Wednesday, June 15, 2011

Siapa Mereka ???

Siapakah orang yang sibuk? Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s

Siapakah orang yang manis senyumanya? Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambilberkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang kaya? Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin? Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi? Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan...

Siapakah orang yang paling cantik? Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas? Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit? Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya...

Siapakah orang yang mempunyai akal? Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka..

Siapakah org yg KEDEKUT ? Orang yg kedekut ialah org yg tidak menjawab "Sallallah Wa Sallam Alaih" setelah nama Baginda Nabi disebutkan seseorang..

~koreksi diri, baiki akhlak, tingkatkan amal~

Tuesday, June 14, 2011

everything from ALLAH

Bismillah...

Artinya:

Ya ALLAH, ENGKAU adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan selain ENGKAU. ENGKAU

telah menjadikan aku sebagai hamba-MU, dan aku dalam ikatan perjanjian

dengan-MU menurut kemampuanku. Aku berlindung kepada-MU dari

kejahatan perbuatanku. Aku mengakui kenikmatan-MU atas diriku dan aku

mengakui dosaku, maka ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang dapat

mengampuni dosa-dosa selain ENGKAU

 
Memohon keampunan dari Sang Pencipta atas segala khilaf diri sebagai hamba. Hamba yang sering leka akan tanggungjawab dari Yang Esa, hamba yang angkuh pada tekadnya istiqomah, hamba yang cuai menjalankan amanah, hamba yang sering alpa akan kebesaran Ilahi, hamba yang sentiasa hina dihadapanNYA dan hamba yang sering curang pada curahan serta luahan cinta padaNYA selama ini.

Lumrah kehidupan sebagai seorang hamba kepadaNYA, sering merasakan kegersangan jiwa. Terasa diri jauh dari rahmat dan pandanganNYA lantaran dosa yang menggunung. Sukar mentafsir isi hati yang ditanggung. Cukup hanya melafazkan kata bahawa hati ini kosong!!!

Pedihnya terasa bila terpaksa menjalani kehidupan tanpa menikmati kenikmatan beribadah. Serasa seperti segala urusan menjadi sia-sia. Alangkah rugi diri ini. Bukti betapa jauhnya hambaMU ini dengan MU. Betapa kini, harapan menggunung mengharap agar diri masih diterima melayakkan diri menjadi kekasihNYA.

Malu untuk mengaku diri sebagai ANSARULLAH.. Malu untuk meletakkan gelaran sebagai MUJAHIDAH.. Segan menyatakan diri sebagai ABID.. Andai segala urusan pengabdian diri pada Sang Pemilik Hati masih berada pada percubaan merangkak. Tak bisa bertatih apatah lagi berjalan dan berlari dengan penuh keyakinan dihati.

Dunia terlalu penuh dengan perhiasan yang indah dan nikmat yang sementara sehingga hati terkadang tertipu dek serinya dunia ibarat najis yang dihiasi dengan pakaian sutera yang indah. Lemahnya juga diri ini kerana terkadang terlalu mengikut kehendak sembilan nafsu yang dikurniakan. Sedangkan bentengnya hanyalah iman yang kukuh pada Sang Pencipta.

Andai dekat hati padaNYA, kuat mujahdah padaNYA, kukuh iman padaNYA, tekad keyakinan padaNYA dan seluruh hati diserahkan padaNYA dengan cinta, pasti segala resah ini menghindar jauh. Hanya sahaja diri yang buta pada besarnya rahmat dan rahim yang dilimpahkan, tuli pada keindahan alunan kalam-kalamMU sehingga terlalu sukar untuk menghayatinya, bisu sehingga terlalu berat lidah untuk melantunkan kalimah-kalimah suci bagi mendidik hati yang serba tak kena ini.


Duhai Pemilik Hati yang resah, pinjamkan ketenangan pada hambaMU ini hingga saat malaikatMU datang menjemputku menghadapMU,
Duhai Habibi, pinjamkan nikmat dalam beribadah hingga saat rohku sampai di kerongkong sebagai tanda aku akan kembali padaMU,
Duhai Pemilik Cinta, pinjamkan kesucian cinta terhadap apa-apa yang KAU cintai sehingga saat takdir KAU datang menemuiku dalam mentaati suruhanMU,
Duhai Pemilik Langit dan Bumi, pinjamkan hati yang bersih dari noda-noda hitam hingga tiba saat ajal memanggil dan menyeru namaku untuk dibawa kepadaMU,
Duhai Pemilik Alam Ghaib, pinjamkan kekuatan dalam bermujahadah mentaati suruhan dan arahanMU hingga datangnya saat yang amat pedih untuk diharungi sebagai tanda berlaku perubahan alam menujuMU.
amiiin...



ku mohon hati yang jernih ...

 
رَبَّنَآ إِنَّكَ جَامِعُ ٱلنَّاسِ لِيَوۡمٍ۬ لَّا رَيۡبَ فِيهِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُخۡلِفُ ٱلۡمِيعَادَ

Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkaulah yang akan menghimpunkan sekalian manusia, untuk (menerima balasan pada) suatu hari (hari kiamat) yang tidak ada syak padanya. Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya.
(Surah Ali-Imran 3: Ayat 9)





 “Apakah kamu mengira akan masuk surga padahal belum datang kepadamu (ujian) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kami. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan, diguncang (dengan berbagai cobaan). Sehingga Rosul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, “Kapankah datang pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.” (Al-Baqarah: 214)



p/s : buat teman-teman yang baca post ni, penulis sedang diuji dengan ujian "hati" yang kurang "sihat", mohon doakan penulis dkurniakan hati yang sihat,subur dengan cinta padaNYA. Moga hati ni kian pulih dan sembuh. Jazakumullahu khiar..

Monday, June 13, 2011

mampukah aku ???

LeMbarAn hIdUp wAniTa SolehAh

Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah?
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah
Hartanya diperjuangkan ke jalan fisabilillah
Penawar hati kekasih Allah
Susah dan senang rela bersama...

Dapatkah ku didik jiwa seperti Siti Aishah?
Isteri Rasulullah yang bijak
Pendorong kesusahan dan penderitaan
Tiada sukar untuk dilaksanakan...

Mengalir air mataku
Melihat pegorbanan puteri solehah Siti Fatimah

Akur dalam setiap perintah
Taat dengan abuyanya, yang sentiasa berjuang
Tiada memiliki harta dunia
Layaklah dia sebagai wanita penghulu syurga...

Ketika aku marah
Inginku intip serpihan sabar
Dari catatan hidup Siti Sarah....

Moga tabah jiwaku
Setabah umi Nabi Ismail
Mengendong bayinya yang masih merah
Mencari air penghilang dahaga

Di terik padang pasir merak
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah
Pengharapannya hanya pada Allah
Itulah wanita Siti Hajar....

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman
Bersinar indah, harum tersebar
Bagai wanginya pusara Masyitah....

Sunday, June 12, 2011

MEMORI UKHUWAH FILLAH...part 4

Sambungan...

Memandangkan sahabat-sahabat dah mula menanya, bila saya akan menyambung kisah persahabatan kami.. Jadi, ALHAMDULILLAH, malam ni, ALLAH bagi kesempatan untuk meneruskan penulisan.

Buat sahabat-sahabat yang setia menunggu, syukran sebab sudi tunggu. Sekalung maaf sebab baru dapat feel nak sambung menulis.. ngee~

Takdir ALLAH telah menetukan saya dikurniakan ramai sahabat fillah di bumi maahad tercinta, tak mampu diri ini menulis nama kalian satu persatu. Namun tidak bermakna kalian dilupakan. Bahkan kalianlah diantara insan-insan yang sering berada tempat tertinggi didalam hati jua doa.

Kalianlah sahabat yang diikat dengan kalimat BISMILLAH, sahabat yang masih setia menjadi tulang belakang untuk diri ini terus mengorak langkah, sahabat yang selalu membetulkan khilaf diri, sahabat yang sering menenangkan diri ini, sahabat yang tak pernah jemu melayan kerenah diri, sahabat yang dapat menerima diri ini seadanya dan sahabat yang masih setia menggenggam erat jari jemari ini tatkala insan lain mencemuh dan menabur fitnah buat diri, hamba ALLAH yang serba dhaif ini.

Walaupun kini, jasad kita terpisah jauh demi mengejar sebuah impian dengan membawa seribu harapan dan amanah. Ketahuilah bahawa, diri ini takkan pernah lupakan kalian. Kalian anugerah jua amanah dari ALLAH yang terlalu bernilai dan berharga. Kehadiran kalian, tiada ganti terlalu bererti. Selaut mutiara, segunung emas belum cukup menebus harga kalian yang terlalu bernilai.

Cuba kita sama-sama menghayati hadis Rasulullah yang berbunyi :

قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ وَجَدَ حَلاَوَةَ اْلإِيْمَـانِ: أَنْ يَكُوْنَ اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا ، وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لاَ يُحِبُّهُ إِلاَّ لِلَّهِ ، وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُوْدَ فِى الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يَلْقَى فِى النَّـارِ.
(رَوَاهُ الْبُخَارِى وَمُسْلِمٌ وَغَيْرُهُمَا)


Sabda Rasulullah SAW.: "Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api".

(Hadis Sahih Riwayat Bukhari dan Muslim dan lain-lain)



Benar sahabat, untuk mencapai tahap halawatul iman ini bukan suatu perkara yang mudah. Tidak semudah melafazkannya dari bibir yang berbicara. Tak semudah makan ABC. Amat-amat menuntut kesabaran. SABAR itu NIKMAT.

"setinggi-tinggi ukhwah itu ialah melebihkan saudaranya sendiri dan serendah-rendah ukhwah itu ialah berbaik sangka dengan saudara kita" 

Teringat kata-kata dari seorang senior yang amat saya kagumi, "Semakin kalian ingin saling mengenali dan memahami, semakin banyak kesakitan yang bakal kalian harungi".. Saya amat-amat setuju, ini kerana fitrah manusia memang amat susah untuk menerima kelemahan dan kekurangan diri orang lain. Kita sentiasa mengharapkan kesempurnaan teman, sedangkan kita masih punya banyak kelemahan yang perlu diperbaiki. Oleh kerana itu, berSALAMATUSSADRlah kita semua dalam menjalin ukhuwah. Dan bukan mudah untuk berSALAMATUSSADR dalam berukhuwah kerana ia perlukan mujahadah dan sentiasa bermuhasabah diri.~pesanan khusus untuk diri sendiri~

Sering juga diri ini dilanda resah gelisah, keyakinan mula luntur terhadap ikatan ukhuwah yang terbina, mula terbit pelbagai perasaan yang tidak sepatutnya wujud dalam diri. Tapi apakan daya, diri ini juga hanya insan biasa yang terkadang terganggu emosi dan perasaaan. Mujur ada antara kalian datang, mengtashji' diri ini dengan kata-kata beliau, "qah, ukhuwah kita nak smpai tahap ni bukan senang. Puas nangis,puas sedih. Kita diuji. Ukhuwah kita ni takkan mati sampai bila-bila!!! Jauh ke kita, dekat ke kita, kita punya ikatan. Selagi matlamat kita satu, mencapai redha ALLAH".. Syukran sahabat atas peringatan bernilai ini.

Terlalu banyak kenangan pahit manis yang telah sama-sama kita harungi. Segala jasa, dorongan dan sokongan dari kalian amat saya hargai. Tiada lafaz lain yang dapat mentafsir kata hati yang benar-benar sayangkan kalian melainkan INNI LAUHIBBUKUNNA FILLAH JIDDAN!!!

 Sekalung doa buatmu, sahabat...
Doa pengikat hati kita...

DOA RABITHAH...
Sesungguhnya Engkau tahu
Bahwa hati ini tlah berpadu
Berhimpun dalam naungan cintaMu

Bertemu dalam ketaatan
Bersatu dalam perjuangan
Menegakkan syariat dalam kehidupan

Sesungguhnya Engkau tahu
Bahwa hati ini tlah berpadu
Berhimpun dalam naungan cintaMu

Bertemu dalam ketaatan
Bersatu dalam perjuangan
Menegakkan syariat dalam kehidupan

Kuatkanlah ikatannya
Tegakkanlah cintanya
Tunjukilah jalan-jalannya

Terangilah dengan cahyaMu
Yang tiada pernah padam
Ya Robbi bimbinglah kami…

Rapatkanlah dada kami
Dengan karunia iman
Dan indahnya tawakkal padaMu

Hidupkan dengan ma’rifatMu
Matikan dalam syahid di jalanMu
Engkaulah pelindung dan pembela

Rapatkanlah dada kami
Dengan karunia iman
Dan indahnya tawakkal padaMu

Hidupkan dengan ma’rifatMu
Matikan dalam syahid di jalanMu
Engkaulah pelindung dan pembela

Kuatkanlah ikatannya
Tegakkanlah cintanya
Tunjukilah jalan-jalannya

Terangilah dengan cahyaMu
Yang tiada pernah padam

Ya Robbi bimbinglah kami…
Ya Robbi bimbinglah kami…
Ya Robbi bimbinglah kami…



wajah-wajah yang sentiasa menimbulkan kerinduan dihati!!!!
ya ALLAH, cukuplah ujian perpisahan jasad ini.. Kuatkan kami untuk mengharungi sebarang ujian dariMU...
ya ALLAH, kami punya talian peraudaraan yang sukar untuk diertikan, maka kurniakan kami ikatan ukhuwah seindah dan seutuh ukhuwah para SAHABAT..
ya ALLAH, jagalah ikatan ini agar kami dapat berhimpun di padang mahsyar kelak di bawah naunganMU... 
ya ALLAH, jadikan kami diantara golongan hambaMU yang saling mencintai demi menggapai redhaMU...
ya ALLAH, kami hamba yang lemah, memerlukan pertolonganMu...
ya ALLAH, terimalah kami sebagai hambaMu...
ya ALLAH, sesungguhnya KAU MAHA MENDENGAR lagi MAHA PEMURAH...
ya ALLAH, kabulkan permintaan kami.. 
AMIIN...

SEIMBAS KENANGAN

menerima tarbiyah untuk mentarbiyah

usrah akhir

medan tarbiyah

meeting

usrah
 
p/s : buat sahabat sekalian, segala teguran dan nasihat kalian amat2 diharapkan. Saya menulis dengan hati, moga kalian menerima dengan hati. Andai ada kata-kata yang menghiris, mohon sejuta kemaafan.. ~hamba kerdil~

~TAMAT~ (^_^)

Saturday, June 4, 2011

PEMBETULAN ...

Soalan: Saya keliru mengenai hadith yang selalu disiarkan oleh media kita apabila datang bulan Rejab dan Sya’ban:“Rejab bulan Allah, Sya`aban bulanku dan Ramadhan bulan umatku”, ada kata sahih, ada kata bukan, tapi ramai juga penceramah yang selalu baca. Apakah kedudukan hadith ini sebenarnya?

Jawapan: Ini adalah hadith palsu yang direka oleh Ibn Jahdam. (lihat: Ibn Qayyim al-Jauziyyah, al-Manar al-Munif fi al-Sahih wa al-Dha`if, m.s. 95, Syria: Maktab al-Matbu`at al-Islamiyyah)

Nama penuhnya Ibn Jahdam ialah `Ali bin `Abdillah bin Jahdam al-Zahid. Beliau meninggal pada tahun 414H. Beliau adalah seorang guru sufi di Mekah. Dia juga dituduh membuat hadith palsu mengenai solat Raghaib (iaitu solat pada jumaat pertama bulan Rejab). (lihat: al-Imam al-Zahabi, Mizan al-`Itidal fi Naqd al-Rijal,. 5, m.s. 173,Beirut: Dar al-Kutub al-`Ilmiyyah).

Sebab itulah al-Imam Ibn al-Salah (meninggal 643H) menyebut: Ada beberapa golongan yang membuat hadith palsu, yang paling bahaya ialah puak yang menyandarkan diri mereka kepada zuhud (golongan sufi). Mereka ini membuat hadith palsu dengan dakwaan untuk mendapatkan pahala. Maka orang ramai pun menerima pendustaan mereka atas thiqah (kepercayaan) dan kecenderungan kepada mereka. Kemudian bangkitlah tokoh-tokoh hadith mendedahkan keburukan mereka ini dan menghapuskannya. AlhamdulilLah. (Ibn al-Salah, `Ulum al-Hadith, m.s. 99, Beirut: Dar al-Fikr al-Mu’asir)

Golongan penceramah, imam, khatib, dan media massa hendaklah berhati-hati agar tidak menjadi agen penyebaran hadith-hadith palsu mengenai amalan-amalan yang dikatakan disunatkan pada bulan-bulan tersebut. Kata al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (wafat 751H): Hadith-hadith mengenai solat Raghaib pada jumaat pertama bulan Rejab kesemuanya itu adalah palsu dan dusta ke atas Rasulullah s.a.w. Begitu juga semua hadith mengenai puasa bulan Rejab dan solat pada malam-malam tertentu adalah dusta ke atas Nabi s.a.w. Demikian juga hadith-hadith mengenai solat pada malam Nisfu Sya`aban (kesemuanya adalah palsu). Solat-solat ini direka selepas empat ratus tahun munculnya Islam (Ibn al-Qayyim, al-Manar al-Munif, m.s. 95-98).

grab from Minda Tajdid (ust. Asri Zainal Abidin)

penghayatan REJAB !!!

Salam buat semua teman. Bersyukur kehadrat Ilahi kerana masih diberi peluang bernafas dan menikmati kehidupan sebagai seorang Muslim dan Insyallah, Mukmin. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah S.A.W.  yang sentiasa dirindui.

Alhamdulillah, Bulan Rejab sudah bertandang. Memberi tanda Ramadhan bulan yang mulia penuh barakah semakin hampir dengan kita. Moga kita sempat menghirup udara di dalam bulan Ramadhan kali ini, agar keberkatan berada dalam bulan ini turut melimpahi kita, Insyallah.

اللهم بارك لنا فى رجب وشعبان وبلغنا رمضان
ya ALLAH, berkati kami dalam bulan rejab dan syaaban dan sampaikan kami pada bulan Ramadhan..
ameen

Mari sama-sama kita mengamalkan doa ini, moga kehidupan kita bertambah berkat dan dilimpahi rahmat.

Ingin saya kongsikan pesanan dari seorang shbat yang mana saya kira, tiada apa yang dapat diambil melainkan hanya kebaikan.


"Sahabat-sahabat n sahabiah skalian,marilah sama-sama kita perbanyakkan amalan kita kpdaNYA. Klu dulu jarang solat sunat, sekarag selalu solat sunat.Kalau dulu payah nak puasa, kalau boleh sekarag banyakkan berpuasa. Kalau dulu jarang baca Al-Qur'an dan kurang berzikir,sekarag kita banyakkan baca Al-qur'an dan berzikir.... Sama-samalah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Sang Pencipta yang banyak memberi nikmat kepada Kita.. Jangan menyesal di kemudian hari... Ingat!!!  bila-bila masa Allah boleh ambil nikmat yang kita ada sekarang ini... Apa yang kita nak dalam hidup ini kalau bukan kebahagian dan tanda bahagia itu bila kita rasa tenang. Jadi, macam mane nak tenang? Allah Berfirman: Dengan kita berzikir kepada Allah hati kita akan tenang. So,banyakkanlah berzikir.. Basahilah lidah kita dengan zikrullah....."

~Muhasabah TIME!!!~