Saturday, December 13, 2014

Membebel

Bismillah.

Allahu Allah.

Level kekuatan dan ketabahan betul betul dah berada pada paras yang kritial. Mujur iman yang senipis kulit bawang ini masih tersisa. Jika tidak, mungkin telah tersasar jauh sang diri.

I know, i'm not perfect. Aku tahu, aku mesti cuba lawan 'penyakit' yang sedang Allah bagi nie. Aku tahu. Aku tahu, aku kena kuat. Aku tahu, aku kena sabar. Aku tahu, aku penentu kepada sihat sakit tubuh badan aku. Tapi,, aku tetap nak semua orang tahu, aku manusia biasa jugak. Manusia yang sama macam korang. Yang kalau demam, rasa nak merungut sakit kepala. Yang kalau senggugut, rasa nak tidur seharian dan mood hilang entah ke mana. Yang kalau injured main bola, rasa nak meraung satu padang bagitau orang betapa sakitnya korang time tu.

Dan aku pun tak jauh beza dengan korang. Ada rasa rasa yang macam tu.

Aku mengeluh bukan sebab tak redha, tapi terlalu sakit. Sampai tahap aku rasa taknak move on dengan hidup. Yeee, aku tahu aku salah. Sebab still mengeluh. Tapi macam yang aku cakap tadi, aku manusia biasa. Kadang2, time ingat, time iman tengah naik sikit, aku zikir tak berhenti sebut nama Allah. Sebab, aku nak Allah tahu aku sehabis daya nak usaha ingat dia terutama time aku susah dan sakit. (Maha Suci Allah dari sifat ketidaktahuan)

Bukan niat aku nak semua orang tahu aku sakit, nak semua orang simpati kat aku, nak semua orang rasa kesian kat aku. Tak. Aku taknak. Cuma, tolong jangan hina. Kalau taknak ucap syafakillah ke, get well soon ke, semoga cepat sembuh ke, salamtik ke, better diamkan je. Tak payah tuduh pape. Atau, kalau tak tahu apa punca aku selalu tak pergi kelas, selalu tak join program, selalu tak pergi meeting, tanya aku sendiri. Okay lah. Kot la ada yang malu nak tanya kan, boleh call je. Lagi senang. Owh, malu nak dengar suara, boleh mesej, whatsapp, takpun, DM terus kat twitter. Viber aku pun aku dah on balik. Telegram pun ada. Kalau malu sangat, meh tinggalkan komen kat sini. Nanti aku reply.

Entah. Aku macam hilang kata kata semenjak dua nie. Banyak tidur, tidur, tidur dan tidur. Sampai otak dah rasa bengap sangat. Hmm. Okay. Aku dengar apa korang cakap, "Dah tahu macam tu, tak payah la tidur. Bangun. Buat apa yang bermanfaat. Study ke apa." Terima kasih atas cadangan. Aku sentiasa doa, aku boleh buat macam tu. Sentiasa. Supaya hidup aku tak tersisa dengan hanya tidur. Insyallah. Doakan aku jugak k.

Dua tiga empat minggu nie, aku serabut sangat sebenarnya. Serabut dengan kelas, dengan exam, dengan bahas (assignment) yang aku rasa semua benda nie terbantut semenjak kesihatan aku merudum jatuh macam jatuhnya nilai matawang malaysia. Bila nak naik balik pun tak tahu. Tengah ikat perut sekarang.

Aku minta sahabat sahabat yang baca mende aku merepek nie, boleh tolong doakan aku. Doa aku sihat. Takpun, doa Allah ampunkan dosa aku satu persatu dan aku nie tak potpet potpet bila sakit. Biar jadi manusia bersyukur. Allah tarik nikmat sihat kat pinggang dengan kaki je. Bukan Allah buang pinggang dengan kaki kan. Tu pun bising. Huduh sangat perangai aku nie. Dan aku tahu hakikat tu. Diam lah. Ahahaha.

Saje membebel kat sini, biar nanti dah besar sikit, aku malu sendiri baca benda alah nie. Betapa tak maturednya aku hadapi 'penyakit' sikit yang Allah bagi nie.

Waaaa.. Tapi still sakit. :'( Ekceli (taip style pakwe sikit. kahkah), sekarang aku tengah sakit. Dua hari cuti (jumaat, sabtu) nie aku just terbaring atas katil. Habis boring, aku mengadap candy crush lepas tu aku layan whatsapp hamba Allah yang mana suka kacau usik usik aku tu. Haha. They made my day lah sebenarnya. Kalau dieorg takde, sunyi sikit kot hidup. Plus layan kak soli dengan sayyidah yang banyak gilaa perangai pun dah buat aku gelak sampai lupa sakit. Hahaha. Thanks and love a lot. Muahh.!!!

Dah panjang sangat nie aku membebel. Time kasih kepada yang sudi baca bebelan aku. Doakan aku please. Doakan aku yang lembik mcm sotong nie bak kata adik aku lah. Konghaja punya adik. Hahaha.

Bye. Allahu syaafi. بسم الله الدي لا يضر مع الصمه شئ فى الأرض ولا فى الأسمآء وهوالسمع العالم

No comments: