Wednesday, September 18, 2013

"Allah yang beri dan Allah jugalah penyembuhnya"

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى


Alhamdulillah untuk setiap nikmat yang Allah beri. 

Insyallah, dalam 2hari lagi saya bakal kembali ke bumi ardul kinanah, Jordan untuk meneruskan jihad menuntut ilmu. Perasaan bercampur baur hanya Allah yang tahu. 

Cuti kali ini banyak mengajar saya erti hidup. Membawa saya menyusuri erti sebuah kehidupan. Ya. Kehidupan sebagai muslim terutamanya. Apa itu erti redha? Apa itu erti syukur? Dan apa itu erti tawakkal?

Sejujurnya, hari ini, saya rasa dunia bagaikan langit yang dilindung awan hitam. Terasa amat pedih untuk menerima kenyataan bahawa saya mengidap satu penyakit yang agak serious dan agak peribadi untuk saya abadikan di entry ini. Allahu

4 tahun menanggung sakit dan akhirnya keputusan diperolehi. 

Tapi siapalah saya untuk mempersoalkan ketentuan Allah ini. Siapalah saya untuk berkata, "Kenapa aku?". Kerana saya hanya insan biasa yang sering alpa. Lupa tentang kekuasaan Allah dalam setiap perkara. Lupa bahawa Allah hanya meremberi kepada hambaNYA yang mampu. Walaupun terasa berat ujian ini. 

Impian dan cita-cita terpaksa saya corak kembali bersesuaian dengan keadaan dan kemampuan diri. Moga itulah yang terbaik. :) " Tidak Allah jadikan sesuatu itu dengan sia-sia. Maka, Maha Suci Allah yang menjadikan segala sesuatu."

Insyallah, selagi iman berdiri tegak didalam hati, selagi itu saya berdoa semoga saya tak akan menyerah dan moga hati kuat serta redha dengan ketentuan Allah ini.

"Allah yang beri dan Allah jugalah penyembuhnya" Tenang umi melafaz kata walau saya tahu ada perasaan resah jauh disudut hati beliau. 

Mungkin Allah berikan ujian ini untuk saya 'kembali' kepadaNYA setelah selama ini saya sering menjauh. Ditimpa dengan pelbagai ujian sebelum ini, tapi saya masih 'degil' hingga kini Allah berikan ujian ini untuk 'mengetuk' diri ini untuk kembali menjadi hambaNYA. Allah. 

Apapun, mohon doa dari kalian untuk mendoakan saya. Moga sempat menyelesaikan hutang sebagai seorang penjuang di medan ilmu dan sebagai anak. Andai Tuhan menentukan kematian itu lebih baik, moga2 perginya roh ini juga dalam keadaan baik, beriman dan solehah. Moga-moga. :)

Salam mujahadah untuk kalian. Siru a'la barakatillah. 

Friday, September 6, 2013

Kembali Setelah Menyepi

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى

Dua bulan menyepi dari menulis dan berkongsi pengalaman disini. Rindu nak menulis, tapi terlalu banyak kekangan, tambahan laptop baru 'sihat' setelah beberapa lama terlantar sakit. :)

Allahu. Hampir tidak mampu untuk berkongsi, rasa nak curahkan segala rasa yang sekian lama terbuku. Tapi, Insyallah, saya cuba kongsi mana yang perlu dan sesuai k.

Alhamdulillah, tahun nie Allah izin beraya di Malayasia. Meninggalkan bumi Jordan buat sementara waktu. Alhamdulillah, dapat bersama keluarga tersayang. Beraya dengan saudara mara dan sahabat handai. Allah je tahu perasaan nie. :) Alhamdulillah.

Cuti kali ini juga merupakan cuti yang agak bermakna buat saya. Kerana, bakal kehilangan tempat story mory. Dialah kakak, dialah teman, dialah sahabat dan dialah sepupu yang paling rapat. Dari zaman sekolah menengah, kami tak pernah berenggang dan kini, beliau baru sahaja berumahtangga dengan jejaka pilihan hati, Abg Afiq. Btw, I'm happy for you kak ngah. Doakan kakak juga. :)

Dan sudah semestinya, cuti kali ini agak men'tension'kan bila kemana-mana sahaja, ramai insan yang prihatin mula bertanya tentang jodoh. Baru 20tahun, insyallah, jika ada rezeki, pasti saat yang kalian tunggu akan menjelma. Terima kasih atas keprihatinan.

Bercakap soal jodoh nie, kadang2 perlu. Bukan tanda 'gatal', 'miang' atau 'gedik'. Nak tak nak soal jodoh perlu difikirkan dan sediakan persediaan yang rapi. Sebagaimana kita bersedia untuk menerima jemputan Malaikat Izrail begitu jugalah jodoh. Usaha untuk menyiapkan diri dengan sebaiknya juga adalah wasilah kita menuju Allah.

Soal jodoh juga merupakan fasa membentukan diri ke arah lebih baik. Seandainya, baik pilihan kita, Insyallah, baiklah pengakhirannya. Dan begitulah sebaliknya. Berdoalah. Pintalah kepadaNYA, moga segala kebaikan dipinjamkan buat kita.

Abi selalu pesan, " Abi tak kisah siapa pilihan kakak, apa yang penting, hafaz Quran, tahu bab agama dan boleh jaga kakak dengan baik."

Jujurnya, terasa malu bila abi mengharapkan insan yang terlalu hebat bertandang mencuri hati si puteri ditaman larangan. Bukan tak mahu, tetapi segan. Bukan taknak, tapi rasa tak sesuai. Apa pun, semoga Allah berikan yang terbaik walau siapa pun dia. Ameen.

Cukup setakat ini mungkin. Mohon didoakan yang terbaik. Salam sehangat cinta Ilahi.

*Bagi saya, hafiz itu hanya bonus. Yang penting, akhlaqnya. ^_^ Wallahua'lam.

1/5 dari keluarga besar Allahyarham Ust Mohd Amin Bin Salleh.