. Mudah terasa lesu kerana ganjarannya masih tidak mampu dilihat dengan pancaindera kita yang sememangnya lemah. Kerap mengeluh diawal perjalanan, kemudian berputus asa dipertengahan permusafiran dan akhirnya lupa pada janji Allah disaat-saat hampir ke garisan penamat.  

Apa pun, saya tetap berdoa, Allah masih melihat saya dengan limpahan kasih dan sayangNYA. Mohon didoakan kesihatan dan kekuatan untuk kembali berjuang di Bumi Syam. 

*Sedang merindui aroma pepohon zaitun*

Monday, December 3, 2012


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى


Diam, bukan tanda marah .. 
Diam, bukan tanda benci ..
Kadang2 dengan berDIAM diri mampu memuhasabahkan diri .. 
Bahawa kehidupan ini terselit beribu mana dan erti ..

KEHIDUPAN ..
Tidak seindah mentari yang menyinari ..
Tidak sedamai embun pagi ..
Tidak setenang bulan yang berseri ..
Teruskan langkah mengembara Bumi Ilahi .. 

Moga bertemu hikmah yang dicari ..

~ Menyusuri perjalanan menuju Ilahi ~ :)

:)


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Bersyukurlah, selagi Allah berikan nikmat dan kudrat untuk terus beribadah dan melakukan ibadah .. 
Bersyukurlah, selagi Allah masih menguji dan mem'bebani' kita dengan masalah dan ujian ..
Dan bersyukurlah, selagi Allah masih berikan nikmat IMAN dan ISLAM sepanjang kehidupan ini .. 

Kerana , itu tanda .. 
Allah sentiasa mengingati dan menyayangi kita dengan sifat Ar-Rahman dan Ar-RahimNYA ..

~ Basahkan lidah dengan Hamdalah ~

الحمد لله على كل نعمة

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Kadang-kadang, kita tak nak sesuatu tu berlaku dlm hidup kita .. 
Tapi kita terpaksa buat dan hadapi .. 
Walau susah, walau payah .. 
Sebab Allah Maha Tahu apa yang terbaik untuk kita .. 
Bila Allah dah tetapkan sesuatu ketentuan untuk kita, redha dan berserah ..
Yakinlah bahawa ketentuan dan perancangan Allah adalah yang terbaik .. 

~ Jom bersemangat untuk teruskan kehidupan !!! peace .. :) ~

Belajar kehidupan dari mereka :)

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Repost dari FB. Semoga dapat dimanfaatkan bersama. Insyallah

Alhamdulillah .. Hari ni , Allah ketuk lagi hati untuk memandang dan memerhati alam ciptaanNYA dengan pandangan mata hati .. 


Petang tadi , dalam perjalanan ke rumah seorang sahabat .. Terserempak dengan kanak2 arab yang comel2 .. Nak cubit pipit mereka tapi mereka lari pula .. Dalam beberapa langkah kami meninggalkan mereka , terdengar mereka melaungkan takbir .. 

Hairan !! 

Kami berpaling .. 
Rupa-rupanya , kanak2 tu tengah main perang2 .. Yang kakak pegang pistol sambil melaungkan takbir .. Dan adik jadi tentera .. Masyallah !!!

Hebat tarbiyah mereka ..

Terkenang masa kanak2 dulu .. Diawal usia itu , masih mentah untuk betul2 memahami apa itu perang, jihad dan syahid .. Tetapi mereka , itulah permainan harian dan itulah cita2 mereka .. Berjuang dan berjihad di jalan Allah ..

~ Muhasabah diri ~

Semoga Allah menjaga kalian dengan sebaik2 jagaan dan membesar sebagai pejuang agama , Insyallah .. :)