Monday, January 14, 2013

HKR 112 Dalam Kenangan

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Alhamdulillah. Syukur yang tidak terhingga kerana akhirnya Allah izinkan saya merasai suasana Malaysia dibanjiri dengan lautan manusia. Alhamdulillah.

Keinginan ini bukan atas dorongan 'keseronokan' dan 'kegembiraan' berhimpun dan berarak beramai-ramai. Tetapi keinginan diri ini terdorong atas semangat ingin melihat dan merasai sendiri 'perjuangan' yang ingin diperjuangkan ditanah air tercinta.

Satu perasaan yang tidak dapat saya gambarkan, apabila semua orang bersatu hati membantah dan menuntut keadilan. Tak kira bangsa, agama dan warna kulit. Yang penting matlamat kita sama.

Bertambah teruja apabila saudara seagama, saling melaungkan takbir membesarkan Allah, membaca doa wehdah dan solat berjemaah bersama walaupun dalam kesesakan manusia yang tak putus-putus hadir memberi sokongan kepada usaha ini.

Himpunan Kebangkitan Rakyat 112 (HKR 112) selamat dilangsungkan dengan aman dan damai. Sedikit pun tidak tercetus huru hara. Tahniah diucapkan kepada semua ahli jawatankuasa unit AMAL Malaysia yang bekerja keras dan bertungkus lumus demi memastikan keadaan berada dalam keadaan terkawal.

Sejujurnya, keberadaan saya disitu tidak memberi impak yang besar kerana saya bukanlah sesiapa, tetapi kehadiran itu dirasakan sangat penting kerana itu tanda saya masih pedulikan Malaysia dan agama, terutamanya.

Apa kaitannya dengan agama ?!

Tepuk dada dan tanya iman kita. Semoga iman kita masih boleh memberi jawapan.

Ketika saya dan seorang sahabat sedang duduk mendengar kata-kata dari wakil NGO yang terlibat, tiba-tiba datang seorang kakak yang memperkenalkan diri sebagai reporter (tapi ada seorang kawan bagitahu, kakak tu polis, sebab dia pakai tag nama polis. Kami tak perasan pun). Dia cuba 'menyoal siasat' kami. Sebaik mendapatkan tempat duduk diatas padang stadium berhampiran dengan tempat duduk kami, kakak tersebut terus mengajukan soalan kepada sahabat saya.

Kakak : Adik dari mana ?
Kawan : Dari uia.
Kakak : Owh. (diam seketika) Akak nak tanya sikit boleh ?
Kawan : Ye ?!
Kakak : Sebenarnya adik datang sini, adik datang saja-saja ke atau adik memang tahu erti perjuangan tu ?
Kawan : Errmm, saja. (Sambil tangan mencuit saya agar saya yang menjawab)
Saya : (Sambil berpaling dan cuba mendekatkan diri kepada dia) Sebenarnya akak, kitaorang datang nie atas kesedaran sendiri. As remaja dan golongan mahasiswa, kitaorang kena cakna dan tahu tentang perjuangan ni. Kalau tak, baik tak payah jadi anak Malaysia. <-- Jawapan spontan, tak sangka pula berani menjawab. =.=
Kakak : Owh, ok. Thanks. Tempat ni crowded sangat la. (Dia terus berlalu pergi dan meninggalkan kami)

Ini antara kenangan dan pengalaman sepanjang berada di tempat kejadian. Banyak lagi yang berlaku, tetapi biarlah ia menjadi kenangan saya dan mereka yang bersama.

Saya malas nak mengulas suasana penuh di stadium, saya sertakan beberapa keping gambar yang ORIGINAL dari hp murah saya ni. Terpulang kepada kalian untuk menilai. Kita biarkan gambar terus berbicara.

Husam Musa memberikan sedikit taujihat dan pesanan. 

Mula berarak seperti rombongan pengantin =)

Laungan takbir dan sorakan 'Royalti hak kami"

Stadium sudah mula penuh

Semangat mendengar kata-kata Wakil Pimpinan Parti

=)

Kewajipan tidak diabaikan. Mereka solat ditengah-tengah padang

TGNA ada disitu <3

Saat-saat akhir HKR 112

Tak kira apa sekalipun pandangan dan kritikan kalian. Apa yang penting, KEBENARAN mesti ditegakkan. Sebagai renungan, mari kita tonton video ini. Semoga bermanfaat. ^_^ Wallahua'lam.


No comments: