Saturday, December 22, 2012

Imtihan Akhirat

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

Sejujurnya, kehidupan ini memang memenatkan. Bertambah penat, jika redha Allah yang diraih. Ujian yang menimpa sama sekali bukan untuk membebankan, bahkan untuk mengeratkan hubungan kita dengan Tuhan.

Hampir sebulan berada di Malaysia, bermacam-macam perkara yang Allah dah tunjukkan. Terkadang rasa lemah kaki untuk terus berdiri, terkadang rasa dunia indah penuh warna warni. Semua itu, asam garam kehidupan. Air mata dicipta untuk kita mengenal Tuhan dan tahu, bahawa dunia tak seindah syurga. Senyuman dicipta untuk manusia tahu, bahawa dunia tak seburuk neraka dan kita sentiasa ada Allah yang Maha Penyayang.

Semenjak balik ke Malaysia, inbox selalu dihujani dengan soalan dan tegur sapa sahabat2 seJordan (dan tak kurang Malaysia juga). Masing2 terkejut. Mana tak nya, balik disaat sahabat lain sedang sibuk dengan imtihan Thani (secondexam), tiba2 saya balik tanpa sebarang petanda dan berita (saya dah maklum sebenarnya, tapi ramai yg tak perasan). Bukan niat untuk menyembunyikan sebab musabab kepulangan dari sesiapa. Hanya itu jalan terbaik. Maaf.

Bak kata sahabat, "Hanya orang yang sakit tahu betapa besar nikmat sihat." Sakit yang dialami, bukan sakit biasa2. Sakit yang memerlukan kekuatan dalaman yang tinggi untuk melawan. Tapi, saya hanya manusia biasa yang lemah. Saya tak mampu untuk terus bermujahadah melawan sakit yang dirasa. Terkadang rebah jua.

Bukan mudah merentasi imtihan akhirat ini. Mudah terasa lesu kerana ganjarannya masih tidak mampu dilihat dengan pancaindera kita yang sememangnya lemah. Kerap mengeluh diawal perjalanan, kemudian berputus asa dipertengahan permusafiran dan akhirnya lupa pada janji Allah disaat-saat hampir ke garisan penamat.  

Apa pun, saya tetap berdoa, Allah masih melihat saya dengan limpahan kasih dan sayangNYA. Mohon didoakan kesihatan dan kekuatan untuk kembali berjuang di Bumi Syam. 

*Sedang merindui aroma pepohon zaitun*

No comments: