Wednesday, December 17, 2014

Speechless

Bismillah.

Mati lebih baik dari hidup menyusahkan orang. Tak susahkan sesapa. Tapi, memandangkan aku beragama Islam dan beriman dengan qada' dan qadar Allah, beriman dengan azab api neraka, aku sangkal apa yang bermain dalam otak dan fikiran aku sekarang.

Kalau iman nie lari, dah lama aku pilih mati dari terpaksa menyusahkan orang. Wallahi, sekarang nie aku rasa bersalah sebab dah susahkan orang. Dah buat orang yang aku sayang 'rasa' sakit sama dengan aku. Dan yang paling aku rasa sedih, bila orang yang aku sayang macam makin menjauh dengan aku. Hmmmmmmm.

Aku tak minta sakit nie. Aku tak pernah mohon kat Allah untuk bagi aku rasa sakit sampai macam nie. Dan aku tahu, takde orang normal yang minta sakit. Aku tahu hakikat tu. Aku tahu nie ujian dari Allah untuk aku. Mungkin sebab aku banyak dosa. Atau Allah nak didik aku jadi hamba yang more humble. Mungkin. Hikmah terus aku korek.

Waktu aku menulis nie, aku betul betul rasa nak menangis. Rasa macam tengah pendam satu beban yang aku sendiri tak mampu nak tanggung. Nak luah, aku rasa tak terluah. Nak cerita, aku tak tahu nak cerita dengan gaya yang macam mana.

Tuhan. Pimpin aku untuk terus memandang Mu sebagai Tuhan ku yang Maha Agung tanpa sedikit was was dan ragu. Kukuhkan imanku yaAllah.

Moga esok masih mewarnai hidup aku dengan awan yang membiru, terang mentari yang memancari dan dedaun hijau yang tak pernah berhenti berzikir.

Dakap ku dengan sejuta kasih sayangMU, Tuhan.. Agar dingin hatiku menyusuri percaturanMU.

No comments: