Friday, April 13, 2012

Setajam pedang yang menusuk

بسم الله الرحمن الرحيم 

Kebanyakan manusia diberi nikmat lidah dan mulut. Ia bukan hanya berfungsi untuk menikmati nikmat makan dan minum sahaja, bahkan sebagai satu medium untuk meraih redha Ilahi. Dengan nikmat lidah dan mulut itu, kita boleh mengumpul segunung pahala. Bagaimana ? Cuba sebut kalimah ini ,

سبحان الله
الحمد لله 
الله اكبر
لا اله الا الله 
 اللهم صلى على محمد و على الى محمد

Ok, sekarang cuba teka dah berapa banyak kita kumpul pahala dengan hanya sebut kalimah-kalimah diatas ?

sekecil-kecil perkara juga dalam pemerhatian Allah,
inikan pula lisan yang menutur kata ..  
Rasulullah ada menyebut bahawa ,  


‘ Barangsiapa membaca satu huruf daripada kitab Allah maka baginya satu kebaikan. Dan satu kebaikan (digandakan) dengan sepuluh seumpamanya. Tidak aku katakan (Alif Lam Mim) itu satu huruf tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf ‘
(Riwayat al-Tirmidzi)

Haaa.. Banyakkan.. =)

Pemurah tak Allah ? Yup, sangat-sangat pemurah. Tak terbanding dengan sesiapa dan apa-apa pun. Sebab itu lah Allah menjadikan kalimah Ar-Rahmah dan Ar-Rahim juga antara namaNya.

Tapi, kalau kita lihat kepada rata-riti umat Islam sekarang (termasuk diri penulis) berapa ramai yang betul-betul menggunakan kurniaan ini sebagai satu wasilah untuk kita lebih Taqarrub Ilallah ? Tak perlu tuding jari kepada mereka-mereka, sebaliknya kembali satu jari itu untuk cukupkan lima jari terus menuding diri kita sendiri. 

Take time to Muhasabah ourself !!!

Betapa teruknya kita, sering menyalahgunakan nikmat yang diberi. Digunakan bukan pada tempat yang betul dan benar. ( اهدنا الصراط المستقيم ). 

Mengumpat, mengata, mencaci, menghina dan memperlekehkan orang lain menjadi wirid harian. Terlalu sinonim dengan kehidupan. Daging, darah dan tulang belulang saudara seagama menjadi santapan dan hidangan harian. Tekak tak terasa jijik, kerana apa ? Kerana semua itu tidak terzahir di depan mata. Gambaran yang diberikan Al-Quran sedikit pun tidak menggugat hati dan iman. Petanda bahawa kurangnya iman kita. أستغفروا الله .

Allah berfirman yang bermaksud: 

“Wahai orang-orang beriman, jauhilah kebanyakan sangkaan (terhadap sesama Muslim), kerana sebahagian sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari aib orang dan jangan pula sesetengah kamu mengumpat yang lain. Sukakah salah seorang kamu, bahawa dia memakan daging saudara nya yang telah mati (bangkai)? Maka tentu kamu benci untuk memakannya. Takutlah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” 
(Surah al-Hujuraat ayat 12)

Sabda Rasulullah S.A.W. 

"wahai orang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan jangan lah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya, 
dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri" 
(Hadis riwayat Abu Daud) 


Walaupun makhluk lidah ini diciptakan tanpa tulang sebagaimana organ-organ lain, namun, terkadang ia mampu bertindak setangkas pedang yang beraksi di medan peperangan. Mampu melibas musuh tanpa mengenal erti belas dan kasihan. Menusuk tubuh-tubuh manusia tanpa mengira waktu dan ketika. Terlalu hebat !!!

Disebabkan terlalu hebat kuasa sebatang lidah, maka tak mustahillah kehebatannya mampu mengores hati insan-insan sekeliling. Merobek kedamaian jiwa mereka-mereka yang mencari kedamaian. Mengguris seketul daging yang masih mencari  sinar yang mampu menerangi kegelapan yang diselubungi dengan hitam pekatnya dosa.

Oleh itu teman, mari bersama kita perbaiki diri. Menjaga dan memelihara sebaik mungkin lidah dan mulut agar tiada hati yang terluka dek kerana lisan kita yang berbicara. Moga ia bukan menjadi penyebab kepada terhijabnya doa-doa yang dipohon. Bukan asbab kepada kelamnya jiwa untuk bertemu Hidayah dan TaufiqNya. Juga bukan menjadi punca kepada kerosakan hubungan antara sesama manusia. Malah menjadi asbab kepada kita menuju Jannah idaman !!! Yok bersama .. 

Semoga Allah redha .. ^_^


Monday, April 9, 2012

Guide Me All the Way

Guide Me All the Way 

( by : Maher Zain )


I know that You could easily
Take away every thing You’ve given me
And I try to remember
Not to take anything for granted
‘Cause I know that one day
Suddenly this will all come to an end
So my last wish is for you to be pleased with Me

Chorus:
Allah, Ya Allah
Guide me all the way to your Jannah
Ya Allah, Ya Allah
Don’t let me go astray ’cause I need you
By my side, I wish to be close
Close to You throughout my life
Ya Allah, oh Allah!
Be with me all the way

I know that sometime I do
I do forget that my last breath could be the last
Forgive me ’cause I cant thank you enough
Forgive me when I doubt your love
Now I pray for that day
when all this stops and comes to an end
Somy my last wish is for You to be pleased with me

CHORUS
Day by day passes
And I think that my time could be near
So I pray: O God let this world be in my hands
And not in my hear
‘Cause soon I’ll have to leave it [X2]

CHORUS [X3]
Guide me all the way
Don’t let me go astray

Lyrics, Melody & Arrangement: Maher Zain
Mixing: Ronny Lahti

Wednesday, April 4, 2012

" ِAwak terlupa ya ? "

بسم الله الرحمن الرحيم و صلوا على النبى 


Syamila pulang ke rumah dengan wajah yang sugul. Teman-teman serumah saling berpandangan. Pelik.

" Ni mesti kes result periksa ni? " Nailah bersuara. Lali dengan sikap teman serumah merangkap sahabat karibnya.

" Nailah, markah saya rendah kali ni. Saya tak dapat full mark. Saya dapat 98% je. Sedihnya. " Syamila yang dari tadi diam membisu mula meluahkan rasa hati.

Suhaila dan Naimah mula mengerti dan kemudian berlalu pergi meninggalkan mereka berdua.

" Tahniah. Good job, friend. " Nailah seperti tidak menghiraukan kesedihan hati Syamila, bahkan sempat mengucapkan tahniah.

" Apa yang good job nya ? kan rendah ni. " Balas Syamila berbaur sedikit rasa geram.

Nailah tersenyum.

" Senyum pula dia." Syamila menjeling.

" Syamila, setiap kali dapat result, setiap kali itu awak akan merungut tentang markah peperiksaan tersebut. Awak dah lupa ye? " Nailah cuba menduga sahabatnya sambil menghampiri Syamila.

Nailah amat memahami Syamila. Syamila pelajar yang rajin. Belajar, siang dan malam. Namun, disebalik itu, Syamila sering merungut apabila keputusan peperiksaan yang diperolehinya tidak seperti yang diharapkan.

" Lupa apa ? " Syamila kembali mengajukan soalan. Tidak mengerti maksud temannya itu.

"Awak lupa ye, ALLAH dah bagi apa yang terbaik untuk awak ? Awak lupa ya, ALLAH tempat kita bertawakkal ? Awak lupa ya, semua yang berlaku dalam rancangan ALLAH ? Awak terlupa ya ? " Tanya Nailah bersahaja.

Bukan niat Nailah untuk menyinggung, hanya ingin memperingati temannya itu bahawa, kita sebagai manusia perlu berusaha , berdoa serta bertawakkal. Pengharapan dan keyakinan yang tinggi pada ALLAH itu sangat-sangat dituntut dalam Islam. Tambahan Syamila bukanlah tergolong dalam golongan mereka yang lemah prestasi pembelajaran.

Syamila menundukkan wajah. Malu. Dia terlupa pada hakikat tawakkal yang sebenar. Dia terlalu mengharapkan kesempurnaan dan kejayaan. Dia terlupa untuk serahkan segala urusan, penat lelahnya selama ini kepada ALLAH. Dia terlupa untuk mengungkap lafaz syukur.

" Syamila, awak bertuah. Masih diberi peluang untuk teruskan pengajian. Masih diberi kudrat untuk terus menatap buku-buku. Masih diberi kesempatan untuk berkongsi pendapat dan ilmu bersama teman-teman yang lain. Di luar sana, masih ramai sahabat-sahabat kita yang ingin belajar tapi mereka tak mampu kerana kemiskinan, peperangan atau tidak diberi kudrat yang sempurna."

" Syamila, ingat. Menuntut ilmu, bukan untuk meraih markah yang banyak dan bukan untuk mengejar pangkat yang tinggi sahaja. Bahkan, lebih daripada itu. Kita menuntut ilmu untuk menyelamatkan ummah. Kita menuntut ilmu untuk bersaing dengan musuh-musuh Islam. Kita menuntut ilmu untuk mendapatkan redha Allah. Mungkin hari ini, saya mengingatkan awak. Esok, lusa mungkin akan datang giliran saya. Ingatkan saya ya." Nailah menggenggam erat tangan Syamila. Senyum diukir seikhlas hati.

Kerana keakaraban mereka, Syamila sedikit pun tidak tersinggung. Malah, dia merasakan betapa bertuahnya dia memiliki sahabat sebaik Nailah. Mengingatkan dirinya kepada Allah, disaat-saat dirinya terasa lemah dan sedih.

" Terima kasih Nailah.Terima kasih kerana ingatkan saya. Uhibbuki Fillah. " Syamila terus memeluk erat temannya itu.

" Sama-sama." Nailah membalas pelukan.

Monday, April 2, 2012

Muhasabah Cinta

بسم الله الرحمن الرحيم

Andai rasa yang dikurniakan ini boleh mengurangkan beban dosaku,
Aku redha untuk terus menghadapinya,
Andai rasa yang dikurniakan ini mampu mendekatkan aku denganMU,
Aku redha untuk terus menikmatinya,
Andai rasa yang dikurniakan ini wasilah aku untuk memuhasabah diri,
Aku redha untuk terus merasainya. 

Aku hanya mengharap akan cintaMU ..