Tuesday, December 25, 2012

Konsert Malam Demi Palestin

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

Malam yang tidak diduga. Alhamdulillah, Allah izinkan saya melangkahkan kaki ke konsert Malam Demi Palestine. Pergi dengan hati yang kosong sebab semuanya berlaku diluar perancangan. Rezeki.

Tak berniat untuk cerita panjang tentang perjalanan konsert tadi. Saya cuma ingin berkongsi input-input penting yang saya dapat sepanjang berada disana.

Diakhir konsert Malam Demi Palestine


Mungkin sebelum ini kita hanya menyebut tentang perjuangan membebaskan Palestin tanpa penghayatan. Melaungkan perkataan jihad. Menjaja nama Palestine, Gaza dan Syiria sedangkan kita tak bawa hati untuk betul-betul menghayati perjuangan itu. Kita hanya mampu berlakon. Kononnya kita saudara yang prihatin terhadap mereka.

Kita lupa. Lupa bahawa perjuangan itu bukan hanya dengan sekali kita berdoa untuk mereka. Tetapi, perjuangan itu bersifat berterusan. Berusaha membantu mereka dengan berkempen, memboikot barangan zionis, berdoa dan banyak lagi.

2jam berada dalam dewan benar-benar telah membuka pintu hati dan mata saya dengan seluas-luasnya. Sekiranya artis pun boleh berubah hati dengan melihat kebesaran dan kehebatan tentera Allah di Gaza berjuang tanpa mengenal erti penat dan letih, kenapa tidak saya? Pelajar jurusan syariah, lulusan agama. Ya, hidayah dan taufiq itu milik Allah, tapi sekira kita menafikan kehadirannya dan menolak dengan angkuh, maka ia akan berlalu pergi.

Kalau prihatin terhadap mereka, buktikan !!!
Kalau sayang mereka, buktikan !!!
Kalau cintakan mereka, buktikan !!!

Pernah seorang sahabat menyatakan kepada nabi bahawa dia menyayangi sahabatnya, maka balas nabi, "Apakah dia mengetahui bahawa kamu menyayanginya?" Jawab sahabat tersebut, "Tidak." Lalu nabi menyeruh sahabat tersebut pergi berjumpa dengan sahabatnya dan menyatakan sayang tersebut. (Maaf, saya lupa periwayat hadis ini. Yang pasti, shahih)

Dari situ, jelas Rasulullah menyuruh kita menzahirkan dengan perbuatan sekiranya kita menyayangi sahabat atau saudara kita. Sama seperti keadaan saudara mara kita di Palestin, Syiria, Rohingya, dan seluruh dunia. Jika sayang, buktikan dengan tindakan.

Puisi yang disampaikan bro Aflin Shauki betul-betul telah menyentuh hati setiap insan yang mendengarnya. Kata itu tulus. Tulisan itu ikhlas. Hasilnya, banyak hati yang terusik. Dan, tidak terkecuali, hati saya juga. Alhamdulillah.



Pada saya, sajak ini cukup menjelaskan segala apa yang sedang saudara mara kita hadapi disana. Ikutkan hati, saya nak kongsi segala apa yang saya rasakan sekarang buat tatapan kalian. Tapi masa dan keadaan tidak mengizinkan. Maaf.

Akhir kalam, bangkitlah aiyuhaSyabab !!!

Kita perlukan Islam. Kita perlukan semangat jihad itu. Biar kita tak mampu menjejak kaki ke bumi Palestin. Biar kita tak mampu mengangkat senjata melawan musuh. Biar kita tak mampu menyumbang ribuan ringgit untuk diberikan kepada mereka. Cukuplah kita disini buat masa ini, memperjuangkan nasib mereka dan berjuang melawan nafsu yang menguasai diri. Semoga Allah tetap menghitung amalan dan menilai setiap lintasan hati untuk membantu mereka.

Buat kalian saudara maraku disana, 
Nantikan kahadiran kami,
Jika kita tidak ditakdirkan bertemu didunia, 
Nantikan kami di syurga nanti. 
Semoga kalian terus tabah dan kuat dalam dakapan iman,
Semoga semangat kalian dapat kami jadikan tauladan,
Untuk bersama-sama kalian membebaskan Aqsa, 
Tanah suci kita bersama.
Insyallah. 

~ Aku mengimpikan kematian yang mulia atau mati syahid di jalan perjuangan menuju redhaNYA ~

No comments: