Thursday, August 23, 2012

Cerpen : Husna Khadijah ( Part 3 )


بسم الله الرحمن الرحيم 
صلوا على النبى 

Malam itu, Husna tidak dapat melelapkan mata. Dia teringat berbualannya dengan Syafiq dan Zahra’ petang tadi. Fikirannya sedikit terganggu.  Dia sendiri tidak pasti bagaimana untuk menyambut berita itu, sedih, suka, risau atau bimbang. 

Tambahan, dia sendiri memilih untuk tidak lagi mengenali siapa gerangan insan yang ingin mentaqdimnya itu. Baginya, biarlah ia menjadi rahsia dahulu sehingga dia yakin dengan jawapan hati hasil musyawarah dan istikharahnya nanti.

Dua rakaat pada malam itu, betul-betul mengusik jiwanya. Husna leka dalam zikir munajatnya kepada Pencipta. Ada titisan yang mengalir, dia meminta dengan sepenuh hati. Moga-moga keputusan yang bakal dilakukan nanti memberi kebaikan kepada agama, keluarga, si dia dan dirinya sendiri. Di hujungnya, dia titipkan doa kepada Yang Esa.

Ya Allah, andai dia yang terbaik. Maka permudahkanlah.
Tenangkan jiwa dan lapang dadaku ini.
Andai kini bukan masanya lagi, maka redhakan hati kami untuk menerimanya.
Jaga dan peliharalah jiwa dan hati kami sebaiknya.
Hanya penjagaan Mu penjagaan yang terbaik.

Sayu. Semakin deras titisan yang mengalir. Biarlah malam itu menjadi antara bukti penghambaannya pada Sang Pencipta.

Sebenarya, ini kali pertama Husna menerima lamaran yang begitu terhormat ini. Sebelum ini, ada sahaja insan yang ingin mendekatinya tetapi jalan yang mereka gunakan sedikit pun tidak mampu mencuri hatinya. Kebanyakannnya hanya pandai bermadah dan berpura-pura menjadi malaikat dihadapannya. Husna rimas.

Tetapi, untuk kali ini. Husna tewas. Penghormatan ini sangat dihargainya. Meski, dia masih belum mengenali siapa empunya diri.

Seminggu berlalu. Husna masih belum membuat sebarang keputusan. Baginya, tidak adil andai keputusan itu dilakukan tanpa pengetahuan umi dan abi dikampung. Pagi itu, Husna menghubungi umi dan abi. Mendahulukan dan memuliakan wali sudah menjadi kebiasaan Husna. Padanya apa yang penting, redha ibu bapa.

Husna : “ Assalamualaikum umi. Husna ni. Umi sihat? Abi apa khabar ? 
Umi : “ Walaikumsalam. Alhamdulillah, Husna. Umi dan abi sihat. Kamu apa khabar ? Pelajaran macam mana? 
Husna : “ Alhamdulillah, Husna sihat. Pelajaran pun ok buat masa ni. Umi, Husna ada hal nak cakap dengan umi ni. Sepatutnya Husna kena balik jumpa umi dan abi tapi Husna tak cuti lagi. 
Umi : “ Ya, ada apa sayang? Tak apa, umi abi faham. ”
Husna : “ Macam ni umi, miggu lepas Ustaz Syafiq minta Husna pergi jumpa ustaz dan Kak Zahra’ di rumah. Lepas tu …” Belum sempat Husna menghabiskan kalam, umi terus menyampuk.
Umi : “ Ada orang masuk meminang kamu? ”
Husna : “ Eh, mana umi tahu ni? Siapa bagitahu ? ”
Umi : “ Umi ni umi kamu la Husna. Mestila tahu apa yang berlaku pada kamu. ” Husna terdengar ketawa kecil umi.
Husna : “ Umi ni.. ” Husna malu.
Umi : “ Hari tu Zahra’ ada telifon umi. Sebelum dia tanya kamu, dia dah tanya umi dulu. Tanya kebenaran umi dan abi. Kami bincang, lebih baik hal ini Husna sendiri yang buat keputusan. Umi dan abi tak kesah. Asalkan agama dan akhlaqnya baik, umi dan abi setuju kalau kamu setuju dan rasa sesuai. Kamu dah besar panjang dan dah boleh buat keputusan terbaik. Umi yakin dengan kamu. Insyallah.

Husna terharu mendengar kata-kata uminya itu. Begitu tinggi kepercayaan mereka terhadap dirinya. Tanpa disedari, ada titisan jernih mengalir. Husna rasa sangat bersyukur. Bersyukur dikurniakan ibubapa yang sangat mempercayai dan mengasihinya. Dalam hati, dia tidak berhenti-henti mendoakan kedua ibubapanya. Semoga Allah berikan kebahagiaan kepada mereka sehingga ke syurga nanti.

Husna : “ Umi, terima kasih sebab percayakan Husna.
Umi : “ Mestilah umi percayakan Husna, Husna anak umi. Apapun keputusan Husna, umi dan abi terima. Kami yakin itulah yang terbaik untuk Husna.
Husna : “ Umi, Husna sayang umi dan abi. Jazakumullah.”
Umi : “ Umi dan abi sayang Husna juga.
Husna : “ Sampaikan salam Husna pada abi ye umi. Assalamualaikum.
Umi : “ Insyallah. Waalaikumsalam. ”

Husna semakin tenang untuk membuat keputusan. Cuma hanya tinggal satu perkara lagi yang menghalangnya untuk memberi jawapan kepada Ustaz Syafiq dan Kak Zahra’.  Namun, segala-galanya diserahkan dalam pengawasan Ilahi. Husna yakin, Allah pasti memberikan jalan terbaik buatnya.

**************************************************************************

~ Bersambung ~


*p/s : Salam Eidulfitri .. Mohon maaf zahir batin .. :) 
Semoga selamat dunia akhirat .. 

No comments: