Thursday, December 25, 2014

Geli Geli

Bismillah.

Rindunyaaa. Lama tak menulis. Nak menangis dapat typing by lappy. Haha. Over. lappy tertinggal rumah kawan hari tu, so for few days tak sempat nak ambik. Maka, tak terbuka lah blog. Kehkeh

Actually, nak share satu benda. Something yang macam jiwang sikit kot(?)

Tipu lah kalau kata dalam fatrah umur nak mencecah 22tahun takde feel like nak bercinta kan. Fitrah la untuk semua orang. But my story is totally lain sikit kot. Okay bajet.

Siapa yang bertahkta dihati or sapa yang dah mampu curi hati nie, bukan persoalan yang penting. Persoalan sekarang, how can i manange my feel nie to be very behave to avoid something yang tak patut. Haaa. It's something yang susahkan. Yes. I know. Bahasa remaja, susah gilee.

Let say you seorang yang susah nak jatuh hati, suddenly you jatuh hati kat seseorang without not very sure why must he/she.? Atau, you dah tahu perangai dia macam mana, tapi you still boleh consider and think like "manusia boleh berubah dan akan berubah". Or you can think like "Aku pun tak sempurna dan banyak buruknya."

Ke sekarang nie aku boleh applicationkan ayat "Cinta itu buta" untuk situasi aku sekarang.? Hahaha.

Actually, iolls rasa geli nak cakap pasal nie. Geli geli sikit je lah.

Tak tahu nak rujuk sapa bab nie. Cinta ke suka.? Haha. Wehhh, malunya cakap pasal nie. Sumpah la malu. Tapi, nak tulis jugak. Haha

Dalam fatrah nie aku cuba sehabis daya berlagak nothing happen. Even jiwa aku selalu je menjerit sakit. Rasa nak stopkan segalanya. Sebab aku bukan lah seorang yang mudah jatuh hati, mudah percaya orang, mudah nak rasa yang geli geli kat orang. Tambah pulak dengan ego yang tinggi memuncak kalah Gunung Everast. But, untuk sekarang nie, rasa hati tu mcm sutera lembutnya, macam bihun rapuhnya. Alahai. Jiwang sangat. Tapi, takde la merapu macam orang hilang otak kan. Still boleh fikir dengan baik dan cerdas, sometimes. Haha.

Entah. Sekarang nie, kekuatan aku hanya ada pada doa. Doa yang tak siapa pun boleh halang untuk aku doa. Takde sesiapa pun yang boleh komen doa aku. Hanya aku dan Allah. And si dia yang aku doa. Dalam tiap doa tu, aku minta segala gala kat Allah. Sampai tahap aku rasa macam aku nie lemah sangat. Lemah yang teramat sangat depan Allah. Malu nak minta macam macam. Tapi, aku tahu Allah Maha Mendengar. So, aku tak pernah anggap doa aku tu simple even apa yang aku minta tu nampak simple.

Untuk adik adik yang ada terbaca blog hakak nie, hakak nak pesan, cinta is not about how many time have you spend time with your love. Not about, how many time have tou text him/her. Not about how many present that you have got. It's about, how you handle yourself with Allah.

Aku percaya benda tu. Dalam fatrah aku yang "gila gila" nie, aku sangat rasa hanya Allah yang faham dan tahu isi hati aku. Even berjela pun aku potpet dekat ahli rumah aku pasal hati, pasal perasaan aku. Tapi still Allah is the best. Bukan nak tunjuk poyo nie atau bebajet alim. Wallahi tak. Tapi, betul. Try korang cuba, bangun sebelum subuh, tak payah awal sangat. Sipi sipi nak masuk subuh tu, bangun then solat 2rakaat. Kalau jenis malas macam aku nie, bangun lambat sikit, bunyi azan kedua tu kalau rajin bangun, kalau malas, masuk azan subuh baru bangun. Time tu, try solat dua rakaat before solat subuh, sambil minta sungguh sungguh dengan Allah. Serious. Feel dia lain. Macam rasa tengah mengadu kat mak, mak tengok muka kita dengan kesian. Pastu kita pun ternangis sebab rasa sebak.

Aku nie, bukan sesapa. Aku bukan tuhan yang mampu pegang hati dia untuk terpaut dekat aku. Bukan jugak malaikat yang mampu menarik hati dia untuk dekat dengan aku, apatah lagi bukan bidadari yang mampu buat dia jatuh cinta kat aku. Aku hanya manusia biasa yang sama macam orang lain. Ada hati, ada perasaan, ada buruk dan baik. Sama je. Aku berani minta kat Allah dan aku nak minta sebab aku yakin Allah tu takkan sia siakan aku.

Pernah aku mengeluh untuk stopkan semua nie, sebab aku tak sanggup berperang dengan hati sendiri, tapi kawan aku cakap mcm nie, "Fiqah, kenapa nak korban kebahagiaan sendiri kalau kita mampu usaha yang terbaik untuk kebahagiaan tu." Deep kan. Hmm. Aku termenung jugak time dia cakap mcm tu. Sebab pada aku, aku tak layak dpt bahagia tu dengan kondisi aku yang kurang sihat mcm nie. Tapi, kita still tak tahu takdir masa depan tu macam mana kan. So, aku cuba. Aku usaha.

Cuma, pengharapan aku masih di level yang "aku kena sedar siapa aku." Not to very hope. Not to very lost. Haha. Moga ada bahagian aku yang Tuhan dah janjikan. Insyallah. Ameen.

So sekarang dah lewat, i have to go. Nanti kita sambung sembang yer.. Bye.

hashtag pray4me. Kahkahkah

#Afiqahrozalie
#DiwarNaseem, Irbid, Jordan
#24Dis2014

Wednesday, December 17, 2014

Speechless

Bismillah.

Mati lebih baik dari hidup menyusahkan orang. Tak susahkan sesapa. Tapi, memandangkan aku beragama Islam dan beriman dengan qada' dan qadar Allah, beriman dengan azab api neraka, aku sangkal apa yang bermain dalam otak dan fikiran aku sekarang.

Kalau iman nie lari, dah lama aku pilih mati dari terpaksa menyusahkan orang. Wallahi, sekarang nie aku rasa bersalah sebab dah susahkan orang. Dah buat orang yang aku sayang 'rasa' sakit sama dengan aku. Dan yang paling aku rasa sedih, bila orang yang aku sayang macam makin menjauh dengan aku. Hmmmmmmm.

Aku tak minta sakit nie. Aku tak pernah mohon kat Allah untuk bagi aku rasa sakit sampai macam nie. Dan aku tahu, takde orang normal yang minta sakit. Aku tahu hakikat tu. Aku tahu nie ujian dari Allah untuk aku. Mungkin sebab aku banyak dosa. Atau Allah nak didik aku jadi hamba yang more humble. Mungkin. Hikmah terus aku korek.

Waktu aku menulis nie, aku betul betul rasa nak menangis. Rasa macam tengah pendam satu beban yang aku sendiri tak mampu nak tanggung. Nak luah, aku rasa tak terluah. Nak cerita, aku tak tahu nak cerita dengan gaya yang macam mana.

Tuhan. Pimpin aku untuk terus memandang Mu sebagai Tuhan ku yang Maha Agung tanpa sedikit was was dan ragu. Kukuhkan imanku yaAllah.

Moga esok masih mewarnai hidup aku dengan awan yang membiru, terang mentari yang memancari dan dedaun hijau yang tak pernah berhenti berzikir.

Dakap ku dengan sejuta kasih sayangMU, Tuhan.. Agar dingin hatiku menyusuri percaturanMU.

Saturday, December 13, 2014

Membebel

Bismillah.

Allahu Allah.

Level kekuatan dan ketabahan betul betul dah berada pada paras yang kritial. Mujur iman yang senipis kulit bawang ini masih tersisa. Jika tidak, mungkin telah tersasar jauh sang diri.

I know, i'm not perfect. Aku tahu, aku mesti cuba lawan 'penyakit' yang sedang Allah bagi nie. Aku tahu. Aku tahu, aku kena kuat. Aku tahu, aku kena sabar. Aku tahu, aku penentu kepada sihat sakit tubuh badan aku. Tapi,, aku tetap nak semua orang tahu, aku manusia biasa jugak. Manusia yang sama macam korang. Yang kalau demam, rasa nak merungut sakit kepala. Yang kalau senggugut, rasa nak tidur seharian dan mood hilang entah ke mana. Yang kalau injured main bola, rasa nak meraung satu padang bagitau orang betapa sakitnya korang time tu.

Dan aku pun tak jauh beza dengan korang. Ada rasa rasa yang macam tu.

Aku mengeluh bukan sebab tak redha, tapi terlalu sakit. Sampai tahap aku rasa taknak move on dengan hidup. Yeee, aku tahu aku salah. Sebab still mengeluh. Tapi macam yang aku cakap tadi, aku manusia biasa. Kadang2, time ingat, time iman tengah naik sikit, aku zikir tak berhenti sebut nama Allah. Sebab, aku nak Allah tahu aku sehabis daya nak usaha ingat dia terutama time aku susah dan sakit. (Maha Suci Allah dari sifat ketidaktahuan)

Bukan niat aku nak semua orang tahu aku sakit, nak semua orang simpati kat aku, nak semua orang rasa kesian kat aku. Tak. Aku taknak. Cuma, tolong jangan hina. Kalau taknak ucap syafakillah ke, get well soon ke, semoga cepat sembuh ke, salamtik ke, better diamkan je. Tak payah tuduh pape. Atau, kalau tak tahu apa punca aku selalu tak pergi kelas, selalu tak join program, selalu tak pergi meeting, tanya aku sendiri. Okay lah. Kot la ada yang malu nak tanya kan, boleh call je. Lagi senang. Owh, malu nak dengar suara, boleh mesej, whatsapp, takpun, DM terus kat twitter. Viber aku pun aku dah on balik. Telegram pun ada. Kalau malu sangat, meh tinggalkan komen kat sini. Nanti aku reply.

Entah. Aku macam hilang kata kata semenjak dua nie. Banyak tidur, tidur, tidur dan tidur. Sampai otak dah rasa bengap sangat. Hmm. Okay. Aku dengar apa korang cakap, "Dah tahu macam tu, tak payah la tidur. Bangun. Buat apa yang bermanfaat. Study ke apa." Terima kasih atas cadangan. Aku sentiasa doa, aku boleh buat macam tu. Sentiasa. Supaya hidup aku tak tersisa dengan hanya tidur. Insyallah. Doakan aku jugak k.

Dua tiga empat minggu nie, aku serabut sangat sebenarnya. Serabut dengan kelas, dengan exam, dengan bahas (assignment) yang aku rasa semua benda nie terbantut semenjak kesihatan aku merudum jatuh macam jatuhnya nilai matawang malaysia. Bila nak naik balik pun tak tahu. Tengah ikat perut sekarang.

Aku minta sahabat sahabat yang baca mende aku merepek nie, boleh tolong doakan aku. Doa aku sihat. Takpun, doa Allah ampunkan dosa aku satu persatu dan aku nie tak potpet potpet bila sakit. Biar jadi manusia bersyukur. Allah tarik nikmat sihat kat pinggang dengan kaki je. Bukan Allah buang pinggang dengan kaki kan. Tu pun bising. Huduh sangat perangai aku nie. Dan aku tahu hakikat tu. Diam lah. Ahahaha.

Saje membebel kat sini, biar nanti dah besar sikit, aku malu sendiri baca benda alah nie. Betapa tak maturednya aku hadapi 'penyakit' sikit yang Allah bagi nie.

Waaaa.. Tapi still sakit. :'( Ekceli (taip style pakwe sikit. kahkah), sekarang aku tengah sakit. Dua hari cuti (jumaat, sabtu) nie aku just terbaring atas katil. Habis boring, aku mengadap candy crush lepas tu aku layan whatsapp hamba Allah yang mana suka kacau usik usik aku tu. Haha. They made my day lah sebenarnya. Kalau dieorg takde, sunyi sikit kot hidup. Plus layan kak soli dengan sayyidah yang banyak gilaa perangai pun dah buat aku gelak sampai lupa sakit. Hahaha. Thanks and love a lot. Muahh.!!!

Dah panjang sangat nie aku membebel. Time kasih kepada yang sudi baca bebelan aku. Doakan aku please. Doakan aku yang lembik mcm sotong nie bak kata adik aku lah. Konghaja punya adik. Hahaha.

Bye. Allahu syaafi. بسم الله الدي لا يضر مع الصمه شئ فى الأرض ولا فى الأسمآء وهوالسمع العالم

Thursday, December 11, 2014

Nothing To Say

Bismillah.

Mengeluh panjang sambil terkebil kebil tengok keyboard. Tak tahu nak tulis apa walaupun dalam hati sarat seribu cerita yang nak dikongsi.

Aku dah terlalu jauh dari "jalan" aku yang dulu, saat semua ujian yang mendatang aku pandang dengan pandangan positif. Hingga saat nie, aku macam dah hilang arah. Hilang identiti diri. Menahan seribu rasa dalam diri tanpa meluah kepada sesiapa. Lebih selesa menyimpan dan memendam. Itu lah aku untuk beberapa tahun lepas hingga sekarang.

Aku akui, tak mudah melangkahkan kaki membuka mata untuk hari esok yang tiap saat dan detik aku risau dan rungsingkan. Aku seperti duduk dalam bayangan kehidupan yang menakutkan dan jauh dari apa yang aku inginkan. Tiap hari, berjalan dengan rasa takut. Menghadapi percaturan Allah dengan rasa takut dan lemas. Oh Tuhan

It's me.?

Aku tahu, itu bukan aku. Dan aku masih mencari 'aku' yang sebenar.

Aku tak minta lebih kepada Tuhanku, cukuplah aku dibekalkan iman untuk menghadapi semua ini dan mogaTuhan pandang aku dengan pandangan belas kasihan tanpa benci dan murka,

Tuhan, janjikan aku dengan pelangi indah dalam gumpulan awan yang gelap dan kelam agar aku masih mampu tersenyum dan hatiku kukuh mencintaiMU tanpa syarat. Umpama Ibrahim meminta ditetapkan hati dengan melibat sendiri kebesaranMU.

Mengharap belas kasihMU

#AfiqahRozalie
#12.17a.m
#11Dis2014
#DuwarNaseem, Irbid, Jordan

Tuesday, December 9, 2014

Taknak Kawen

Bismillah.

Frust sangat hari nie bila azam minggu nie untuk tak ponteng kelas tak menjadi. Bangun punya awal, sebelum subuh lagi tapi Allah sebaik-baik perencana. Collapse jugak dah dekat dengan waktu kelas. Sedar-sedar rasa nak menangis. Mana taknya, dengan rasa sakit lagi. Masyallah. Teruji sungguh.

Exam pukul 2petang, bajet boleh lah bangun dan pergi exam. Tapi, still. Sakitnya pinggang nie YaAllah. Tak tahu dah nak mengadu kat sapa. Rasa loser sangat je hidup macam nie. Minggu lepas straight tak pergi kelas. Minggu nie dah sehari ponteng. Astagfirullah. Hilang kata kata nak diungkap. Rasa lost sangat Tuhan je tahu.

At the end, minta ahli bayt (housemate) call syabab yang biasa berubat dengan dia. Minta tolong datang dan rawatkan. And again, tak sedar. Entah apa yang dibebelkan tadi pun tak tahu lah. Lama syabab tu try tolong berinteraksi dengan "si peneman", degil dia, masyallah. Satu maklumat pun tak dapat. Dah dekat sejam, dua dua dah letih. Aku, si syabab tu dengan si peneman aku. Opss. Bukan dua dua, tapi tiga tiga. T.T

Selesai berubat, bincang sikit dengan kawan tu. Kali nie rasa lain sangat. Entah la. Macam macam yang aku fikir. Antaranya,'takde ke cara lain yang aku boleh buat selain dari kawen.?'

Tipu lah kalau aku cakap aku taknak kawen. Taknak ada keluarga sendiri. Tipuuuu sangattt. Tapi tengok keadaan diri dengan kesihatan yang macam nie, memang susah untuk aku decide benda bab kawen kawen nie. Aku fikir, akan ade ke orang yang sanggup terima aku dalam keadaan macam nie.? Then, sanggup ke dia bertahan jaga dan tolong aku untuk lawan penyakit yang Allah bagi dan tak pernah aku mintak nie.? Boleh ke dia, setia dengan aku sampai aku betul betul sembuh dan sentiasa bersama dengan aku walauapa pun yang jadi.?

Banyak sangat persoalan yang sampai aku rasa, aku tak payah kawen la macam nie. Sebab aku sendiri takut dengan keadaan aku. Sangat takut. :(

Just sekarang, aku hanya boleh berdoa dan terus berdoa. Moga Allah kuatkan aku. Tabahkan aku. Ampunkan dosa aku. Kukuhkan iman aku. Moga jugak, penyakit nie bukan penambah berat timbangan kiri tapi pengurang dosa dan pemberat timbangan kanan.

Soal kawen atau tak, 100% aku serahkan kat Allah. Andai Allah kata betul betul dah ada orang yang mampu bersama aku dalam susah dan senang aku, dalam sakit dan sihat  aku, aku terima dengan hati terbuka (kot. insyallah), tapi kalau tak, aku minta Allah bantu aku untuk tetap menjadi hamba yang taat buatNYA.

Actually, bukan nak sangat cakap pasal nie tapi aku dah penat sangat. Hampir semua orang suruh aku kawen dengan alasan nak 'usaha' biar aku sembuh dan sihat. Kalau nak cari pasangan tu ibarat makan aiskrim, takpe jugak. Sedap telan, Tak sedap bagi orang lain. Tak semudah tu. Nanti kalau dah kawen pun, kesian kat dia, terpaksa jaga orang sakit. Sangat la taknak susahkan orang yang kita sayang. Nanti mudah nak rasa bersalah. Dah la aku nie jenis mudah nak rasa bersalah. Hmm.

Penatnyaaaaaaaaaa......... :'(

Disebabkan hari nie takde mood sangat, so entry pun kene ikut mood aku jugak. Mood yang tak berapa best nie k. Sorry guys.

Btw, mohon doakan kesihatan Sakura. Moga Allah sentiasa lindungi dan pelihara. Ameen.

Love you all.

Esok tasjil (daftar) madah untuk next sem. Ingat tak payah tasjil dah, tetiba umi mesej suruh tasjil jugak. Berkecai jiwa. Tengah husnuzhon dengan takdir Allah. Moga ada nilai disisiNYA.

Have to go. Da.!!!


- AfiqahRozalie
- 9Dis2014
-7.06a.m
- Duwar Naseem, Irbid, Jordan

Saturday, December 6, 2014

Selamat pengantin baru abang.!

Bismillah.

This is the day. Dulu pernah tanya dia, "Abang, kalau orang kawen dulu, abang sedih tak.?" Dia jawab, "Sedih la. Bukan senang nak lepaskan adik sorang nie kat orang lain." Time tu terus rasa sebak. Rasa mcm ada abang. Time tu jugak terfikir, kalau abang pun sedih, abi mesti lagi sedih. Tapi, tu cerita dulu. Beberapa tahun yang lepas. Kisah hari nie, abang yang kawen dulu. Meninggalkan adik dia sendiri. Ya Allah. Nak nangis. 

Sempat gurau dengan dia kat whatsapp sebelum akad nikah semalam, "sedihnya.. Lepas nie takde dah abang kita..." Dia buat muka je. Heh punya abang. 

Sedih sangat sebenarnya. Mesti korang tertanya, bila masa pulak Afiqah nie ade abang kan.? Dah tahu dah soalan tu. Act he is my BFF of cousin. Haha. Over ayat. Tapi, sebenarnya, betul lah. Dia lah abang yang tahu everything about me. Tapi ade jugak la yang rahsia. Semenjak dia bertunang, kita rasa lain. Rasa abang dah berpunya, terus tak banyak share dah dengan dia. Bukan tak share, cuma dah start kurangkan lah nak 'bermanja' tu. Bajet dia busy dgn si tunang. Haha. Tapi still cari dia jugak kalau otak dah buntu nak fikir and still jadi adik untuk dia. Kalau dah start membebel tu, memang dia diam je dengar adik dia membebel. Bagus abang nie. Susah nak cari kat pasaran. Hahaha. 

Jujurya lah, sangat sayang kat dia. Kalau adik beradik nie, memang dah lama balik semata nak pergi tengok dia akad nikad. Waaa. Abang dah jadi suami orang. T.T 

Macam mimpi. 

Nanti balik tak dapat dah nak dating macam sebelum sebelum nie. Takde dah orang nak hantar and ambil kita kat airport. Takde dah orang nak layan kita time kita tengah down yang macam tak ingat dunia tu. Takde dah orang nak hai hai kat whatsapp kita tanya dah sihat ke belum n blaa blaa. Satu lagi, nanti kita balik, takde orang dah nak dtg tidur rumah lepas tu minta siapkan tempat tidur dia sambil kena hidangkan nasi dan lauk pauk semata nak layan dia balik kelas. Will miss it.

Bakal merindui semua benda lah bro. :( 

Okay. Sebelum korang salahfaham yang macam terlintas kat fikiran, "Fiqah nie rapat gila dengan sepupu dia.. Boleh nak dating bagai.. Sepupu je bukan adik beradik.. " Meh sini nak kabo. Relationship kitaorg just sebagai adik dengan abang je k. Sebab dari kecik lagi dah rapat. Lumba lari, mandi sungai, melepak ulang alik kat markaz pas time kekecik dulu. Segala benda nak buat sama sama. Pernah sekali, request kat umi nak tidur sekali dengan dieorg sebab tak puas main. Nak main game sambil baring. Memang tak la dapat kelulusan. Direject tanpa belas kasihan. Haha. Lol punya budak. Nak tidur dengan orang lelaki. Makcik makcik selalu sebut, "Korang nie dah macam adik beradik. Cuma tak boleh bersentuh je lah. Tak lalu dah kan nak kawen sesama." Hahaha. Memang tak la. Dah tahu perangai baik buruk. Dari zaman hingusan sampai dah tua nie. Bukan zaman hingusan, tapi dari dlm perut dah sempat main hai hai dah. Hahaha. So, thats why lah sampai ke beso nie haa dah macam adik beradik.

Dah. Sedih ingat pasal kenangan nie. Banyak sangat. Heee. 

Mujur time balik hari tu sempat spend time dengan dia. Siap ada kes lagi. Haha. Siap bagi segala amanat dan wasiat sebelum kawen. Hee. Apapun, just nak wish, moga Allah berkati abang n kak ika. After penat abang usaha segala galanya untuk dapatkan kak ika, please jangan sia siakan dia. Be the best n good husband to her. Jadikan Al Quran n sunnah pegangan n panduan dalam kehidupan rumahtangga nie nanti. Moga abang mampu perform dengan terbaik dihadapan Allah nanti. 

Rasa dihargai sangat bila abang cakap, kita orang first yang abang kenalkan dekat kak ika. Serious, rasa adik yang disayangi. Cewwah. Kita pulak excited. Tapi tak sangka seawal nie abang kawen. Tinggalkan kita. Heh. Geram naw bab nie. Janji nak kawen sama2. Apa lah. Tak tepati janji. Takpe, nnt abang tolong carikan calon untuk kita tau. Nak yang hensem, yang kaya ada banglo, yang suara sedap boleh nanyi untuk kita. Haha. Lol


Dah banyak rasanya membebel nie. Penat lah. Dah. Selamat pengantin baru my lovely bro Ahmad Firdaus Bin Osman with Kak Sukma Atiqah Bt Nazeli (betul ke eja nie.?). Barakallahulakuma. 


Gambar pengantin takde. Kita jual gambar nie dulu k. 

Bajet 'taken' padahal takde orang nak. T.T
Sila abaikan muka yang huduh tu sebab dah penat sangat time nie
Time nie dia dah fefeeling sebab time nie dah bertunang. Nyampah i. Dia yang ajak snap this pic. Katanya, lepas nie susah dah. Nyampah tak.???? Serious nyampah. hahaha. 

Okay. Cukup la menyampah kat abang sorang nie. Moga dikurniakan anak anak yang comel dan soleh solehah macam cik Nurul (panggilan baru. Bajet diluluskan) yer.

Teringat umi cakap time call minggu lepas, "Kakak, abang oak nak kawen dah. Padan la muka. Takde dah abang oak tu." Hampeh umi buat kita sedih. T.T

Bye abang. Selamat menjadi suami orang.!!! Nanti nak tuntut ilmu. :p

AfiqahRozalie
Irbid,Jordan
7.03a.m
enamDis2014

Friday, December 5, 2014

Allah sentiasa ada.!!

Bismillah.

Seminggu menyepi. Macam biasa lah alasan, "Bukan taknak menulis, tapi tak sempat." Heh punya alasan. Lapuk. Kali nie, bukan tak sempat, tapi dah seminggu terperap kat rumah. Tak mampu bangun pergi kelas. SEMINGGU k. Seminggu. Owh sangat sekejap dan sangat lah bestttttt. Memang Yarmouk tu my keturunan nenek moyang punya pun. Haih.

Entah. Malas nak ulas pasal kesihatan yang ting tong nie. Apa nak jadi, jadilah. Kalau hidup, kita hidup. Kalau mati, minta Allah ampunkan dosa dan pandang hambaNYA nie dengan kasih sayang. Bukan dengan benci. Please my Allah.

Nak dijadikan cerita, Khamis lepas, pepagi lagi dapat voice mail dari umi minta call segera. Dalam otak macam2 yang difikir. Moga bukan berita musibah. Moga moga. Disebabkan pagi tu ade exam, so, call lambat sikit. Taknak kacau emosi seorang Afiqah yang nak exam nie.

Lepas exam, terus call. Ikut hati terus nak tanya, "Kenapa umi.?" Tapi digagahkan diri tanya kaba dulu. Hehe. Then umi slow slow mulakan topik perbincangan yang umi nak sangat cakap tu. The first question yang umi tanya, "Kakak, cuba cerita kat umi betul betul (dalam hati apa yang betul betul nie), kakak nak belajar lagi ke atau memang nak stop belajar.?" (fuhhhhh. lega. bukan cerita lain.) Dalam masa yang sama, hati tetiba sayu. Sebak dah sebenarnya. Tapi budak macho like me nie memang susah la nak nangis depan umi. Cover suara, then jawab, "Nak umi. Tapi kes sakit nie je yang buat down sikit."

Dapat satu lagi benda sentap bila umi respon, "Okay, kalau macam tu kakak buat pilihan, nak terus belajar Jordan atau balik, sambung sini.?" Kali nie, sebak dah tak tertahan. Tapi sebolehnya cover bagi umi tak tahu tengah nangis. Lama aku biarkan soalan umi tu. Lama jugak aku just respon "hmmm" (Ada orang sangat marah kalau aku jawab hmmm nie. hahaha)

Jujur. Aku tak mampu buat keputusan saat tu. Just minta dengan umi masa. Umi bagi masa 2 3 hari je sebab umi cakap kena cepat, senang nak buat urusan. OMG sangat la kan 3 hari je. TIGA hari k. Otak serabut. Tapi stay cool je lah. Sempat borak and ngumpat ngumpat sikit pasal sikecik kat rumah tu.  Haha.

Back to our topik. Isu perpindahan. Entah la. Ikut hati malas nak cerita. Tapi kena lah kan. Masa depan. Bukan boleh buat memain. 3 hari tu jugak sibuk tanya orang sana sini. Sibuk fikir itu ini. Sibuk cuba tenangkan fikiran dan jugak sibuk main dengan airmata. It's normal bagi seorang Afiqah main dengan airmata.

Terlalu macam macam benda yang difikir. Nak stay, rasa tak mampu sangat dah sebab dah berminggu pergi kelas ikut suka badan. Dengan exam entah ke mana. Dengan study & pelajaran pun merapu. About a month nak final. Memang merapu sangat lah kan. Kalau ambik jugak exam, wallahua'lam jadi apa. Serious risau fikir.

Tapi, if balik is my pilihan, lagi la banyak benda nak kena fikir. Nak sambung mana. Nanti sambung tu kena from beginning atau boleh masuk tahun 2 atau 3 takde la nanti grad tua sangat. Haha. Then, how can i find manusia sebaik Sayyidah and Kak Soli yang tak pernah merungut jaga aku sakit. Yang sentiasa peluk aku time aku tengah  down. Yang sanggup terima baik buruk aku dengan sepenuh hati. Yang akan selalu betulkan salah silap aku. Dan rajin layan mood aku yang pelbagai nie. Ya Allah. No one can replace uolls punya tempat dihati nie. Dan benda yang paling aku fikir, betapa aku dah hancurkan harapan umi abi nak tengok sorang anak dia grad from University Yarmouk. The most important in my life is to see the happiness with the best smile form your face umi abi. Dengan malunya nanti ya Tuhan tak boleh gambar perasaan nie.

But, when i was adivised from all people yang tahu pasal nie, semua cakap, "Tak payah dengar apa orang nak cakap. Letak tepi je semua tu." Sound very very simple kan. But, aku tahu aku tak kuat. Heh. Belum cuba belum tahu piqah.

After 3days yang umi bagi tu, aku still takut nak buat keputusan. Minta extend. Umi redha je. Haha. Yelah. Benda berkait rapat dengan kehidupan. Dengan masa depan. Dan jujurnya, aku dah sampai ke kemuncak hampir mengangkat bendera merah tanda menyerah kalah dengan kehidupan. Sungguh. Aku tak sanggup. Sampai la pagi tadi, my johan a.k.a my mokmok (panggilan manja) adik yang kedua anak ketiga dlm family whatsapp. Niat dia whatsapp pasal benda lain, tapi dah kakak tengah serabut, kita masuk terus topik tak best nie.

Tersedu sedu sambil taip mesej. Habis segala benda aku curahkan. Tak fikir apa dah. Sampai Sayyidah datang nak tenangkan. Tapi kalau dah menangis mcm anak kucing mati tu, memang susah dah nak pujuk. Haha. Kesian Sayyidah. Hampa tak dapat pujuk.

Tak lama pun borak, tapi aku sempat luahkan segala isi hati. Sampai terkeluar " Baik aku mati je lah. Senang. Tak susahkan sesapa."

Then she reply, "Kakak, sejak bila pandai fikir benda tak rasional nie.? Istighfar cepat." And bermulakan sesi kaunseling dia yang kalau orang lain baca maybe nampak macam "asal kau ber'aku kau' dengan adik sendiri".? Suka hati aku lah. Dalam keadaan tak sedar plus aku rs benda tu paling dekat dengan aku time tu. Janji aku ade adik yang nak pujuk aku. Haha.

When she said that "no one know your stories, they don't deserved to speak." Lagi laju haaa airmata disubuh hari. Dia cakap jugak, yang dia percaya aku mampu lalui ujian nie. Dan aku beribu kali terdeep dengan segala ceramah tak berbayardia tadi. Crying non stop with all my heart (ewwah.!!) Dan akhirnya aku tertidur dalam kepenatan dan skip lagi lah kelas hari nie, Bila sedar, sakit masih tersisa dan berbaur penyesalan yang tiada penghujung. Memang tiap tiap hari macam tu. Time nak pergi kelas, tak mampu bangun, sakit sana sini. Dah habis kelas, mula la menyesal bagai. Benci.!

Bila fikir balik, betul apa yang my sis cakap, "malu sikit nak down, orang lain ujian lagi berat dari kau lah kakak." Aku cepat sangat nak menyerah. Cepat sangat nak melatah. Allah testing sikit je. Dah nak layu lah, Mati lah. Gaya mcm best je mati tu. Haih. Nasib baik adik tengah mood baik. Dia bagi kaunseling. Buatnya dia buat hal jugak tadi, layan tak layan aku, sah jiwa kacau 10hari. Haha. Thanks Allah for giving adik yang baik. Nie kalau dia baca, kembang sejuta lah.

So, for semua orang kat luar sana, please jangan cepat putus asa. Minta sungguh sungguh kat Allah, kuatkan kita. Bukan lemah. Dan jadikan ujian nie sebagai wasilah untuk kita lebih dekat dengan Allah. Bukan menjauh. Mintak jugak, dengan berkat sabar dan ketahanan kita tu, Allah ampunkan segala dosa kita. Allah pilih kita untuk hadapi ujian yang berat. Allah pilih sebab Allah tahu kita mampu. Husnuzhon pada Allah. Dan percaya lah, Allah tak pernah tiggalkan kita sendiri. Okay. Can give me one smile on your face.? 1, 2, 3. Smile.!!

Orite.!! Sangat beautiful. Masyallah.

See. Masih ada hari esok yang menanti. Atau mungkin, esok datangnya pelangi mewarnai. Tunggu. Penantian kita takkan sia-sia. :)


Maybe setakat nie yang aku boleh share. Bukan lah bermaksud nak cerita segala ujian yang alahai sebesar kuman nie biar semua tahu betapa terseksanya jiwa aku sekarang, bukan. Sekali lagi, BUKAN. Aku just cerita, kot2 boleh bantu orang yang senasib dengan aku. Tapi yang paling penting, aku menulis untuk diri aku sendiri. Mana tahu 10 tahun akan datang, aku dah bahagia ke atau makin teruk keadaan, aku still boleh baca perjalanan takdir yang Allah buat untuk aku nie.

Allah sentiasa ada.!! Ingat tu.

Have to go.

Da.!!!! ^_^

-AfiqahRozalie
-Irbid,Jordan
-5Dis2014
-1.25a.m