Thursday, August 2, 2012

Rumah


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبي 


Dalam sebuah kampung yang indah, ada sebuah rumah yang cantik. Rumah ini bertuan. Rumah ini dijaga dengan baik, dimana nampak kecacatannya pasti dibaiki. Setiap hari, rumah ini dibersihkan. Cantik, indah. Sesiapa yang melihat pasti akan tertarik untuk menghuninya. Kawasan dan laman yang indah makin menambat hati sesiapa yang melihatnya. Tenang.

Suatu hari, tuan rumah merasakan bahawa sudah sampai masa rumah ini disewa agar rumah yang cantik ini menjadi lebih sempurna dengan kehadiran penghuni. Walaupun, dia agak ragu untuk menyewakan rumahnya itu, namun, dia tetap menyewakan juga. Akhirnya, ia disewa oleh seseorang  bernama si  A.

Setelah kunci rumah beralih tangan, si A terus meluru masuk. Kecantikan rumah diamati dengan sepuas-puasnya. Beberapa bulan kemudian, rumah yang mendamaikan itu tidak lagi nampak seperti sebuah rumah. 

Si A sedikit pun tidak mempedulikan keadaan rumah tersebut. Rumah tidak dikemas, kerosakan tidak dibaiki, barang-barang digunakan dengan tidak cermat. Rumah yang indah itu dahulu, keadaannya kini tidak lagi seperti dalam jagaan tuannya.

Rumah itu tidak lagi membawa rasa rahmah dan mawaddah. Segala ketenangan yang pernah dimilikinya dulu, hilang dalam sekelip mata.

Tuan rumah sedih melihat miliknya dirosakkan dengan sesuka hati, apatah lagi si A langsung tidak bertanggungjawab terhadap apa yang telah dilakukan. Akhirnya, si A dihalau keluar.

Dengan hati yang sayu, tuan rumah kembali membersihkan rumah tersebut. Dia nekad untuk tidak lagi membenarkan sesiapa menghuni rumah kepunyaannya itu. Dengan penuh kesabaran, dia membaiki kerosakan, membersihkan halaman dan kawasan rumah agar sesiapa yang melihat kembali mendapatkan ketenangan.

Tuan rumah tersebut mempunyai sahabat baik. Walaubagaimanapun, sahabat baiknya itu tidak pernah dibenarkan untuk menghuni rumah tersebut. Betapa sayangnya dia pada rumah tersebut.

Akhirnya tuan rumah itu jatuh sakit. Dia tidak dapat lagi menguruskan rumah dengan baik. Ramai yang menawar diri untuk menghuni dan menyewa rumah tersebut, namun, dia tetap tidak membenarkan. Dia bimbang, kalau-kalau perkara lepas berulang kembali.

Semakin hari, keadaannya semakin teruk. Namun, dia tetap tidak membenarkan sesiapa menghuni rumah tersebut walaupun sahabat baiknya. Sehinggalah, dia meninggal dunia.

Setelah beberapa hari berlalu, sahabat baiknya cuba untuk membuka pintu rumah milik sahabatnya itu. Rumah kesayangan sahabatnya. Dilihat kunci yang berada dalam genggamannya itu, sudah berkarat. Dia tidak berjaya membuka pintu rumah tersebut. Dia berasa sedikit hampa.

Rumah itu menjadi kian sunyi dan suram. Serinya hilang dan indahnya melayang . Menanti, mungkin akan hadir insan yang benar-benar mampu dan sesuai untuk menghuninya. Meski sukar, namun dia pasti, akan hadir insan ini yang bakal mewarnai lagi keindahan rumah yang kian malap sinar serinya .. 

p/s : post yang tak diperlu difahami , cukup untuk betul2 dihayati .. :) 

~ Cinta Allah itu sangat luarbiasa ~ 

No comments: