Friday, April 13, 2012

Setajam pedang yang menusuk

بسم الله الرحمن الرحيم 

Kebanyakan manusia diberi nikmat lidah dan mulut. Ia bukan hanya berfungsi untuk menikmati nikmat makan dan minum sahaja, bahkan sebagai satu medium untuk meraih redha Ilahi. Dengan nikmat lidah dan mulut itu, kita boleh mengumpul segunung pahala. Bagaimana ? Cuba sebut kalimah ini ,

سبحان الله
الحمد لله 
الله اكبر
لا اله الا الله 
 اللهم صلى على محمد و على الى محمد

Ok, sekarang cuba teka dah berapa banyak kita kumpul pahala dengan hanya sebut kalimah-kalimah diatas ?

sekecil-kecil perkara juga dalam pemerhatian Allah,
inikan pula lisan yang menutur kata ..  
Rasulullah ada menyebut bahawa ,  


‘ Barangsiapa membaca satu huruf daripada kitab Allah maka baginya satu kebaikan. Dan satu kebaikan (digandakan) dengan sepuluh seumpamanya. Tidak aku katakan (Alif Lam Mim) itu satu huruf tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf ‘
(Riwayat al-Tirmidzi)

Haaa.. Banyakkan.. =)

Pemurah tak Allah ? Yup, sangat-sangat pemurah. Tak terbanding dengan sesiapa dan apa-apa pun. Sebab itu lah Allah menjadikan kalimah Ar-Rahmah dan Ar-Rahim juga antara namaNya.

Tapi, kalau kita lihat kepada rata-riti umat Islam sekarang (termasuk diri penulis) berapa ramai yang betul-betul menggunakan kurniaan ini sebagai satu wasilah untuk kita lebih Taqarrub Ilallah ? Tak perlu tuding jari kepada mereka-mereka, sebaliknya kembali satu jari itu untuk cukupkan lima jari terus menuding diri kita sendiri. 

Take time to Muhasabah ourself !!!

Betapa teruknya kita, sering menyalahgunakan nikmat yang diberi. Digunakan bukan pada tempat yang betul dan benar. ( اهدنا الصراط المستقيم ). 

Mengumpat, mengata, mencaci, menghina dan memperlekehkan orang lain menjadi wirid harian. Terlalu sinonim dengan kehidupan. Daging, darah dan tulang belulang saudara seagama menjadi santapan dan hidangan harian. Tekak tak terasa jijik, kerana apa ? Kerana semua itu tidak terzahir di depan mata. Gambaran yang diberikan Al-Quran sedikit pun tidak menggugat hati dan iman. Petanda bahawa kurangnya iman kita. أستغفروا الله .

Allah berfirman yang bermaksud: 

“Wahai orang-orang beriman, jauhilah kebanyakan sangkaan (terhadap sesama Muslim), kerana sebahagian sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari aib orang dan jangan pula sesetengah kamu mengumpat yang lain. Sukakah salah seorang kamu, bahawa dia memakan daging saudara nya yang telah mati (bangkai)? Maka tentu kamu benci untuk memakannya. Takutlah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” 
(Surah al-Hujuraat ayat 12)

Sabda Rasulullah S.A.W. 

"wahai orang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan jangan lah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya, 
dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri" 
(Hadis riwayat Abu Daud) 


Walaupun makhluk lidah ini diciptakan tanpa tulang sebagaimana organ-organ lain, namun, terkadang ia mampu bertindak setangkas pedang yang beraksi di medan peperangan. Mampu melibas musuh tanpa mengenal erti belas dan kasihan. Menusuk tubuh-tubuh manusia tanpa mengira waktu dan ketika. Terlalu hebat !!!

Disebabkan terlalu hebat kuasa sebatang lidah, maka tak mustahillah kehebatannya mampu mengores hati insan-insan sekeliling. Merobek kedamaian jiwa mereka-mereka yang mencari kedamaian. Mengguris seketul daging yang masih mencari  sinar yang mampu menerangi kegelapan yang diselubungi dengan hitam pekatnya dosa.

Oleh itu teman, mari bersama kita perbaiki diri. Menjaga dan memelihara sebaik mungkin lidah dan mulut agar tiada hati yang terluka dek kerana lisan kita yang berbicara. Moga ia bukan menjadi penyebab kepada terhijabnya doa-doa yang dipohon. Bukan asbab kepada kelamnya jiwa untuk bertemu Hidayah dan TaufiqNya. Juga bukan menjadi punca kepada kerosakan hubungan antara sesama manusia. Malah menjadi asbab kepada kita menuju Jannah idaman !!! Yok bersama .. 

Semoga Allah redha .. ^_^


No comments: