Saturday, November 21, 2015

Cinta Tuhan


Bismillah...

*POST YANG DIDRAFKAN SEJAK TAHUN 2014*


Berjalanlah dan usah sesekali berhenti kerana anggapan manusia itu tidak mampu mengubah cinta Allah kepada kita. Dan sesungguhnya hal tepatnya jodoh itu adalah kerana keindahan waktu dan sedianya kita.

"Tanda cinta itu ialah berterusan rajin dan bersungguh-sungguh dengan kerinduan." -Junaid Al-Baghdadi


Hujan itu menderas turunnya. Membasuh hati yang hampa. Mengisilah hati yang penuh berharap. Sujudnya tanpa ingkar. Derainya tak mahu dihenti. Semahunya, mungkin biar ia tamat di sejadah cinta seorang hamba. Rasa kecilnya, tak mampu untuk dihuraikan. Rasa kasihnya tak mampu dijelmakan oleh perilaku terindah. Hamba itu mengisi pilu dalam senyumnya. Pada malam yang terindah, harapnya terukir secebis taqwa.

Taqwa itu yang sering dipinta dalam hari-hari cinta. Lebam matanya sentiasa dikaburkan oleh senyum dan gelak persisi sufi di zaman Nursi dan Rumi. Biar kalian tidak mampu menjiwai. Hamba itu sentiasa menanti malam. Yang Tuhan telah janjikan. Berjalannya dalam hidup yang sentiasa dinikmati. Hanya pinta cinta dari Tuhannya.


Kerana sang kumbang itu, waham benar perihal cinta itu bersifat mua'llaq. Semoga potensi kan sentiasa berkembang. Semoga nawaitu sentiasakan bercahaya. Menanti yang tertulis. Tepatnya kerana kebersediaannya menjadikan hadirnya sebagai tulisan terindah.

Tuhan itu menjaga apa yang kita berusaha untuk menjaganya. Dan Dia temukan dengan mereka yang sentiasa yakin dan bersangka baik dengannya. Tentunya yang terpelihara itu terindah. Tentunya juga yang biasa itu terindah. Mungkin lebih terindah saat taubatnya memekar, tika setiap saatnya bernyawa. Tuhan yang menerima keindahan jiwa yang ingin memperbaiki diri. Tuhan yang sentiasa senyum pada kalimah cinta yang melebihkan-Nya berbanding dunia semata.

Agungnya cinta yang bernawaitukan Penguasa Cinta. Pemilik haqiqi manusia yang ingin dilamunkan cinta. Kerna waham yang jelas bisa merungkaikan kefasikan cinta. Bahwa cinta itu kan melenyap bersama lenyapnya sebab untuk bercinta. Qayyim yang bijaksana telah berkata. Dan itulah realiti cinta.

Berusahalah selagi termampu. Dan lupuskanlah segala cerita yang singgah dalam hidupmu. Kerna cinta kurniaan Allah itu menyentuhnya lebih terasa. Andai kenangan itu mekar hanya sebagai duri yang berada dalam jalanmu menuju ke Sana. Yang menjaga itu sungguh kuat. Yang menjaga itu seorang mukmin. Bukan lagi seorang muslim. Yang tenggelam timbulnya akhirnya bersifat sama terhadap ikhtilat sekeliling yang menyapa.

Dan malam itu larut dengan penuh damai. Maka nokhtah terukir. Tanda cinta agung memeluk erat jiwa hamba. Yang setia menanti cinta yang terpelihara. Sulitnya menjaga. Enaknya memendam air mata.

"Bahawasanya Aku apabila Aku lihat pada hati hambaKu, lantas Aku tidak mendapatkan dalam hatinya cinta pada dunia dan cinta pada akhirat, nescaya Aku penuhkan hatinya itu dari 'cintaKu' (padanya)." - Israiliyat, Allah kepada Isa a.s

Mohon Tak Bosan

Bismillah..

Actually kan, I baru scroll post dalam blog nie balik. Terperasan ada dua entry menceritakan benda yang sama. Hahaha. Macam mana boleh tak perasan nie :3

Nampak lah tension tu. Nampak lah kan betapa uia nie bukan hidup aku lagi. Betapa Jordan tu masih tersisa cinta dan sayang. Betapa aku berusaha untuk mengadaptkan diri dengan uia nie. Tak mudah. Wallah.

Sampai dua kali cerita benda sama. Haha. Macam mana lah. Taknak delete. Biar je. Nanti aku down, aku boleh baca balik. Kot-kot boleh naikkan semangat aku balik ke kan. Even sekarang nie, takde lah bersemangat mana, tapi it's better than before. Hee

Jujurnya, segala tulisan aku dalam nie hanya tak lain dan tak bukan untuk aku sendiri. Peringatan untuk diri sendiri. Ibarat macam kita menuding jari kat orang, satu jari memang menuding kepada seseorang, tapi 4jari yang lain, semua terarah kat aku balik. Lagi banyak jari yang menuding ke diri sendir dari dari menuding kat orang. Hmmm. So muhasabah untuk diri kena lebih.

Manusia tak pernah perfect kan. Ada masa turun naik. Sama macam aku, tak sepanjang masa aku boleh tersenyum dan nampak bahagia. Kadang-kadang aku pun akan kecundang dengan diri sendiri padahal ujian takde la berat mana nak dibandingkan dengan yang lain.

Apapun, aku still bersyukur untuk peluang kehidupan nie. Alhamdulillah.

Jatuh bangun tu perkara biasa kan. Apa yang aku takut dalam menyusuri perjalanan hidup nie, bila aku tersasar takde tangan yang sudi gapai tangan aku dan tunjuk jalan yang betul.

Lidah aku nie, selalu sebut nak 'solehah', memang tak terkira lah. Tapi, amal aku, perbuatan aku, dah tak macam orang yang nak kejar solehah tu. Aku sendiri tak tahu apa maksud solehah tu dlm diri aku. Macam dah lari semua unsur solehah tu.

Aku nak baiki diri balik. Nak kejar cinta Tuhan sebelum yang lain. Nak utamakan Allah dalam setiap gerak geri aku. Biar nanti, semua benda yang aku nak sayang dan cinta, akan menyusuri cinta aku kepada Allah tu. Atleast, rasa cinta tu ada punca dan nilai disisi Allah. Tak sia-sia.

Tapi aku tahu, mujahadah tu susah. Tak semua mampu buat.

If semua nie menuntut pengorbanan, aku harap, aku kuat untuk hadap semua nie. Paling utama, aku tahan, kuat, tabah untuk aku buat pengorbanan. Dan moga-moga Tuhan tak uji aku dengan kehilangan insan-insan yang aku sayang. Sayang sepenuh hati.

Biar hijrah aku, dpt dorong insan-insan yang aku sayang kearah kebaikan jugak. Bukan jadi pengheret orang ke Neraka. Sebab, aku nak bersama dengan orang-orang yang aku cinta kat Syurga nanti.

Okay lah. Post nie just nak bagi peringatan je kat sapa-sapa yang sudi baca blog aku nie. Sebab kat bawah nanti, awak awak akan jumpa dengan entry yang berulang ceritanya. Ayat dan gaya penceritaan mungkin berbeza, tapi pointnya sama je. Hehe. Tak sedar. Suka sgt cerita, sampai nak mention menda tu banyak kali. Sorry...

Dah. Doakan aku rajin, jadi solehah untuk umi abi, untuk adik2, untuk kawan dan untuk si dia dan keluarga si dia k. Doakan jugak urusan kiteorg dipermudahkan. Nanti iolls boleh la ajak korang2 yang suka baca blog kita nie dtg kenduri kita. Ehhh. *tutup muka* :p

Sebelum lebih memalukan diri, Ambe mintak diri dulu yer. Bye. Assalamualaikum. 

Thursday, November 19, 2015

I'm the useless

Bismillah..

Basah bantal dengan deraian airmata. Tak tertanggung lagi dah rasa yang bersarang dihati. Makin ditahan, makin terasa sempit. I'm not Afiqah as well. I have nothing. 

Dalam aku rasa down yang teramat sangat nie, tetiba WhatApp dari Sayyidah masuk. Copy paste from Ilham punya mesej. Dalam diam, Sayyidah WhatApps Ilham untuk follow up pasal urusan transfer credit aku. How dare fiqah kau cakap Sayyidah dah tak pedulikan kau.? Sedangkan dia tengah berusaha untuk jadi yang terbaik untuk kau. How dare kau tak doakan dia, sedangkan dia siap minta maaf dengan kau sebab terleka untuk doakan kau. How dare you.!!!!!

Ahh. I'm the useless one. Very losser one.

Aku tak berhenti menangis bila Sayyidah keep asking me about my 'amalan'. Fiq, jaga amalan. Tu kekuatan kau.Sayyidah tak jemu untuk pesan benda sama walaupun aku yakin, Sayyidah tahu condition aku. Cukup tahu dan cukup memahami. Tuhan. Jagakan Sayyidah. 

People keep asking me, "kenapa tak semangat sangat nie.?" "kenapa malas sangat nie.?" Wallah. If I have the answer, i will answer that question. But, untill now, I dont have it. It is very hard to me to explain about this feeling. 

Terasa payah untuk aku teruskan hidup. Aku macam hilang sesuatu. Tadi otw nak balik rumah, dalam kereta aku pasang IKIM, kebetulan time tu slot tazkirah. Ust cakap, amalkan baca doa Nabi Yunus yang ditelan ikan Nun. Bayangkan keadaan Nabi saat tu, dalam keadaan kelam pekat gelap, dengan suasana busuk dan lemas untuk bernafas, 

Nabi tak berhenti berdoa, " لا اله الا انت, سبحانك انى كنت من الظالمين." 

Ust pesan, kalau kita rasa kelam rasa buntu tak terarah, baca doa nie banyak-banyak. Biar Allah lapangkan. Kalau Nabi pun kena tunggu 40hari 40malam, takkan kita baca baru sekali dah terus nak Allah makbulkan. 

Until now, I keep crying. 

I dont know why, but, it is truely deep inside. Sayyidah cakap, macam mana orang nak sayang kita kalau kita sendiri tak sayang diri sendiri dan tak hargai apa yang kita ada. Sayyidah minta aku kuat untuk dia sebab dia antara manusia yang sayangkan aku. Fiq, tolong kuat untuk Sayyidah sebab Sayyidah tahu Sayyidah kena kuat demi fiq. T.T

Aku minta mati sebab aku rasa aku tak mampu memberi manfaat kepada orang lain. Aku minta mati supaya keburukan aku tak tersebar luas. Aku minta mati supaya orang lain tak lagi rasa terbeban dengan aku. Sebab aku dah rasa tak mampu untuk semua nie. Tapi, Sayyidah tanya, kalau aku lari dari dunia yang kejap aku akan berhadapan dengan sesuatu yang lebih panjang. Dah bersedia untuk bertemu Tuhan dengan keadaan amalan entah apa-apa.?

Why Sayyidah sangat baik dengan aku.? Sedangkan aku tak la sebaik tu. 

Allah Maha Adil kan.? Aku je yang buta menilai semua nie. Allah Maha Baik, tapi aku je yang butakan mata untuk melihat semua nie. Lepas tu layak ke aku mempersoalkan semua yang berlaku keatas aku.? 

Seriously, aku tak mampu nak sambung menulis. Have to go. Please pray for me. Bye. Assalamualaikum. 


The carzyyyy things

Bismillah..

Hai, lama tak jumpa kan. Dah banyak kali aku type, then delete. Entah lah. Menulis bukan dengan hati nie kadang2 boleh rosakkan tulisan. Sebolehnya aku nak menulis dengan hati, biar org yang baca akan rasa dengan hati jugak. Abaikan gaya bahasa aku yang tak macam Fatimah Syarha, bukan berpuitis macam A.Samad Said, apatah lagi yang sempoi and cool macam Fatin Liyana kesayangan ramai tu kan. Aku menjadi diri aku. Cehh. Dah. Aku nak start melalut lah nie. -__-

Kalau nak suruh aku story, tiap-tiap hari aku ada story. Memang penat lah nak layan. Dah boleh buat novel. Tapi aku percaya je, orang lain pun lalui benda yang sama kan. Maybe lagi menarik untuk dikongsi, tapi memandangkan aku nie jenis suka bercerita, suka nak potpet, suka nak menulis, maka aku abadikan certain cerita kat blog nie. Kalau rajin, aku update status, kalau agak-agak nak merapu, aku meroyan (excuse me, bahasa taksopan sikit..) kat twitter.. Haha

Actually, I don't know how tu express my emotion. Sometimes, I feel like I just want to keep silent, with that I feel better. But, sometimes, I feel like want to share with others. And this makes me crazy. Haha. But, sampai bila kan I can be like this. Lifeless sangat.

Okay. Let me story k. Uolls just diam, and baca. Taknak baca, just ignore. :p

About a month ago, something happened to me. I don't know why, it is happened to me. Like cannot brain anymore. But, I believe in Takdir so that, I was be cool tapi kecundang jugak lah sebenarnya dipengakhiran. Hehehe. Terbayang jugak, andai kata nie jalan terakhir dah nak menuju Syurga ke Neraka, tetiba kecundang, padahal dah dekat sgt dengan Syurga. Ya Ilahi. Nau'zubillah. So, aku still tak cukup gagah dan macho untuk handle hidup nie kan. Mudah sgt nak down.

Okay. Sambung cerita. Kejadian sebenar terjadi time 2bulan lepas. Tak ingat sangat lah tarikhnya. Tapi 2bulan lah. Sebab sebulan dah stay kat rumah. Sebulan kejadian aneh tu jadi.

First benda yang aneh lagi menajaibkan semua orang, bila carpet alas kaki aku kena curah dengan minyak. I don't know who did it. Guess what.? Time tu aku fikir, jin yang buat. Hahaha. Sebab macam pelik je manusia nak buat macam impossible lah manusia nak buat. And kalau betul lah manusia, nak buat kenapa.? Aku tak gaduh dengan sesapa punnnn.

Okay. Benda nie aku tak panjangkan sebab aku rasa mcm tak penting sgt pun. Biarlah jin tu nak main-main dengan aku. Nak tengok sikit nak main lama mana. *buat muka*

Okay then, after two weeks kot benda tu jadi and it's happen again. Huh. Time nie i cannont cakap banyak. I rasa nak nangis and tangan menggigil-gigil time pegang bantal yang full of oil, cadar and katil. Cane I nak sleep nie.? Tell me. Tell me. That night, I call my mum. Looking at my bakul baju kotor, waaaa.. Baju baru i.!!!!! Malam tu I sedikit menangis coz I rasa kenapa jin nie nak kacau I. I tak kacau u pun.. Nampak tak. Suuzhonnya I dengan segala benda jin nie. Sapa tak marah kalau harta benda semua habis kena sapu minyak kan.

Okay dah membebel

Then, lepas tu phone aku pulak hilang. Yang nie tak masuk akal. Sebab aku baru singgah toilet 5minit, tinggalkan phone atas meja study, balik bilik terus takde. Tak ke haru biru jadinya. 5MINIT okay, bukan 5jam. Dah hilang. Masa tu rasa yaAllah.. Memang tak terkata. Habis godek segala benda nak cari that phone. Fikir habis duit simpanan sebab beli phone baru tu. Aaaa. Memang tak tergambar lah perasaan time tu. Phone kot. Phone. :( Cari punya cari, jumpa lah jugak kat tempat yang tak disangka-sangka. Allah yang detikkan hati untuk cari kat tempat tu. Alhamdulillah. Thanks Allah. Thanks. Love you.

After that, selang 2hari je pun. Lapotop aku pulak kena curi. T.T

Aku malas nak cerita panjang. Tapi point penting, kena curi. Tinggal sejam sebab aku pergi jogging (this is my new hobby since dah tak sakit pinggang when jogging) balik bilik dah takde. Aku tak fikir apa sgt pun time tu, just fikir, gambar and semua doc penting time study kat Jordadn dulu banyak dalam lappy tu. Laptop boleh cari balik, kenangan tu.? Ngadu kat Sedah, dia cakap, "Takpe la Fiq, biar hilang gambar tu kat lappy jangan hilang dihati." Bajet ayat sweet sgt lettew. *Buat muka*

Kenapa lappy takde emoji macam whatsapp ke telegram ke. Best sikit nak menulis kalau ada emoji nie. Hahaha.

Okay sambung.

Malam kejadian tu, memang satu block kena spotcheck. Kesian semua org. Bertungkus lumus nak cari sekeping lappy yang usang lagi buruk tu. Tapi buruk buruk pun aku syg. Nak buat macam mana. Hmm

Then, kejadian tak berkesudahan disitu. Masih banyak yang perlu diceritakan. Esok ada kelas. Afiqah sangat tak sedar diri.

Selang  3 4 hari kot, my bed again. Kena curah dengan kari. Dia ingat katil aku tu roti canai agaknya. Fuh. Fuh. Menguji sangat. That time, habis semua org aku kabo. Kebetulan ramai pulak nk dtg ziarah masa tu, maka apa lagi. Aku memang sgt2 mengalu-alukan lah. Heh. Semua yang tengok semua cakap org yg buat tu 'gila' hahaha. Kesian dia. Owh, lupa nak kabo. Time hilang phone hari tu, aku start syak semua nie angkara manusia. Siapa dia, atau sapa yang aku syak tu, biarlah rahsia. Biar aku and org2 sekeliling je yang tahu.

Sebenarnya, time kejadian tu aku dah lemah, tapi alhamdulillah, dikurniakan sahabat2 sekeliling yang sangat sangat membantu, bagi cas positif. So, aku still boleh handle dengan Innalillahi wainna ilaihi rajiun. Walaupun agak sedikit gelisah dan tak keruan, tapi keadaan masih stabil. Heee.

Just, bila yang last nie, aku sedikit terkilan. Aku nangis kuat-kuat. Aku betul-betul rasa tak larat. Bayanglah, baju yang aku beli guna duit simpanan sendiri tak pakai pun lagi kena gunting. Skrit yang aku "paksa" umi teman belikan pun kena gunting. Aku betul2 down masa tu. Aku tak fikir panjang. Pukul 12 lebih, aku tinggalkan bilik and tidur dekat bilik kak dnin. How can i survive after all this. I cannot. Teruji sgt masyallah. Tak tahu nak cakap.

So, after dah penat bermain dengan segala benda nie, aku pun request minta tukar bilik. And alhamdulillah, baru diapprove hari isnin. Moga kehidupan baru nanti tenang2 aja sih. Insyallah.

Aku teruji. Sangat rasa teruji. Susahnya yaAllah nak dptkan segulung ijazah tu. Susah sgt. Moga2, yang pahit pahit nie dibalas dgn kemanisan suatu hari nanti. Ameen.

I have to go act sebab dah pukul 12.26pagi. Esok kelas pukul 8 uolls. Hee. Bye.

Assalamualaikum cinta. Waalaikumsalam syg.

Eiiiwwww :3