Monday, July 6, 2015

Mencari Diri

Bismillah...

Rasa macam baru je masuk ramadhan, tiba2 dah sampai 10malam terakhir. Allahu. Cepat sangat masa nie. Rasa macam banyak lagi tak minta dengan Allah. Ibadah pun tak seberapa sangat. Kenapa ntah jadi malas sangat nie. T.T

Bila sebut pasal Syurga, hati macam sebak. Yela, semua orang nak masuk Syurga. Takde orang pun yang jawab taknak Syurga. Tapi, tahu diri tak layak. Amalan kurang, dah la kurang, masa buat pun malas. Solat hanya sekadar solat. Bukan sebenar2 solat. Solat tu hanya sebagai nak lunaskan tanggungjawab kepada Allah. Tak rasa mcm tu salah satu jalan untuk menghubungkan diri dengan Tuhan. Lemahnya iman Ya Allah,

Tadi lepas solat terawikh, tiba2 rasa sebak. Termuhasabah. Rasa macam dah terlalu banyak bergantung pada manusia. Dah terlalu banyak sibukkan diri dengan pandangan manusia. Macam terlalu bergantung pada manusia. Berkali kali aku cuba bagitau kat diri sendiri, 'Pandangan manusia nie hanya akan mengecewakan, sekalipun dari orang yang kita cinta dan sayang.' Tapi, aku tetap degil.

Sampai kadang2, hanya dengan terlalu mengharapkan perhatian manusia, aku boleh manzalimi diri sendiri. Sedih sampai sakit kepala, penat sampai tak larat, marah sampai taknak makan minum. Allahu. Lemahnya aku. Lemahnyaaaa. :'(

Nekad 10 akhir ramadhan nie, aku mulakan dengan حسبنا الله ونعم الواكيل, نعم المولى ونعم النصير

Sebolehnya nak usaha pulun 10 malam terakhir nie cari diri sendiri. Aku nak kejar redha Allah, aku nak Allah sayang, aku nak bahagia, aku nak Allah luaskan rezeki tapi aku jauhhh dari Allah. Agak2 Allah nak terima aku andai aku mati sekarang.? Agak2, Allah pandang aku tak dengan semua kezaliman yang aku buat terhadap diri sendiri.?

Contoh, aku dah janji kat seseorang  nak bagi hadiah kalau dia nak buat baik. Tapi, dia tak buat pun. Malah, lagi teruk. Buat jahat. Tak dengar cakap. Degil. Tiba2, datang kat aku tuntut hadiah. Gila aku nak bagi. Sumpah taknak. Buat sakit hati. Kalau bagi pun, bagi tak ikhlas. kalau boleh campak hadiah tu, campak je kat muka dia. Nak bagitau betapa sakitnya hati aku waktu tu.

Ya Allah. berubah lah fiqah. Nak jadi macam dulu. i just want to be like before. :'(

Aku yang dulu pun takde la sempurna, tapi atleast, aku ada 'sesuatu' yang aku pegang tiap2 hari tanpa jemu. Sekarang, aku macam hilang semua tu. Mungkin hati dah jauh sangat dengan Tuhan. Selalu tanya diri, kalau Allah nak ambik nyawa sekarang, bekal apa je yang aku ada nak tunjuk kat Tuhan.? Dah la perempuan ramai masuk neraka. Takutnyaaa. Aaaaaa.

Mati tu kan pasti. Nak taknak terpaksa aku lalui. Bukan aku je kan. Kita semua. Tak boleh nak lari pun. Hari akhirat tu pun satu benda yang pasti. Takutnyaaa. Hmmm

Moga kembara aku sebagai mansia nie tak mencapai penghujung lagi. Sebab aku masih kurang. Kurang dalam segala segalanya. Selalu prapare diri nak kawen, tapi untuk menuju mati aku kurang. Malu dengan Tuhan. lagi excited nak jumpa bakal suami, makhluq Tuhan dari nak jumpa Tuhan tu sendiri,

Kalau untuk si dia aku boleh nak usaha yang terbaik, prepare macam2. Cari ilmu itu ini, kenapa dengan Tuhan tak. Sapa lagi besar, manusia ke Tuhan.? Tuhan yang bagi rasa bahagia kat kau dan bila2 masa sahaja Tuhan boleh tarik balik, tapi kau lagi teruja nak jumpa hamba Tuhan. Malu. Malu.

Moga 10 malam terakhir nie, mampu kembalikan diri aku. Bukan terus terbiar hanyut dengan nikmat Tuhan.

Cari Tuhan untuk kau kenal diri kau. Cari Tuhan untuk kau kecap bahagia sampai Syurga. Cari Tuhan untuk kau dapatkan dunia dan akhirat.

Moga aku thabat dan kuat.!!

Andai aku mati, maafkan aku. Tuhan, ampunkan aku.


No comments: