Friday, July 20, 2012

Ramadhan datang lagi .. :)


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبي

Hari ini, jadual agak padat. Walaupun pagi tadi terpaksa 'miss' kelas atas sebab kesihatan yang tidak memuaskan, tapi Alhamdulillah, semua beransur baik.

Petangnya, digagahkan diri untuk ke kelas AzZikr dan terus ke program Al Fateh. Persinggahan sebentar di Bayt Redha, nyata memberi kesan kepada hati dan fikiran. Selepas solat maghrib, ada seorang sahabat memaklumkan bahawa ESOK puasa !! Sangat teruja + excited .. :)

Hati kian meronta untuk ke masjid, menjadi ma'mum kepada imam yang bakal mengimamkan solat terawih. Pengalaman pertama berterawih di Bumi Ardu Kinanah. Moga Allah izinkan. Alhamdulillah, setelah ajk program Al Fateh berbincang, maka Program Al Fateh terpaksa ditunda ke esok hari kerana memberi peluang kepada kami, peserta dan seluruh warga Irbid untuk menunaikan solat sunat terawih. Alhamdulillah ..




Hati insan mana yang tidak tersentuh, disaat diri penuh dengan dosa dan noda, DIA masih memandang insan kerdil ini dengan selaut kasih dan sayangNYA. Nikmat bertemu dengan bulan Ramadhan ini adalah satu nikmat yang sangat besar nilainya. Didalamnya, terisi seluas-luasnya keampunan dari Sang Pencipta. Tidak terbanding dengan nikmat yang lain.

Monolog sendiri, " Kenapa aku masih diberi udara untuk bernafas ? " Jawab sang iman, " Kerana Tuhanmu, masih menanti taubat dan penyesalanmu untuk diberi keampunan. "

jom, sama-sama amalkan .. :)

Dan Ramadhan datang, menjadi satu bonus buat hati-hati yang ingin kembali menaut sebuah ikatan perhambaan dengan Sang Pencipta. Ia kembali mengisi ruang-ruang kehidupan yang semakin hampir ke penghujungnya.

Terawih ini, menjadi bukti betapa diri ingin sekali mendekatiNYA. Sebagai tanda meraikan kehadiran Ramadhan, maka terawih ini dilakukan dengan penuh rasa rendah diri. Moga ia menjadi teman diakhirat sana.

Sejujurnya, pengalaman berpuasa dan terawih dinegara orang, sama sekali tidak akan sama dengan berada dinegara sendiri. Namun itu bukanlah suatu alasan untuk kita bermalas-malasan menggunakan sebaik mungkin masa dan peluang yang diberi dengan amal ibadah.

Solat witir yang diimami oleh Syeikh Ma'mun tadi, diiringi dengan doa qunut yang panjang, sedikit sebanyak menggetarkan rasa dihati. Tulus doa yang dipohon. Terasa damai dihati.

Bersyukur ya Allah, dengan nikmat pinjaman MU ini. Moga Ramadhan yang bakal dilalui ini, terus memberi sinar dan cahaya dalam kehidupan ini buat bekalan di alam sana nanti.

Salam Ramadhan Kareem buat seluruh umat Islam, terutama buat keluarga tercinta. Doakan diri ini mampu mengharungi Ramadhan dalam kehangatan musim soifi yang membahang. Kullu A'm WaAntum Bil Khair ..

Monday, July 9, 2012

Raikan fitrah

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي 

Mungkin ada yang tertanya kenapa tajuk ini yang dipilih. Seakan tidak sesuai untuk insan seusia saya menulis tajuk yang sebesar ini. Apa pun, semoga perkongsian yang bakal dikongsikan dapat dihadam bersama.

Saya sering diajukan soalan tentang cinta, soal jodoh dan pertemuan. Sejujurnya, saya bukanlah insan yang layak untuk memberi respon, hanya mampu berkongsi pengalaman diri dan hasil pengalaman insan-insan sekeliling yang telah banyak mengajar saya erti kehidupan. Insyallah.

Cinta adalah suatu fitrah kurnia Allah kepada seluruh makhluk. Dengan cinta, ada manusia yang mampu mengecap kemanisan hidup. Namun, tidak kurang juga ada yang merana kerana cinta. Hakikatnya, kebahagiaan dan derita yang ditanggung bukan kerana cinta, tetapi ia adalah kesan bagaimana kita meraikan cinta.

Cinta Utama, adalah Cinta Ilahi .. 

Cinta itu suci, bersih dan tiada noda. Ia suatu perasaan yang sangat mendamaikan. Apabila ia hadir dijiwa, usah disekat dan dibuang. Kawal ia dengan panduan syara' dan raikan sebaiknya. Letakkan ia pada tempat yang betul. Berikan ruang untuk ia tumbuh mekar. Agar nanti, ia bisa menyebarkan haruman yang mewangi.

Kerana cinta itu suatu yang amat abstrak, maka adillah dalam menilainya. Ia wujud tanpa perlu dipaksa atau diundang. Hadirnya ia tak kira waktu, hari dan ketika. Bila-bila masa sahaja cinta itu akan menumbuh. Persoalannya, bagaimana kita berusaha menjaga kesuciannya dari dinodai ? Adakah dengan memenuhi kehendak nafsu ? atau menjadikan ia peluang untuk mendekati Pemilik Cinta ?

Kembali ke alam realiti, berapa ramai yang betul-betul telah menjadikan kurniaan kehadiran cinta itu sebagai wasilah untuk lebih mendekati Sang Pemilik Cinta? Tepuk dada, tanya iman. Biarkan suara hati itu berbicara.

Kebanyakan dari kita, bukan meraikan cinta tetapi telah memanjakan cinta sehinggakan saat nafsu meminta untuk dipenuhi hasrat yang melanggari syara' juga kita masih sanggup melakukannya. Adakah ini dinamakan cinta ? Tidak. Sama sekali tidak. Cinta sesekali tidak akan memaksa manusia untuk melanggari syara' kerana cinta itu suci. Datangnya dari Yang Maha Suci, maka mustahillah cinta itu kotor.

Untuk mendapatkan cinta suci, mohonlah perlindunganNYA. Kejar cintaNYA sedaya mungkin, kerana cinta Allah itu lebih utama. Iringi cinta kepada Allah bersama cinta untuk makhluk, kerana firman Allah,


'Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.' 
(3:31)

Oleh itu, didiklah hati dan asuhlah jiwa untuk sentiasa meraikan cinta mengikut cara dan panduan yang betul. Allah tidak zalim dan tidak akan menzalimi. Setiap yang berlaku pasti ada 'buku panduan' yang perlu dirujuk agar tidak tersalah atau tersesat. Demikian juga cinta, ia perlu dipandu agar cinta yang ditanggung tidak memudharatkan bahkan menjadi asbab kita mendapatkan cintaNYA.

Buat sahabat-sahabat remaja sekalian, seandainya hadir rasa cinta dalam hati kalian, usah dipaksa untuk menepis atau membuangnya jauh-jauh. Tetapi, raikan rasa itu. Bangkitlah di sepertiga malam, adukan pada Tuhanmu, khabarkan akan rasamu. Dia Maha Mengerti. Yakinlah, kau tidak akan ketemu kekecewaan lantaran aduanmu itu. Usah dicari keseronokan dunia, usah terdorong dengan godaan syaitan dan jangan diikutkan kata nafsu. Kelak dikau kan merana.

" Kalau cinta, pimpinlah semua kecintaan itu menuju cinta dan redha Sang Ilahi. Bukan mengheret ia menuju gerbang api neraka. "