Sunday, December 23, 2012

Belajar Menjadi Matang

بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي

'Kakak dah ada calon?' 
'Bila nak ikut jejak kakak2 dan abang2 sepupu yang lain?' 
'Belajar jauh2 nie mudah bertemu jodoh. Cepat2 la ye.' 
'Fiqah, bila nak makan nasi minyak nie? Jadilah orang first yang memecah rekod dalam kalangan kita.' 

Gambar Hiasan
Tiada sebarang maksud tersirat mahupun tersurat :)


Semenjak usia meningkat remaja, soalan2 diatas memang tak pernah sunyi ditanya dan terus ditanya. Sehingga saya rasa lemas dan rimas. Akhirnya, saya hanya mampu cakap, 'Doakan yang terbaik.' Tak nak mengiyakan dan tak nak menafikan tentang keberadaan insan yang saya sendiri tak pasti akan kewujudan dan keberadaan dia dimana.

Bukan tak nak memikirkan soal jodoh dan pertemuan. Bukan tak peduli atau tak kesah. Cuma, saya rasa belum tiba masanya untuk saya memikirkan secara serius. Memandangkan keadaan kesihatan yang tak menentu ditambah dengan beban pelajaran yang masih tersisa beberapa sem lagi. Dan yang penting, pengislahan fardhu muslim masih lompong. 

Mungkin pada mereka, perkahwinan itu suatu yang simple. Sekadar mencari kemudian bertemu, berbincang dan akhirnya setuju. Langsungkan majlis selesai aqad, maka selesailah segala-galanya. Mungkin. 

Tapi, pada saya tidak !!!

Semua itu baru muqaddimah. Permulaan kehidupan menuju redha Allah. Perkahwinan bukan penyatuan dua hati semata, tetapi penyatuan hati kedua pihak. Kita kena membuka hati menerima si 'dia' bersama ahli keluarganya dan begitu juga sebaliknya. 

Perkahwinan, bukan proses mencari bos atau orang gaji. Tetapi, perkahwinan adalah proses mencari pasangan hidup yang saling memberi dan menerima seadanya. Proses mencari peneman dan pelengkap hidup untuk memenuhi fitrah yang telah dicipta oleh Allah. Dan yang paling utama, untuk menyempurnakan sebahagian daripada agama kita.

Sebelum menempuh alam kematangan (sekarang matang sikit berbanding dulu. he2), saya pernah ditanya, lelaki yang macam mana menjadi idaman hati (erk, geli tekak). Tanpa was wi sufi, saya menjawab, 1. Al-Hafiz 2. Soleh 3. Hensem dan bla bla bla. (kalau senarai semua takut panjang lebar). Punyalah demand permintaan tu. Tak sempat ukur kain pada badan sendiri. Laju je lidah membuat senarai. Astagfirullah. 

Tapi, itu semua dulu. Masa kanak2. Mungkin faktor abi selalu bawa ke Darul Quran. Seronok melihat biah abang2 dan kakak2 yang berada disitu. Soleh dan solehah semuanya, membuatkan saya jatuh hati pada akhlaq dan sikap mereka. Sekarang nie semua tu berubah bila pelbagai rasa pahit manis kehidupan sudah mula dapat dirasa. Allah bantu bukakan minda dan fikiran dengan lebih luas. Alhamdulillah

Ya, memang tak dapat dinafikan. Kita pasti mengharap yang sempurna untuk dijadikan teman hidup. Tapi sila check diri balik. Sepadan tak dengan awak nak yang hebat2 cik Afiqah ????? (dah kena batang hidung sendiri -_- )

Nak berharap yang baik-baik tak salah, asal jangan hanya berangan tanpa berusaha menjadi yang terbaik. Semoga dengan berharap yang baik-baik, semakin bertambah usaha dan semangat untuk membaiki diri kearah yang lebih baik. Insyallah =)



Proses mengislahkan diri bukanlah suatu proses yang sekejap bahkan sepanjang kehidupan. Oleh itu, jangan pernah berhenti untuk mentarbiyah diri melakukan perkara ma'ruf dan mencegah yang mungkar. Soal cepat atau lambat, itu bukan urusan kita. Istikharah sentiasa, mohon Allah berikan yang terbaik serta bantu kita dalam membuat sebarang keputusan. Agar tidak menyesal dikemudian hari. 

~ Usah dicipta cinta GEDIK. Islahkan diri , bentuk peribadi ~








No comments: