Saturday, January 23, 2016

Kembara menuju Tuhan

Bismillah..

Seperti biasa, otak aku akan terus berfungsi dengan sangat aktif fikir benda yang tak sepatutnya fikir lepas tu tension. Haha. Nak diluahkan, macam tersangatlah pening sebab tak tahu nak tulis cerita yang mana satu. Pening dan sungguh memeningkan dan itu lah aku. Redha. Lol.

Tapi aku decide untuk summarykan semua kisah yg bermain difikiran nie dalam satu luahan. Nak baca, bacalah. Moga ada manfaat.

Sukar mengejar Tuhan.

Makin aku cuba mendekati, makin aku rasa teruji. Makin aku cuba meraih simpati, makin aku rasa terbiar. Makin aku cuba menyerah diri, makin aku rasa dibuang.

Banyak kali aku tersadong di atas pentas dunia nie. Entah berapa kali jugak aku terjatuh dan terjatuh. Pernah je rasa biarlah jatuh taknak bangun dah. Lumrah aku sebagai manusia. Berputus asa sebelum dapat mencapai bintang. Haha

Tapi, siapa aku untuk menafikan firman Allah, mafhumnya, "sekali kau melangkah kepadaKU, seribu kali akan AKU mendekatimu."

Siapa aku untuk menidakkan semua tu.

Persoalannya, aku buat untuk siapa. Betul2 mendekat kerana yakin Tuhan ada dengan aku setiap masa.? Betul2 yakin Tuhan takkan biarkan aku atau meraih kepedulian manusia.? Atau, betul2 yakin Tuhan akan menjaga aku dalam setiap perkara tanpa mengharap perhatian manusia.?

Entah lah apa yang aku cari sebenarnya.

Redha Tuhan yang dikaburkan dari pandangan aku. Kasih sayang Tuhan yang dihambarkan dari terus mendakap jiwa aku. Rahmat Tuhan yang disamarkan dari kedapatan aku kepadanya. Jelas terbukti. Aku kejauhan.

Susahnya mencari Tuhan.

Susah kerana aku hamba yang bergelumang dengan dosa. Sukar kerana amalku tiada petanda menuju DIA. Sulit kerana hatiku penuh noda. Dan aku terus berangan peroleh segalanya hanya dengan semudah lidah bermain kata.

Mudahkan aku menuju jalanMu, Tuhan.

1 comment:

Siti Halimah said...

Kadang-kadang kan bila kita buat baik, dah niat dalam hati buat kerana Allah. Tapi ada jugak terselit sedikit rasa riak tu bila ada org tengok or tanya. Rasa mcm nakkk sangat beritahu org yg kite buat baik tadi. hatta sembahyang pun kenkadang nak beritahu org. x tahu la nk buang mcm mana perasaan riak tu.