Sunday, August 5, 2012

Rohingya, isu kita ..


بسم الله الرحمن الرحيم
~ اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد ~


Sekarang di Jordan jam menunjukkan tepat pukul 6.25 pagi. Langit ditatap. Kelihatan awan memutih. Seakan bakal memuntahkan isi, namun mungkin hanya 'harapan' kerana tidak mungkin hujan disaat bumi ini sedang hangat dimamah bahang panas mentari. Tapi semua itu tidak mustahil kerana Allah bisa melakukan apa sahaja menurut kehendaknya. " كن فيكن " .

Setelah puas menghirup udara dingin dinihari, si gadis mula membelek "muka buku". Sambil membelek, mata mula terpanah pada isu yang sedang hangat dihebahkan. Isu Rohingya. Sebak melihat gambar-gambar umat Islam dibunuh, didera dan diratah dengan sangat gelojoh oleh mereka-mereka yang tidak bertuhankan Allah.

Mungkin ada dalam kalangan kita yang berpendapat, isu ini tidaklah sehebat isu Palestin dan Syiria yang telah berpuluh-puluh tahun menanggung derita yang lebih derita. Ya, mungkin ada benarnya. Kerana apa yang dihadapi saudara Rohingya kita BARU 17 tahun kan.

Jika di Malaysia, bayi yang lahir 17 tahun yang lalu itu, kini bakal menduduki peperiksaan SPM. Bakal mencorak kehidupan negara. Bahkan, mungkin bayi itu bakal menjadi perubah nasib kehidupan dan menjadi kebanggaan keluarganya.

Namun, di Myanmar, mereka masih terbelenggu dek nasib yang tidak pasti. Mereka tidak bebas menentukan kehidupan mereka sendiri. Sana sini dikepung oleh tentera yang berjiwa binatang. Umpama seekor burung yang terperangkap didalam sangkar menghitung hari untuk disembelih.

Rohingya, mereka juga adalah saudara seAQIDAH kita. Mereka memerlukan doa dari kita. Walaupun hanya untaian kalimah doa, andai ia lahir dari hati, maka itu sudah cukup menjadi penawar bagi mereka.

Kenapa jika isu umat Islam di Palestin dan Syiria dihebahkan, satu dunia ibarat terkena renjatan elektrik. Kemarahan membuak didada, untaian doa dikirim tanpa mengira waktu dan ketika bahkan program-program boikot dan "Cakna Palestin dan Syiria" giat dilancarkan.

Sedangkan, bila masalah umat Islam di Myanmar mula terhidang di dada akhbar, hanya dalam beberapa hari sahaja isu ini hangat menjadi bualan dan selepas itu sepi. Ibarat kekejaman itu sudah terhenti.

Adilkan kita melayan saudara seagama kita ?

Wahai teman, isu umat Islam bukan terletak pada bangsa dan sempadan. Tetapi isu umat Islam merangkumi seluruhnya. Usah dipersoalkan apa bangsa mereka, usah dipedulikan dari mana datangnya mereka dan jangan dihiraukan bahasa apa yang menjadi pertuturan mereka.

Ayuh teman, utuskan doa buat mereka. Cakna apa yang berlaku terhadap mereka. Lakukan usaha untuk membantu mereka walau hanya dengan menyampaikan berita perihal mereka terhadap teman-teman yang lain. Kita cakna bukan kerana nama atau kedudukan, tetapi kita cakna kerana mereka juga umat Nabi Muhammad yang bakal bersama di negeri abadi nanti.

Dari Hudzaifah bin Yaman r.a, 
Rasulullah SAW bersabda : 
" Siapa yang tidak ihtimam (peduli) terhadap urusan umat Islam, maka bukan golongan mereka." 
(HR At-Tabrani).


Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang disabdakan oleh Baginda. Insyallah. 


*******************************************************************************

Berita Terkini dari Burma;

1) 52 ribu umat Islam disembelih dalam mase hanye 6 minggu
2) 22 buah masjid dibakar, sebahagiannya dibakar bersama dengan jemaah ketika menunaikan solat
3) 60 buah kampung islam di bakar...
4) Wanita dirogol sampai mati
5) Jenazah umat Islam tidak dibenarkan di ambil,di tanam..mereka akan dihumban dalam laut atau dibiarkan hingga di baham anjing-anjing
6) Kedai-kedai makan tidak dibenarkan menjual makanan kepada umat Islam
7) Sesiapa yang didapati betulkan kembali masjid yang dibakar tadi akan dihumban ke dalam penjara.



Untuk info lain, boleh rujuk laman sejarah Rohingya

No comments: