Sunday, August 5, 2012

Rindu Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم 

9 Ramadhan yang lalu, umur saya genap menjangkau usia 20 tahun (tahun hijri). Alhamdulillah, masih diizinkan Allah untuk bernafas dan menikmati nikmat iman dan Islam. Nikmat yang sangat besar. Alhamdulillah.

Dengan penambahan pada angka usia ini, sedikit menggusarkan hati. Bukan takut pada perubahan fizikal yang bakal memakan jasad, tidak juga pada kitaran putaran kehidupan yang bakal dilalui tetapi takut pada keberkatan dan keredhaanNYA pada amalan sepanjang permusafiran.

Cemas saat bermuhasabah, "Adakah semua amalan diterima ?". "Adakah Allah redha semua perbuatan ?" "Adakah amalan-amalan ini mampu menjadi teman di akhirat sana ?". Sungguh, tiada seorang pun yang mampu menjawabnya.

Bertambah gusar apabila hati mula berbisik dan bertanya, " Betapa besar cintamu terhadap junjungan Baginda ? ". "Layakkah insan sehina aku berdamping dengan insan mulia semulia Baginda  ? ". " Apakah Rasulullah ingin menerima aku sebagai ummatnya ? ".

**************************************************************************

Sepanjang hampir setahun saya meneruskan pengembaraan dibumi syam ini, banyak yang telah saya pelajari. Di bumi ini, saya rasa saya lebih memahami siapa Rasulullah. Mungkin kerana di sini, majoriti berbangsa Arab yang bagi saya merupakan bangsa yang paling beruntung kerana dari bangsa inilah Rasulullah dilahirkan.

Saat melihat ada antara mereka yang berjalan dengan penuh zuhud dan ketaqwaan, berakhlak dengan akhlak Al-Quran dan sunnah, hati sentiasa berbisik, alangkah indah akhlak seorang Nabi. Andai sahaja dengan melihat mereka, hati terpikat, apatah lagi seandainya yang berjalan itu susuk tubuh insan yang aku cintai. Alangkah 'hensem'nya Baginda.

Cemburu melihat mereka yang sentiasa basah lidahnya dengan menyebut nama Baginda. Jika dibandingkan dengan aku, mungkin akulah yang paling sedikit bilangan perkataan menyebut nama Baginda. Kenikmatan dan kesibukan dunia, sering melalaikan aku.

Andai sahaja Rasulullah berada disisi saat ini, mungkin aku akan menyorok disebalik tirai supaya Baginda tidak melihat diri yang serba dhaif ini. 

Bukan enggan apatah lagi tidak ingin bertemu, tetapi aku malu. Malu kerana banyaknya dosa yang tercalit. Bimbang diri tidak dipandang malah diterima.

Walau pada hakikatnya, jiwa meronta untuk memeluk dan mencium jasadmu yang suci itu. Sejujurnya, diri ini terlalu merinduimu, wahai  kekasih Allah.



~ اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد ~


No comments: