Tuesday, January 26, 2016

Don't judge my choice

Bismillah.

Hai blog. Buat apa tu.? Haha

Okay. Aku malas nak mengarut panjang. Topik hari nie , "Don't judge my choice" Cewwwah. Dah macam cikgu dah, "Okay anak murid, keluarkan buku, hari nie kita belajar topik ......" Hahaha. Okay dah. :3

Know what, aku bukan jenis yang akan buat keputusan sesuka hati untuk benda yang akan  memberi effect kehidupan aku terutama untuk kehidupan akhirat nanti. Semua orang ada hak memilih kan. So, same goes to me. Aku ada hak dalam memilih apa yang aku nak, dan aku akan tetap letakkan batas.

Aku tak tahu kenapa manusia suka pertikai apa yang aku nak dan pilih. Tak salah untuk korang bagi pendapat sebab semua orang ada pendapat masing-masing tapi terlalu over pada aku untuk korang tentukan kehidupan orang lain. Sesuka hati korang boleh cakap, "Weh, pilihan kau entah pape." "Weh, kenapa pilih yang tu.?" Korang faham tak apa itu erti adab, sopan dan akhlaq.? Faham tak.?

Selagi pilihan tu tak melanggar syara3, tak melampaui batas, tak memurtadkan seseorang malah mensyirikkan Allah dan pilihan yang kita buat tu adalah pilihan yang baik-baik dan masih boleh dibincangkan, maka, pada aku, cukup.

Okay sebelum tu, aku tak tuding jari kat sapa pun. Just tuju dekat korang-korang yang rasa macam cacing kepanasan bila baca benda nie. Tak rasa pape, buat biasa je k. Tak payah bising. Garangnya kau jah.. Haha. Act, bukan garang. Pesan.

Serious, aku tak marah pun, Just sedikit kecewa while the others yang tak kenal atau tahu apa-apa pasal aku tiba-tiba muncul konon nak jadi hero heroin dalam hidup aku. Aku tak pernah halang mana-mana insan yang nak bagi aku nasihat, sangat-sangat aku alukan. As manusia biasa, aku tak terlepas dari buat silap kan, so i need you to advise me. Tapi still ada beza antara nasihat, kritik dan jatuhkan orang.

Please, jangan jadi penghancur hidup orang.

Just imagine that you are in my shoes, what will you feel.? Is it good while your choice has to be disputed.? Not right.? So, its same to me okay.

For example, you like to shopping but i'm not. I want to argue and bash you for it and i give my 13253749 reasons why you should not to shopping. I disagree with your hobby. What do you think.? For sure you will back up yourself right. That your choice, why I have to "busy body" sangat kan.? Heh.

Aku just nak jelaskan, percaya lah cakap aku. Dekat luarsana memang banyak yang kita nampak "baik" tapi korang betul-betul sure dia "baik", memang kita akan jumpa dengan beribu-ribu yang lebih baik, tapi sure yang kita nampak baik tu adalah yang terbaik untuk kita.? I'm not say that my choice is the better one but for me it is complete. So, please respect. Bukan nak membutakan mata pada keburukan atau kelemahan sesuatu, maklum la kan, biasanya kalau dah suka, sayang, minat, orang cakap, kita akan butakan mata dari melihat segala keburukan dan kelemahan sesuatu tu. Tak. Tapi bila kita ikhlas terima sesuatu dalam hidup kita, kita akan ikhlas terima apa adanya ia. Mungkin terlalu awal untuk aku cakap macam nie, tapi, aku harap penulisan nie nanti akan ingatkan aku saat2 aku diuji. Ameen.

Kalau betul korang nak nasihatkan orang, bukan dengan cari aibkan orang lain. Tapi seeloknya, berdepan terus, bawa bincang. Tak perlu pun mengata belakang. Dosa kan.?

Patutlah ramai para abid (orang yang rajin beribadah) selalu menjauh dari manusia sekeliling sebab mereka taknak terjebak dengan dosa mengata, mengumpat, terasa hati dan sebagainya dengan manusia lain. Penat pun ye jugak.

Aku tak kesah sangat sebenarnya. Kalau kisah, dah lama dah give up. Haha. Aku anggap nie ujian la kot. Ujian seciput untuk tengok setia aku, melatah aku, dan paling penting mcm mana aku nak handle. Eleh. Seciput je pqah. Tak payah nak bajet sangat k. Tak berbaloi nak pening-pening benda yang tak patut pening k.

Aku belajar sesuatu sebenarnya, kita jangan mudah percaya orang. Aku pulak memang bukan yng tiba-tiba nak bercerita tapi sangat lemah bila orang cakap mcm nie, "Eh betul ke (sekian sekian).? Bagitau laa. Okay. Okay. Saya simpan rahsia." Dan aku yang sangat noob nie biasanya akan mengiyakan sesuatu lepas tu menyesal. -____-

Mohon ampun dan maaf yer. Aku harap aku dapat ubah penyakit yang satu nie. Aaaa. Macam memakan diri sangat nie.

Dalam hidup kita, tak terlepas dengan takdir Allah. Soal jodoh, mati, hidup dan rezeki telah Allah sediakan untuk kita diawal-awal kejadian kita. Tugas kita, minta dengan Allah banyak. Mohon Allah guide kita. Jangan biar kita tersasar. If kita keliru nak buat keputusan, minta Allah ada bersama dengan keputusan kita tu supaya kita tak menyesal. Allah ada. Bila kita serahkan urusan kita kepada Allah, apa lagi yang perlu kita risau.? *Aku sentap sendiri nie. Menulis kemain haa.* :3 Tapi tu la hakikat. Peringatan buat diri sendiri.


Dah. Semoga baik2 aja ya.

To all the people. I maafkan you all k. I taknak jumpa you all kat akhirat nanti semata-mata sebab nie. Nak cepat-cepatkan urusan dan masuk syurga. Ameen. Ameen. And kalau sayang I, please do your doa yang ikhlas untuk I k. Okay. Daa. Love uolls. Hiks





Saturday, January 23, 2016

Kembara menuju Tuhan

Bismillah..

Seperti biasa, otak aku akan terus berfungsi dengan sangat aktif fikir benda yang tak sepatutnya fikir lepas tu tension. Haha. Nak diluahkan, macam tersangatlah pening sebab tak tahu nak tulis cerita yang mana satu. Pening dan sungguh memeningkan dan itu lah aku. Redha. Lol.

Tapi aku decide untuk summarykan semua kisah yg bermain difikiran nie dalam satu luahan. Nak baca, bacalah. Moga ada manfaat.

Sukar mengejar Tuhan.

Makin aku cuba mendekati, makin aku rasa teruji. Makin aku cuba meraih simpati, makin aku rasa terbiar. Makin aku cuba menyerah diri, makin aku rasa dibuang.

Banyak kali aku tersadong di atas pentas dunia nie. Entah berapa kali jugak aku terjatuh dan terjatuh. Pernah je rasa biarlah jatuh taknak bangun dah. Lumrah aku sebagai manusia. Berputus asa sebelum dapat mencapai bintang. Haha

Tapi, siapa aku untuk menafikan firman Allah, mafhumnya, "sekali kau melangkah kepadaKU, seribu kali akan AKU mendekatimu."

Siapa aku untuk menidakkan semua tu.

Persoalannya, aku buat untuk siapa. Betul2 mendekat kerana yakin Tuhan ada dengan aku setiap masa.? Betul2 yakin Tuhan takkan biarkan aku atau meraih kepedulian manusia.? Atau, betul2 yakin Tuhan akan menjaga aku dalam setiap perkara tanpa mengharap perhatian manusia.?

Entah lah apa yang aku cari sebenarnya.

Redha Tuhan yang dikaburkan dari pandangan aku. Kasih sayang Tuhan yang dihambarkan dari terus mendakap jiwa aku. Rahmat Tuhan yang disamarkan dari kedapatan aku kepadanya. Jelas terbukti. Aku kejauhan.

Susahnya mencari Tuhan.

Susah kerana aku hamba yang bergelumang dengan dosa. Sukar kerana amalku tiada petanda menuju DIA. Sulit kerana hatiku penuh noda. Dan aku terus berangan peroleh segalanya hanya dengan semudah lidah bermain kata.

Mudahkan aku menuju jalanMu, Tuhan.

Monday, January 18, 2016

Takut. Tapi Nak. Hampeh.

Bismillah..

Hajat hati, cuti sem nie aku nak spend time dengan wan (my lovely grandma) tambah2 bila keadaan wan tak berapa sihat, tapi perancangan Allah tu lebih baik, hampir dua minggu aku sakit kepala. So, nak jaga wan mcm mana kalau diri sendiri pun tengah sakit. Boleh kira dengan jari bila je tak sakit -___-

Sabtu Ahad lepas ummi ajak balik kampung, walaupun still rasa sakit tapi alhamdulillah dah kurang. So, on je masa ummi cakap tu. Lagipun, kalau tak balik sekarang tak tahu bila lagi dapat balik kampung yang indah tu. Heee

Sampai rumah wan, terus sorry dekat wan T.T sebab hari tu dah janji nak jaga wan tapi tak dapat. Sedih..

Kebetulan balik kali nie ada 2org makcik aku nak join balik kampung. So meriah la sikit. Takde la meriah mana sangat pun, tapi atleast dapat la borak2. Bila dah duduk dengan makcik2, masing2 ada cerita tersendiri. And part yang paling aku suka bila duduk dengan makcik2 nie, nasihat dieorang. Tahan je airmata time dapat nasihat macam2 tu. Hehehe

Tajuk utama kiteorang semalam, pasal jodoh dan asam garam kehidupan rumahtangga. Nampak errr sangat kan, tapi cerita nie bukan cerita gedik gatal tu owkeyh. Cerita nie perkongsian. Betul2 boleh bukak mata, minda and hati aku. Betul2 buat aku fikir, nak kawen ke tak.? -____-

*Okay. Tak niat pape. Rasa je.* :3

Aku sebenarnya dah terlupa yang tahun 2016 nie, aku dah 23tahun. Makcik2 aku cakap, dengan umur aku nie, aku patut tahu hakikat perkahwianan tu apa. Bukan hanya suka2. Nak2 aku nie perempuan. Salah sorang my aunty cakap, ummi dulu umur 23tahun dah ada sorang anak. Aku la tu. Hahaha

What so ever.. *phewww*

Makcik2 aku cakap, dalam rumahtangga nie kita tak akan tahu org yang tgh kita kawen tu akan jadi jodoh kita sampai bila2 atau hanya sekejap. Kadang2, kita nampak luaran org tu baik je, sopan, pendiam, selalu ke masjid (bukan nak tuduh yang pergi masjid jahat, nie hanya contoh sebab manusiakan macam2 ragam) tapi hakikatnya hanya isteri dan anak2 yang tahu mcm mana perangai dia. Jangan disangka yang pendiam tu baik (baik kat sini maksudnya baik sebagai suami dan ayah, tunaikan tanggungjawab nafkah zahir batin). Apa yang penting kita kena sentiasa doa, Allah bagi yang terbaik untuk kita. Tapi, andai takdirnya nanti kita dipertemukan dengan kaki pukul, kaki perempuan dan sebagainya, jangan salahkan takdir pulak. Terima je. Ada hikmah Allah nak bagi. Jangan takut nak kawen. Tu pesan makcik2 aku.

Allahu. Aku sebak time nie. :(

Tiba2 aku rasa takut sangat. Takut nak hadapi hari mendatang. Tak tahu takdir Tuhan tu macam mana. Tak tahu orang yang akan jadi suami aku nanti, betul2 boleh jaga, sayang dan cinta aku dengan baik atau tak. Masalah dalam rumahtangga tu perkara biasa, tapi akan jadi tak biasa bila rasa sayang dan cinta dalam hati tu dah hilang. Sebaliknya, datang rasa benci, dendam, geram, sakit hati, meluat dan marah. Nauzubillah.

"Bukan senang nak cari lelaki yang betul2 cintakan kita dan boleh terima kita seadanya."

Sekali lagi, mata aku bergenang. Hahaha. Sensitif sangat nie.

How can, rumahtangga yang dibina bertahun2 dah ada anak cucu tiba2 boleh runtuh mcm tu je hanya dengan sebab tak mampu terima baik buruk pasangan. How can, rumahtangga yang dibina atas dasar cinta dan sayang boleh runtuh hanya sebab ada orang ketiga. How can, boleh campak pasangan macam tu je bila dia rasa hidup dah senang sikit dari sebelum tu. Ala2 dah berada sikit la dari dulu.

Lupa.? Kau pernah sayang dan cintakan dia sepenuh hati.? Lupa.? Dulu segala yang kau nampak hanya baik dan indah dari dia sampai kau terlupa dia juga manusia.? Lupa.? Kau pernah hidup susah dengan dia, tak mampu bagi kemewahan kat dia tapi dia tetap setia dengan kau.? Lupa.? Kau pernah janji untuk jaga dan bimbing dia dengan baik dan agama.? Tiba2, bila kau senang lenang, bila kau nampak orang yang lebih baik, bila kau rasa jemu, kau tinggalkan dia macam tu.? Tanpa sedikit rasa belas kasihan, tanpa sedikit tersisa cinta dan sayang.?

Aku menangis.

Betapa hidup nie tak mudah. Betapa cinta tak selalu indah. Terpaksa memperjudikan kehidupan dunia akhirat. Drama2 cinta yang selalu disiarkan hanya khayalan dan mimpi2 indah sang penulis. Bukan hakikat kenyataan sebuah kehidupan.

Bila tengok dan dengar sendiri benda2 macam nie, aku jadi takuttt sangattt. Wallahi. Aku takut nak kawen. Takut pasangan tak mampu terima aku apa adanya aku, then tinggalkan aku lepas aku dah cinta dan syg dia. Takut dia jemu nak hidup dengan aku sampai ke hari tua. Segala jenis takut bermain difikiran dan minda.

"Tapi janganlah takut nak kawen pulak. Terima apa yang Allah bagi." Kata2 nie yang buat aku lega sikit.

Husnuzhon dengan Allah.

Kita hanya mampu rancang, doa. Tapi segala2nya Allah yang bagi. Kalau kita usaha untuk dapatkan yang terbaik, Allah pasti akan bagi kan. Insyallah.

Pada aku, perkahwinan nie satu benda yang besar. Amanah yang sangat berat. Bila dua2 saling beri kepercayaan dan sedar tanggungjawab masing2, insyallah, pasti rumahtangga tu akan selamat.

Dan benda palinggg penting yang aku belajar from this lesson is utamakan Allah sejajar tuntutan agama dan iman yg utama.

Kalau pasangan tinggalkan solat lupa pada Allah, mcm mana kita nak bina rumahtangga yang kukuh kan. Sama jugak dengan didikan agama. Kalau kita abaikan didikan agama, serba serbi kita akan nampak salah dan tak kena. Walaupun kadang2 benda simple. Macam mana pulak kalau iman hilang, nafsu ammarah confirm akan menguasai diri kita. Sah2 mudah je nak angkat kaki tangan dekat isteri dan isteri mudah nak naik angin dengan suami. Hilang hormat. Nauzubillah.

Satu lagi, benda paling penting yang aku belajar jugak. Mak ayah mertua. Ustazah Isfadiah pernah cakap, "Hubungn kita dengan mak ayah mertua akan kekal menjadi mahram sampai ke akhirat bermula dari saat detik kita diakadkan. Walaupun kita dengan pasangan dah bercerai (nauzubillah) atau pasangan mati (nauzubillah), hubungan kita dengan mak ayah pasangan tetap terikat. Hormat dan santuni mereka sebagaimana kita hormat dan santuni mak ayah kita." Yg nie pun aku takut. Takut tak dapat jadi menantu yang baik. Tak jadi yang terbaik pun takpe, janji baik. Boleh ke tak entah. Agak2, boleh tak.? Such an annoying question :3

Doakan je lah yang terbaik untuk aku. Untuk kita semua k. Doakan aku dapat didik diri jadi solehah. Itu lebih penting dari memiliki yang soleh tapi aku tak solehah. :3 Nak yg soleh, tapi taknak usaha jadi solehah. Lempang nak.?

Sorry yer awak... heeee >.<

*Usaha jadi solehah*

Okay. Dah. Cukup la tu membebel.

Haip. I dengar okay apa yang uolls cakap tu. *flip shawl*

Aku tahu aku belum berkahwin dan aku tahu aku bukan selayak2 manusia untuk bercakap hal2 mcm nie. Minta maaf kalau ada yang tak setuju atau tak suka atau rasa diri nie kerek sangat ke apa. Ampun ya pak. Tapi segala penulisan aku nie hanya pandangan peribadi dan pengajaran dari apa yang aku dengar dan tengok. Aku share sebab aku rasa banyak yg aku dapat. Nak korang pun belajar jugak. Hehe. Kalau ada yang salah, sudi2kan lah untuk diperbetulkan tau. And paling penting, moga2 segala benda alah nie boleh dijadikan pedoman untuk aku suatu hari nanti. Misalnya, nak marah husband sebab husband tak tolong buangkan sampah, atleast bila aku ingat entry nie, maybe aku tak marah dia kot. Just merajuk 10minit sebab minta tolong tapi taknak tolong. :p

Dah. Have to go.! Bye.. :)

Jom amal

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِن ذُرِّيَّتِي ۚ رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

Assalamualaikum.

P/s : Tuan rumah aku yang dekat Jordan dulu kena serangan strok, mohon sahabat2 semua doakan kesembuhan yer untuk Abu Khalid tu. Even kadang2 menyampah dgn Abu Khalid tapi ada jugak la secebis sayang tu. See.!! Kalau ada perasaan syg tu, insyallah tak akan marah lama2. Haha. Lol. Btw, doakan yer. Thank youu. :D

Saturday, January 9, 2016

Menangis

Bismillah..

Aku tak minta pun layanan mcm puteri raja. Aku tak minta apa2 pun. Just tolong la faham. Tolong aku untuk pulihkan emosi aku. Tu je.

Tolong laaa..

Kalau bukan korang, sapa lagi nak tolong aku.

Betul lah lidah tu tak bertulang dan sekali lidah tu berkata-kata, tajam dia lagi tajam dari sebilah pedang. Menusuk-nusuk ke hati.

Aku tak tahu lah kalau aku terover sensitif. Mudah nak tersentuh dengan kata-kata orang. Mudah nak sakit hati dengan ucapan orang. Aku takde la terlalu sastera sampai semua ayat dan perkataan aku mampu hayati. Tapi, aku sakit hati. Sakit sangat.

Atau sebenarnya korang memang suka tengok aku menangis.?

Aku bukan tak terima hakikat. Tapi benda tu perit. Sampai mati pun aku takkan lupa.

Entah lah. Aku dah penat sebenarnya.

Semua yang jadi dah hampir setahun. Walaupun aku dah ada kehidupan aku sendiri sekarang, tapi wallahi kisah yang satu tu aku tetap tak mampu buang dari otak fikiran.

Tolong...

Bantu aku untuk bangkit. Jangan rosakkan emosi aku lagi. Aku tak larat berendam airmata. Wallahi. Tak larat. TT.TT

Okay.

Taknak tolong takpa. Tapi, jangan jadi asbab aku lemah. Please. :'(

Kalau perasaan dan hati aku boleh bercakap, agaknya pecah hati nie waktu dia nak mula2 bercakap sebab terlalu sakit, sedih.

Dah la. Jangan seksa jiwa aku. Jangan seksa batin aku. Aku merayu. Tolong laaaa :''(

Kalau betul2 nak aku hilang dari hidup korang, tunggu. Akan tiba saat tu. Andai lambat sangat detik tu, mungkin aku sendiri yang akan percepatkan. Supaya semua orang bahagia dan tak terbeban dengan aku.

Boleh tak nak tidur sampai bila-bila.?

Thursday, January 7, 2016

Hati-hati jaga hati

Bismillah..

Hari nie aku nak share pasal hati. Disebabkan 2 3hari nie aku asyik fikir pasal nie, jadi hari nie aku nak share sikit.

Semua orang ada hati. Memang lah. Kalau takde hati, bukan orang namanya kan. Tapi tak semua orang ada hati yang sebetul-betul hati. Means what.? Its means like, semua orang ada otak tapi tak semua gunakan otak. Lebih kurang.

Pada aku, tak senang sebenarnya nak didik hati kita jadi baik sentiasa. Dalam usaha nak jadi baik tu mesti ada terselit yang tak baik kan. Maybe korang tak, tapi aku ya. Selalu. استغفر الله

And at the same situasion when you have to 'thabat'kan which is tetapkan your heart with your choice. Macam yang selalu kita minta dalam doa tu, يا مقلب القلوب، ثبت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك. "Wahai yang membolak balikkan hati, tetapkanlah hati kami kepada agamaMu dan kepada ketaatan kepadaMu." Kadang2, hati selalu tergugat atau mungkin sengaja digugatkan syaitan untuk merosakkan manusia. Sampai tahap, kita terpaksa tajdid (memperbaharui) balik niat hati kita.

Benda nie akan jadi kat sesiapa sahaja sebenarnya. Sebab hatikan benda yang kadang2 manusia sendiri pening dengan our own. Haha.

Pernah aku tetiba pertikai dengan pilihan aku sendiri. Macam2 hasutan yang datang. Antaranya, "betul ke pilihan aku.?" "Tak menyesal ke.?" "Kenapa pilih itu.?" "Kenapa pilih nie, banyak lagi yg lebih baik." And so on. Penat lah jugak bila start berperang dengan hati sendiri. Tapi selalunya aku takkan biarkan mcm tu.

I will pause and take time. Keep calm and cakap pada diri sendiri "Dulu kau buat keputusan tu istikharah ke tak.? Kalau istikharah, kau tak yakin ke Tuhan tu akan bantu kau.?" Always and always. Even kadang2 aku lupa jugak untuk take five nie tapi selalunya aku akan buat. Sebab aku taknak hati aku rosak. Rosak dengan sebab kebodohan sendiri.

Maksud kebodohan tu mcm nie. Of course setiap keputusan yang kita buat dalam hidup kita akan kita fikir baik buruk dia kan. Kita mesti usaha untuk buat keputusan yang terbaik samada untuk kehidupan dunia atau untuk akhirat nanti. So, bila kita dah buat sesuatu keputusan tu, kita mesti dah fikir pro and cons dia. Kan.? So that, bila kita dah decide tetiba tengah2 jalan kita rasa payah, kita rasa susah. Takkan hanya dengan sebab 'rasa' tu kita nak putus asa dan tetiba jadi meroyan macam nak putar balik masa lah apa lah. Tak ke nampak tak berapa cerdik disitu.? Betul tak.?

Kenapa kita tak nmpk semua tu just ujian untuk test kita. Nak tahu kita betul2 nak atau tak. Kita betul2 nekad atau tak. Tanya hati. Why not, we just see the small things with the big eyes and heart. Kehkeh

Dulu, kawan2 aku selalu pesan suruh aku jadi manusia yang berjiwa besar. Maybe dieorg nampak kot jiwa aku tak berapa besar. Aku tak marah. Sebab tu kenyataan. Aku terlalu rasa rendah diri sampai tahap aku hilang keyakinan diri. Aku mudah untuk rasa lemah, even sekarang pun kadang2 ada lagi perasaan tu, tapi atleast aku dah cuba tepis sikit2. Tak seteruk dulu. Hehe.

Aku tak tahu lah korang yang baca nie faham atau tak apa yang aku nak sampaikan tapi... tu lah. Point dia, bila kita dah buat sesuatu keputusan, jangan mengalah bila dihimpit ujian, teruskan. Jaga hari kita baik-baik. Allah pasti dah sediakan sesuatu untuk kita. Bak kata Teacher Harvinder, "Just think that God has something for you."

Contoh mudah, korang dah ada pilihan hati sendiri. Mula2 before buat keputusan dulu, kemain fikir 2 3 bulan. Siang malam fikir. Doa. Solat hajat. Solat istikharah. Minta sungguh2 diberi petunjuk. Tanya pendapat orang sana sini. Senang cerita, semua dah buat. Then, korang pun decide, "Okay, saya terima awak sepenuh hati." (Cewwah..) Tetiba dalam membina hubungan tu, Allah test sikit. Korang pun rasa terbeban, sakit, susah, payah, perit dan segala yang negatif tu. And tanpa segan silu, segala usaha yang korang dah buat sebelum tu diabaikan begitu sahaja dan korang decide untuk tinggalkan pilihan tu hanya sebab 'rasa' tu. Korang tak pilih untuk bertahan dan teruskan langkah padahal, sebenarnya dalam ujian tu lah adanya nikmat, adanya berkat, adanya hikmah. Kita yang kena cari dengan pandangan mata hati. Bukan ego dan berlagak macam kita tak layak diuji.

Aku selalu ingatkan diri aku. Walaupun kadang2 aku terlupa jugak. Sempat lah moody 2 3 hari. Lepas dah fikir2 balik, tajdid niat balik, after that dah boleh fikir dgn baik. Aku tak bermaksud untuk tunjuk yg aku nie baik dan sempurna. Bukan. Tapi, aku taknak sia2kan pertolongan Allah. Tu je.

Aku taknak kita semua jadi orang yang rugi. Tanpa kita sedar, dalam ujian yang Allah bagi tu, Allah nk tolong kita. Tolong hapuskan dosa2 kita. Dosa2 yang kita tak pernah nak rasa jijik pun untuk elak. Hmm. Aku la nie. Tiap2 hari nak buat dosa. Istighfar. Pastu buat balik. Allah yang Maha Baik tutup segala aib depan manusia. Kalau tak, confirm takde orang nak dekat. Apatah lagi sayang. Hmm. Hina sungguh makhluq bernama manusia nie. Allahu.

Aku rasa cukup dulu aku membebel malam nie. Harap2 korang faham apa yang aku nak sampaikan nie. Insyallah. Tak faham tanya. Kat bawah nie ada kotak, kalau taknak aku tahu sapa korang just tekan anonymous and tinggalkan persoalan kat situ k. I will reply as soon as possible. Ceehhh. Sangat lah bajet duhai afiqah. Hahaha.

Dah. Time to sleep. Bye.!

Assalamualaikum ^_^

Tuesday, January 5, 2016

Assalamualaikum 2016 :)

Bismillah...

Hai 2016.!! Awal-awal dah macam-macam yang jadi yer... Tapi takpe. Kenangan. ^.^

Memandangkan aku cuti sebulan (student CELPAD memang habis exam awal), so, plan tu bnyak sikit. Hehe. Harap-harap segala plan tu berjalan dengan lancar. And segala target tu dapat diselesaikan sebelum habis cuti sem nie. Ameen.

Cerita aku untuk pembukaan 2016 nie agak tingtong sikit. Haha. Okay. Jom layan.

Hari Sabtu hari tu, which was 2Jan2016, aku ada event. Kawan sebatch. Kak Irma, ada buat kenduri kawen, tapi kenduri jemput menantu. Disebabkan masa kenduri belah dia aku tak dapat pergi sebab nenek tak sihat (until now keadaan wan tak stabil sangat lagi. T.T), jadinya, aku kena pergi kenduri belah lelaki nie. Nak pulak bila kak Irma post dalam group whatsapp dengan ayat "Boleh tak akak nak mengharap lagi.? Jemput dtg yer sapa2 yang free." Bukan itu sahaja, malah kak Irma telah memberikan undangan khas untuk aku >.< Lagi rasa tak sampai hati untuk tak pergi after dpt mesej inbox dari kak Irma. Lemah i. Heee.

So, hari kejadian, tetiba umi taknak ikut. Umi cakap umi letih plus umi nak teman abi pergi Melaka. Aku okay je. Just terfikir, takkan aku nak pergi sorang. Drive NAZA pulak tu. Haih. Lemah betul bawak si badak tu. Besar sangattt.

Aku apa lagi. Cepat otak ligat fikir nak cari talian hayat yang mana yang dapat tolong diri nie kan. Tetiba dapat ilham nak ajak kawan baik aku since sekolah lagi tapi jadi makin baik dekat uia nie. Ainul. Aku terus call dia, tanya free ke tak, nak teman aku ke tak. Alhamdulillah jawapan dia positif. So, aku plan keluar dari rumah pukul 1 and sampai uia dalam pukul 1.20 lebih kurang. Boleh tumpang bilik Ainul untuk solat pastu terus gerak. Kalau ikutkan rumah pengantin tak jauh sangat pun. Lebih kurang sejam la kot. So, okay la kan. Nanti sampai sedang elok je. Tak awal sangat, tak lambat sangat.

Dari uia aku gerak dalam pukul 2. Tengah-tengah jalan baru perasan minyak kereta dah nak habis. Act, masa tu mcm gelabah jugak la sebab minta duit rm50 je dengan abi and tak plan nak isi minyak. Dah kalau bawak NAZA takde makna nak isi rm10 kan. Paling kurang rm20. Tapi aku fikir okay je kot. And then, berhenti la kat stesen minyak shell taman melati kot nama dia. Tak ingat. For sure stesen Shell after lorong zoo negara tu.

Dalam otak, aku dah set mind dah, nak kena cari pum minyak yang belah kanan sebab umi pernah cakap, kalau termometer dia belah kanan, tu maknanya tangki dia belah kanan. And yang aku nampak termometer minyak tu belah kanan and aku pun pilih la pum minyak yang belah kanan. Dah bayar semua time nak isi minyak baru perasan tangki belah kiri -_- Tu okay lagi la kot kalau takat tersalah tangki tapi mana sampai wayar tu nak masuk dalam tangki.

NAZA kan besar, so, mcm susah sikit la aku nak ejas. Mula2 dah pusing sikit tapi still tak jadi. Last2 aku suruh Ainul keluar kereta tolong tengokkan kereta and aku nak ejas kereta. Kebetulan, aku pun still tak masuk kereta. Elok ainul keluar, aku pun terus tolong tutupkan pintu dia and aku baru nak masuk kereta. Tetiba.....

Guess what.??????

PINTU LOCK AUTOMATIC.....

Okay. Even rasa nak gelak still la rasa panic kan. Dengan tangki minyak tu aku bukak and penutup dia pulak aku letak dlm kereta. Dengan enjin tengah terpasang. Dengan phone pun kat dalam kereta. Memang takde apa2 samada dengan aku ataupun Ainul. Kiteorang gelabah jugak la. Tapi nasib dua2 bukan jenis yang macam gelabah tak tentu pasal. Aku pandang Ainul, Ainul pandang aku. Senyum je lah dulu. Haha. Dalam otak aku, memang tak jadi dah kiteorang nak pergi kenduri kak Irma. And macam mana nak buat kan.. Heee

Aku pun terus pergi kat kaunter bayaran, minta tlg pekerja lelaki kat situ tengok2 kan. Bila abg tu tengok, dia cakap "Kalau kancil senang la dik. Nie NAZA. Auto lock. Susah sikit nak kopak." And aku pun berhuhu la kat situ. Aku tak boleh fikir nak call sapa, sebab umi cakap nak terus pergi Melaka. Nak je call umi sebenarnya tapi takut kena marah dengan abi. Hee. Aku bertahan taknak call umi. Aku call adik aku yang tgh date dengan bakal mak mertua dia (okay. part nie nyampah -,-), tapi adik aku suruh call umi jugak. Aku pun sambil baca doa bebanyak, takut kena marah terus call umi. Bila umi angkat je phone, benda utama lepas salam, "Umi, lari sikit dari abi. Kakak nak bagitau benda nie. Tapi nanti mesti abi marah." Hahaha. punya la takut kan..

Umi pun layan. "yer, umi jauh dah nie. kenapa.?"

Bila aku cerita, umi terus cakap, "Okay, umi bgtau abi. Nasib tak keluar rumah lagi." And aku mcm takut gilaa bila umi bgtau nak cakap dengan abi. Haha. Punya takut.

Aku pun tunggu la dengan Ainul dekat jugak lah setengah jam kot. Sambil tunggu, sambil baca doa dari Surah Anbiya ayat 69. Tak berhenti baca doa tu. Hahaha. Apalah afiqah nie.

Akhirnya abi sampai la jugak sambil senyum senyum. Hee. Apa lagi, kena perli la kan.. Dah settle semua, terus aku gerak ke Hulu Langat. Alhamdulillah. Akhirnya ada jugak rezeki nak sampai ke Hulu Langat tu kan.

Around pukul 3.30 aku dah sampai Hulu Langat tu tapi kan.... Diuji lagi.. Pusing area yang sama dekat sejam baru jumpa tempat kenduri tu. Bayang lahh. Sejam kot. T.T Call pengantin, memang sah la tak angkat kan. Tapi aku doa je lah. Harap-harap dapat jumpa kak Irma. Kejap pun takpe. Nak menangis cari tempat tu sebenarnya. Akhirnya, dengan takdir Allah, kak Irma angkat call. Time tu dah pukul 4petang. Memang sah la dah habis kenduri tu.

Dalam phone Kak Irma terus cakap, "Fiqah please cakap Fiqah nak dtg sini..." And aku terus, "Akakk.. Fiqah sesat." Lepas dah call semua tu, akhirnya sampai la jugak kat tempat kejadian pukul 4.30 ptg. Time tu meja semua dah kemas. Segan sangattt. Tapi demi kak Irma, gagah la jugak.

Lebih kurang sejam lebih jugak la aku kat situ. Borak-borak, share cerita, snap gambar sikit lepas tu balik.

Disebabkan aku jarang dapat luangkan masa dengan Ainul, so, kiteorang decide nak lepaking dekat KL Fest a.k.a Setapak Centre (tak silap la nama baru dia). Plan dalam kereta, nak lepak sana. Bajet nak tengok wayang, tapi macam dah lewat. Sampai sana dalam pukul 7 lebih, nak solat lagi. Nanti mesti balik lewat kan.

Last2, just decide nak jalan-jalan je lah dalam tu.

Masuk part car park, kereta banyak. Pusinglah satu tempat tu cari car park and last jumpa satu side nie. Agak jauh jugak dari pintu masuk. Dipendekkan cerita, time nak park kereta tu kan, aku accident. T.T

Salah aku la kot. Dah tahu bawak badak, nak jugak parking kat situ. Act, mula2 aku rasa macam muat je tapi kan tak. Aku terlanggar kereta sebelah. Habis kemek kereta tu dengan calar yang banyak pulak tu... TTT.TTT

Nak menangis sangat sangat rasanyaa sebab banyak sangat ujian hari tu.

Copp. Even perasaan nak menangis kan tapi aku still boleh fikir dengan waras. Aku turun kereta cari kertas and pen nak tinggalkan note and no phone kat kereta tu. Entah lah. Rasa macam mudah je nak tinggalkan note tu even aku tahu maybe duit aku akan melayang.

Nangis lagi.

Aku buat selamba je time jalan-jalan dalam KL Fest tu. Buat tak ingat. Haha. Dalam pukul 10 kot, aku dapat call dari sorang perempuan cakap china. And aku terus dapat agak dah sapa. Mesti that girl yang aku langgar kereta dia tu kan. So, after bincang-bincang siap pergi jumpa dia, dia decide untuk aku bayar rm300 JE. Rm300 JEEE okayyy. Hmmm

Amount yang tak berapa nak sikit la kan. Act, tu duit simpanan untuk masa depan. Tapi terpaksa la jugak. Sebab aku dah set mind taknak libatkan umi abi and taknak panjangkan urusan tu. Nak taknak, aku terpaksa bayar duit kereta tu. Tahan mata tengok baki duit dalam bank. T.T

Akhirnya aku sampai rumah dalam pukul 12 malam. Habis cerita.!!!

Hmm. Dalam seharian tu, aku just percaya, bila aku jujur, Allah mesti tolong aku. And aku macam terfikir2 time otw balik rumah kenapa Allah bagi macam2 kat aku hari tu. Tetiba aku rasa macam sedih. Kafarah dosa. Yup kafarah dosa. Hmm. I get it.

Allah takkan nak bagi sesuatu tu tanpa sebab kan. Semua mesti bersebab and aku bersyukur sebab aku tak melatah dengan ujian ujian tu. Just terkejut je lah dengan kejadian seharian yang bertindih-tindih. Apapun, aku still bersyukur Allah tak ambik nyawa aku dalam keadaan aku penuh dosa, Tak ambik nyawa dengan accident ke apa kan. Aku betul-betul belajar hari tu.

Hidup kita nie, tak terlepas dari dosa. Tak kira samada urusan dengan manusia atau Allah dan mungkin dengan haiwan.

Mungkin la jugak Allah bagi peringatan yang bertindih macam tu sebab aku ada terbuat umi terasa hati dengan aku. Sebab aku macam perasan umi lain sikit dengan aku pagi tu. Not very sure sebab apa, tapi lain lah. Maybe sebab aku terbangun lambat kot. Haha. So that, aku belajar. Dalam hidup nie, hablunminallah tu yang utama sambil tak abaikan hablunmminannas. Hubungan dengan Allah, hubungan dengan manusia. Dua2 berkait rapat.

Ainul ada jugak cakap, "Takpo la pqah kalu chino tu nok nipu kito pung pasa rego keto tu hok peting mung (bahasa kelantan yang digunakan hanya untuk yang terdekat dan terapat sahaja okay. hehe) jujur doh ko set yo. Tok tingga jah keto tu calar kemek gitu." *translate la sendiri loghat kelanta tu ke loghat anda yer.* :p

And aku rasa hati aku tenang. Takpe lah. Duit boleh dicari tapi harga diri dan maruah sebagai muslim tak boleh dipijak-pijak. Satu lagi, aku taknak berurusan dengan china tu nanti time kat akhirat.

Okay. Itu sahaja kisah aku yang panjang lebar kali nie. Segala salah silap harap dimaafi. Hee. Ngantuk. Nak tidur dah. Bye.!!

Owh lupaaaa....

Doakan aku tau. Doakan dapat result yang baik untuk ceplad nanti pastu, doakan plan hidup aku berjaya dan diredhai Allah. And tak lupa, doakan Mr F yang nak exam final esok. >.<

Moga doa2 tu dikembalikan kepada yang mendoakan. :)

Bye. Assalamualaikum.

Muka bahagia jumpa pengantin ^.^



Kata-kata terakhir kak Irma : "Fiqah, tolong jadikan akak antara orang terawal tahu pasal kenduri fiqah. Akak taknak tahu dari orang lain tau. Akak nak apply cuti jugak untuk kenduri awak nanti." 

Senyum :)