Saturday, October 29, 2011

Tentang BULAN ..


 بسم الله الرحمن الرحيم و صلوا على النبي 


gambar hiasan ..




"Subhanallah, cantiknya bulan malam ni.. "
"Awak, tengoklah bulan tu.. Cantik kan??!!"
"Kenapa cantik sangat bulan malam ni?"

Antara coletah sahabat-sahabat, pada malam 15 Zulkaedah 1432. Perjalan pulang ke sakan (asrama) malam itu, dipenuhi suara-suara ceria sahabat-sahabat.

Saya hanya menatap keindahan bulan tanpa bersuara. Lebih selesa mendiamkan diri.

Sekali pandang, hati terus mengungkap lafaz .سبحان الله

Memang cantik, bahkan amat cantik. Terang. Bulat. Jelas kelihatan.

Maha Berkuasa الله.

Bulan yang pada zahirnya, tidak seindah yang ditatap. Hanya dengan pantulan cahaya matahari, ia mampu menyerlahkan diri sehingga ada yang terpegun melihat keindahannya.
Bulan mampu tampung kekurangan yg ada pada diri dia dengan kelebihan yang ada pada matahari. Bulan tak sia-siakan peluang yang ada macam tu je. Bulan sedaya upaya memantulkan cahaya matahari dengan baik kepada bumi,agar bumi tidak berada dalam keadaan gelap gelita.

Hebatkan bulan ...

TAPI ..

Manusia ada kudrat yang lagi istimewa dari bulan. Manusia punya peluang untuk rukuk dan sujud kepada الله. Awal-awal kejadian manusia lagi, الله dah bekalkan kelebihan dan kekurangan dalam diri setiap anak adam. Hikmah kekurangan dan kelebihan itu membuatkan manusia saling memerlukan dan saling melengkapi antara satu sama lain.

***
Bulan tak pernah mengeluh, walau hakikat penciptaanya lompong. Tak pernah merungut kerana fizikalnya kosong. Tak pernah melatah, menyesal diciptakan sebagai bulan.

Hebatkan bulan?

TAPI ..

Manusia lagi hebat, sebab manusia ada akal. Mampu berfikir dan buat sesuatu yang lebih baik dari bulan sebagai Khalifah di bumi. Dengan akal, manusia dimuliakan. Dengan akal manusia boleh berfikir secara rasional. Dengan akal, manusia mampu menjadikan kekurangan dan kelebihan yang ada dalam diri sebagai peluang untuk mendekatkan diri padaNYA. Dengan akal juga, manusia bisa menggunakan kelebihan dan kekurangan yang ada tepat pada masa,tempat dan keadaan untuk mengejar redhaNYA.

***
Bulan sentiasa berzikir tanpa henti tanda bersyukur, patuh dan ta'at pada ILAHI.

Hebatkan bulan???

Tapi manusia lagi hebat..

الله cipta nafsu pada manusia. Siapa yang mampu mengawal nafsu dengan kawalan IMAN, dia dikira sedang berjihad. Walaupun hadis tentang melawan nafsu itu dikira jihad terbesar adalah dhai'f, tapi menurut Yusuf Al-Qardhawi ianya sebahagian daripada jihad. Dan jihad merupakan amalan besar yang juga mendapat perhatian الله..

***
Bulan sentiasa bersyukur.. Sentiasa ta'at pada perintah الله agar berpusing mengelilingi bumi.. Sentiasa berzikir tanda membesarkan Pencipta..

TAPI ..

Manusia bertambah hebat..

Sebab, lidah yang sentiasa basah dengan zikrullah dan hati yang khusyuk dalam beribadah lebih dicintai الله berbanding yang lain. Manusia punya banyak cara lain untuk diamalkan tanda bersyukur sebagai hamba kepada الله.

***
Bulan, walau punya kekurangan, tak dibiar diri terus bermain lagu sendu. Tetap menerima bantuan sinaran mentari, memantulkan cahaya rembulan tiap malam pada tiap insan. Menjadi petunjuk arah perjalanan sang musafir. Menjadi antara tanda kekuasaan الله ..

Jadi, kalau bulan mampu jadi hamba yang baik pada الله, kepada tidak kita??!!!


Tuesday, October 25, 2011

* trust IT *


 بسم الله الرحمن الرحيم و صلوا على النبي ...

Bersyukur masih diberi nikmat iman dan islam sehingga saat ini..

Setiap manusia dikurniakan ALLAH dengan pelbagai nikmat.. Tak kira samada dia muslim atau non-muslim.. Inilah bukti, ALLAH Maha Pengasih dan Maha Pemurah..

Maha Pengasihnya ALLAH pada kita semua as muslim, dan Maha Pemurahnya ALLAH pada yang non-muslim.. ADIL kan??

Namun, sepanjang kehidupan kita as "HAMBA" padaNYA, cuba kita tanya pada diri kita sendiri berapa kali dalam sehari kita mensyukuri nikmat yang telah diberikan.. Andai jawapannya, setiap masa, ALHAMDULILLAH.. Andai sebaliknya, jom koreksi diri..

Bercakap tentang nikmat, ramai yang menganggap nikmat hanya pada sesuatu yang baik dan seronok.. Contohnya, rumah besar, keluarga bahagia, cemerlang dalam pelajaran dan sebagainya.. Tapi kita lupa, nikmat juga ada pada ujian atau orang kita selalu sebut, "bala" (nauzubillah).. Apa yang tak kena pada kehendak hati dan nafsu..

"ya ALLAH, kenapa KAU uji aku sampai macam ni? apa dosa yang dah aku lakukan.."

Selalu kita dengar orang mengeluh macam ni bila diuji, dan mungkin kita juga pernah melafaznya.. (~Astagfirullah~)

Hakikatnya, kita lupa, UJIAN juga NIKMAT..

Sebab, asbab ujian, terkadang manusia mula mengenal diri.. Asbab ujian, manusia mula mencari diri.. Asbab ujian, manusia mula menemui hakikat ubudiyyah pada ILAHI..

Tapi AWAS!!!

Tak semua rasa ujian itu nikmat.. Tak semua mampu gunakan peluang ini dengan sebaiknya.. Disebabkan kita ni MANUSIA yang mmg lumrahnya mudah lupa.. Lupa bahwa UJIAN tanda sayang DIA, ramai juga yang FUTUR ditengah jalan.. (~moga kita tidak tergolong dalam golongan ini~)

Oleh itu, mari kita sma-sma, bermuhasabah diri..

Moga-moga kita sentiasa menjadi hamba yang bersyukur dan sentiasa menggunakan peluang yang ada sebagai wasilah untuk kita lebih dekat padaNYA..



                                               ~UJIAN tanda SAYANG dan CINTA NYA~

Wednesday, October 19, 2011

no KOMEN .. ^.^

"Eh, kenapa hari ni tak ramai orang kat jamiah ni? Jamiah cuti ke? Macam pelik je. Tak kot. Tapi kenapa tak ramai orang ni." Hati bermonolong sendiri sambil kaki tetap meneruskan perjalanan.

Semakin gundah bila tengok kawasan jamiah lengang tanpa sesakkan pelajar-pelajar Universiti Yarmouk seperti sedia kala.

Jam ditangan ditatap. Pukul 8.45 pagi.  

"Tak salah dah. Kelas start pukul 9.00." yakin dia bersuara.

Langkah semakin laju, bimbang terlewat ke kelas.

Namun, sekali lagi hatinya tergugat. Sesampai dibilik kuliyah, pensyarah masih rancak bersyarah menyampaikan ilmu. 

"Aik, doktor ni tak nak berhenti lagi ke? dah pukul 8.55 dah ni. pelik la hari ni." Jam ditangan entah yang ke berapa kali ditatap tajam. Memastikan jarum jam masih berdetik atau sebaliknya.

Dicapai telefon bimbit dari poket jubah, menaip nombor sahabat sekuliyah.  

"Assalamualaikum"

"Waalaikumsalam."

"Awak, hari ni kita ada periksa ke?"

"Eh, tak de la.. Kenapa eh?"

"Saya dah kat bilik kuliyah ni, tapi macam hairan je sebab saya tak nampak pun kawan-kawan sekelas kita yang lain. Jamiah lengang je." Perbualan terhenti seketika, seperti ade sesuatu yang difikirkannya.

"Ermm.. Eh, kejap..kejap.. Kuliyah kita start pukul brapa?" Persoalan ditanya meneruskan kalam.

"Kelas kita start pukul 9.30 la.. Macam biase."

 ***

Adeeihh.. Punye semangat nak pegi kelas, tetibe tersalah time plak..huhu.. ^.^
Tapi takpe, pegi kuliyah awal-awal nie berkat skit.. Dapat duduk depan.. =)

Barang siapa berjalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syorga. (HR. Muslim).


Wednesday, October 12, 2011

ana asifah !!!

بسم الله الرحمن الرحيم و صلوا على النبي ...

الحمدلله

masih diberi kesempatan untuk menikmati nikmat iman dan islam.. 

cute tak saya??!! ^_^

"Balasan terhadap kejahatan adalah pembalasan yang setimpal, tetapi barangsiapa yang memaafkan dan berbuat baik, ganjarannya ditanggung oleh Allah"
 (QS Al-Syura [42]: 40).

Janji الله, dengan mengingatiNYA, hati-hati akan menjadi tenang..
dan الله tak pernah mungkir janji..

Benar..
Hati terubat bila baca kalam الله ni..
 Sungguh, bukan senang untuk sentiasa bersikap memaafkan. 
Menelan kepahitan dahulu baru nikmat meresap dihati.. 

Bahasa mudah..
 tak semua suka bila diri dia yang kena minta maaf sebab pada pandangan dia, dia je yang betul.
 "Aku tak salah, buat apa nak minta maaf.. Dia la yang salah, dia yang patut datang minta maaf kat aku.." 
Its normal,right??!!

Susah betul nak lafazkan kalimat "MAAF"..
 Susah sangat nak sebut,
 "Awak,saya minta maaf"..
 Padahal, untuk mengungkapkannya tak perlukan apa-apa, melainkan keikhlasan hati. 


ما شاء الله

Hebat sangat pengaruh hati ni..
 Hanya kerana seketul daging yang bernama hati, 
mampu merubah yang tawar jadi manis,
 yang suram jadi ceria, 
yang gundah jadi tenang,
 yang busuk jadi wangi. 

Oleh itu, ikhlaskanlah hati kita untuk saling memaafkan..
Tak perlu tunggu ungkapan "MAAF"..
Tapi hulurkanlah ungkapan "MAAF" agar ketenangan bertapak dihati..

Kenapa kita selalu lebih selesa bergelar penerima dari pemberi?

E.G.O.

Hanya itu jawapan yang tepat yang boleh kita simpulkan pada persoalan yang tertera. 

Sedangkan الله dah berfirman dalam surat cinta yang dikirimkan melalui insan hebat, Rasulullah,

"Hendaklah mereka memberi maaf dan melapangkan dada
Tidakkah kamu ingin diampuni oleh Allah?" 
(QS Al-Nur [24): 22).


سبحان الله

الله menjanjikan sebuah keampunan pada mereka yang memberi maaf dan berlapang dada dengan apa yang telah terjadi pada dirinya. 
Maha Pemurah dan Maha Penyayangnya الله pada kita, hambaNYA yang sering lupa untuk bersyukur.
 Dhaifnya kita pada pandangan NYA.

Jom sahabat..
Kita sama-sama latih diri kita jadi seorang PEMAAF..
Seorang yang tak kedekut pada lafaz MAAF..
Seorang yang punya HATI yang IKHLAS..
Moga kita sentiasa berada dalam keampunan الله..



~ PERJALANAN HAMBA MERAIH REDHA ILAHI ~

Saturday, October 8, 2011

nukilan buat sahabat pada jalanNYA

Duhai Sahabat..

Aku datang, ingin menemanimu saat ini,
Aku datang, ingin membantumu tika ini,
Aku datang, ingin menguatkanmu waktu ini,

Sahabat,

Hatimu milikNYA,
Jangan kau berikan pada yang tidak layak,
Jangan kau terus biarkan ia layu,
Dan jangan biarkan ia mati,
Siramilah ia dengan titisan kerinduan padaNYA,
Bajailah ia dengan baja cinta yang suci,
Peliharalah ia dengan kasih sayang yang tiada berbagi.

Sahabat,

Hadirnya aku dalam hidupmu,
Bukan untuk melalaikanmu,
Bukan untuk menggugat hatimu,
Bukan untuk meruntuhkan imanmu.

Sahabat,

Atas dasar sayangku padamu,
Aku hadir menasihatimu,
Ingin melihat riang wajahmu,
Dan tenang jiwamu dengan cintaNYA,
Meski terkadang aku juga lalai dan alpha.

Telah tertulis pada takdirNYA,
Kita tidak bisa bersama,
Meski kau pernah mencuba,
Bukan niat aku untuk menolak.

Percayalah pada janjiNYA duhai shabatku sayang..
Kerana DIA amat menyayangimu..

~ salam mujahadah buat sahabat yang disayangi pada jalanNYA~