Tuesday, October 29, 2013

Nak jadi air mutlak...

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى

Tak banyak masa yang boleh diperuntukkan untuk mengadap cik belog pagi nie. Memandangkan kejap lagi ada kelas plus exam (?) Bertanda tanya sebab not sure exam yang tergendala kelmarin bila diizinkan Dr untuk amik balik. Harapnya, Allah mudahkanlah urusan nak reexam hari nie. Say 'ameen', please. :) Ok. Syukran.

ByTheWay, as usual, pepagi nie mengadap lappy sambil on9 FB. Sambil tangan wechat dengan Mummy kat Malaysia. Then terjumpa satu post from Ibnu Batoota Owsem. Serious, sentap mak, nak. Hewhew.

It's about something yang orang nampak very simple but for me, it can effect many things in my life.

Dah baca tu, terus rasa. Alaaa, taknak jadi air musta'mal. Nak jadi mutlak. Rasa kotornya diri. Allah. Allah.

But, wait. Sebelum korang TERsuuzhon, just nak inform. I tak pernah couple k. TAK PERNAH couple. Tak pernah couple. Saje ulang 3kali. Sunnah Rasulullah bila cakap ulang 3kali untuk orang faham dan jelas apa yang ingin disampaikan. Hee

Ok. Berbalik pada tajuk.

Taknak jadi air musta'mal. Taknak. Taknak.

Even I tak pernah couple and sebolehnya taknak terjebak dengan dunia 'coupling' nie, tapi i have many of 'boyfriend'. Act, not soooo many. Tapi ade la. Bukan takde langsung. Cukup kira dengan jari je pun. Tetibe terlintas dalam otak nie, apa niat aku kawan dengan dieorg? Tak boleh langsung ke aku nak berkawan dengan dieorg? Walaupun kadang2, just kawan biasa, Tanya kaba. Borak2 skit. Haaa, kan dah timbul tanda tanya disitu.

For me, selagi tak melanggar syariat, selagi tu, I proceed je. So, I takla terlalu bersifat 'sufi' disini. Ya Allah, jujurnya. Nak jadi 'sufi' tu bukan satu benda yang mudah. Susah kot. Haiii, memang la susah. Kau ingat syurga tu murah ??? Mahal ook. Mahal. Because of that, susah nak grab kebaikan dan jadi baik nie.

Korang nak tahu tak ape yang menyentap emosi, jiwa dan sanubari I pagi nie? Nah nie, baca!!

Opss, sebelum tu. Try istighfar dulu. Then baru baca. Baca dengan mata hati. Bukan sesaja k. ;)

"Musta'mal~

Hari ni,salah sorang kawan talaqqiku kantoi dengan syeikh yang dia ada berhubung dengan seorang wanita bukan mahram di phone..*yakni couple*...

kemudian syeikh bagi nasihat yang sangat lembut tapi betul-betul menyentuh hati kami semua....

syeikh: kamu suka dia?

fulan: ya syeikh....

syeikh: kamu suka tu suka-suka atau kamu rasa dia memang yang terbaik untuk menjadi teman hidupmu,menjadi ibu untuk anakmu,menjadi pembantu agamamu?

fulan: ya syeikh...pada pandangan saya,dia yang terbaik untuk jadi teman hidup saya dan agama saya...

syeikh: bila kamu akan menikahinya?

fulan: lepas belajar syeikh...dalam 3 tahun lagi...

syeikh: jadi kenapa kamu rosakkan dia?kamu bukan nak menikah sekarang?kamu rosakkan dia sekarang dan 3 tahun akan datang?kenapa kamu jadikan air mutlak menjadi air musta'mal tanpa sebab?bukankah dia wanita suci yang bakal menjadi ibu untuk anakmu?kenapa kamu bercouple dengannya sedangkan jika kamu sukakan dia,dia sukakan kamu,bersabarlah hingga sampai waktu kalian benar-benar ingin menikah kemudian baru kamu jumpa ayahnya dan pinang dia secara suci?bukankah cara itu lebih suci?wanita umpama air mutlak,mereka suci,tetapi apabila mereka mula berhubung dengan lelaki tanpa sebab,apatah lagi ber couple,wanita itu umpama air musta'mal..ia tidak boleh digunakan untuk bersuci tetapi hanya digunakan untuk perkara selain bersuci seperti basuh pinggan,basuh najis,basuh bontot dan sebagainya...apa kamu sanggup ibu untuk anakmu setaraf itu?sesungguhnya wanita ini akalnya pendek,nafsu mereka didepankan atas segalanya,kalau lelaki datang ucapkan kata-kata palsu,mereka akan mempercayainya melebihi mereka percayakan al-quran...sedangkan lelaki memang perangai mereka hanya main-main kecuali mereka benar-benar bersedia untuk nikah,tapi sekiranya mereka belum sedia,contohnya mereka masih belajar dan sebagainya,jelas permainan mereka dengan wanita itu hanya tipu daya,tapi tipu daya semudah itu pun dapat menipu para wanita hingga membawa mereka ke ranjang perzinaan..itu tandanya akal mereka sangat pendek...nabi utuskan para lelaki sebagai penjaga para wanita bukan perosak mereka....bagi kamu,couple,chatting,cakap dalam phone semua itu dosa kecil sedangkan ia jelas haram kerana allah haramkan kita untuk dekati zina....dekati zina pun tak boleh,makna kata kalau kita masih jauh 50km dari zina,tapi 1cm kita gerakkan kaki ke arah zina itu telah haram kerana perintah ini....jadi janganlah pandang remeh perkara zina ini...sesungguhnya ramai yang mati tanpa berzina tetapi di mahsyar kelak buku amalan mereka penuh dengan dosa zina.....apa berbaloi kau bahagia sementara dengan teman wanita yang kau tak ingin nikahi diganti dengan azab neraka yang panasnya 70x ganda api dunia? "


Dah baca? So, how's? Hmmm. Kalau korang tak sentap, it's ok. Maybe korang mampu jaga diri as well. But not me. Lagha lagi. Hmmm. Malunya. Ahhh. Malu la dengan korang. 

Apapun, nie peringatan yang bagus untuk semua muslimah sebenarnya. Sama2 hayati and try to be a good muslimah either for your family, your friend, your sanak saudara semua and paling penting, for Allah. Be a good good good 'hamba' for HIM. Insyallah. 


Have to go now. Kelas pukul 10.oo pagi, sekarang dah pukul 8.40 pagi. Baju tak iron lagi, kasut tak polish lagi, tak breakfest lagi, tak kemas buku lagi. Will be back. Insyallah.


Salam Mahabbah penuh cinta, kasih dan sayang from Irbid. Babai. 


~Assalamualaikum~

Wednesday, October 23, 2013

Tuhan, jangan tinggalkan aku

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبي

Mungkin disaat aku menulis kalam ini, aku bukanlah seperti aku yang dulu,
Manusia yang sangat berpegang teguh pada prinsip hidup,

Aku mungkin bukan aku yang dulu,
Manusia yang masih kukuh iman dihati,

Sekali lagi, aku yang kini bukanlah aku yang dulu,
Manusia yang sangat memelihara segala pinjaman Allah buatnya.

Bukan aku ingin membuka segala aib diri apatah lagi dosa yang menggunung,
Hanya renungan buatmu, teman.

Allah itu Maha Adil
Tak sekali dibiarkan kau melafaz, "Aku mukmin" tanpa sedikit pun DIA mengujimu,
Takkan dibiarkan kau bersenang lenang didunia hingga kau lupa akhirat sebagai pengakhiran.

Wahai jiwa yang kian resah lantaran gunungan dosa yang memuncak,
Wahai hati yang kian gersang dek kurangnya siraman iman yang menyubur.

Pada detik bilakah kau yakin kau akan kembali bertemu Tuhan dalam keadaan husnulkhotimah?
Pada saat bilakah kau pasti kau berada dalam dakapan redha dan rahmat Tuhan?
Pada ketika bilakah baru kau ingin mengakui akan hitam dan zulmatnya hatimu menuju Tuhan?

Cukuplah Tuhanmu menilai segala apa yang kau tanggung,
Kerana fitrah mu masih menyapa lembut dirimu,
Bahwa, kau masih punya iman yang ingin dibentengi,
Usah gusar pada sapaan, ejekan dan keluhan manusia terhadapmu,
Bangkitlah!!!
Usap dirimu dengan belaian iman,
Moga-moga kembali roh kebaikan menjadi peneman hidupmu.

Tuhan, jangan pernah tinggalkan aku walau manusia kian pergi meninggalkan aku sendiri dengan debuan dosa yang jenuh aku leraikan.
Izinkan aku 'kembali' dalam redhaMU.

Monday, October 14, 2013

9 Zulhijjah 1434H

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى



Sunnah-sunnah Hari Arafah:

1. Tidur awal utk bersahur
2. Niat puasa hari arafah 
3. Bangun sahur
4. Qiyamullail
5. Banyakkan berdoa dan beristighfar sebelum naik fajar [seeloknya pada akhir pertiga malam]
6. Solat qabliyah subuh
7. Solat subuh jemaah di masjid
8. I'tikaf
9. Banyakkan tilawah al-quran

Banyakkan berdoa.Jangan lupa doakan kedua ibu bapa kita.

Sunday, October 13, 2013

C.I.N.T.A

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبي

C.I.N.T.A

Selalu kita dengar istilah nie kan?! Orang cakap, remaja dan cinta tak dapat dipisahkan. Hmm. Mungkin kot. Almaklum, fatrah 'jiwa remaja' sedang aktif. Owh, remaja.. 

Sebenarnya, cinta tak salah. Cinta dan remaja perlu sentiasa berdamping, agar nanti terlahirnya insan yang penuh dengan kasih sayang. Maka akan tersebarlah haruman cinta dan kasih sayang tersebut ke seluruh makhluk dunia. 

Tapi, cinta yang bagaimanakah?

Cinta yang meminta agar diri tunduk pada nafsu? 
Cinta yang mengharapkan hanya perkara2 yang indah bertandang? 
Cinta yang mendambakan segala perintah dituruti hatta melanggar syaria't agama?

Tidak teman teman. 

Cinta itu suci. Cinta itu mahal harganya. Cinta itu suatu yang lahirnya dari Syurga. Sangat suci. 

Cinta tak boleh dijual beli. Cinta itu datangnya dari hati. Andai baik keadaan hati, maka lahirlah cinta yang baik. Jika buruk keadaan hati, maka lahirlah cinta yang setanding dengan keadaan hati. 

Kenapa cinta dan remaja tak boleh dipisahkan?

Kerana dengan cinta, manusia akan terdidik menjadi hamba yang taat. Kerana cinta, akan lahir manusia yang saling berkasih sayang. Dengan cinta, keluarga yang dibina bisa kekal hingga ke Syurga. Dengan cinta, ukhuwah yang dibina akan terasa manisnya. Dengan cinta, seluruh makhluk akan merasa amannya dunia. 

Nah sahabat. Lihat. Hebat bukan panahan cinta. 

Kerana itu, kenapa biarkan cinta berlabuh pada yang tak sepatutnya. Islam itu indah. Seindah akhlak Nabinya. Cinta itu bukan hanya boleh dicipta antara adanya teruna dan dara. Cinta itu bukan bukan pada tunduknya seorang gadis pada perintah seorang jejaka. Cinta juga bukan bererti menyerahkan segala yang dimiliki hanya untuk kepuasan nafsu dikumbang durjana. 

Dunia butakan mata kita dengan memberi gambaran huduhnya cinta. Buruknya cinta. Pedihnya cinta. 

Hakikatnya, cinta jauh lebih indah. Kerana apa? Kerana cinta lahirnya dari Syurga. 

Tak salah cinta antara teruna dan dara. Tapi, biarlah berpandukan syari'at. Syaria't yang bagaimana? Rujuk kisah kekasih kita, Rasulullah. Mencintai Khadijah dengan sepenuh hati. Permulaan mereka bagaimana? Imbas, bagaimana Khadijah memelihara diri. Memilih Muhammad, yang miskin harta tapi kaya akhlak dan kebaikannya. Khadijah tidak menyerahkan diri dengan cara menggoda atau memikat. Cukup dia menghantar Maisarah, budak upahannya untuk menyelidik peribadi Muhammad. 

Dan akhirnya, Muhammad dan Khadijah disatukan dengan cara yang terhormat. Hingga ke hujung nyawa Rasulullah, cinta pada Khadijah sedikit pun tidak berkurang. 

Allah berikan rasa cinta untuk kita saling berkasih sayang. Oleh itu, untuk apa membinasakan matlamat cinta itu dengan perkara yang bukan syar'ie. 

Allah beri kita peluang untuk menjadi hambaNYA bukan sia-sia. DIA dah sediakan buku panduan (Quran) as direction untuk kita pandu kehidupan supaya tak tersasar. 

Sahabat2, yakinlah. Allah tu Maha Penyayang. Peliharalah maruah mu. Jagalah diri mu. Moga ia tak sia-sia. Bercintalah selagi kau mampu mencintai segala apa yang ada didunia nie, tapi awas !! Jangan sampai kau palingkan wajah dan diri dari panduan agama. Kerana mulia dirimu adalah dengan adanya agama Islam ini. :) 

Salam mahabbah dan kasih sayang. 

(Irbid, 2:56pagi)
 




Friday, October 11, 2013

Kisah semalam

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي 

Menatap kembali post2 lepas, terasa blog nie kian mati. Mati dari menyebarkan cinta, kasih sayang dan bahagia buat seisi manusia.

Maaf. Mungkin kerana terlalu melayan kerenah diri yang entah bila akan jadi budak baik. Banyak nau kerenah sampai tuan badan pun penat nak melayan. T.T

Nak kata sibuk, bukan pimpinan tertinggi kat Jordan pun. Setakat bantu sikit2 je kerja2 persatuan. Tu pun ikut mood. Tapi still tak dapat memenuhi 'kehendak' diri nak menulis dengan kerapnya.

Manusia nie selalu lupa, tak beringat. Bila dah sampai saat, "kesempitan datang setelah kelapangan" baru rasa macam "menyesalnya dulu tak buat nie.. nie.. dan nie.. bla bla bla". Masa tu, nak menyesal pun rasa tak patut. Padan muka. Siapa suruh tak manfaatkan masa dengan sebaiknya. Heh

Ok. Semalam dapat berita yang menggoncang hati dari Malaysia. Start dari mula2 dapat berita, hati dah tak keruan. Kalau ada pintu Doraemon tu, memang dah lama sujud syukur. Dapat balik Malaysia sekelip mata. Tapi, tahu je. Mustahil. Again. Mustahil!!!

Dalam resah2 tu, hati tak henti berdoa. Moga adanya ketenangan menyapa. Risau jugak. Bila dah risau2 nie biasenya badan pun start meragam. Mula la nak lemah2 segala bagai. Hai la badan, cuba jadi budak yang kuat sikit. Tahan. Macam mana nak jadi daie kalau asyik sakit je. -_-

Nak call umi, tapi faham je, Umi confirm takkan jawab. Sebab umi taknak anaknda dia risau. But, i'am still your daughter mummy. I boleh merasai apa yang mummy tengah rasa right now.

Twitter jadi bahan meluah lepas sebaldi dah menangis sensorang dalam bilik. Nak story mory dengan ahlibayt (housemate) rasa macam kenot go. Sebab taknak susahkan dieorg. So, menyanyi lagu sendu sensorang jela depan laptop sambil menanti my BFF on9.

Penat tunggu cik Farzana Atikah on9. Even dah agak, harapan untuk dia on9 amat tipis sebab internet dia macam siput.

And the end, my boyfriend (kawan lelaki, not pakwe) sibuk2 tanya kat twitter sampai tahap rasa tak tahan dah. Last2 cerita kat dia. A-Z. Serious kesian kat dia. Terpaksa jadi pembaca setia. Tapi dia setia je. So, ok lah kot. ^_^

Just nak share something yang saya rasa perlu kita sedar, "Kadang2 Allah berikan kita rasa kesempitan (samada harta, masa, kebahagiaan dll) kerana Allah nak ajar kepada kita bahawa rahmatNYA Maha Luas."

Hari ini, Allah buat hati saya terasa sempit sangat. Lemas. Rimas. Semua ada. Hakikatnya, sempit dan luasnya perasaan tu semua datang dari Allah. Why not, kita berdoa je. Mohon Allah kuatkan kita untuk hadapi masalah tu. Jangan biar kita terus lagha. Lupa yang semua tu datang dari Allah. Allah Maha Tahu apa yang terbaik untuk kita kan. Just, don't stop praying. Keep praying.

Saya mengadu kat my BFF (lepas dia on9) and apa yang dia cakap, 'Tak salah rasa penat, yang penting jangan putus asa. Allah sentiasa ada.' Huh. Mengayat memang senang kan. But nak aplikasi tu, Allahu. Apa pun, thanks to she sebab ingatkan. Dan yang penting, I try to REDHA dengan semua nie.

Owh, dah panjang sangat mengayat kat sini. Moga tak jemu membaca barang sepohsen dari diri yang serba kekurangan nie. Just niat nak share. :)

Ingatlah, walau apa pun yang kita hadapi, Allah takkan sesekali tinggalkan kita. Selagi kita tak melanggari syara' dan hak2 kemanusiaan, percayalah, akan ada harapan untuk kita. Enjoy your masalah. Insyallah, kheir.

Ya Allah, Kau berikan keluasan rezeki MU yang meliputi seluruh isi bumi dan langit kepada kami sekeluarga. Berikan ketenangan dan kedamaian kedalam hati-hati kami. Ikat hati kami dengan tali-MU. Moga kami tak tersasar jauh. Jagakan kedua ibubapa ku dengan sebaik baik penjagaan. Ameen

p/s: Mohon sahabat2 ameenkan. Moga doa kembali keatas kalian. :)
Salam mahabbah sedingin salju.

(Irbid, 10:58malam)

Wednesday, October 2, 2013

Tuhan,dengarkan aku..

Bismillah.
Sollu a'an Nabiy.

Tuhan itu Maha Penyayang. Benarlah, Allah sentiasa merindui rintihan dan tangisan hambaNYA. Sesekali Allah tidak akan tinggalkan kita sendiri. Mengadulah pada DIA. DIA Maha Mendengar.

Siapa lagi yang lebih layak menjadi tempat mengadu selain DIA?

Allah. Allah. Allah

KAU berikan aku merasa sakitnya mengharap cinta manusia kerana KAU ingin mengajar aku erti hidup rasa bertuhan. KAU campakkan dalam hati aku erti pengharapan hanya kepada MU. KAU ajarkan aku hidup hamba dalam keredhaan Mu.

Sungguh aku lemah. Sungguh aku tak berdaya.

Tuhan, aku redha andai sakit ini membawa aku lebih dekat padaMu. Hanya saja aku pinta, jangan Kau abaikan aku walau hanya sesaat. Kerana aku tak bisa hidup tanpa rahmat dan kasih sayangMu.

Tuhan.. Dengarkan aku..

Wednesday, September 18, 2013

"Allah yang beri dan Allah jugalah penyembuhnya"

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى


Alhamdulillah untuk setiap nikmat yang Allah beri. 

Insyallah, dalam 2hari lagi saya bakal kembali ke bumi ardul kinanah, Jordan untuk meneruskan jihad menuntut ilmu. Perasaan bercampur baur hanya Allah yang tahu. 

Cuti kali ini banyak mengajar saya erti hidup. Membawa saya menyusuri erti sebuah kehidupan. Ya. Kehidupan sebagai muslim terutamanya. Apa itu erti redha? Apa itu erti syukur? Dan apa itu erti tawakkal?

Sejujurnya, hari ini, saya rasa dunia bagaikan langit yang dilindung awan hitam. Terasa amat pedih untuk menerima kenyataan bahawa saya mengidap satu penyakit yang agak serious dan agak peribadi untuk saya abadikan di entry ini. Allahu

4 tahun menanggung sakit dan akhirnya keputusan diperolehi. 

Tapi siapalah saya untuk mempersoalkan ketentuan Allah ini. Siapalah saya untuk berkata, "Kenapa aku?". Kerana saya hanya insan biasa yang sering alpa. Lupa tentang kekuasaan Allah dalam setiap perkara. Lupa bahawa Allah hanya meremberi kepada hambaNYA yang mampu. Walaupun terasa berat ujian ini. 

Impian dan cita-cita terpaksa saya corak kembali bersesuaian dengan keadaan dan kemampuan diri. Moga itulah yang terbaik. :) " Tidak Allah jadikan sesuatu itu dengan sia-sia. Maka, Maha Suci Allah yang menjadikan segala sesuatu."

Insyallah, selagi iman berdiri tegak didalam hati, selagi itu saya berdoa semoga saya tak akan menyerah dan moga hati kuat serta redha dengan ketentuan Allah ini.

"Allah yang beri dan Allah jugalah penyembuhnya" Tenang umi melafaz kata walau saya tahu ada perasaan resah jauh disudut hati beliau. 

Mungkin Allah berikan ujian ini untuk saya 'kembali' kepadaNYA setelah selama ini saya sering menjauh. Ditimpa dengan pelbagai ujian sebelum ini, tapi saya masih 'degil' hingga kini Allah berikan ujian ini untuk 'mengetuk' diri ini untuk kembali menjadi hambaNYA. Allah. 

Apapun, mohon doa dari kalian untuk mendoakan saya. Moga sempat menyelesaikan hutang sebagai seorang penjuang di medan ilmu dan sebagai anak. Andai Tuhan menentukan kematian itu lebih baik, moga2 perginya roh ini juga dalam keadaan baik, beriman dan solehah. Moga-moga. :)

Salam mujahadah untuk kalian. Siru a'la barakatillah. 

Friday, September 6, 2013

Kembali Setelah Menyepi

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى

Dua bulan menyepi dari menulis dan berkongsi pengalaman disini. Rindu nak menulis, tapi terlalu banyak kekangan, tambahan laptop baru 'sihat' setelah beberapa lama terlantar sakit. :)

Allahu. Hampir tidak mampu untuk berkongsi, rasa nak curahkan segala rasa yang sekian lama terbuku. Tapi, Insyallah, saya cuba kongsi mana yang perlu dan sesuai k.

Alhamdulillah, tahun nie Allah izin beraya di Malayasia. Meninggalkan bumi Jordan buat sementara waktu. Alhamdulillah, dapat bersama keluarga tersayang. Beraya dengan saudara mara dan sahabat handai. Allah je tahu perasaan nie. :) Alhamdulillah.

Cuti kali ini juga merupakan cuti yang agak bermakna buat saya. Kerana, bakal kehilangan tempat story mory. Dialah kakak, dialah teman, dialah sahabat dan dialah sepupu yang paling rapat. Dari zaman sekolah menengah, kami tak pernah berenggang dan kini, beliau baru sahaja berumahtangga dengan jejaka pilihan hati, Abg Afiq. Btw, I'm happy for you kak ngah. Doakan kakak juga. :)

Dan sudah semestinya, cuti kali ini agak men'tension'kan bila kemana-mana sahaja, ramai insan yang prihatin mula bertanya tentang jodoh. Baru 20tahun, insyallah, jika ada rezeki, pasti saat yang kalian tunggu akan menjelma. Terima kasih atas keprihatinan.

Bercakap soal jodoh nie, kadang2 perlu. Bukan tanda 'gatal', 'miang' atau 'gedik'. Nak tak nak soal jodoh perlu difikirkan dan sediakan persediaan yang rapi. Sebagaimana kita bersedia untuk menerima jemputan Malaikat Izrail begitu jugalah jodoh. Usaha untuk menyiapkan diri dengan sebaiknya juga adalah wasilah kita menuju Allah.

Soal jodoh juga merupakan fasa membentukan diri ke arah lebih baik. Seandainya, baik pilihan kita, Insyallah, baiklah pengakhirannya. Dan begitulah sebaliknya. Berdoalah. Pintalah kepadaNYA, moga segala kebaikan dipinjamkan buat kita.

Abi selalu pesan, " Abi tak kisah siapa pilihan kakak, apa yang penting, hafaz Quran, tahu bab agama dan boleh jaga kakak dengan baik."

Jujurnya, terasa malu bila abi mengharapkan insan yang terlalu hebat bertandang mencuri hati si puteri ditaman larangan. Bukan tak mahu, tetapi segan. Bukan taknak, tapi rasa tak sesuai. Apa pun, semoga Allah berikan yang terbaik walau siapa pun dia. Ameen.

Cukup setakat ini mungkin. Mohon didoakan yang terbaik. Salam sehangat cinta Ilahi.

*Bagi saya, hafiz itu hanya bonus. Yang penting, akhlaqnya. ^_^ Wallahua'lam.

1/5 dari keluarga besar Allahyarham Ust Mohd Amin Bin Salleh.



Tuesday, June 4, 2013

....

Bismillah ..
Allahumma solly a'la muhammad..

Kadang-kadang, kehidupan ini jauh sangat dari keadilan. Kita cuba untuk berdamping dengan semua manusia yang kita kenal. Kononnya, ingin membina silaturrahim. Tapi, bila dilayan bagai kita nie insan yang tiada hati. Hati mula memberontak. Jiwa mula bermain dengan pelbagai persoalan.

Susah sangat ke manusia nak terima aku sebagai aku ?
Payah ke nak layan aku sebagai manusia ?
Kolot sangat ke aku hingga dijauhi dan tak ingin mendampingi ?

Bermain-main dengan persoalan, hingga diri jadi buntu. Terasa dunia kejam. Allahu Allah.

Andai iman goyah. Andai hati tak kuat. Pasti dimaki hamun semua makhluk. Pasti tiada lagi akhlak islamiah yang cuba diperjuangkan. Pasti tiada lagi lambang muslimah pada diri.

Kembali pada Allah.

Itulah sebaik penyelesaian.

Kata hati, mengapa kau mencari pandangan dan nilaian manusia, andai pandangan dan nilaian Allah itu lebih utama dan awla??

Manusia yang tak ingin bersamamu itu adalah mereka yang tidak tulus mengikat silaturrahim. Manusia yang menjauh darimu disaat kau memerlukan adalah mereka yang tidak ikhlas membetulkan dirimu dari jatuh ke lembah hina. Manusia yang memperlekehkan kau, disaat kau menjunjung tinggi syariat, adalah mereka yang belum mendapat hidayahNYA.

Kerana itu, masih perlukah kau kepada manusia yang tidak bersedia menerimamu setulus hati ?

Ayuh, usah biarkan dirimu derita hanya kerana manusia. Teruskan perjuanganmu. Kenalkan manusia pada Pencipta. Ajak manusia pada Yang Esa. Andai kau dibuang, kenanglah pembalasan Tuhan saat diperhitungkan.  Allah itu sifatnya Maha Adil. Maka, berpautlah pada tali pergantunganNYA. Pasti kau merasa bahagia.

Tak perlu kau menjadi yang lain, jika agama dan syariat menjadi gadaian.

Berdoalah. Pasti Tuhan mendengar.


Wednesday, May 29, 2013

The Blessed Tree / The Only Living Sahabi

Bismillah ..
Sollu A'lan Nabiy

Thanks to Allah for everything.

Just want to share with all my followers about one of the miracle of Allah. It's The Blessed Tree or we called it, The Only Living Sahabi. For those of arabic's people, they called "Syajarah Mubarakah".  It was a such miracle tree because it can life in the desert which have nothing except this tree.  I think everyone knows the environment of the desert, yet? Subahanallah. It's was made me felt like Rasulullah be with me at that time. Allahu Allah.

Terdapat beberapa kisah yang telah diceritakan, samada shahih mahupun tidak, kita serahkan pada Allah. Tapi, sebagai muslim, kita tetap beriman bahawa Allah berhak melalukan apa sahaja.

Ada dua kisah yang dimaklumkan.

Kisah Pertama : Kisah disaat Rasulullah membantu bapa saudara baginda ketika berumur 12 tahun (menurut sesetengah pendapat) berniaga. Ketika pulang dari berdagang, Rasulullah dan rombongan telah berehat di suatu tempat di bumi syam, yang mana ketika itu terdapat sebuah pokok yang sentiasa melindungi Rasullah. Dikhabarkan juga, seorang paderi yang bernama Buhairah yang melihat keadaan itu telah mengecam tanda-tanda kenabian yang terdapat pada diri Rasulullah. Tanpa melingahkan masa, Buhairah meminta bapa saudara nabi, Abu Tahlib supaya segera membawa Nabi pulang sebelum ditemui oleh orang yahudi dan dibunuh.

Kisah kedua : Tekan Sini

Alhamdulillah, Allah izin untuk saya dan sahabat2 bertemu dengan satu2nya sahabat Rasulullah ini. Syukur.

Sewaktu, saya melawat tempat ini, kami di Jordan sedang mengalami musim panas. Menghampiri 40 darjah celsius. Dan untuk sampai kepada pokok itu kami terpaksa meredah padang pasir hampir sejam setengah, yang mana sepanjang perjalanan ini tiada sebatang pokok pun yang meneduh bumi. Melihat keadaan ini, betul-betul membuatkan hati tunduk pada Pencipta. Keluasan padang pasir itu juga cukup membuatkan kita bermuhasabah dan membayangkan keadaan di padang mahsyar kelak. Allahu Allah.

Apa yang menakjubkan lagi, sesampai di kawasan Syajarah Mubarakah ini, kami dapati, terdapat air di sekeliling kawasan pokok tersebut. Diceritakan, air ini tiada ketika musim sejuk. Mungkin kerana berkat Rasulullah dan dengan izin Allah, air itu boleh mengalir dikawasan tersebut. Subhanallah. Maha Suci Allah.

Semoga dengan melihat kebesaran dan kemukzijatan Rasulullah ini mampu mengukuhkan lagi iman kita dan keyakinan terhadap Allah dan pesuruhNYA itu.

And for the last, this is my present for all of you .. Sincerely from Irbid, Jordan .. :)



With some of my love, 'siblings' in Jordan.
Batch Triple One Five 

*My english language was broken. If have anything wrong, please tell me k ..
~ Mengada nak menulis dalam BI. Huhu.

Friday, April 12, 2013

Titipan buat kalian

Bismillah ..

Alhamdulillah, bersyukur masih diberikan kesempatan untuk terus menulis dan berkongsi diteratak ini. Semoga bermanfaat.

Kehidupan ini ibarat roda. Terkadang diatas, terkadang dibawah. Terkadang sakit, terkadang sihat. Apapun, semua dalam ketentuan dan ketetapan Allah.

Saya bukanlah manusia hebat dan sempurna. Iman terkadang lemah dan terkadang naik. Sering juga mengeluh dipertengahan jalan. Terasa berat untuk meneruskan kehidupan.

Semenjak datang ke Jordan selepas pulang dari Malaysia hampir 3bulan yang lepas, kesihatan saya hampir 100% sembuh. Alhamdulillah. Pelajaran mula menjadi tempat no1 dihati. Peperiksaan awal juga mula menunjukkan prestasi yang meningkat. Sujud syukur atas nikmat ini. Tiada lafaz yang layak untuk saya hadiahkan buat Pemberi Hadiah yang Utama, Allah, selain lafaz Alhamdulillah.

Namun, sejak akhir-akhir ini, kesihatan saya mula menampakkan tanda-tanda buruk. Simptom-simptom penyakit mula menyerang. Dan semangat saya mula kembali menurun. Allah uji lagi.

Saya akui, ujian ini tidaklah seberat ujian hamba-hambaNYA yang lain. Tetapi, sebagai seorang hamba yang serba lemah, iman dan kekuatan hati saya terusik.

Mujur, umi dan abi sering memberi kata semangat. Juga sahabat-sahabat yang sering menguat. Berbekalkan kekuatan itu, saya cuba bangkit. Mencipta sejarah hidup dengan sendiri. Walau hakikat, saya perlu nekad bahawa pergantungan kepada Allah itu, perlu lebih Maha Hebat. Tapi, apakan daya, aku masih hamba yang hajatkan insan lain.

Buat teman-teman, ingin saya pesankan, hargailah nikmat 'rasa' dan 'seronok' belajar itu dengan baik. Usah diabaikan. Gunakan peluang itu sebaiknya. Jangan menyesal dikemudian hari, disaat Tuhan mengambil nikmat itu berlalu pergi.

Tak niat untuk menulis panjang, mohon didoakan moga saya mampu menghabiskan pengajian yang berbaki dengan jayanya sebagai Mahasiswa Yarmouk University. Dan yang utama, doakan semoga iman tetap terpasak dihati.

Semoga ujian ini, menjadikan saya lebih dekat denganNYA.

Salam mujahadah buat kalian, sahabat-sahabat yang sedang berjuang dimedan kalian.

Friday, March 15, 2013

Tragedi 14 Feb 2013

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى

Hari ini, tepat sebulan kejadian itu berlaku. Terasa kelam sebentar kehidupan. Baru menjejakkan kaki lebih kurang seminggu di bumi Jordan, sekali lagi teruji. Allahu.

Kejadian berlaku sekitar jam 3 pagi. Lena terusik bila tiba-tiba loceng rumah berbunyi. Pelik, jam 3pagi, mana mungkin ada tetamu menyinggah. Tiba-tiba, saya terdengar jeritan dari sahabat dibilik sebelah (kebetulan saya menemani sahabat, tidur dibiliknya). Hati berdegup kencang. Terasa amat payah untuk bangkit dan bergerak. Mungkin kerana terlalu terkejut. Dalam hati, "Apa sebenar yang berlaku nie ? Dieorang kena sampuk ke? Grulpp."

"Fiqah, Sayyidah bangun. Mehla sini." Jerit kakak serumah. Ya, ada sesuatu yang buruk sedang berlaku. Digagahi diri untuk bangun dan segera ke bilik sebelah.

"Korang, ade orang masuk rumah kita. Cepat-cepat. Telifon Abu Khalid (tuan rumah)" Jelas kakak tadi.

Allah ... Keadaan cemas itu hanya Allah yang tahu dan kami sahaja yang merasainya.

5minit kemudian, tuan rumah datang dan masuk ke rumah. Bimbang pencuri masih berada didalam rumah. Dia segera ke dapur. Jelas ! Tingkap dapur terbuka luas. Sekali lagi, takut menguasai diri. Menggigil dan terus menggigil. Kaku. Tak mampu buat apa-apa.

Tiba-tiba, saya rasa tak sedap hati. "Kenapa pintu bilik aku tertutup kemas nie? Ke 'dia' ada dalam bilik nie?". Duga hati. "Akak, cuba buka pintu bilik fiqah. Rasa tak sedaplah." Pinta saya. Sebaik pintu bilik dibuka, mata terus tertumpu pada meja study. Laptop tak ada !! Beg duit pun tak ada !! Saya terduduk.

Astaghfirullah ..

"Fiqah, sabar." Hanya itu yang saya dengar. Airmata setitik pun tak ingin saya tumpahkan. Malas nak melayan perasaan. Yang penting tindakan rasional. Segera saya capai handphone dan hubungi rakan syabab yang berhampiran untuk membantu kami. Suasana kalut. Masing-masing sibuk menelifon rakan-rakan syabab, Abu Khalid juga tidak keruan. Meminta kami menjelaskan perkara yang berlaku. Dalam keadaan yang sepanik itu, kami tak mampu berbahasa arab dengan lancar.

Berpuluh-puluh kali kami cuba menelifon rakan-rakan syabab, tapi hampa. Semua tak berjawab. Kami faham, seawal pukul 3 4 pagi, siapa sahaja yang masih berjaga. Kebetulan, malamnya ada perlawanan bola. Pasti syabab-syabab tidur lambat.

Akhirnya, setelah kami hampir berputus asa, saya berjaya menghubungi seorang rakan syabab (hero untuk malam tu. Hehe ). Alhamdulillah.

Tidak lama kemudian, rakan syabab tersebut tiba dan kami ceritakan segala apa yang berlaku untuk diterjemahkan kepada Abu Khalid. Setelah 2orang polis datang untuk mengambil keterangan dan bahan-bahan bukti, saya dan seorang ahli bayt yang lain terpaksa pergi ke balai polis untuk memberikan keterangan dan mengecam gambar wajah pencuri (sewaktu kejadian, ahli bayt terjaga dan sempat mengecam wajah pencuri sebelum menjerit).

Alhamdulillah, urusan selesai hampir jam 6pagi. Syukur, tiada sebarang kecederaan dan apa yang penting kami selamat daripada diapa-apakan. Biarlah segala harta yang ada hilang dicuri, jangan 'harta' yang paling berharga dirampas pergi. Nau'zubillah. Kami terlalu bersyukur dengan itu.

Cukup setakat itu. Untuk menceritakan semua jalan cerita, mungkin terlalu panjang. Saya hanya mahu berkongsi sedikit rasa dan 'tarbiyah' yang Allah berikan.

Sungguh, manusia itu lemah. Kekuatan itu miliknya. Tak diminta ujian datang menyapa. Berat. Sukar. Semua dirasa. Tetapi pasti ada hikmah yang menanti. Semoga boleh dijadikan ikhtibar buat diri dan teman. Insyallah.

p/s : Buat teman-teman seJordan khususnya, pertingkatkan kualiti keselamatan diri dan rumah. Semoga Allah sentiasa melindungi kita. Ameen.

Hasil kerja 'dia'




Friday, January 25, 2013

Cinta Rasul. Menyusuri sirah, melazimi sunnah.

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Sudah lebih 1434H, Baginda Rasulullah meninggalkan kita. Baginda pergi bertemu dengan Kekasih Agung walaupun hati sarat merindui ummatnya. Ketabahan baginda memperjuangkan agama sehingga, hingga kini kita masih mampu merasai nikmat iman dan islam. Subhanallah.



Baginda, manusia sempurna yang tiada tolok banding. 

AlQuran menjadi cerminan akhlaqnya. Umpama bicara Ummul Mukminin, Aisyah r.a, "Akhlaq Rasulullah adalah AlQuran."

Nah, kini Rasulullah tinggalkan AlQuran dan AsSunnah sebagai panduan. Atas alasan apa lagi kita bermalas-malasan untuk membaca, menghayati dan mentadabbur 'harta peninggalan' Rasulullah ini ? Kalau cinta, buktikan. Kalau sayang, laksanakan. Kalau kasih, amalkan. 

Hati berkobar ingin mendapatkan syafaat baginda, jiwa membara ingin bersama baginda di syurga nanti, naluri merintih ingin bertemu baginda. 

Tapi, andai sunnah ditinggal, maksiat dibuat. Jangan merintih andai Rasulullah tidak mengaku ummat. 

Diceritakan oleh satu riwayat yang masyhur, disaat-saat akhir kehidupan Rasulullah sebelum dijemput rohnya untuk bersama bidadari dan para malaikat. Datang Malaikat Izrail berupa manusia mengetuk pintu rumah baginda, Fatimah anak baginda menyambut tetamu tersebut setelah Rasulullah mengizinkan tetamu tersebut masuk bertemu baginda. 

Setelah mendapat izin Nabi, Malaikat Izrail mencabut roh baginda dengan cara yang paling lembut sekali, namun kesakitan sakaratul maut tetap menguasai Rasulullah sehingga Jibrail memalingkan wajah, manakala Aisyah dan Ali menundukkan kepala. Lantaran melihat keadaan itu, maka Rasulullah bertanya kepada Jibrail "Wahai Jibrail, mengapakah kau memalingkan wajahmu?" Jawab Jibrail, " Siapa yang sanggup melihat Rasulullah sakit menanggung sakit sakaratul maut."

Disaat getir itu juga, Rasulullah masih terkenangkan ummatnya sehingga baginda berkata, "Jika beginilah derita sakit yang terpaksa dirasai oleh ummatku, aku rela menggantikan sakit sakaratul maut ini sebagai tebusan ummatku." Subhanallah. Betapa suci hati seorang nabi bernama MUHAMMAD. 

Cinta baginda, tiada tara. Cinta baginda, cinta suci. Cinta baginda, cinta tulus. 

Wahai Rasulullah, andai kau bersama kami disaat ini. 
Adakah kau akan meredhai kami sebagai ummatmu ?

Wahai Rasulullah, andai kau bersama kami disaat ini. 
Adakah kau akan gembira melihat kami sebagai ummatmu ?

Wahai Rasulullah, andai kau bersama disaat ini. 
Adakah kau akan tenang melihat kami sebagai ummatmu ?

Duhai Kekasih yang dirindui.
Kami terkadang tersasar jauh dari ajaranmu.
Lalai hati dan jiwa kami dalam pesona dunia yang sementara.
Hingga sunnah dan amalanmu kami tinggalkan bagai barang yang tiada nilai.

Duhai Kekasih yang dirindui.
Kami terkadang lemas dalam dunia yang dihuni.
Merempat mencari sinar yang telah kau beri.
Kami angkuh dengan kehidupan yang sementara ini.

Duhai Kekasih yang dirindu.
Kami tersasar jauh dari apa yang telah kau ingatkan.
Leka dengan segala nikmat tuhan yang dikurniakan.
Sehingga kau bukan lagi menjadi tauladan.

Ya Rasulullah.
Meski kami terlupa, leka dan lalai. 
Kami masih merindui mu.

Ya Rasulullah,
Walau kami tersasar dan tersalah.
Kami masih mengharap hadirnya dirimu dalam diri ini.

Ya Rasulullah,.
Kelemasan yang menghuni hati ini.
Seringkali membuatkan kami ingin sekali dekat denganmu.

Ya Rasulullah,
Sudilah kiranya menerima kami sebagai ummatmu,
Sudilah kiranya mengaku kami sebagai ummatmu, 
Sudilah kiranya memberi syafaat buat kami ummatmu.



Ya Allah, 
Penuhilah ruang hati ini dengan kecintaan yang mendalam buat insan mulia ini, Muhammad Rasulullah, meski kami tidak pernah sirna dari dosa dan noda. 
Izinkan kami mengikut setiap sunnah dan amalan baginda agar kami dikenali baginda diakhirat nanti. 
Rezekikan kami untuk sentiasa mengingati dan berselawat kepada baginda agar kami sentiasa merasa dekat dengan baginda. 
Berikan kami kekuatan untuk menghindari dosa dan noda sehingga baginda sudi memberi syafaat kepada kami disaat tiada pertolongan lain yang boleh kami pohon selain pertolongan dari insan bernama MUHAMMAD.
Selawat dan salam buat junjungan baginda serta seluruh kaum kerabat serta para sahabat baginda.
Ameen. 






Tuesday, January 15, 2013

Surat Terbuka Kepada Sharifah Zohra Jabeen Syed Shah Miskin


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى
Oleh Zul Fikri Zamir Mohamad Munir
“Some things you must always be unable to bear. Some things you must never stop refusing to bear. Injustice and outrage and dishonor and shame. No matter how young you are or how old you have got. Not for kudos and not for cash: your picture in the paper nor money in the back either. Just refuse to bear them.”
- William Faulkner, Intruder in the Dust.

SAYA rasa terpanggil untuk menulis kepada Saudari setelah menonton sebuah klip Youtube bertajuk ‘Forum Suara Mahasiswa Part 4’ bertajuk ‘Seiringkah Mahasiswa Berpolitik’ yang telah dimuat naik oleh TvMyMahasiswa pada 9 Januari 2013.

Untuk pengetahuan Saudari, saya adalah mahasiswa pasca-ijazah dalam bidang Pengajian Masa Depan di Fakulti Pendidikan, Universiti Malaya. Selain terganggu dengan ‘ikrar mahasiswa’ untuk ‘menentang demonstrasi jalanan, anasir luar yang menjadi barah’ dan pelbagai terma pelik yang tidak pernah saya ikrarkan ketika mengambil ijazah sarjana muda dahulu, saya lebih tertarik untuk mengulas mengenai komen Bawani kepada Saudari.
Universiti atau Tadika?
Bawani memulakan komen beliau dengan bertanya kepada Saudari mengenai tuduhan  terhadap Ambiga (Pengerusi bersama Bersih) sebagai pencetus anarkis di Malaysia dan Pak Samad sebagai pencetus kepada orang-orang gila yang membuat demonstrasi jalanan. Beliau kemudiannya  menjelaskan kepada sidang dewan mengenai pergerakan Bersih yang menurutnya sah di sisi undang-undang serta sebuah gerakan non-partisan.
Perkara pertama yang tidak saya fahami ialah mengapa Saudari perlu turun ke bawah dewan untuk berhadapan dengan Bawani? Adakah sudah menjadi kebiasaan di Universiti Utara Malaysia (UUM, lokasi forum ini diadakan) panelis akan turun dan ‘confront’ audien secara berhadapan? Dalam sebuah forum di negara yang matang saya tidak fikir ‘intimidation’ sebegini perlu.
Kemudian Bawani meneruskan komen beliau dengan memberi contoh negara seperti  Argentina, Venezuela dan Brazil yang dikatakan memberi pendidikan percuma kepada rakyatnya bermula dari prasekolah sehingga kepada ijazah pertama. Seterusnya Bawani memperkatakan mengenai keupayaan PTPTN melalui matematik mudahnya iaitu peruntukan sebanyak 10 bilion daripada keseluruhan 200 bilion perbelanjaan Persekutuan dengan memberi contoh Cuba sebagai negara yang pernah melakukannya. Lebih menarik Bawani melakukannya dengan membentangkan tahap literasi Cuba sebagai yang tertinggi di dunia.
Kemudiannya situasi menjadi lebih menarik. Bawani membentangkan GDP Cuba (saya tertanya-tanya apakah jurusan pengajian saudari Bawani?) namun malangnya ketika saya teruja untuk mendengar hujah lanjut Bawani, hujah beliau disambut dengan 10 kali lafaz ‘Listen’ oleh Saudari! Soalan kedua saya ialah, berapa minit komen yang diberikan kepada audien untuk bertanya soalan serta apakah tindakan ini dilakukan semata-mata untuk menutup keupayaan hujah Bawani?
Sebagai ahli akademik saya percaya kepada kebebasan berhujah dan berbeza pendapat. Saya percaya kewibawaan Saudari akan lebih dihormati sekiranya hujah dibalas hujah, bukan hujah dibalas ‘Listen’.  Lebih ironi, Saudari kemudiannya mengucapkan ‘Let me speak’ sehingga 7 kali! Saya begitu hairan, dalam bidang pedagogi selalunya perkataan diulang-ulang digunakan hanya untuk anak-anak prasekolah, bukan mahasiswa dengan fakta literasi dan GDP. UUM ini universiti atau tadika?
Hujah vs hujah
Seterusnya saya tidak berminat untuk mengulas mengenai hujah balas Saudari kepada Bawani mengenai ‘When I speak, you listen’, ‘jangan samakan negara lain dengan Malaysia’, ‘apa yang kamu buat di Malaysia, go to Cuba, go to Argentina, go to Libya’ (Libya?), ‘you must understand what is democracy, you must understand – what is perhimpunan lebih dari 3 orang di sesebuah tempat’, ‘animals have problem’,   ‘kucing ada masalah’, ‘anjing boleh menggonggong’, ‘lembu kambing ada masalah’, ‘kita manusia lebih rakus daripada ikan’, ‘and you tau tak binatang apa yang paling banyak sekali masalah?’, ‘pernah makanshark finn?’ atau ‘you are very much to go to another university’.
Saya tidak nampak kaitan fakta yang dibentangkan oleh Bawani bermula dari jumlah perbelanjaan negara serta idea untuk pendidikan percuma sehingga kepada GDP negara Cuba dengan jawapan Saudari seperti ‘pernah makan shark finn?’. Saya cuma terkesan apabila Bawani cuba menggunakan bahasa Melayu asas dengan saudari, saudari balas dengan bahasa Melayu rojak.
Saya fikir bukan ini caranya seseorang dengan status ‘degree holder’ seperti Saudari berhadapan dengan mahasiswa seperti Bawani. Saya sendiri tidak berapa setuju dengan hujah Bawani. Faktor sosial, budaya dan georgrafi negara kita sangat berlainan dengan Cuba dan tidak memungkinkan perumpamaan mudah GDP untuk digunakan sebagai hujah.
Walaubagaimanapun saya percaya Malaysia sedang mengalami fasa-fasa menuju kematangan demokrasi. Oleh yang demikian di dalam sebuah universiti yang subur budaya ilmu dengan golongan intelek dan terpelajar, hujah perlu dijawab dengan hujah, bukan dengan  ‘When I speak, you listen!’.
Fungsi Mahasiswa
Saya kini dengan rendah diri ingin mengajak Saudari kembali merenung fungsi golongan mahasiswa. Saya percaya ilmu yang terbaik ialah ilmu yang kembali kepada masyarakat. Oleh yang demikian graduan yang paling bermanfaat ialah graduan yang kembali ke masyarakat untuk menyelesaikan 1001 masalah negara.
Dalam Indeks Kebebasan Media, kita berada pada kedudukan 122, di bawah Sudan dan Congo. 10 tahun kebelakang ini berdasarkan Bank Dunia, kenaikan gaji purata rakyat Malaysia hanyalah 2.6% di belakang kadar inflasi iaitu 2.8%. Data Epu/HIS menyatakan jurang pendapatan di kalangan rakyat semakin meningkat dengan 52.8% isi rumah memperoleh pendapat kurang daripada RM 3000 sebulan.
Kedudukan Malaysia di dalam indeks pendidikan antarabangsa seperti PISA dan juga TIMSS juga turun mendadak (PISA 2009, 55 daripada 74 negara; TIMSS 2011 – Matematik daripada 519 kepada 440, Sains daripada 492 kepada 426). Inilah masanya untuk kita gunakan mahasiswa sedia ada dalam bidang masing-masing samada pendidikan, ekonomi mahupun sains sosial untuk berdebat dan berhujah tentang masalah-masalah tersebut.
Sebagaimana yang pernah saya tulis sebelum ini, ketakutan saya ialah apabila mahasiswa yang ada kini sibuk bermain Dota, Facebook, menonton Raja Lawak atau sibuk memuat turun siri kegemaran drama Korea. Graduan harus berfikir lebih jauh daripada kerja, kahwin, beli kereta, rumah dan ‘settle down’.
Fungsi mahasiswa yang sebenar ialah melibatkan diri dengan keputusan kerajaan serta memperkasa masyarakat dengan melengkapkan mereka dengan isu semasa, masalah sosial, isu masyarakat marginal serta golongan tertindas. Golongan terpelajar ini kelak akan memimpin negara, seharusnya asas perjuangan mereka sejak dari awal diletakkan lebih besar dari berkhidmat kepada diri sendiri.
Apa selepas ini?
Saya tidak menulis mewakili Bawani. Jauh sekali mewakili mana-mana gerakan mahasiswa dalam negara. Saya hanya menjalankan tanggungjawab kerana rasa terpanggil akibat status saya sebagai mahasiswa juga. Dan semestinya lorong menggerakkan mahasiswa dan perubahan itu pelbagai. Saya setuju tidak semestinya gerakan mahasiswa itu terdorong untuk berjuang atas ‘politik-merengek’ sahaja, baring-baring atas jalan raya, demonstrasi ataupun berkhemah di Dataran Merdeka.
Tetapi saya juga percaya gerakan yang sama juga tidak akan terbina hanya melalui lawatan ke rumah anak yatim, rumah angkat di kawasan pedalaman (tanpa meremehkan prorgram terbabit) ataupun program-program dalaman universiti ala-ala sambutan tahun baru yang membosankan. Saya percaya asas kepada perjuangan mahasiswa ini ialah ilmu dan sikap. Saya menjemput Saudari untuk membaca karya Ali Shariati khususnya makalah ringan ‘Ideologi Kaum Intelektual’. Namun jika Saudari begitu sibuk dengan persatuan ‘Suara Wanita 1 Malaysia’, saya sedia meminjamkan buku tersebut untuk dibaca oleh saudari.
Saya juga percaya sebenarnya banyak forum-forum sebegini diadakan di seluruh negara namun mereka bijak kerana tidak memuat naik ke atas talian. Malah perkara yang paling sedih dan memalukan ialah sikap mahasiswa di dalam dewan yang bertepuk tangan dan menjerit menyatakan sokongan ketika Sharifah memalukan Bawani dengan serangan peribadi. Berbanding dengan kemarahan warga Internet melalui Twitter dan Facebook; saya melihat jalan ke hadapan mahasiswa untuk berubah masih panjang dan penuh ranjau. Bayangkan dalam dewan dengan 2300 warga mahasiswa, mereka hanya mampu memeluk diri, tersenyum dan menepuk tangan ketika Bawani diperlakukan sedemikian rupa di dalam institusi pengajian tinggi mereka.
Untuk Saudari Sharifah, saya menunggu balasan daripada Saudari. Mungkin jika Saudari berkelapangan saya akan usahakan agar sebuah forum lanjutan dapat diadakan di Fakulti Pendidikan, Universiti Malaya untuk menggalakkan penggunaan akal, etika dan anti korupsi di kalangan mahasiswa 1 Malaysia. Saya akhiri surat ini dengan bait dari Buya Hamka;
Kalau hidup sekadar hidup,
babi di hutan juga hidup.
Kalau bekerja sekadar bekerja,
kera di hutan juga bekerja.
Izinkan saya menyambung sedikit kiasan Buya Hamka di atas;
Kalau mahasiswa setakat belajar,
Lembu di padang juga belajar.
(Selain belajar untuk membuang air, lembu juga belajar untuk membiak)
 * Zul Fikri Zamir Mohamad Munir ialah kolumnis di The Malaysian Insider serta Co-Founder Teach For The Needs (TFTN), sebuah gerakan aktivis pendidikan yang boleh dicapai di www.teachfortheneeds.org

Monday, January 14, 2013

HKR 112 Dalam Kenangan

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Alhamdulillah. Syukur yang tidak terhingga kerana akhirnya Allah izinkan saya merasai suasana Malaysia dibanjiri dengan lautan manusia. Alhamdulillah.

Keinginan ini bukan atas dorongan 'keseronokan' dan 'kegembiraan' berhimpun dan berarak beramai-ramai. Tetapi keinginan diri ini terdorong atas semangat ingin melihat dan merasai sendiri 'perjuangan' yang ingin diperjuangkan ditanah air tercinta.

Satu perasaan yang tidak dapat saya gambarkan, apabila semua orang bersatu hati membantah dan menuntut keadilan. Tak kira bangsa, agama dan warna kulit. Yang penting matlamat kita sama.

Bertambah teruja apabila saudara seagama, saling melaungkan takbir membesarkan Allah, membaca doa wehdah dan solat berjemaah bersama walaupun dalam kesesakan manusia yang tak putus-putus hadir memberi sokongan kepada usaha ini.

Himpunan Kebangkitan Rakyat 112 (HKR 112) selamat dilangsungkan dengan aman dan damai. Sedikit pun tidak tercetus huru hara. Tahniah diucapkan kepada semua ahli jawatankuasa unit AMAL Malaysia yang bekerja keras dan bertungkus lumus demi memastikan keadaan berada dalam keadaan terkawal.

Sejujurnya, keberadaan saya disitu tidak memberi impak yang besar kerana saya bukanlah sesiapa, tetapi kehadiran itu dirasakan sangat penting kerana itu tanda saya masih pedulikan Malaysia dan agama, terutamanya.

Apa kaitannya dengan agama ?!

Tepuk dada dan tanya iman kita. Semoga iman kita masih boleh memberi jawapan.

Ketika saya dan seorang sahabat sedang duduk mendengar kata-kata dari wakil NGO yang terlibat, tiba-tiba datang seorang kakak yang memperkenalkan diri sebagai reporter (tapi ada seorang kawan bagitahu, kakak tu polis, sebab dia pakai tag nama polis. Kami tak perasan pun). Dia cuba 'menyoal siasat' kami. Sebaik mendapatkan tempat duduk diatas padang stadium berhampiran dengan tempat duduk kami, kakak tersebut terus mengajukan soalan kepada sahabat saya.

Kakak : Adik dari mana ?
Kawan : Dari uia.
Kakak : Owh. (diam seketika) Akak nak tanya sikit boleh ?
Kawan : Ye ?!
Kakak : Sebenarnya adik datang sini, adik datang saja-saja ke atau adik memang tahu erti perjuangan tu ?
Kawan : Errmm, saja. (Sambil tangan mencuit saya agar saya yang menjawab)
Saya : (Sambil berpaling dan cuba mendekatkan diri kepada dia) Sebenarnya akak, kitaorang datang nie atas kesedaran sendiri. As remaja dan golongan mahasiswa, kitaorang kena cakna dan tahu tentang perjuangan ni. Kalau tak, baik tak payah jadi anak Malaysia. <-- Jawapan spontan, tak sangka pula berani menjawab. =.=
Kakak : Owh, ok. Thanks. Tempat ni crowded sangat la. (Dia terus berlalu pergi dan meninggalkan kami)

Ini antara kenangan dan pengalaman sepanjang berada di tempat kejadian. Banyak lagi yang berlaku, tetapi biarlah ia menjadi kenangan saya dan mereka yang bersama.

Saya malas nak mengulas suasana penuh di stadium, saya sertakan beberapa keping gambar yang ORIGINAL dari hp murah saya ni. Terpulang kepada kalian untuk menilai. Kita biarkan gambar terus berbicara.

Husam Musa memberikan sedikit taujihat dan pesanan. 

Mula berarak seperti rombongan pengantin =)

Laungan takbir dan sorakan 'Royalti hak kami"

Stadium sudah mula penuh

Semangat mendengar kata-kata Wakil Pimpinan Parti

=)

Kewajipan tidak diabaikan. Mereka solat ditengah-tengah padang

TGNA ada disitu <3

Saat-saat akhir HKR 112

Tak kira apa sekalipun pandangan dan kritikan kalian. Apa yang penting, KEBENARAN mesti ditegakkan. Sebagai renungan, mari kita tonton video ini. Semoga bermanfaat. ^_^ Wallahua'lam.


Thursday, January 10, 2013

Cukuplah Allah sebagai Penolong

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى

Kehidupan ini wasilah menuju Tuhan. Jalan mencari Allah dan kembara bertemu Ilahi. Bukan mengejar neraka yang bisa membakar dan membekukan jasad yang serba lemah ini.

Sepanjang hampir dua bulan berada di Malaysia ini, banyak yang telah saya perolehi. Ada suka, ada duka. Lumrah kehidupan seorang insan. Suka kerana boleh bersama keluarga, membantu mereka dan berkongsi pelbagai cerita sepanjang setahun lebih berada di bumi Jordan. 

Cuma, kadang-kadang sedih. Sedih bila dituduh dengan macam-macam sehingga terasa diri diaibkan dan diperlekehkan. Bukanlah niat saya untuk mengeluh, tetapi sekadar berkongsi pengalaman 'digelar' dan 'dikata' orang. 

Benar, kepulangan saya, tak ramai yang tahu termasuk keluarga besar. Tetapi kepulangan ini berlaku dengan izin umi dan abi. Tak perlulah dikecohkan seluruh dunia tentang keadaan saya (walaupun sempat buat status FB makluman pulang ke Malaysia)

Malangnya, bila ada saudara mara dan sahabat handai yang datang bertanya itu dan ini lantaran terkejut melihat saya berada di rumah, maka terlahirlah kata-kata yang cukup menguris hati. 

" Eh, baru pergi dah balik. Dahla tangguh sem, rugi la."
"Apalah awak ni, orang lain berebut-rebut nak belajar luar negara. Awak ni, taknak pula. Pelik."
"Bukan sakit sangat pun, saja bagi alasan nak balik. Padahal nak tengok baby je kan."
"Lambatla awak grad nanti. Ruginya."

Dan macam-macam lagi kata-kata berbisa yang terpaksa saya telan. Ya, mereka boleh menuduh dan bercakap sesuka hati. Hakikatnya, saya yang mengalaminya. Hanya saya yang tahu betapa derita sakit ini dan hanya saya yang tahu betapa saya tak nak balik untuk teruskan pengajian yang sudah separuh sem saya tempuhi. Semuanya, hanya saya yang tahu. 

Saya lebih suka merahsiakan keadaan penyakit ini. Biarlah saya dan keluarga yang tahu keadaan sebenar. Itu sudah cukup. 

Selama ini, saya cuba menahan menerima kata-kata sinis tersebut tetapi, memandangkan saya hanya insan biasa, hari ini hati saya cukup terluka. Biarlah sedikit coretan yang ditulis ini mampu menghilangkan rasa perit di dada. Bukanlah berniat membuka pekung didada, hanya ingin berkongsi rasa. 

Saya juga punya impian dan harapan. Perancangan kehidupan saya terpaksa diubah sekelip mata. Andai benar saya malas, Alhamdulillah, 3sem yang lepas saya tetap mampu meneruskan walau tanpa sokongan kalian yang berlidah tajam. Sekiranya betul saya ingin melarikan diri dari bumi Urdun, ketahuilah bahawa keputusan memilih Yarmouk Universiti, Irbid, Jordan adalah pilihan saya sendiri. 

Keputusan pulang ini, bukan dibuat tanpa musyawarah. Semua berlaku dengan istikharah dan musyawarah. Sedikit pun saya tidak kesal dengan kepulangan ini walaupun terpaksa menanggung kos flight, yuran jamiah (kuliyah) dan sewa rumah 2bulan tanpa dihuni. Banyak bukan? Tetapi semua ini terpaksa dilakukan daripada saya bakal menghadapi keadaan yang lebih kritikal kelak.

Banyak lagi yang terpaksa dikorbankan, tetapi biarlah semua itu menjadi urusan saya dan Allah. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa dan kesalahan saya selama ini.

Sedih bila mengenangkan, ada insan ynng sesuka hati menuduh melulu tanpa bertanya atau mengetahui keadaan sebenar. Inilah hikmat terbesar kenapa Allah sangat melarang membuat fitnah, mengumpat dan mengeji, kerana terkadang apa yang kita RASA kita TAHU sebenarnya kita TAK TAHU.

Benarlah kata-kata itu lebih tajam dari sebilah pisau. 

Banyak yang saya belajar daripada apa yang saya alami ini, antaranya : 

1. Kita sebagai manusia, jangan mudah berburuk sangka (SuuZhon) terhadap sesiapa pun. 
2. Sekiranya kita tidak tahu, jangan buat-buat tahu. Bertanyalah, itu kunci menghalang dari SuuZhon.
3. Jangan mudah menuduh dan mengeluarkan kata-kata tanpa fikirkan hati dan perasaan si pendengar.
4. Beri dorongan dan sokongan kepada mereka yang kurang sihat untuk meneruskan kehidupan kerana emosi orang yang sedang sakit sangat sensitif.
5. Belajar menjadi seorang yang positif tanpa mempedulikan kata-kata manusia terhadap kita. Bukankah, 'Cukuplah Allah sebagai penolong dan sebaik-baik pelindung.' ?



Apapun, saya tidaklah menyimpan dendam terhadap 'kalian' yang berkata-kata, mungkin kalian ingin menasihati tetapi saya yang tesalah tafsir. Ataupun, mungkin kalian rasakan keputusan ini bukanlah keputusan yang terbaik dan sekadar ingin membantu saya menyediakan perancangan yang lebih rapi untuk masa hadapan. Terima kasih saya ucapkan.

Sekiranya, tulisan ini dirasakan agak 'keterlaluan', sila maklumkan. Sama-sama kita baiki diri kearah kehidupan yang lebih baik sebagai seorang muslim. Wallahua'lam. 

Wednesday, January 9, 2013

My Journey !!! Alhamdulillah ..

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Tanah serambi Makkah itu aku jejak kembali. Mengembara seharian, mengimbau segala kenangan pahit manis selama berjuang di medan ilmu. Tanah itu penuh makna, penuh barakah. Ke mana saja aku pergi, pasti ku bawa sekali roh-roh perjuangan dan semangat yang telah ku genggam dari tanah itu. Kelantan, kau tanah penuh barakah !!!

Alhamdulillah, atas segala nikmat yang Allah beri. Alhamdulillah juga atas keizinanNYA memberi peluang dan kesihatan untuk saya menjejakkan kaki ke bumi Kelantan. Alhamdulillah.

Kepenatan tubuh setelah meredah perjalanan yang memakan masa hampir 7jam itu sedikit pun tidak dipedulikan. Disebabkan terlalu excited (masa sekolah, kemain malas nak ronda-ronda KB), saya menangguhkan masa rehat di rumah bapa saudara dan terus bersiap-siap untuk agenda ronda bandar Kota Bharu.

Agenda pertama, melawat Maahad Muhammadi Perempuan Pasir Pekan (Mp3). Sambil menunggu adinda mengurukan urusan berhenti sekolah, saya sempat bertemu dengan Ustaz Nik Hamdi Abd Ghani. Guru yang banyak berjasa membantu anak-anak didik diasrama, mendidik dengan sifat lemah lembut tetapi tegas dan mengajar dengan sifat yang sabar. Senyuman Ustaz Nik mampu membuatkan hati tenang.

Teruja bila Ustaz masih mengingati nama saya walaupun sudah hampir 4tahun ustaz meninggalkan bumi Maahad. (ustaz pindah pada tahun 2009). Teringat satu peristiwa antara saya, seorang sahabat dan ustaz. Ketika itu, saya ditugaskan mengawal pagar sekolah untuk sesi akhir persekolahan, disebabkan cuaca panas saya mengeluh dan kebetulan ustaz melintasi kami. "Ustaz, panaslah. Tak best jaga pagar nie." Dengan spontan ustaz jawab, "Baca 3kali Surah Al-Ikhlas. Kan dah boleh dapat pahala khatam Quran." Usai beri nasihat, ustaz terus membaca Surah Al-Ikhlas bersama kami. Walaupun agak tersentap, tetapi hati cukup rasa tenang dan terdidik. Hingga kini, pesanan itu tersemat kemas disanubari. Insyallah.

Selesai urusan di Mp3, saya bergegas ke Maahad Muhammadi Perempuan (MMP) kerana Ustazah Samsiah sudah beberapa kali SMS menanti kehadiran saya. Masyallah. Mulia sungguh hati ustazah. Sanggup menanti dan menyambut kehadiran bekas pelajar. Saya dilayan dengan baik. Walaubagaimanapun, kami tak sempat berbual panjang, memandangkan ustazah pun masih ada urusan yang perlu disettlekan. Masih berhutang janji dengan ustazah. Insyallah, ada rezeki, saya ke Kelantan lagi saya akan menginap di rumah ustazah yer. Insyallah.

Sempat juga bertemu dengan Ustaz Mohd Nor dan Ustaz Lokman. Dua orang insan yang banyak berjasa buat kami, pelajar aspuri MMP. Salah kami, ditegur. Kejayaan kami, disambut gembira. Kami dilayan bagai anaknda sendiri.

Ustaz Mohd Nor, antara guru yang paling rapat dengan saya. Ustaz mudah mem'baca' keadaan anak murid. Samada dalam keadaan gembira atau sedih. Dalam waktu yang agak terbatas semalam, ustaz masih mampu memberi kata-kata nasihat dan semangat untuk saya. Antara pesanan ustaz,

1. Jaga masa. Uruskan masa dengan baik. Bagaimana para ulama' mampu menguasai pelbagai cabang ilmu disamping masih mampu menghafal quran dan buat kerja-kerja lain. Dalam kesibukan itu, mereka masih mampu menulis berjilid-jilid kitab yang menjadi rujukan ulama'-ulama' zaman kini dan kita sendiri.

2. Carilah ilmu bukan hanya mengumpul maklumat. Cari ilmu untuk mengenal Allah. Ramai orang yang mampu mengumpul maklumat tetapi tak ramai yang mampu meraih ilmu. Orang-orang non-muslim juga ramai yang pandai-pandai. Mampu membuat pelbagai kajian dan menelaah banyak kitab, tetapi hakikatnya mereka hanya mengumpul maklumat. Bukan ilmu. Jika ilmu, mereka pasti akan 'bertemu' Allah.

3. Ingat Allah. Untuk mengingati Allah, kita kena paksa diri untuk ingat pada Allah. Dengan paksaan itu, Insyallah, kita akan mengingati Allah. Untuk mengingati Allah ini, para ulama' ada menyediakan satu majlis. Ini tanda kita perlu memaksa diri untuk mengingati Allah. Tasbih itu hanya wasilah untuk menuju Allah. Alat untuk memaksa diri kita mengingati Allah.

Subhanallah !!!

Hanya ini yang mampu saya coretkan. Terasa hati diisi dengan roh-roh ketuhanan dan pengabdian. Ustaz memang begitu. Tak lokek memberi nasihat dan kata-kata semangat. Airmata sebak ditahan daripada gugur dari kelopak mata. Terasa diri begitu jauh dari Allah.

Ustaz mengakhiri pertemuan kami dengan doa tulus darinya. Kata ustaz, kalau saya teringat awak dan anak-anak murid lain, saya akan doa. "Ya Allah, mudahkanlah urusan anak-anak murid ku. Berikan mereka ilmu dan luaskan ilmu mereka."

Masyallah. Hadiah paling istimewa pada saya. Jazakallah ustaz atas nasihat dan doa.

Setelah hampir 2 jam berada di MMP, akhirnya saya pergi meninggalkan bumi Maahad. Semoga Allah terus lindungi bumi barakah itu dengan limpahan rahmat dan kasih sayangNYA. Semoga akan lahir lebih ramai generasi yang mampu membawa ajaran Islam dan menyebarkan haruman dengan ilmu yang penuh didada. Allahumma Ameen.

Agenda seterusnya, memborong di salah satu tempat paling istimewa buat saya. Syarikat Jaafar Rawas. Syarikat apa tu ? Ini lah syarikat yang banyak berjasa untuk penduduk Kelantan, terutama KB. Kedai buku terbesar yang ada di sekitar Kelantan.

Dari zaman sekolah, saya lebih suka menghabiskan masa duduk disitu berbanding dishopping kompleks yang ada disekitar KB tersebut. Disebabkan perasaan 'cinta' yang membuak, 2jam berada disitu serasa seperti baru 2minit sahaja. Bak kata adindan saya, 'Kalau dah 'gila' nie, memang susahla.' huhu. Dear my sist, thanks sudi teman kekanda 'melepak' di SJR.

Hasilnya, 9buah buku selamat berada dalam dakapan saya. Satu kepuasan yang tak mampu diceritakan kepada sesiapa. Disebabkan minat ini, saya bercita-cita untuk membuat mini library suatu hari nanti. Insyallah. Doakan yer.

Kaki mula terasa lenguh-lenguh, akibat seharian berjalan meronda banda KB. Tetapi, hati tetap mahu teruskan perjalanan.

Memandangkan kami akan pulang ke ibu kota malam itu juga, maka, selesai urusan diKB, kami terus ke TESCO untuk prepare trip malam tersebut. Alhamdulillah, semua urusan berjalan lancar dan smooth. ^^

Tepat jam 9.20 malam, kami berangkat pulang. 5minit perjalanan bermula, kami sudah mula terlelap akibat terlalu letih dan penat.

Begitulah serba sedikit pengalaman our journey. Semoga kalian dapat mengutip apa yang baik dan yang buruk dapat dijadikan tauladan. Wallahua'lam.

Friday, January 4, 2013

Syukran =)

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Satu perkara yang membuatkan saya jadi takut adalah menjadi bahan fitnah untuk 'agamawan' dan Islam itu sendiri. Oleh kerana itu, saya tukar nama dan link blog. Bukan untuk menyusahkan sesiapa, tetapi untuk kemaslahatan bersama. 

Blog ini saya wujudkan untuk saya kongsikan pengalaman hidup, ilmu yang saya dapat dan berkongsi kisah-kisah yang mungkin boleh dijadikan teladan buat sahabat-sahabat yang menjenguk sesawang ini. Bagi sahabat-sahabat yang rasa tak selesa atau tak suka dengan apa yang dicoretkan, boleh tinggalkan komen dan unfollow saya. Bimbang juga, masa yang kalian peruntukkan untuk menatap skrin lappy menjadi sia-sia dengan sebab membaca coretan saya. 

Walaupun saya berkuasa penuh untuk mencoretkan apa-apa dalam setiap entry ini, tetapi pandangan kalian juga sangat bermakna buat saya. Seandainya, saya mati sekejap lagi, setiap patah perkataan yang saya tuliskan pasti dihisab. Saya percayakan dan beriman dengan kenyataan itu. 

Saya tak setangkas sahabat-sahabat lain yang mampu mengulas isu-isu global yang mampu membuka minda semua yang membaca. Membincangkan sejarah-sejarah agung. Jujur, saya tak mampu. Sekadar membaca dan memahami untuk kefahaman sendiri itu, mungkin. Tapi untuk mengulas, tidak.

Saya hanya mampu menarikan jari jemari diatas papan kekunci untuk menterjemah apa yang saya rasa dan fikirkan ke dalam bahasa tulisan. Tak semuanya betul dan mungkin tidak semuanya salah. Kalianlah penilai setiap kalimah-kalimah yang tertulis.

Saya tetap insan biasa yang berdosa. Andai ada yang tersilap, ajari dan tegurilah. Supaya kesilapan dan kesalahan itu tidak berulang lagi. 

Syukran atas sokongan dan bimbingan kalian =)

Thursday, January 3, 2013

Husna Khadijah -The End-

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى 


"Awak, saya tak pernah luahkan apa-apa pasal awak sebelum ini. Untuk kali ni, saya rasa saya terpaksa luahkan. Walaupun saya tahu awak tak akan baca pun coretan saya ini. Saya yakin dengan sepenuh hati.


Awak, setiap pertemuan dan perpisahan itu semua dalam rencana Allah. Begitu juga dengan kisah kita. Saya yakin, Allah dah aturkan sesuatu yang lebih baik untuk kita.


Awak, saya dah berusaha menolak awak supaya pergi jauh dari hati. Supaya hati kita sama-sama terjaga. Saya sentiasa mohon kita dijauhkan agar tiada noda yang tercalit hasil dari kebodohan kita. Saya tak nak mencemarkan hati awak yang disaluti dengan kalam-kalam Ilahi. Saya juga tak nak hati saya yang memang sudah hitam dengan dosa makin membusuk dan bernanah. Saya tak nak !!!


Awak, walaupun kita tak pernah melafazkan sebarang kalam cinta atau sebarang ayat romantik malah tak pernah kita berhubung untuk keperluan pribadi, tapi semua tindakan awak jelas membawa maksud dihati saya. Atau semua ini hanya khayalan saya? Tolong jawab.


Awak, disebabkan ego saya. Saya selalu menolak awak. Tapi, setiap kali saya cuba membuka pintu hati untuk menerima seadanya, setiap kali itu juga hati saya diduga. Saya diduga dengan keikhlasan dan kesetiaan awak. Saya rimas. Saya rimas bila semua mula memandang awak insan istimewa dihati saya. Sedangkan perjalanan kita masih jauhkan. Tambahan, awak tak pernah berjanji apa-apa pun untuk saya.


Awak, saya mohon. Andai awak menanti takdir mempertemukan kita dengan cinta. Muliakan saya melalui wali saya. Jangan awak biarkan hati kita derita dengan suatu yang tidak pasti.


Awak, sekiranya saya hanya menjadi masa silam awak. Izinkan saya membuang diri awak dari setiap sudut kehidupan saya. Izinkan saya yer awak. Saya tak sanggup untuk bergelumang dengan dosa. Dan saya mohon dengan sangat, jangan awak muncul lagi dalam hidup saya walaupun hanya sebagai kawan.


Ikhlas dari saya."


Dengan linangan airmata, dia menulis kalam hati buat insan yang sentiasa mencuri hatinya. Ini pertama kali dia tewas. Dia tidak mampu lagi menahan derita hati yang bersarang. Angin syita' yang bertiup, mendinginkan lagi hatinya. Sayu. Hatinya kini dilanda sebak yang teramat.


3 tahun lepas, dia masih ingat, disaat dia dilamar oleh insan yang cukup sempurna pada pandanganya. Walaupun dia sendiri, sama sekali tidak mengenali siapa gerangan insan yang bertandang dengan baik itu, tetapi akhlaq dan sikapnya cukup membuat hatinya tersentuh.


Mereka tidak sempat menyambung ikatan bila mana Husna menyatakan hasrat hatinya untuk menyambung pengajian ke Timur Tengah. Si 'dia' tidak dapat menerima keputusan tersebut, maka, perhubungan itu terhenti disitu.


Walaupun agak sedih, namun Husna tetap menerima keputusan itu untuk kebaikan bersama. Tiada jodoh mungkin. Husna redha dan dia mampu menjalani kehidupan seperti biasa. Hati mana yang tidak terduga, tapi Husna tidak mudah mengalah.


Sebagai seorang muslimah yang berusaha menjadi solehah, Husna tetap berdiri teguh diatas prinsipnya. No couple until akad. Biar sebaik dan seindah mana akhlaq mereka yang bertandang, Husna masih tetap dengan prinsipnya.


Cuma, untuk kali ini. Husna tak mampu bertahan lagi. Jiwanya tersepit dek bebanan hati yang tidak sudah menyeksa setiap denyutan jantungnya. Coretan yang terlakar, hanyalah satu bingkisan pribadinya yang tak mungkin ada sesiapa yang tahu. Biarlah semua ini, menjadi rahsia diri bersama penciptanya. Husna yakin,  BAHAGIA itu sudah tersedia buat dirinya bersama kunci keSABARan dibawa bersama. Malam itu, Husna hanyut dalam tangisan, mengadu segala-galanya kepada Ilahi.



Jika sudah takdir tidak hadir cinta .
Maka tiada guna paksa .

~ THE END ~

* Husna Khadijah hanya seorang watak muslimah yang ingin berusaha menjadi solehah yang masih mempertahankan prinsipnya. Walau hatinya kian terluka dan berdarah dek terpaksa menelan kepahitan hidup sebagai seorang muslimah. Husna Khadijah yakin pada setiap janji Allah. Dan dia tetap tidak mampu lari dari membuat salah dan silap. 

Buat sahabat-sahabat sekalian, ketahuilah bahawa berusaha menjadi SOLEH/SOLEHAH  dan berDOA itu juga adalah usaha untuk mendapatkan jodoh yang terbaik. Berdoa bukanlah penutup segala usaha, tetapi berDOA adalah USAHA AWAL yang perlu dititikberatkan untuk setiap keputusan kehidupan kita. 

Percaya dan yakinlah dengan kuasa doa. Pasti tiada kecewa yang bertamu. *