Wednesday, July 29, 2015

Tahajjud Kasih

Bismillah..

Alhamdulillah for the wonderful day today. Haha. Tak habis senyum. Normal bagi manusia la kan. Bila kita dapat apa yang kita nak, kemain bahagia macam nak bagitau satu dunia. Apapun yang datang, syukur selalu. Biar la ujian ke apa, perkara utama syukur dulu. Sebab kadang2, dlm ujian kita tu tersimpan seribu hikmah yang kita tak tahu. Hamdalah sentiasa.

Okay, act nak cerita. Beberapa hari lepas, aku decide untuk melangkah ke step seterusnya. Step apa, melagkah apa, jangan tanya. Tak penting pun masa nie. Hehe. Sebenarnya hati antara dua, fikir nak ke tak. Sebab jauh disudut hati, ada rasa takut, berdebar. Tapi, kuatkan jugak hati nie. Dengan bismillah, aku 'mendaki'.

Dalam beberapa hari jugak tunggu keputusan. Tiap hari tak keruan. Tapi still buat buat cool. Macam takde apa2 yang jadi. Tiap hari jugak baca jampi serapah. Haha. Tapi takde la jampi pelik2 pun. Orang baca selawat je lah.

Masuk hari keempat, serious dah mengalah. Time tu rasa, takpe lah. Belum tiba masa kot. Just follow the flow. Dah kata kan, beriman pada qada' dan qadar. So, just harap semua berjalan dengan baik. Biar la susah diawal, moga2 nanti senang diakhirnya. Ameen.

Dalam nak mengalah tu, tetiba terjumpa kata2 dari salah seorang ulama muktabar, ayat dia macam nie " TAHAJJUD adalah senjata/doa yang tepat untuk betul2 kena pada sasaran." not very sure either kata2 tu dari imam syafie atau imam ghazali, terjumpa time scroll instagram. Nak scroll balik dah tak jumpa. Waktu baca tu, dalam hati cakap "Okay. Aku kena start balik tahajjud aku yg dah lama aku tinggal." Malunya Tuhan. Sebab bila nak sesuatu je baru mengada nak tahajjud.

Aku nie bukan baik sangat. So that aku fikir, better aku buat dulu tahajjud nie bersebab moga nanti boleh jadi asbab untuk aku istiqomah n ikhlas.

So, malam first aku tak mampu meneruskan jihad. Tersyahid lama atas katil. Maka, tersia sia lah malam tu tanpa tahajjud dari aku yang kekononnya mula2 gaya macam nak tahajjud lepas Asar sebab tak sabar sangat, excited nak guna senjata paling tepat. Hahaha.

Second night, aku hampir2 syahid sekali lagi. Tapi berbekalkan azam dan semangat yang tinggi, aku cuba usahakan tak syahid. Even malasnya YaRobbi, macam ada syaitonirrojim pangkat ketua PDRM. Dalam hati sebut, 2rakaat je. 2rakaat je. Lepas tu nak tidur ke, main game ke apa, buat lah. And it is about 4a.m actually. Dekat sangat dah nak Subuh.

Lepas berlaku perang dingin dengan segala macam gangguan dan hasutan nafsu, akhirnya berjaya buat 2rakaat. Yeay.!! I'm proud of me. Haha.

Masa solat tu, rasa kosong. Just fikir, nie permulaan after time bulan ramadhan hari tu. Harap2 aku still rajin dan dapat buat tahajjud sentiasa. Lepas solat, doa. Minta sungguh2 Allah lembutkan hati. Permudahkan urusan dan segala hajat yg dihajati. Lepas solat, sambung baring. Hahaha. Takpe lah fiqah. Esok kita improve k.

So, berjalanlah masa dan hampir kepada petang. Tiba2 nak bukak phone dan Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Masyallah. Tabarakallah. Rasa sebak, bahagia, seronok. Allah makbul terus doa hamba DIA yang Maha degil subhanallah. Malu sangat. Malu. Waktu tu tak solat Zohor lagi, bila dah dpt berita tu, cepat2 letak phone kat tepi. Malu dengan Allah. Lepas solat, sujud syukur. ;')

Mungkin terlalu awal untuk aku terlalu bahagia dan suka, tapi atleast aku sedar banyak perkara. Tuhan tak pernah tinggalkan aku sendiri. Ya. tak pernah. Walaupun aku pernah persoalkan keberadaanNYA dengan aku suatu masa dulu. Astagfirullah. Walaupun aku pernah hampir2 berputus asa dengan rahmat dan kasih sayangNYA. Astaghfirullah. Walaupun, penah aku nak "merajuk" dengan Tuhan. Astaghfirullah. Tapi Allah ArRahman ArRahim pada aku dan kepada semua makhluqNYA.

Tak ada sebab untuk aku berpaling dan jauh dari Tuhan. Semua tu hanya akan merugikan aku. Sedangkan Allah takkan pernah rugi apa2 pun. Kerugian yang besar untuk diri aku andai langkah menjauh yang aku pilih.

Harapan aku, permulaan ini permulaan yang betul2 jadikan aku hamba Tuhan yang sentiasa bersyukur. Istiqomah dgn ibadah. Bukan hanya ketika diberi nikmat tapi ketika dihadiahkan ujian. Dan satu benda, bukan lah niat aku nak heboh kat semua org aku solat tahajjud, aku hanya nak share kelebihan tahajjud dan hikmah segala apa yg Allah berikan pd kita. Aku nak org lain rasa apa yg aku rasa bahawa Allah tu sangat dekat. Dan kita sama2 berebut nak kejar redha Allah. Mohon doakan ya.!

Have to go. Bye.!

#AfiqahRozalie






Friday, July 24, 2015

Counting Days

Bismillah...

Act, banyakkk sangattt cerita nak tulis. Almost tiap hari kot nak post entry baru, tapi kan disebabkan mak jemah nie pelupa, maka selalu idea hilang begitu saja sebab tak sempat nak tulis. Yela, takkan nak bawak laptop dlm LRT. Nak upload by phone, kenapa ntah tak boleh install bloggger.com dlm tu. Okay. Sapa nak hadiahkan IPad.? Sila pm. Hehe

Btw, dah seminggu raya. Dah seminggu Ramadhan tinggalkan kita. How your day.? How about iman.? Simple question buat there something hard feeling right. Bagi aku lah.

Muqaddimah Syawal aku tak sebahagia selalu. Pepagi dah sakit kepala. Memang tak lah nak join orang beraya sakan even hati nak sangatt jalan jalan. Second day pun sama. Duduk rumah wan, terperap macam ayam. Tapi aku takde la meroyan sangat. Okay je still raya best sebab banyak spend time dgn pakcik makcik. Duduk dapur, kemas rumah. Dapat la korek rahsia sepupu sepapat. Bukan selalu kan. Dah besar2 nie tak fikir mana nak collect duit raya, cukup dpt duduk dgn sedara mara, tu pun dah bahagia. Lagi bahagia kalau awak ada dgn saya. Cehhh. Awak mana nie.? Ahh. Awak mana mana lah. Janji awak. haha.

Bila aku jumpa dengan orang orang yang ujian dia lebih besar, aku mula rasa untuk hargai hidup aku. Even mood aku still belum stabil, tapi aku fight untuk jadi stabil. Bak kata FL (Fatin Liyana), menulislah ketika kita happy. Avoid diri writing time tgh marah. Aku pulak, jarang menulis time marah cuma selalu nak menulis time sedih. Act, benda tu sgt tak baik sebab secara automatiknya aku dah bawa aura negatif kat org lain. Maybe bila aku dah menulis, tekanan yang aku hadapi tu akan berkurang tapi still tak baik untuk org lain. Rasulullah pesan, خير الناس انفعهم للناس .. Sebaik baik orang, adalah mereka yang memberi manfaat kepada orang lain. Aku pilih untuk jadi manusia yg berguna untuk org lain. Tapi usaha aku still seciput. Aku still usaha even sikit.

Yang penting nak jadi yg bermanfaat untuk keluarga dan yang tersayang dulu. Yeah.!! I can do it. Please say 'Ameen' :')

Betul lah apa yang cousin aku cakap, she told me that we deserve to be happy. KakDe Ain pesan lagi, orang lain takkan mampu pujuk diri kita melainkan kita sendiri. Sebab apa.? Sebab kita je yang tahu how hard kita struggle untuk teruskan hidup. Kita je yang tahu laluan takdir hidup kita macam mana. Orang lain hanya pandang, tengok dan lihat without rasa apa yang kita rasa. Dieorang boleh suruh kita sabar, tabah. Tapi kalau kita yang taknak usaha bangkitkan balik semangat hidup kita, kita takkan dapat teruskan hidup. All the time kita akan sedih dan meratap apa yang tak patut pun  kita ratap. Sebab, Tuhan dah janjikan sesuatu. Dengan syarat, jangan give up.

Memang sekarang nie kita rasa sakit sebab kita tengah lalui, by the time, kita akan tersenyum sebab ujian nie seciput. Tak besar mana pun sebenarnya. Pandang mereka yang lebih teruk ujian dia, and kita akan sedar untuk terus bersyukur.

Sekarang, makin aku sedar, dalam aku rasa down bila bertubi tubi soalan tentang pelajaran aku ditanya, sebenarnya masih ramai yang sayangkan aku. Sentiasa support dan tolong aku untuk bina balik kekuatan. Aku bersyukur dengan nikmat tu. Alhamdulillah. Jazakumullah khairan jaza' untuk mereka2 yang tak jemu layan aku. Aku terinspirasi. Moga aku makin kuat dan tabah. Ameen.

Tadi, time aku mengadu dekat Munie (kawan since darjah 1) pasal study aku, tetiba dia cakap, atleast kau dah nak sambung belajar, aku nie tak sambung2 lagi. Aku terdiam. Rasa jahat sangat sebab aku sentiasa tak bersyukur dengan segala nikmat Tuhan kepada aku.

Why not aku cuba simpan kemas kemas segala kenangan 3tahun setengah yang lepas dan terus melangkah ke hadapan untuk masa depan yang belum tercalit apa2 lakaran dari aku sendiri. Akan ada sinar kebahagiaan untuk kakak, pesan KakDe Ain. Cuma, belum tiba masa. Banyakkan berkongsi. Itu pesan dia.

Aku cuba.!! Walaupun tak senang, tapi aku akan cuba, Untuk sesuatu yang sedang menanti suatu hari nanti. Tuhan Maha Adil. Aku tahu, kalau ujian nie tak ditimpa atas aku, aku akan makin lagha. Lagha dengan dunia aku. Tak fikir untuk bangun malam, tak fikir untuk ada amalan khusus, tak fikir untuk banyakkan doa n istighfar pada Allah. Banyakkan hikmah. Nak dengan tak je untuk aku korek.

Tidur takkan menyelesaikan masalah. Lain lah kalau lepas tidur tu, semua masalah selesai. Hahaha. Kalau macam tu, aku rasa, aku paling banyak tidur n orang lain pun mesti buat benda sama. Last sekali, penuh bumi dengan manusia2 yang bergelimpangan tidur. Bila tanya. "Hoi, kenapa tidur.?" Automatik jawab, "Ada masalah. Tidur sat. Nak buat hilang masalah." Hahaha.

Sebab Allah dah tahu ragam manusia, fitrah manusia. Maka solat dan Quran dijadikan jalan keluar. Terpulang pada kita nak pilih yang mana.

So, still dalam fatrah counting days. About a month je lagi nak jejak kaki as student UIA. Berdebar, takut, excited, happy, semua bercampur. Dah macam pisang goreng cheese dah perassaan dia. Hehehe. Moga baik2 aja ya wahai UIA. ;)

Okay. Thanks sbb sudi baca. *bajet sangattt* Gtg. Bye.!!

#AfiqahRozalie

Wednesday, July 15, 2015

TAQWA

Bismillah..

Pernah tak rasa macam dalam dunia nie takda sapa pun yang faham kita.? Even mak ayah. Aku selalu je rasa macam tu. Kadang2 rasa umi abi terlalu memahami, tapi kadang2 tak. Biasa la manusia. Bila tak kena dengan jiwa, dia cakap lah 'tak'. kalau kena dengan selera, laju je 'ya' tu. Normal.

Sebenarnya hari tu macam terasa hati sangat sangat dengan abi. Dah hampir 4bulan aku kat Malaysia, back for good, abi still sebut benda yang sama. "Orang lain dah grad, kakak baru nak start belajar." "orang lain dah habis, kakak tak masuk daftar pun lagi." "Tak menyesal ke tinggalkan Jordan.?" "Ada orang tu belajar tak habis."

Wallahi. It's hurting me. Really hurt. Pedih sangat rasanya. Macam tersiat-siat hati nie. Sedih. Ahh, bercampur. Tak tahu nak cerita macam mana.

Tiap kali scene nie berlaku, aku akan berpura-pura senyum atau aku cubit abi. Haha. Sebab dah tak tahu nak buat apa. Ikut hati, memang nak menangis lah kan. Sebab benda tu sakit untuk aku terima. Keputusan yang aku fikir hampir setahun, keputusan yang tak mudah untuk aku buat, keputusan yang paling mencabar dalam hidup aku. Sebab, once aku dah decide to back for good, it's mean aku TAKKAN berpatah balik ke bumi coklat tu as student. Never ever.

I try very hard to move on with it. Aku cuba pinjam kekuatan from others. Aku cuba baca kisah2 inspirasi. Aku cuba cari kekuatan dari kawan2 untuk aku rasa kuat. And most important, aku sentiasa doa Allah pinjamkan kekuatan untuk aku. Tak pernah lupa untuk doa.

Almost 4months, i admit that it's very hard. Susah nak move on. Tapi tak nafikan jugak lah, aku dah slow slow cuba terima hakikat nie. Tapi, tu lah. Bila abi start cakap benda yang sama, aku rasa macam kekuatan yang aku bina untuk hadapi kehidupan aku nie makin goyah. Ibarat kena tukul sepanjang masa. Makin aku bina, makin ditukul. Lemah.

Tiap kali tu jugak, aku menangis. Aku menangis sepuas hati. Dalam hati, aku doa banyak banyak, aku diberi kekuatan yang luar biasa oleh Allah sebab aku takkan mampu untuk kuat tanpa pertolongan tu.

One day, disebabkan aku tak tahan sangat, aku minta Sayyidah bagi tazkirah. Salah satu sebab jugak aku lemah sangat sekarang, aku dah lama tak berusrah. Lain perasaan dia. Back to our topic, Sayyidah sebut pasal TAQWA. Kenapa selalu kita denar orang cakap, puasa nie menguatkan.? Sedangkan, pada sudut fizikalnya kita lemah. Kita tak makan, tak minum. Tapi, orang tetap cakap, menguatkan.? Kenapa.?

Dan rujuk Surah AlBaqarah ayat 185, يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر . Mafhum ayat nie, Allah sentiasa nakkan kemudahan kepada kita bukan kesusahan. Tapi, puasa memenatkan. Bukan mengenyangkan. Nampak macam ada percanggahan kan. Allah taknak kita susah, tapi Allah suruh kita puasa yang boleh menyebabkan kita penat, leti, lesu.

Hakikatnya, dengan berpuasa kita kuat jiwa sebab diisi dengan iman dan taqwa. Taqwa itu sendiri maksudnya perlindungan.

Then, when i asked Sayyidah "macam mana kalau rasa macam tak terisi.?" Sayyidah was told that, "Ini lah masa untuk kita mujahadah latih diri. Kalau sebelum Ramadhan, kita usaha untuk bersihkan hati sekali ganda, bulan Ramadhan nie usaha kena 10kali ganda."

And i keep asking, "How.?"

"Latih diri. Never give up. Never stop. Jangan penat. Kalau Fiq dah cuba istighfar, dah cuba husnuzhon jaga hati, tetap sama, gandakan lagi. Tak makan saman jugak,gandakan."

Sayyidah still pujuk even aku dah buat muka sedih dengan kenyataan, "Susahnya nak jadi baik." :( Memang susah sebab tiket nak ke Syurga tu MAHAL. Jangan give up sebab orang yang berusaha, Allah akan bagi pahala. Tapi kalau give up, kita tak dapat apa."

Sayyidah dah buat orang nangis. :'(

Aku tetap tanya dan tanya mcm orang tak pernah tahu dan belajar.

"Tuhan nak ke terima hamba DIA yang tak reti bersyukur nie.?"

Sebab DIA Tuhan. Dia tahu hamba DIA penat, ditimpa perlbagai ujian. Allah faham apa yang hamba DIA rasa. Tuhan tak minta apa2 pun. Cuma, jangan berhenti berlari menuju DIA. Kalau penat, rehat. dah okay, lari lagi. Once kita dah niat nak jadi baik, minta Allah mudahkan urusan kita. Permudahkan jalan untuk kita berubah.

Dalam Hadith arba3in, hadith yang ke18, dalam hadith tu ada sebut, "Amal kebajikan akan MEMADAMKAN kejahatan. So, incase kita susah nak mulakan dengan hati, kita cuba ubah dengan amal. Dari situ, kita minta Allah hapuskan apa2 yang mengotorkan hati. Then, slow slow didik hati jadi baik.

Cerita jugak bab kecik hati aku, Sayyidah cakap, fitrah perasaan seorang ayah. Selama nie dia berbangga ada anak study luar negara dalam jurusan agama, tiba2 bila aku decide nak balik, abi was shocked sikit kot. So, benda macam susah untuk abi terima. Sayyidah pesan lagi, kena banyak sabar. Tak banyak masa pun yang Allah beri untuk kita berbakti pada mak ayah. Sabar sekarang. Nanti bila dah start belajar, buktikan pada abi, even aku belajar kat mana2 pun, aku still boleh berjaya. Sayyidah suruh score 4flat. Haha. i will try.

Bila dah kena syarah panjang dengan sayyidah, aku mula sedar. Dalam hal nie, takde sapa yang bersalah. Bukan salah aku, bukan salah abi, jauh sekali salah Tuhan yang mentakdirkan semua nie untuk aku. Ini lah pilihan hidup. Mungkin saat ini, aku terpaksa telan segala pahit untuk kemanisan yang aku sendiri tak tahu nanti. Moga2 sesuatu tu masih menanti aku.

Dan aku sebagai anak, kena faham perasaan abi yang sebenarnya kecewa dengan aku. Aku tak nafikan, memang patut dikecewakan. So, i'll try to redha n tahan telinga for a while. Hahah. Moga2 tahan lah. Ameen.

I just terfikir, how if one day Allah uji aku, bakal husband n anak2 benda yang sama.? Apa yang aku akan buat dan rasa saat tu.? Macam mana sikap suami aku kat anak2 nanti.? So, from now aku start belajar untuk semua benda. Belajar untuk terima takdir. Belajar untuk terima kelemahan setiap manusia walau siapa pun gelaran manusia yang terpaksa kita hadapi. Same like my dad nie lah. Takkan sebab abi cakap macam tu, aku nak benci dia seumur hidup. Nyampah kejap2 cukup. Just to 'raikan' fitrah sebagai manusia. Then, lepaskan melalui udara biar bertiup jauh meninggalkan aku segala yg tak baik tu.

As makayah, even dia makayah, dia tetap manusia. Ada salah, ada silap. Tak sempurna. Dan sebagai anak, aku patut taat dan hormat. Just a simple word yang susah untuk aku praktikkan dalam hidup. So, behave semua orang. Sebut nak jadi anak soleh solehah tu bukan hanya sebut, tapi amal. Nampak mudah, tapi masyallah tabarakallah. Moga Allah pinjamkan kekuatan dan kesabaran dan keteguhan hati untuk terus bergantung dengan taliNYA.

So, entry kali nie berjela2 kan. Sorry. Just share apa yang patut. Moga bermanfaat.

Gtg sebab baju raya tak habis jahit lagi. hahah. Owh, btw, lupa nak wish "Selamat hari raya". but sebelum tu, Selamat memanfaatkan sisa2 Ramadhan, moga berlalunya Ramadhan membawa seribu kemampunan untuk kita. Ameen.

Daa.!!!

#AfiqahRozalie



Monday, July 6, 2015

Mencari Diri

Bismillah...

Rasa macam baru je masuk ramadhan, tiba2 dah sampai 10malam terakhir. Allahu. Cepat sangat masa nie. Rasa macam banyak lagi tak minta dengan Allah. Ibadah pun tak seberapa sangat. Kenapa ntah jadi malas sangat nie. T.T

Bila sebut pasal Syurga, hati macam sebak. Yela, semua orang nak masuk Syurga. Takde orang pun yang jawab taknak Syurga. Tapi, tahu diri tak layak. Amalan kurang, dah la kurang, masa buat pun malas. Solat hanya sekadar solat. Bukan sebenar2 solat. Solat tu hanya sebagai nak lunaskan tanggungjawab kepada Allah. Tak rasa mcm tu salah satu jalan untuk menghubungkan diri dengan Tuhan. Lemahnya iman Ya Allah,

Tadi lepas solat terawikh, tiba2 rasa sebak. Termuhasabah. Rasa macam dah terlalu banyak bergantung pada manusia. Dah terlalu banyak sibukkan diri dengan pandangan manusia. Macam terlalu bergantung pada manusia. Berkali kali aku cuba bagitau kat diri sendiri, 'Pandangan manusia nie hanya akan mengecewakan, sekalipun dari orang yang kita cinta dan sayang.' Tapi, aku tetap degil.

Sampai kadang2, hanya dengan terlalu mengharapkan perhatian manusia, aku boleh manzalimi diri sendiri. Sedih sampai sakit kepala, penat sampai tak larat, marah sampai taknak makan minum. Allahu. Lemahnya aku. Lemahnyaaaa. :'(

Nekad 10 akhir ramadhan nie, aku mulakan dengan حسبنا الله ونعم الواكيل, نعم المولى ونعم النصير

Sebolehnya nak usaha pulun 10 malam terakhir nie cari diri sendiri. Aku nak kejar redha Allah, aku nak Allah sayang, aku nak bahagia, aku nak Allah luaskan rezeki tapi aku jauhhh dari Allah. Agak2 Allah nak terima aku andai aku mati sekarang.? Agak2, Allah pandang aku tak dengan semua kezaliman yang aku buat terhadap diri sendiri.?

Contoh, aku dah janji kat seseorang  nak bagi hadiah kalau dia nak buat baik. Tapi, dia tak buat pun. Malah, lagi teruk. Buat jahat. Tak dengar cakap. Degil. Tiba2, datang kat aku tuntut hadiah. Gila aku nak bagi. Sumpah taknak. Buat sakit hati. Kalau bagi pun, bagi tak ikhlas. kalau boleh campak hadiah tu, campak je kat muka dia. Nak bagitau betapa sakitnya hati aku waktu tu.

Ya Allah. berubah lah fiqah. Nak jadi macam dulu. i just want to be like before. :'(

Aku yang dulu pun takde la sempurna, tapi atleast, aku ada 'sesuatu' yang aku pegang tiap2 hari tanpa jemu. Sekarang, aku macam hilang semua tu. Mungkin hati dah jauh sangat dengan Tuhan. Selalu tanya diri, kalau Allah nak ambik nyawa sekarang, bekal apa je yang aku ada nak tunjuk kat Tuhan.? Dah la perempuan ramai masuk neraka. Takutnyaaa. Aaaaaa.

Mati tu kan pasti. Nak taknak terpaksa aku lalui. Bukan aku je kan. Kita semua. Tak boleh nak lari pun. Hari akhirat tu pun satu benda yang pasti. Takutnyaaa. Hmmm

Moga kembara aku sebagai mansia nie tak mencapai penghujung lagi. Sebab aku masih kurang. Kurang dalam segala segalanya. Selalu prapare diri nak kawen, tapi untuk menuju mati aku kurang. Malu dengan Tuhan. lagi excited nak jumpa bakal suami, makhluq Tuhan dari nak jumpa Tuhan tu sendiri,

Kalau untuk si dia aku boleh nak usaha yang terbaik, prepare macam2. Cari ilmu itu ini, kenapa dengan Tuhan tak. Sapa lagi besar, manusia ke Tuhan.? Tuhan yang bagi rasa bahagia kat kau dan bila2 masa sahaja Tuhan boleh tarik balik, tapi kau lagi teruja nak jumpa hamba Tuhan. Malu. Malu.

Moga 10 malam terakhir nie, mampu kembalikan diri aku. Bukan terus terbiar hanyut dengan nikmat Tuhan.

Cari Tuhan untuk kau kenal diri kau. Cari Tuhan untuk kau kecap bahagia sampai Syurga. Cari Tuhan untuk kau dapatkan dunia dan akhirat.

Moga aku thabat dan kuat.!!

Andai aku mati, maafkan aku. Tuhan, ampunkan aku.


Sunday, July 5, 2015

Cerita sebelum sahur

Bismillah. 

Berzaman tak boleh log in blog. Tak tahu lah kenapa. Rasa dah isi passord yang betul, dia kata salah. Kita redha. Maybe nak suruh 'rehat' menulis kejap. Tapi melampau sangat rehatnya. Karat otak kita sebab lama tak menulis. (Kaitan sangat..)

Sebenarnya, banyak sangat benda yang aku nak share. Nak semua cerita tu terpahat dalam blog nie, biar satu hari nanti aku boleh baca balik. Tapi, aku tak mampu. 

Hari nie, aku rasa rindu sangat dekat Jordan. Bukan sebab si dia ada kat sana. Bukan. Bukan. Tapi memang sebab rindu. Rindu dengan segala-galanya. Sampai sanggup kutip balik gambar2 sepanjang aku berprogram as timb pengarah and buat caption panjang-panjang kat insta. OMG. Miss so much lah. Pastu berangan nak pergi sana dalam akhir bulan nie atau awal tahun depan. Bajet-bajet nak menabung lah bagai. Haha. Harap menjadi. Kot ada nak sponsor, lagi bagus. Ameen. Ameen

For those yang tak tahu kenapa aku balik, mesti tertanya-tanya kenapa caption pelik mcm tu. Memang selalu pun dpt pm dari kawan-kawan yang sangat prihatin. Tanya kaba. Thank korang. Tapi, biasanya aku tak cerita panjang pun. Just bgtau tak berapa sihat and terpaksa balik. Setakat nie semua faham. Takde lagi la yang paksa-paksa suruh bagitau detail.

About 2 weeks act, aku mcm tak berapa stabil. Memang tak dinafikan, time tu bermula bila sedih sangat. And i forget about segala pantang larang untuk elak diri dari didatangi penyakit tu. Same like masa kat Jordan dulu lah yang sampai akhirnya, keputusan balik malaysia terpaksa dibuat. Aku tak perasan pun mula2, tapi bila ngadu dekat kak soli, sayyidah dgn zana, semua cakap mcm nie, 'Kau perasan tak, kalau kau sedih sangat, penyakit kau mesti datang balik.? kau mesti tak boleh kawal.' Lepas berfikir sejenak, yes i admit it. Betul lah. Aku tak boleh sedih sangat. Rasa bersalah dekat badan sendiri. Menzalimi dia dengan sesuka hati.

So, after that, i try to be okay. Seminggu jugak lah take time for it. Sakit kepala, Tuhan je tahu mcm mana rasa dia. Rasa nak pecahkan je kepala nie. Sakittt. T.T

Bila keadaan dah makin reda, so, kesihatan aku pun makin baik. Jelas kan.? Punca dia, TAK BOLEH terlalu sedih and jangan banyak sangat fikir benda-benda diluar otak. It's not good. Aku cuba lah walaupun hakikatnya, aku nie memang seorang yang sangattttt sukaaaa fikir yang sampai dinding pun boleh tembus ronda satu dunia. Haih. Perangai. 

I hope it can be okay soon. Sebab dah nak start belajar. So, taknak kesihatan nie mengganggu. Sangat taknak. Doakan lah for the best. 

Okay. Disebabkan long time no see this blog, jadi macam nak gabung segala cerita dalam satu post biar jadi panjang berjela. hahaha. 

Tapi, mcm keling sangat nnti kan. Rojak habis segala cerita. So, satu. Satu. 

Last but not least, dengan keberkatan ramadhan nie, aku sentiasa doa, aku diberikan kekuatan dan keteguhan iman. Sebab dari hari ke sehari, aku rasa iman makin goyah nak2, bila Allah bagi test. Terus rasa down. Macam dialog Nabi Ibrahim, "Ya Allah, Kau tunjukkan zat Mu kepada aku". Then, bila Allah tanya kenapa kau nak lihat zat aku.? kau tak beriman ke.? Nabi, bukan. Bahkan aku beriman. Cuma aku perlukan sesuatu untuk kuatkan hati aku. 

Cerita nie ada dalam Quran, tapi serious lupa ayat mana dan surah mana. Mohon maaf dipinta. 

So, sekarang nie macam kembara menacari diri. Nak suruh jadi lebih baik, makin solehah, tak nakal2 dah. Nakal sangat pun tak best, kesian kat orang sekeliling nak kena layan. Tapi, masing2 sabar je layan. I loike. hahaha. Terima kasih atas kesabaran. 

Okay, last. Mood merajuk. Sekian. 

hahaha. Gtg. bye.!!