Friday, June 15, 2012

Malam ini

Malam ini, 
Serasa seperti seluruh alam menangisi,
Perginya seorang insan bergelar Sang Murobbi.

Hati diruntun sayu dan sendu,
Walau jarak ini pemisah antara aku dan kamu,
Kan ku iringi sekuntum Al-Fatihah hadiah buatmu.

Air mata mengalir deras tak terhenti,
Bukan menangisi ketentuan Illahi,
Hanya sebak menyelubungi hati.

Semoga ruhnya mendapat redha Ilahi,
Kerana beliau insan yang sukar diganti,
Pergi meninggalkan dunia dan seisinya bersama hati yang penuh cinta,
Cinta kepada Islam dan mata-mata penyambung perjuangan kekasihNYA.. 

Semoga tenang disana, duhai Sang Murobbi yang ku cinta .. 
Al-Fatihah .. 



Dakwah bukan untuk mereka yang MANJA

Bismillah .. Sollu A'lan Nabiy .. 

Dakwah bukan untuk orang yang takut untuk bergerak dan mencabar diri. Tarbiyyah bukan untuk orang yang mudah bosan, melarikan diri, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, dan cepat terasa. Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program yang senang dan mudah untuk dia ikuti, yang penat, bersusah payah mengelak. Ia bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diri diuji oleh Tuhan. Jika tidak, batang hidung pun tak nampak. 


Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya sebagai jalan untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri atau suami, yang mengikuti hanya untuk meminta tolong teman-teman pencerahan di saat dalam kesusahan. Tapi kesenangan dan kelebihan yang didapat, tidak dikongsi dengan yang lain.

Yang cepat mengalah, yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan acara-acara ‘penting’ yang lain. Yang hanya pandai bercakap (dan menulis), tapi amal kosongyang hanya tahu membandingkan jamaah itu dengan jamaah ini, yang hanya boleh mengkritik dan menilai harakah ini dan itu.

Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’ hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam sesebuah harakah, sesuatu jamaah. Dakwah bukan untuk orang yang tidak boleh diberi tugasan "last minute". Dakwah bukanlah untuk orang yang tidak mahu keluarkan duit, infaq di jalan Allah. Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh. Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.

Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan diberitahu dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu informasi. Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.

Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.Tarbiyyah bukanlah segala-galanya. Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah. Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, dakwah akan terus berjalan. Islam akan tetap berjaya. Ummah akan tetap terpelihara.

Cuma tanpa pencerahan, tanpa tarbiyyah,tanpa dakwah. Belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti.

Tak mengapa. Teruskan hidup anda seperti biasa. Dakwah tidak memerlukan anda. Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda. Berbahagialah seadanya.


"Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh, maka akanku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah.."~Imam As-Syahid Hassan Al Banna~

cc to Ust Abdul Malik bin Abdul Razak .. 

Thursday, June 7, 2012

Sebarkan Cinta

بسم الله الرحمن الرحيم

Menyayangi untuk di sayang.

Sudah menjadi fitrah manusia untuk saling kasih dikasihi, sayang disayangi dan cinta dicintai. Sepilah diri tanpa makhluk bernama kasih, sunyilah  hidup tanpa makhluk bernama sayang dan gelaplah dunia tanpa makhluk bernama cinta. Namun, pada landasan apakah disandarkan segala rasa itu? Tepat terkena sasaran atau tersasar jauh dari tujuan yang asal? Tepuk dada, tanya iman.

Biar bertempat.

Apabila disebut tentang fitrah, maka ia tidak bisa untuk ditukar ganti atau diubah. Andai sahaja ia diubah, pasti kecelaruan melanda. Umpama kehidupan bertuhan. Memang manusia diciptakan dengan perasaan fitrah bahawa ada kuasa yang lebih hebat dan kuat mengatasi segalanya iaitu Tuhan. 

Walaupun ada yang cuba menafikan akan kewujudan Tuhan, tetapi dikala mereka disapa dengan kesusahan dan kesedihan pasti terlahir di bibir kalimah, “Oh Tuhan”.  Maka, tidak perlu untuk disangkalkan lagi bahawa kehidupan bertuhan itu adalah fitrah.

Sama seperti perasaan atau hati yang diberikan Allah terhadap setiap makhluknya. Perasaan itu diberi untuk manusia saling sayang menyayangi. Memupuk nilai yang aman dan damai dalam kehidupan bermasyarakat.

Cuma, bagaimana kita menterjemah segala rasa itu berbalik kepada diri kita sendiri. Seandainya kita bijak meletakkan nilai sebuah perasaan itu tepat pada tempatnya, maka pulangannya juga pasti mendamaikan. Tetapi, seandainya kita tersalah tempat, maka mungkin merana yang kita temui.

Sebagai contoh, kita sebagai anak. Sudah menjadi tanggungjawab kita mencintai kedua ibu bapa dengan sepenuh hati diatas segala jerih perit mereka untuk membesarkan kita. Tetapi, kalau kita menafikan hak mereka. Tidak merasa sayang terhadap mereka. Membiarkan mereka tanpa perhatian dan kasih sayang yang sepatutnya diberikan oleh seorang anak, tidak mustahil kehidupan kita dikemudian hari bakal menemui kesukaran dan kesusahan kerana hilangnya sebuah keberkatan yang berpunca dari sifat fitrah itu sendiri. Maka disaat itu, fitrah mula terasa dizalimi.

Ibarat aliran sungai yang mengalir. Telah ditetapkan ia mengalir tenang mengikut aliran kehilir, tetapi kita cuba mengubahnya mengalir kehulu. Mustahil bukan? Ya, ia sama dengan fitrah. Ketetapan yang telah ditetapkan cuba diubah, maka mustahillah ia akan berlaku.

Hati dan diperasaan dikurniakan Allah untuk mengikat ikatan antara manusia dan sesama makhluk yang lain. Apabila hati saling terpaut, kasih akan menumbuh, sayang akan  mengembang dan cinta akan tersebar. Wujudlah dunia yang aman dan damai dengan sebaran wangian cinta. Namun, jika yang hati yang dikurniakan itu menjadi tempat untuk saling membenci, khazanah untuk menyimpan rasa iri hati dan dengki, maka lahirlah dunia dengan kerosakan yang nyata. Dunia tidak lagi menjadi syurga sementara buat mereka yang merindukan kedamaian. Kefasadan kian bermaharajalela.

Firman Allah yang bermaksud "Kerosakan telah nampak di darat dan di laut kerana tangan-tangan manusia sendiri mengusahakan...
(30:41)

Allah sendiri telah melakarkan di dalam kitabNya, akibat apabila manusia tidak lagi mewujudkan rasa cinta dalam diri. Manusia hilang pertimbangan. Mereka dengan senangnya melakukan kerosakan tanpa belas kasih dan sayang. Cinta utama yang perlu menjadi keutamaan manusia adalah cinta kepada Allah, rasul dan ibu bapa. Bukan cinta terhadap nafsu. Bukan jua cinta yang palsu.

Jelaskan matlamat dan arah tujuan. 

Oleh itu, sasarkan rasa kasih, sayang dan cinta kita pada sasaran yang tepat. Fokus. Jelaskan diminda dan hati, arah mana yang patut dituju. Supaya kita tidak tersasar atau tersalah arah, kemudian tersesat entah ke mana.

Bagi mereka yang mungkin telah tersesat, bertenang. Jangan gopoh. Curi sedikit masa untuk kembali bermuhasabah. Pinta kepada Allah agar diberi peluang untuk kesekian kali. Mohon supaya diberi petunjuk untuk kembali ke jalan yang benar. Usah disalahkan takdir yang telah menimpa, jadikan ia pengajaran buat diri. Pupuklah cinta terhadap Allah dengan sebenar-benar cinta dan sebarkan ia untuk seluruh manusia dan makhluk.

 ~Tautkan hati, pupuk mahabbah, sebarkan cinta .. ~