Friday, January 25, 2013

Cinta Rasul. Menyusuri sirah, melazimi sunnah.

بسم الله الرحمن الرحيم
صلوا على النبى

Sudah lebih 1434H, Baginda Rasulullah meninggalkan kita. Baginda pergi bertemu dengan Kekasih Agung walaupun hati sarat merindui ummatnya. Ketabahan baginda memperjuangkan agama sehingga, hingga kini kita masih mampu merasai nikmat iman dan islam. Subhanallah.



Baginda, manusia sempurna yang tiada tolok banding. 

AlQuran menjadi cerminan akhlaqnya. Umpama bicara Ummul Mukminin, Aisyah r.a, "Akhlaq Rasulullah adalah AlQuran."

Nah, kini Rasulullah tinggalkan AlQuran dan AsSunnah sebagai panduan. Atas alasan apa lagi kita bermalas-malasan untuk membaca, menghayati dan mentadabbur 'harta peninggalan' Rasulullah ini ? Kalau cinta, buktikan. Kalau sayang, laksanakan. Kalau kasih, amalkan. 

Hati berkobar ingin mendapatkan syafaat baginda, jiwa membara ingin bersama baginda di syurga nanti, naluri merintih ingin bertemu baginda. 

Tapi, andai sunnah ditinggal, maksiat dibuat. Jangan merintih andai Rasulullah tidak mengaku ummat. 

Diceritakan oleh satu riwayat yang masyhur, disaat-saat akhir kehidupan Rasulullah sebelum dijemput rohnya untuk bersama bidadari dan para malaikat. Datang Malaikat Izrail berupa manusia mengetuk pintu rumah baginda, Fatimah anak baginda menyambut tetamu tersebut setelah Rasulullah mengizinkan tetamu tersebut masuk bertemu baginda. 

Setelah mendapat izin Nabi, Malaikat Izrail mencabut roh baginda dengan cara yang paling lembut sekali, namun kesakitan sakaratul maut tetap menguasai Rasulullah sehingga Jibrail memalingkan wajah, manakala Aisyah dan Ali menundukkan kepala. Lantaran melihat keadaan itu, maka Rasulullah bertanya kepada Jibrail "Wahai Jibrail, mengapakah kau memalingkan wajahmu?" Jawab Jibrail, " Siapa yang sanggup melihat Rasulullah sakit menanggung sakit sakaratul maut."

Disaat getir itu juga, Rasulullah masih terkenangkan ummatnya sehingga baginda berkata, "Jika beginilah derita sakit yang terpaksa dirasai oleh ummatku, aku rela menggantikan sakit sakaratul maut ini sebagai tebusan ummatku." Subhanallah. Betapa suci hati seorang nabi bernama MUHAMMAD. 

Cinta baginda, tiada tara. Cinta baginda, cinta suci. Cinta baginda, cinta tulus. 

Wahai Rasulullah, andai kau bersama kami disaat ini. 
Adakah kau akan meredhai kami sebagai ummatmu ?

Wahai Rasulullah, andai kau bersama kami disaat ini. 
Adakah kau akan gembira melihat kami sebagai ummatmu ?

Wahai Rasulullah, andai kau bersama disaat ini. 
Adakah kau akan tenang melihat kami sebagai ummatmu ?

Duhai Kekasih yang dirindui.
Kami terkadang tersasar jauh dari ajaranmu.
Lalai hati dan jiwa kami dalam pesona dunia yang sementara.
Hingga sunnah dan amalanmu kami tinggalkan bagai barang yang tiada nilai.

Duhai Kekasih yang dirindui.
Kami terkadang lemas dalam dunia yang dihuni.
Merempat mencari sinar yang telah kau beri.
Kami angkuh dengan kehidupan yang sementara ini.

Duhai Kekasih yang dirindu.
Kami tersasar jauh dari apa yang telah kau ingatkan.
Leka dengan segala nikmat tuhan yang dikurniakan.
Sehingga kau bukan lagi menjadi tauladan.

Ya Rasulullah.
Meski kami terlupa, leka dan lalai. 
Kami masih merindui mu.

Ya Rasulullah,
Walau kami tersasar dan tersalah.
Kami masih mengharap hadirnya dirimu dalam diri ini.

Ya Rasulullah,.
Kelemasan yang menghuni hati ini.
Seringkali membuatkan kami ingin sekali dekat denganmu.

Ya Rasulullah,
Sudilah kiranya menerima kami sebagai ummatmu,
Sudilah kiranya mengaku kami sebagai ummatmu, 
Sudilah kiranya memberi syafaat buat kami ummatmu.



Ya Allah, 
Penuhilah ruang hati ini dengan kecintaan yang mendalam buat insan mulia ini, Muhammad Rasulullah, meski kami tidak pernah sirna dari dosa dan noda. 
Izinkan kami mengikut setiap sunnah dan amalan baginda agar kami dikenali baginda diakhirat nanti. 
Rezekikan kami untuk sentiasa mengingati dan berselawat kepada baginda agar kami sentiasa merasa dekat dengan baginda. 
Berikan kami kekuatan untuk menghindari dosa dan noda sehingga baginda sudi memberi syafaat kepada kami disaat tiada pertolongan lain yang boleh kami pohon selain pertolongan dari insan bernama MUHAMMAD.
Selawat dan salam buat junjungan baginda serta seluruh kaum kerabat serta para sahabat baginda.
Ameen. 






No comments: