Friday, January 25, 2013

Cinta Rasul. Menyusuri sirah, melazimi sunnah.

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Sudah lebih 1434H, Baginda Rasulullah meninggalkan kita. Baginda pergi bertemu dengan Kekasih Agung walaupun hati sarat merindui ummatnya. Ketabahan baginda memperjuangkan agama sehingga, hingga kini kita masih mampu merasai nikmat iman dan islam. Subhanallah.



Baginda, manusia sempurna yang tiada tolok banding. 

AlQuran menjadi cerminan akhlaqnya. Umpama bicara Ummul Mukminin, Aisyah r.a, "Akhlaq Rasulullah adalah AlQuran."

Nah, kini Rasulullah tinggalkan AlQuran dan AsSunnah sebagai panduan. Atas alasan apa lagi kita bermalas-malasan untuk membaca, menghayati dan mentadabbur 'harta peninggalan' Rasulullah ini ? Kalau cinta, buktikan. Kalau sayang, laksanakan. Kalau kasih, amalkan. 

Hati berkobar ingin mendapatkan syafaat baginda, jiwa membara ingin bersama baginda di syurga nanti, naluri merintih ingin bertemu baginda. 

Tapi, andai sunnah ditinggal, maksiat dibuat. Jangan merintih andai Rasulullah tidak mengaku ummat. 

Diceritakan oleh satu riwayat yang masyhur, disaat-saat akhir kehidupan Rasulullah sebelum dijemput rohnya untuk bersama bidadari dan para malaikat. Datang Malaikat Izrail berupa manusia mengetuk pintu rumah baginda, Fatimah anak baginda menyambut tetamu tersebut setelah Rasulullah mengizinkan tetamu tersebut masuk bertemu baginda. 

Setelah mendapat izin Nabi, Malaikat Izrail mencabut roh baginda dengan cara yang paling lembut sekali, namun kesakitan sakaratul maut tetap menguasai Rasulullah sehingga Jibrail memalingkan wajah, manakala Aisyah dan Ali menundukkan kepala. Lantaran melihat keadaan itu, maka Rasulullah bertanya kepada Jibrail "Wahai Jibrail, mengapakah kau memalingkan wajahmu?" Jawab Jibrail, " Siapa yang sanggup melihat Rasulullah sakit menanggung sakit sakaratul maut."

Disaat getir itu juga, Rasulullah masih terkenangkan ummatnya sehingga baginda berkata, "Jika beginilah derita sakit yang terpaksa dirasai oleh ummatku, aku rela menggantikan sakit sakaratul maut ini sebagai tebusan ummatku." Subhanallah. Betapa suci hati seorang nabi bernama MUHAMMAD. 

Cinta baginda, tiada tara. Cinta baginda, cinta suci. Cinta baginda, cinta tulus. 

Wahai Rasulullah, andai kau bersama kami disaat ini. 
Adakah kau akan meredhai kami sebagai ummatmu ?

Wahai Rasulullah, andai kau bersama kami disaat ini. 
Adakah kau akan gembira melihat kami sebagai ummatmu ?

Wahai Rasulullah, andai kau bersama disaat ini. 
Adakah kau akan tenang melihat kami sebagai ummatmu ?

Duhai Kekasih yang dirindui.
Kami terkadang tersasar jauh dari ajaranmu.
Lalai hati dan jiwa kami dalam pesona dunia yang sementara.
Hingga sunnah dan amalanmu kami tinggalkan bagai barang yang tiada nilai.

Duhai Kekasih yang dirindui.
Kami terkadang lemas dalam dunia yang dihuni.
Merempat mencari sinar yang telah kau beri.
Kami angkuh dengan kehidupan yang sementara ini.

Duhai Kekasih yang dirindu.
Kami tersasar jauh dari apa yang telah kau ingatkan.
Leka dengan segala nikmat tuhan yang dikurniakan.
Sehingga kau bukan lagi menjadi tauladan.

Ya Rasulullah.
Meski kami terlupa, leka dan lalai. 
Kami masih merindui mu.

Ya Rasulullah,
Walau kami tersasar dan tersalah.
Kami masih mengharap hadirnya dirimu dalam diri ini.

Ya Rasulullah,.
Kelemasan yang menghuni hati ini.
Seringkali membuatkan kami ingin sekali dekat denganmu.

Ya Rasulullah,
Sudilah kiranya menerima kami sebagai ummatmu,
Sudilah kiranya mengaku kami sebagai ummatmu, 
Sudilah kiranya memberi syafaat buat kami ummatmu.



Ya Allah, 
Penuhilah ruang hati ini dengan kecintaan yang mendalam buat insan mulia ini, Muhammad Rasulullah, meski kami tidak pernah sirna dari dosa dan noda. 
Izinkan kami mengikut setiap sunnah dan amalan baginda agar kami dikenali baginda diakhirat nanti. 
Rezekikan kami untuk sentiasa mengingati dan berselawat kepada baginda agar kami sentiasa merasa dekat dengan baginda. 
Berikan kami kekuatan untuk menghindari dosa dan noda sehingga baginda sudi memberi syafaat kepada kami disaat tiada pertolongan lain yang boleh kami pohon selain pertolongan dari insan bernama MUHAMMAD.
Selawat dan salam buat junjungan baginda serta seluruh kaum kerabat serta para sahabat baginda.
Ameen. 






Tuesday, January 15, 2013

Surat Terbuka Kepada Sharifah Zohra Jabeen Syed Shah Miskin


بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى
Oleh Zul Fikri Zamir Mohamad Munir
“Some things you must always be unable to bear. Some things you must never stop refusing to bear. Injustice and outrage and dishonor and shame. No matter how young you are or how old you have got. Not for kudos and not for cash: your picture in the paper nor money in the back either. Just refuse to bear them.”
- William Faulkner, Intruder in the Dust.

SAYA rasa terpanggil untuk menulis kepada Saudari setelah menonton sebuah klip Youtube bertajuk ‘Forum Suara Mahasiswa Part 4’ bertajuk ‘Seiringkah Mahasiswa Berpolitik’ yang telah dimuat naik oleh TvMyMahasiswa pada 9 Januari 2013.

Untuk pengetahuan Saudari, saya adalah mahasiswa pasca-ijazah dalam bidang Pengajian Masa Depan di Fakulti Pendidikan, Universiti Malaya. Selain terganggu dengan ‘ikrar mahasiswa’ untuk ‘menentang demonstrasi jalanan, anasir luar yang menjadi barah’ dan pelbagai terma pelik yang tidak pernah saya ikrarkan ketika mengambil ijazah sarjana muda dahulu, saya lebih tertarik untuk mengulas mengenai komen Bawani kepada Saudari.
Universiti atau Tadika?
Bawani memulakan komen beliau dengan bertanya kepada Saudari mengenai tuduhan  terhadap Ambiga (Pengerusi bersama Bersih) sebagai pencetus anarkis di Malaysia dan Pak Samad sebagai pencetus kepada orang-orang gila yang membuat demonstrasi jalanan. Beliau kemudiannya  menjelaskan kepada sidang dewan mengenai pergerakan Bersih yang menurutnya sah di sisi undang-undang serta sebuah gerakan non-partisan.
Perkara pertama yang tidak saya fahami ialah mengapa Saudari perlu turun ke bawah dewan untuk berhadapan dengan Bawani? Adakah sudah menjadi kebiasaan di Universiti Utara Malaysia (UUM, lokasi forum ini diadakan) panelis akan turun dan ‘confront’ audien secara berhadapan? Dalam sebuah forum di negara yang matang saya tidak fikir ‘intimidation’ sebegini perlu.
Kemudian Bawani meneruskan komen beliau dengan memberi contoh negara seperti  Argentina, Venezuela dan Brazil yang dikatakan memberi pendidikan percuma kepada rakyatnya bermula dari prasekolah sehingga kepada ijazah pertama. Seterusnya Bawani memperkatakan mengenai keupayaan PTPTN melalui matematik mudahnya iaitu peruntukan sebanyak 10 bilion daripada keseluruhan 200 bilion perbelanjaan Persekutuan dengan memberi contoh Cuba sebagai negara yang pernah melakukannya. Lebih menarik Bawani melakukannya dengan membentangkan tahap literasi Cuba sebagai yang tertinggi di dunia.
Kemudiannya situasi menjadi lebih menarik. Bawani membentangkan GDP Cuba (saya tertanya-tanya apakah jurusan pengajian saudari Bawani?) namun malangnya ketika saya teruja untuk mendengar hujah lanjut Bawani, hujah beliau disambut dengan 10 kali lafaz ‘Listen’ oleh Saudari! Soalan kedua saya ialah, berapa minit komen yang diberikan kepada audien untuk bertanya soalan serta apakah tindakan ini dilakukan semata-mata untuk menutup keupayaan hujah Bawani?
Sebagai ahli akademik saya percaya kepada kebebasan berhujah dan berbeza pendapat. Saya percaya kewibawaan Saudari akan lebih dihormati sekiranya hujah dibalas hujah, bukan hujah dibalas ‘Listen’.  Lebih ironi, Saudari kemudiannya mengucapkan ‘Let me speak’ sehingga 7 kali! Saya begitu hairan, dalam bidang pedagogi selalunya perkataan diulang-ulang digunakan hanya untuk anak-anak prasekolah, bukan mahasiswa dengan fakta literasi dan GDP. UUM ini universiti atau tadika?
Hujah vs hujah
Seterusnya saya tidak berminat untuk mengulas mengenai hujah balas Saudari kepada Bawani mengenai ‘When I speak, you listen’, ‘jangan samakan negara lain dengan Malaysia’, ‘apa yang kamu buat di Malaysia, go to Cuba, go to Argentina, go to Libya’ (Libya?), ‘you must understand what is democracy, you must understand – what is perhimpunan lebih dari 3 orang di sesebuah tempat’, ‘animals have problem’,   ‘kucing ada masalah’, ‘anjing boleh menggonggong’, ‘lembu kambing ada masalah’, ‘kita manusia lebih rakus daripada ikan’, ‘and you tau tak binatang apa yang paling banyak sekali masalah?’, ‘pernah makanshark finn?’ atau ‘you are very much to go to another university’.
Saya tidak nampak kaitan fakta yang dibentangkan oleh Bawani bermula dari jumlah perbelanjaan negara serta idea untuk pendidikan percuma sehingga kepada GDP negara Cuba dengan jawapan Saudari seperti ‘pernah makan shark finn?’. Saya cuma terkesan apabila Bawani cuba menggunakan bahasa Melayu asas dengan saudari, saudari balas dengan bahasa Melayu rojak.
Saya fikir bukan ini caranya seseorang dengan status ‘degree holder’ seperti Saudari berhadapan dengan mahasiswa seperti Bawani. Saya sendiri tidak berapa setuju dengan hujah Bawani. Faktor sosial, budaya dan georgrafi negara kita sangat berlainan dengan Cuba dan tidak memungkinkan perumpamaan mudah GDP untuk digunakan sebagai hujah.
Walaubagaimanapun saya percaya Malaysia sedang mengalami fasa-fasa menuju kematangan demokrasi. Oleh yang demikian di dalam sebuah universiti yang subur budaya ilmu dengan golongan intelek dan terpelajar, hujah perlu dijawab dengan hujah, bukan dengan  ‘When I speak, you listen!’.
Fungsi Mahasiswa
Saya kini dengan rendah diri ingin mengajak Saudari kembali merenung fungsi golongan mahasiswa. Saya percaya ilmu yang terbaik ialah ilmu yang kembali kepada masyarakat. Oleh yang demikian graduan yang paling bermanfaat ialah graduan yang kembali ke masyarakat untuk menyelesaikan 1001 masalah negara.
Dalam Indeks Kebebasan Media, kita berada pada kedudukan 122, di bawah Sudan dan Congo. 10 tahun kebelakang ini berdasarkan Bank Dunia, kenaikan gaji purata rakyat Malaysia hanyalah 2.6% di belakang kadar inflasi iaitu 2.8%. Data Epu/HIS menyatakan jurang pendapatan di kalangan rakyat semakin meningkat dengan 52.8% isi rumah memperoleh pendapat kurang daripada RM 3000 sebulan.
Kedudukan Malaysia di dalam indeks pendidikan antarabangsa seperti PISA dan juga TIMSS juga turun mendadak (PISA 2009, 55 daripada 74 negara; TIMSS 2011 – Matematik daripada 519 kepada 440, Sains daripada 492 kepada 426). Inilah masanya untuk kita gunakan mahasiswa sedia ada dalam bidang masing-masing samada pendidikan, ekonomi mahupun sains sosial untuk berdebat dan berhujah tentang masalah-masalah tersebut.
Sebagaimana yang pernah saya tulis sebelum ini, ketakutan saya ialah apabila mahasiswa yang ada kini sibuk bermain Dota, Facebook, menonton Raja Lawak atau sibuk memuat turun siri kegemaran drama Korea. Graduan harus berfikir lebih jauh daripada kerja, kahwin, beli kereta, rumah dan ‘settle down’.
Fungsi mahasiswa yang sebenar ialah melibatkan diri dengan keputusan kerajaan serta memperkasa masyarakat dengan melengkapkan mereka dengan isu semasa, masalah sosial, isu masyarakat marginal serta golongan tertindas. Golongan terpelajar ini kelak akan memimpin negara, seharusnya asas perjuangan mereka sejak dari awal diletakkan lebih besar dari berkhidmat kepada diri sendiri.
Apa selepas ini?
Saya tidak menulis mewakili Bawani. Jauh sekali mewakili mana-mana gerakan mahasiswa dalam negara. Saya hanya menjalankan tanggungjawab kerana rasa terpanggil akibat status saya sebagai mahasiswa juga. Dan semestinya lorong menggerakkan mahasiswa dan perubahan itu pelbagai. Saya setuju tidak semestinya gerakan mahasiswa itu terdorong untuk berjuang atas ‘politik-merengek’ sahaja, baring-baring atas jalan raya, demonstrasi ataupun berkhemah di Dataran Merdeka.
Tetapi saya juga percaya gerakan yang sama juga tidak akan terbina hanya melalui lawatan ke rumah anak yatim, rumah angkat di kawasan pedalaman (tanpa meremehkan prorgram terbabit) ataupun program-program dalaman universiti ala-ala sambutan tahun baru yang membosankan. Saya percaya asas kepada perjuangan mahasiswa ini ialah ilmu dan sikap. Saya menjemput Saudari untuk membaca karya Ali Shariati khususnya makalah ringan ‘Ideologi Kaum Intelektual’. Namun jika Saudari begitu sibuk dengan persatuan ‘Suara Wanita 1 Malaysia’, saya sedia meminjamkan buku tersebut untuk dibaca oleh saudari.
Saya juga percaya sebenarnya banyak forum-forum sebegini diadakan di seluruh negara namun mereka bijak kerana tidak memuat naik ke atas talian. Malah perkara yang paling sedih dan memalukan ialah sikap mahasiswa di dalam dewan yang bertepuk tangan dan menjerit menyatakan sokongan ketika Sharifah memalukan Bawani dengan serangan peribadi. Berbanding dengan kemarahan warga Internet melalui Twitter dan Facebook; saya melihat jalan ke hadapan mahasiswa untuk berubah masih panjang dan penuh ranjau. Bayangkan dalam dewan dengan 2300 warga mahasiswa, mereka hanya mampu memeluk diri, tersenyum dan menepuk tangan ketika Bawani diperlakukan sedemikian rupa di dalam institusi pengajian tinggi mereka.
Untuk Saudari Sharifah, saya menunggu balasan daripada Saudari. Mungkin jika Saudari berkelapangan saya akan usahakan agar sebuah forum lanjutan dapat diadakan di Fakulti Pendidikan, Universiti Malaya untuk menggalakkan penggunaan akal, etika dan anti korupsi di kalangan mahasiswa 1 Malaysia. Saya akhiri surat ini dengan bait dari Buya Hamka;
Kalau hidup sekadar hidup,
babi di hutan juga hidup.
Kalau bekerja sekadar bekerja,
kera di hutan juga bekerja.
Izinkan saya menyambung sedikit kiasan Buya Hamka di atas;
Kalau mahasiswa setakat belajar,
Lembu di padang juga belajar.
(Selain belajar untuk membuang air, lembu juga belajar untuk membiak)
 * Zul Fikri Zamir Mohamad Munir ialah kolumnis di The Malaysian Insider serta Co-Founder Teach For The Needs (TFTN), sebuah gerakan aktivis pendidikan yang boleh dicapai di www.teachfortheneeds.org

Monday, January 14, 2013

HKR 112 Dalam Kenangan

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Alhamdulillah. Syukur yang tidak terhingga kerana akhirnya Allah izinkan saya merasai suasana Malaysia dibanjiri dengan lautan manusia. Alhamdulillah.

Keinginan ini bukan atas dorongan 'keseronokan' dan 'kegembiraan' berhimpun dan berarak beramai-ramai. Tetapi keinginan diri ini terdorong atas semangat ingin melihat dan merasai sendiri 'perjuangan' yang ingin diperjuangkan ditanah air tercinta.

Satu perasaan yang tidak dapat saya gambarkan, apabila semua orang bersatu hati membantah dan menuntut keadilan. Tak kira bangsa, agama dan warna kulit. Yang penting matlamat kita sama.

Bertambah teruja apabila saudara seagama, saling melaungkan takbir membesarkan Allah, membaca doa wehdah dan solat berjemaah bersama walaupun dalam kesesakan manusia yang tak putus-putus hadir memberi sokongan kepada usaha ini.

Himpunan Kebangkitan Rakyat 112 (HKR 112) selamat dilangsungkan dengan aman dan damai. Sedikit pun tidak tercetus huru hara. Tahniah diucapkan kepada semua ahli jawatankuasa unit AMAL Malaysia yang bekerja keras dan bertungkus lumus demi memastikan keadaan berada dalam keadaan terkawal.

Sejujurnya, keberadaan saya disitu tidak memberi impak yang besar kerana saya bukanlah sesiapa, tetapi kehadiran itu dirasakan sangat penting kerana itu tanda saya masih pedulikan Malaysia dan agama, terutamanya.

Apa kaitannya dengan agama ?!

Tepuk dada dan tanya iman kita. Semoga iman kita masih boleh memberi jawapan.

Ketika saya dan seorang sahabat sedang duduk mendengar kata-kata dari wakil NGO yang terlibat, tiba-tiba datang seorang kakak yang memperkenalkan diri sebagai reporter (tapi ada seorang kawan bagitahu, kakak tu polis, sebab dia pakai tag nama polis. Kami tak perasan pun). Dia cuba 'menyoal siasat' kami. Sebaik mendapatkan tempat duduk diatas padang stadium berhampiran dengan tempat duduk kami, kakak tersebut terus mengajukan soalan kepada sahabat saya.

Kakak : Adik dari mana ?
Kawan : Dari uia.
Kakak : Owh. (diam seketika) Akak nak tanya sikit boleh ?
Kawan : Ye ?!
Kakak : Sebenarnya adik datang sini, adik datang saja-saja ke atau adik memang tahu erti perjuangan tu ?
Kawan : Errmm, saja. (Sambil tangan mencuit saya agar saya yang menjawab)
Saya : (Sambil berpaling dan cuba mendekatkan diri kepada dia) Sebenarnya akak, kitaorang datang nie atas kesedaran sendiri. As remaja dan golongan mahasiswa, kitaorang kena cakna dan tahu tentang perjuangan ni. Kalau tak, baik tak payah jadi anak Malaysia. <-- Jawapan spontan, tak sangka pula berani menjawab. =.=
Kakak : Owh, ok. Thanks. Tempat ni crowded sangat la. (Dia terus berlalu pergi dan meninggalkan kami)

Ini antara kenangan dan pengalaman sepanjang berada di tempat kejadian. Banyak lagi yang berlaku, tetapi biarlah ia menjadi kenangan saya dan mereka yang bersama.

Saya malas nak mengulas suasana penuh di stadium, saya sertakan beberapa keping gambar yang ORIGINAL dari hp murah saya ni. Terpulang kepada kalian untuk menilai. Kita biarkan gambar terus berbicara.

Husam Musa memberikan sedikit taujihat dan pesanan. 

Mula berarak seperti rombongan pengantin =)

Laungan takbir dan sorakan 'Royalti hak kami"

Stadium sudah mula penuh

Semangat mendengar kata-kata Wakil Pimpinan Parti

=)

Kewajipan tidak diabaikan. Mereka solat ditengah-tengah padang

TGNA ada disitu <3

Saat-saat akhir HKR 112

Tak kira apa sekalipun pandangan dan kritikan kalian. Apa yang penting, KEBENARAN mesti ditegakkan. Sebagai renungan, mari kita tonton video ini. Semoga bermanfaat. ^_^ Wallahua'lam.


Thursday, January 10, 2013

Cukuplah Allah sebagai Penolong

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى

Kehidupan ini wasilah menuju Tuhan. Jalan mencari Allah dan kembara bertemu Ilahi. Bukan mengejar neraka yang bisa membakar dan membekukan jasad yang serba lemah ini.

Sepanjang hampir dua bulan berada di Malaysia ini, banyak yang telah saya perolehi. Ada suka, ada duka. Lumrah kehidupan seorang insan. Suka kerana boleh bersama keluarga, membantu mereka dan berkongsi pelbagai cerita sepanjang setahun lebih berada di bumi Jordan. 

Cuma, kadang-kadang sedih. Sedih bila dituduh dengan macam-macam sehingga terasa diri diaibkan dan diperlekehkan. Bukanlah niat saya untuk mengeluh, tetapi sekadar berkongsi pengalaman 'digelar' dan 'dikata' orang. 

Benar, kepulangan saya, tak ramai yang tahu termasuk keluarga besar. Tetapi kepulangan ini berlaku dengan izin umi dan abi. Tak perlulah dikecohkan seluruh dunia tentang keadaan saya (walaupun sempat buat status FB makluman pulang ke Malaysia)

Malangnya, bila ada saudara mara dan sahabat handai yang datang bertanya itu dan ini lantaran terkejut melihat saya berada di rumah, maka terlahirlah kata-kata yang cukup menguris hati. 

" Eh, baru pergi dah balik. Dahla tangguh sem, rugi la."
"Apalah awak ni, orang lain berebut-rebut nak belajar luar negara. Awak ni, taknak pula. Pelik."
"Bukan sakit sangat pun, saja bagi alasan nak balik. Padahal nak tengok baby je kan."
"Lambatla awak grad nanti. Ruginya."

Dan macam-macam lagi kata-kata berbisa yang terpaksa saya telan. Ya, mereka boleh menuduh dan bercakap sesuka hati. Hakikatnya, saya yang mengalaminya. Hanya saya yang tahu betapa derita sakit ini dan hanya saya yang tahu betapa saya tak nak balik untuk teruskan pengajian yang sudah separuh sem saya tempuhi. Semuanya, hanya saya yang tahu. 

Saya lebih suka merahsiakan keadaan penyakit ini. Biarlah saya dan keluarga yang tahu keadaan sebenar. Itu sudah cukup. 

Selama ini, saya cuba menahan menerima kata-kata sinis tersebut tetapi, memandangkan saya hanya insan biasa, hari ini hati saya cukup terluka. Biarlah sedikit coretan yang ditulis ini mampu menghilangkan rasa perit di dada. Bukanlah berniat membuka pekung didada, hanya ingin berkongsi rasa. 

Saya juga punya impian dan harapan. Perancangan kehidupan saya terpaksa diubah sekelip mata. Andai benar saya malas, Alhamdulillah, 3sem yang lepas saya tetap mampu meneruskan walau tanpa sokongan kalian yang berlidah tajam. Sekiranya betul saya ingin melarikan diri dari bumi Urdun, ketahuilah bahawa keputusan memilih Yarmouk Universiti, Irbid, Jordan adalah pilihan saya sendiri. 

Keputusan pulang ini, bukan dibuat tanpa musyawarah. Semua berlaku dengan istikharah dan musyawarah. Sedikit pun saya tidak kesal dengan kepulangan ini walaupun terpaksa menanggung kos flight, yuran jamiah (kuliyah) dan sewa rumah 2bulan tanpa dihuni. Banyak bukan? Tetapi semua ini terpaksa dilakukan daripada saya bakal menghadapi keadaan yang lebih kritikal kelak.

Banyak lagi yang terpaksa dikorbankan, tetapi biarlah semua itu menjadi urusan saya dan Allah. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa dan kesalahan saya selama ini.

Sedih bila mengenangkan, ada insan ynng sesuka hati menuduh melulu tanpa bertanya atau mengetahui keadaan sebenar. Inilah hikmat terbesar kenapa Allah sangat melarang membuat fitnah, mengumpat dan mengeji, kerana terkadang apa yang kita RASA kita TAHU sebenarnya kita TAK TAHU.

Benarlah kata-kata itu lebih tajam dari sebilah pisau. 

Banyak yang saya belajar daripada apa yang saya alami ini, antaranya : 

1. Kita sebagai manusia, jangan mudah berburuk sangka (SuuZhon) terhadap sesiapa pun. 
2. Sekiranya kita tidak tahu, jangan buat-buat tahu. Bertanyalah, itu kunci menghalang dari SuuZhon.
3. Jangan mudah menuduh dan mengeluarkan kata-kata tanpa fikirkan hati dan perasaan si pendengar.
4. Beri dorongan dan sokongan kepada mereka yang kurang sihat untuk meneruskan kehidupan kerana emosi orang yang sedang sakit sangat sensitif.
5. Belajar menjadi seorang yang positif tanpa mempedulikan kata-kata manusia terhadap kita. Bukankah, 'Cukuplah Allah sebagai penolong dan sebaik-baik pelindung.' ?



Apapun, saya tidaklah menyimpan dendam terhadap 'kalian' yang berkata-kata, mungkin kalian ingin menasihati tetapi saya yang tesalah tafsir. Ataupun, mungkin kalian rasakan keputusan ini bukanlah keputusan yang terbaik dan sekadar ingin membantu saya menyediakan perancangan yang lebih rapi untuk masa hadapan. Terima kasih saya ucapkan.

Sekiranya, tulisan ini dirasakan agak 'keterlaluan', sila maklumkan. Sama-sama kita baiki diri kearah kehidupan yang lebih baik sebagai seorang muslim. Wallahua'lam. 

Wednesday, January 9, 2013

My Journey !!! Alhamdulillah ..

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Tanah serambi Makkah itu aku jejak kembali. Mengembara seharian, mengimbau segala kenangan pahit manis selama berjuang di medan ilmu. Tanah itu penuh makna, penuh barakah. Ke mana saja aku pergi, pasti ku bawa sekali roh-roh perjuangan dan semangat yang telah ku genggam dari tanah itu. Kelantan, kau tanah penuh barakah !!!

Alhamdulillah, atas segala nikmat yang Allah beri. Alhamdulillah juga atas keizinanNYA memberi peluang dan kesihatan untuk saya menjejakkan kaki ke bumi Kelantan. Alhamdulillah.

Kepenatan tubuh setelah meredah perjalanan yang memakan masa hampir 7jam itu sedikit pun tidak dipedulikan. Disebabkan terlalu excited (masa sekolah, kemain malas nak ronda-ronda KB), saya menangguhkan masa rehat di rumah bapa saudara dan terus bersiap-siap untuk agenda ronda bandar Kota Bharu.

Agenda pertama, melawat Maahad Muhammadi Perempuan Pasir Pekan (Mp3). Sambil menunggu adinda mengurukan urusan berhenti sekolah, saya sempat bertemu dengan Ustaz Nik Hamdi Abd Ghani. Guru yang banyak berjasa membantu anak-anak didik diasrama, mendidik dengan sifat lemah lembut tetapi tegas dan mengajar dengan sifat yang sabar. Senyuman Ustaz Nik mampu membuatkan hati tenang.

Teruja bila Ustaz masih mengingati nama saya walaupun sudah hampir 4tahun ustaz meninggalkan bumi Maahad. (ustaz pindah pada tahun 2009). Teringat satu peristiwa antara saya, seorang sahabat dan ustaz. Ketika itu, saya ditugaskan mengawal pagar sekolah untuk sesi akhir persekolahan, disebabkan cuaca panas saya mengeluh dan kebetulan ustaz melintasi kami. "Ustaz, panaslah. Tak best jaga pagar nie." Dengan spontan ustaz jawab, "Baca 3kali Surah Al-Ikhlas. Kan dah boleh dapat pahala khatam Quran." Usai beri nasihat, ustaz terus membaca Surah Al-Ikhlas bersama kami. Walaupun agak tersentap, tetapi hati cukup rasa tenang dan terdidik. Hingga kini, pesanan itu tersemat kemas disanubari. Insyallah.

Selesai urusan di Mp3, saya bergegas ke Maahad Muhammadi Perempuan (MMP) kerana Ustazah Samsiah sudah beberapa kali SMS menanti kehadiran saya. Masyallah. Mulia sungguh hati ustazah. Sanggup menanti dan menyambut kehadiran bekas pelajar. Saya dilayan dengan baik. Walaubagaimanapun, kami tak sempat berbual panjang, memandangkan ustazah pun masih ada urusan yang perlu disettlekan. Masih berhutang janji dengan ustazah. Insyallah, ada rezeki, saya ke Kelantan lagi saya akan menginap di rumah ustazah yer. Insyallah.

Sempat juga bertemu dengan Ustaz Mohd Nor dan Ustaz Lokman. Dua orang insan yang banyak berjasa buat kami, pelajar aspuri MMP. Salah kami, ditegur. Kejayaan kami, disambut gembira. Kami dilayan bagai anaknda sendiri.

Ustaz Mohd Nor, antara guru yang paling rapat dengan saya. Ustaz mudah mem'baca' keadaan anak murid. Samada dalam keadaan gembira atau sedih. Dalam waktu yang agak terbatas semalam, ustaz masih mampu memberi kata-kata nasihat dan semangat untuk saya. Antara pesanan ustaz,

1. Jaga masa. Uruskan masa dengan baik. Bagaimana para ulama' mampu menguasai pelbagai cabang ilmu disamping masih mampu menghafal quran dan buat kerja-kerja lain. Dalam kesibukan itu, mereka masih mampu menulis berjilid-jilid kitab yang menjadi rujukan ulama'-ulama' zaman kini dan kita sendiri.

2. Carilah ilmu bukan hanya mengumpul maklumat. Cari ilmu untuk mengenal Allah. Ramai orang yang mampu mengumpul maklumat tetapi tak ramai yang mampu meraih ilmu. Orang-orang non-muslim juga ramai yang pandai-pandai. Mampu membuat pelbagai kajian dan menelaah banyak kitab, tetapi hakikatnya mereka hanya mengumpul maklumat. Bukan ilmu. Jika ilmu, mereka pasti akan 'bertemu' Allah.

3. Ingat Allah. Untuk mengingati Allah, kita kena paksa diri untuk ingat pada Allah. Dengan paksaan itu, Insyallah, kita akan mengingati Allah. Untuk mengingati Allah ini, para ulama' ada menyediakan satu majlis. Ini tanda kita perlu memaksa diri untuk mengingati Allah. Tasbih itu hanya wasilah untuk menuju Allah. Alat untuk memaksa diri kita mengingati Allah.

Subhanallah !!!

Hanya ini yang mampu saya coretkan. Terasa hati diisi dengan roh-roh ketuhanan dan pengabdian. Ustaz memang begitu. Tak lokek memberi nasihat dan kata-kata semangat. Airmata sebak ditahan daripada gugur dari kelopak mata. Terasa diri begitu jauh dari Allah.

Ustaz mengakhiri pertemuan kami dengan doa tulus darinya. Kata ustaz, kalau saya teringat awak dan anak-anak murid lain, saya akan doa. "Ya Allah, mudahkanlah urusan anak-anak murid ku. Berikan mereka ilmu dan luaskan ilmu mereka."

Masyallah. Hadiah paling istimewa pada saya. Jazakallah ustaz atas nasihat dan doa.

Setelah hampir 2 jam berada di MMP, akhirnya saya pergi meninggalkan bumi Maahad. Semoga Allah terus lindungi bumi barakah itu dengan limpahan rahmat dan kasih sayangNYA. Semoga akan lahir lebih ramai generasi yang mampu membawa ajaran Islam dan menyebarkan haruman dengan ilmu yang penuh didada. Allahumma Ameen.

Agenda seterusnya, memborong di salah satu tempat paling istimewa buat saya. Syarikat Jaafar Rawas. Syarikat apa tu ? Ini lah syarikat yang banyak berjasa untuk penduduk Kelantan, terutama KB. Kedai buku terbesar yang ada di sekitar Kelantan.

Dari zaman sekolah, saya lebih suka menghabiskan masa duduk disitu berbanding dishopping kompleks yang ada disekitar KB tersebut. Disebabkan perasaan 'cinta' yang membuak, 2jam berada disitu serasa seperti baru 2minit sahaja. Bak kata adindan saya, 'Kalau dah 'gila' nie, memang susahla.' huhu. Dear my sist, thanks sudi teman kekanda 'melepak' di SJR.

Hasilnya, 9buah buku selamat berada dalam dakapan saya. Satu kepuasan yang tak mampu diceritakan kepada sesiapa. Disebabkan minat ini, saya bercita-cita untuk membuat mini library suatu hari nanti. Insyallah. Doakan yer.

Kaki mula terasa lenguh-lenguh, akibat seharian berjalan meronda banda KB. Tetapi, hati tetap mahu teruskan perjalanan.

Memandangkan kami akan pulang ke ibu kota malam itu juga, maka, selesai urusan diKB, kami terus ke TESCO untuk prepare trip malam tersebut. Alhamdulillah, semua urusan berjalan lancar dan smooth. ^^

Tepat jam 9.20 malam, kami berangkat pulang. 5minit perjalanan bermula, kami sudah mula terlelap akibat terlalu letih dan penat.

Begitulah serba sedikit pengalaman our journey. Semoga kalian dapat mengutip apa yang baik dan yang buruk dapat dijadikan tauladan. Wallahua'lam.

Friday, January 4, 2013

Syukran =)

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Satu perkara yang membuatkan saya jadi takut adalah menjadi bahan fitnah untuk 'agamawan' dan Islam itu sendiri. Oleh kerana itu, saya tukar nama dan link blog. Bukan untuk menyusahkan sesiapa, tetapi untuk kemaslahatan bersama. 

Blog ini saya wujudkan untuk saya kongsikan pengalaman hidup, ilmu yang saya dapat dan berkongsi kisah-kisah yang mungkin boleh dijadikan teladan buat sahabat-sahabat yang menjenguk sesawang ini. Bagi sahabat-sahabat yang rasa tak selesa atau tak suka dengan apa yang dicoretkan, boleh tinggalkan komen dan unfollow saya. Bimbang juga, masa yang kalian peruntukkan untuk menatap skrin lappy menjadi sia-sia dengan sebab membaca coretan saya. 

Walaupun saya berkuasa penuh untuk mencoretkan apa-apa dalam setiap entry ini, tetapi pandangan kalian juga sangat bermakna buat saya. Seandainya, saya mati sekejap lagi, setiap patah perkataan yang saya tuliskan pasti dihisab. Saya percayakan dan beriman dengan kenyataan itu. 

Saya tak setangkas sahabat-sahabat lain yang mampu mengulas isu-isu global yang mampu membuka minda semua yang membaca. Membincangkan sejarah-sejarah agung. Jujur, saya tak mampu. Sekadar membaca dan memahami untuk kefahaman sendiri itu, mungkin. Tapi untuk mengulas, tidak.

Saya hanya mampu menarikan jari jemari diatas papan kekunci untuk menterjemah apa yang saya rasa dan fikirkan ke dalam bahasa tulisan. Tak semuanya betul dan mungkin tidak semuanya salah. Kalianlah penilai setiap kalimah-kalimah yang tertulis.

Saya tetap insan biasa yang berdosa. Andai ada yang tersilap, ajari dan tegurilah. Supaya kesilapan dan kesalahan itu tidak berulang lagi. 

Syukran atas sokongan dan bimbingan kalian =)

Thursday, January 3, 2013

Husna Khadijah -The End-

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى 


"Awak, saya tak pernah luahkan apa-apa pasal awak sebelum ini. Untuk kali ni, saya rasa saya terpaksa luahkan. Walaupun saya tahu awak tak akan baca pun coretan saya ini. Saya yakin dengan sepenuh hati.


Awak, setiap pertemuan dan perpisahan itu semua dalam rencana Allah. Begitu juga dengan kisah kita. Saya yakin, Allah dah aturkan sesuatu yang lebih baik untuk kita.


Awak, saya dah berusaha menolak awak supaya pergi jauh dari hati. Supaya hati kita sama-sama terjaga. Saya sentiasa mohon kita dijauhkan agar tiada noda yang tercalit hasil dari kebodohan kita. Saya tak nak mencemarkan hati awak yang disaluti dengan kalam-kalam Ilahi. Saya juga tak nak hati saya yang memang sudah hitam dengan dosa makin membusuk dan bernanah. Saya tak nak !!!


Awak, walaupun kita tak pernah melafazkan sebarang kalam cinta atau sebarang ayat romantik malah tak pernah kita berhubung untuk keperluan pribadi, tapi semua tindakan awak jelas membawa maksud dihati saya. Atau semua ini hanya khayalan saya? Tolong jawab.


Awak, disebabkan ego saya. Saya selalu menolak awak. Tapi, setiap kali saya cuba membuka pintu hati untuk menerima seadanya, setiap kali itu juga hati saya diduga. Saya diduga dengan keikhlasan dan kesetiaan awak. Saya rimas. Saya rimas bila semua mula memandang awak insan istimewa dihati saya. Sedangkan perjalanan kita masih jauhkan. Tambahan, awak tak pernah berjanji apa-apa pun untuk saya.


Awak, saya mohon. Andai awak menanti takdir mempertemukan kita dengan cinta. Muliakan saya melalui wali saya. Jangan awak biarkan hati kita derita dengan suatu yang tidak pasti.


Awak, sekiranya saya hanya menjadi masa silam awak. Izinkan saya membuang diri awak dari setiap sudut kehidupan saya. Izinkan saya yer awak. Saya tak sanggup untuk bergelumang dengan dosa. Dan saya mohon dengan sangat, jangan awak muncul lagi dalam hidup saya walaupun hanya sebagai kawan.


Ikhlas dari saya."


Dengan linangan airmata, dia menulis kalam hati buat insan yang sentiasa mencuri hatinya. Ini pertama kali dia tewas. Dia tidak mampu lagi menahan derita hati yang bersarang. Angin syita' yang bertiup, mendinginkan lagi hatinya. Sayu. Hatinya kini dilanda sebak yang teramat.


3 tahun lepas, dia masih ingat, disaat dia dilamar oleh insan yang cukup sempurna pada pandanganya. Walaupun dia sendiri, sama sekali tidak mengenali siapa gerangan insan yang bertandang dengan baik itu, tetapi akhlaq dan sikapnya cukup membuat hatinya tersentuh.


Mereka tidak sempat menyambung ikatan bila mana Husna menyatakan hasrat hatinya untuk menyambung pengajian ke Timur Tengah. Si 'dia' tidak dapat menerima keputusan tersebut, maka, perhubungan itu terhenti disitu.


Walaupun agak sedih, namun Husna tetap menerima keputusan itu untuk kebaikan bersama. Tiada jodoh mungkin. Husna redha dan dia mampu menjalani kehidupan seperti biasa. Hati mana yang tidak terduga, tapi Husna tidak mudah mengalah.


Sebagai seorang muslimah yang berusaha menjadi solehah, Husna tetap berdiri teguh diatas prinsipnya. No couple until akad. Biar sebaik dan seindah mana akhlaq mereka yang bertandang, Husna masih tetap dengan prinsipnya.


Cuma, untuk kali ini. Husna tak mampu bertahan lagi. Jiwanya tersepit dek bebanan hati yang tidak sudah menyeksa setiap denyutan jantungnya. Coretan yang terlakar, hanyalah satu bingkisan pribadinya yang tak mungkin ada sesiapa yang tahu. Biarlah semua ini, menjadi rahsia diri bersama penciptanya. Husna yakin,  BAHAGIA itu sudah tersedia buat dirinya bersama kunci keSABARan dibawa bersama. Malam itu, Husna hanyut dalam tangisan, mengadu segala-galanya kepada Ilahi.



Jika sudah takdir tidak hadir cinta .
Maka tiada guna paksa .

~ THE END ~

* Husna Khadijah hanya seorang watak muslimah yang ingin berusaha menjadi solehah yang masih mempertahankan prinsipnya. Walau hatinya kian terluka dan berdarah dek terpaksa menelan kepahitan hidup sebagai seorang muslimah. Husna Khadijah yakin pada setiap janji Allah. Dan dia tetap tidak mampu lari dari membuat salah dan silap. 

Buat sahabat-sahabat sekalian, ketahuilah bahawa berusaha menjadi SOLEH/SOLEHAH  dan berDOA itu juga adalah usaha untuk mendapatkan jodoh yang terbaik. Berdoa bukanlah penutup segala usaha, tetapi berDOA adalah USAHA AWAL yang perlu dititikberatkan untuk setiap keputusan kehidupan kita. 

Percaya dan yakinlah dengan kuasa doa. Pasti tiada kecewa yang bertamu. *