Monday, July 9, 2012

Raikan fitrah

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي 

Mungkin ada yang tertanya kenapa tajuk ini yang dipilih. Seakan tidak sesuai untuk insan seusia saya menulis tajuk yang sebesar ini. Apa pun, semoga perkongsian yang bakal dikongsikan dapat dihadam bersama.

Saya sering diajukan soalan tentang cinta, soal jodoh dan pertemuan. Sejujurnya, saya bukanlah insan yang layak untuk memberi respon, hanya mampu berkongsi pengalaman diri dan hasil pengalaman insan-insan sekeliling yang telah banyak mengajar saya erti kehidupan. Insyallah.

Cinta adalah suatu fitrah kurnia Allah kepada seluruh makhluk. Dengan cinta, ada manusia yang mampu mengecap kemanisan hidup. Namun, tidak kurang juga ada yang merana kerana cinta. Hakikatnya, kebahagiaan dan derita yang ditanggung bukan kerana cinta, tetapi ia adalah kesan bagaimana kita meraikan cinta.

Cinta Utama, adalah Cinta Ilahi .. 

Cinta itu suci, bersih dan tiada noda. Ia suatu perasaan yang sangat mendamaikan. Apabila ia hadir dijiwa, usah disekat dan dibuang. Kawal ia dengan panduan syara' dan raikan sebaiknya. Letakkan ia pada tempat yang betul. Berikan ruang untuk ia tumbuh mekar. Agar nanti, ia bisa menyebarkan haruman yang mewangi.

Kerana cinta itu suatu yang amat abstrak, maka adillah dalam menilainya. Ia wujud tanpa perlu dipaksa atau diundang. Hadirnya ia tak kira waktu, hari dan ketika. Bila-bila masa sahaja cinta itu akan menumbuh. Persoalannya, bagaimana kita berusaha menjaga kesuciannya dari dinodai ? Adakah dengan memenuhi kehendak nafsu ? atau menjadikan ia peluang untuk mendekati Pemilik Cinta ?

Kembali ke alam realiti, berapa ramai yang betul-betul telah menjadikan kurniaan kehadiran cinta itu sebagai wasilah untuk lebih mendekati Sang Pemilik Cinta? Tepuk dada, tanya iman. Biarkan suara hati itu berbicara.

Kebanyakan dari kita, bukan meraikan cinta tetapi telah memanjakan cinta sehinggakan saat nafsu meminta untuk dipenuhi hasrat yang melanggari syara' juga kita masih sanggup melakukannya. Adakah ini dinamakan cinta ? Tidak. Sama sekali tidak. Cinta sesekali tidak akan memaksa manusia untuk melanggari syara' kerana cinta itu suci. Datangnya dari Yang Maha Suci, maka mustahillah cinta itu kotor.

Untuk mendapatkan cinta suci, mohonlah perlindunganNYA. Kejar cintaNYA sedaya mungkin, kerana cinta Allah itu lebih utama. Iringi cinta kepada Allah bersama cinta untuk makhluk, kerana firman Allah,


'Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.' 
(3:31)

Oleh itu, didiklah hati dan asuhlah jiwa untuk sentiasa meraikan cinta mengikut cara dan panduan yang betul. Allah tidak zalim dan tidak akan menzalimi. Setiap yang berlaku pasti ada 'buku panduan' yang perlu dirujuk agar tidak tersalah atau tersesat. Demikian juga cinta, ia perlu dipandu agar cinta yang ditanggung tidak memudharatkan bahkan menjadi asbab kita mendapatkan cintaNYA.

Buat sahabat-sahabat remaja sekalian, seandainya hadir rasa cinta dalam hati kalian, usah dipaksa untuk menepis atau membuangnya jauh-jauh. Tetapi, raikan rasa itu. Bangkitlah di sepertiga malam, adukan pada Tuhanmu, khabarkan akan rasamu. Dia Maha Mengerti. Yakinlah, kau tidak akan ketemu kekecewaan lantaran aduanmu itu. Usah dicari keseronokan dunia, usah terdorong dengan godaan syaitan dan jangan diikutkan kata nafsu. Kelak dikau kan merana.

" Kalau cinta, pimpinlah semua kecintaan itu menuju cinta dan redha Sang Ilahi. Bukan mengheret ia menuju gerbang api neraka. "

2 comments:

ismi bintu farenaa said...

Hye awak..ehem3

Afiqah Rozalie.. said...

ape yg ehem2 tu awak ??!! ^^
segan la, org hebat lawat blog kite .