Wednesday, July 20, 2011

nukilan buat Syabab dan Syabbat

Bismillahhi Rahmani Rahim... AllahummaSalliA'laMuhammad...

Alhamdulillah,semakin hari semakin banyak nikmat yang dikurniakanNYA namun hamba yang kerdil ini sering kali alpa untuk sentiasa bersyukur..

Alhamdulillah,selesai sudah daurah bahasa arab yang dianjurkan yayasan islam kelantan kepada bakal-bakal pelajar Universiti Jordan sesi 2011. Dalam tempoh sebulan, kami diajar ilmu nahu dan sorof, didedahkan dengan suasana Bumi Urdun, dibiasakan lidah kami untuk berbahasa arab, dikerah telinga untuk mendengar ceramah-ceramah arab.. Penat.. Letih.. Tapi amat berbaloi.. Jazakumullah kpd semua tenaga pengajar yang sudi mencurahkan ilmu kepada kami.

Meneliti dan menghayati perjalanan kursus ini, terasa betapa besar amanah yang bakal dipikul dan digalas nanti. Betapa besar harapan insan-insan yang menanti kepulangan kami nanti agar dapat memimpin ummah dengan cahaya agama berasaskan iman dan ilmu. Moga kami dipilih ALLAH  daripada puluhan ribu remaja didunia untuk berada di Sofwatul Mukhtarah (golongan terpilih) untuk memimpin dunia suatu hari nanti. Insyallah.

"Assyababul yaum, wa Rijal ghadan", antara tajuk petikan kelas maharat qiraah (kemahiran membaca). Saat tangan memegang kertas, hati terus berbicara sendiri "mampukah aku lahir sebagai RIJAL kepada ummah???" Mengenangkan nasib sahabat2 remaja yang lain, hati mudah terusik. Kaum adam lupa tanggungjawab mereka. Sering mencari hiburan lain untuk memuaskan nafsu. Kaum hawa lupa untuk menjaga maruah. Hilang sifat malu yang menjadi mahkotah tertinggi muslimah. Jauhnya golongan kami dari ajaran Islam yang sebenar. Angkara siapa semua ini terjadi??? Satu persoalan yang punya pelbagai jawapan.

Sahabat Syabab dan Syabbat sekalian,

Ketahuilah,sesungguhnya perjalanan kita masih terlalu jauh. Punya misi dan visi yang mesti dicapai. Punya matlamat dan tujuan yang mesti digapai. Kehidupan bukan saat untuk berhibur. Dunia bukan medan melempiaskan nafsu. Tetapi kehidupan adalah perjalanan untuk mencapai redhaNYA dan dunialah medan untuk meraihnya. Gunakan usia remaja ini untuk beribadat padaNYA. Manfaatkan tenaga yang ada untuk berjuang dijalanNYA. Kerahkan minda dan fikiran untuk agamaNYA.

Saya bercakap, kerna saya juga remaja. Sama seperti kalian. Punya kehendak yang hampir tiada beza dengan kalian. Cuma mungkin cara kita diasuh,dididik dan ditarbiyah berbeza. Namun,jangan kerana itu kita jadikan ia sebagai alasan untuk tidak berubah. Kita punya hati. Dan fitrah hati adalah suci. Jangan sekali kita keraskan hati menolak kebaikan. Kembalikan hati kita kepada PEMILIK hati.

Ayuh sahabat,kita berubah untuk agama dalam meraih redhaNYA!!!

Dipenghujung program, hati tersentak dengan teguran seorang sahabat, ditujukan kepada kami ( bakal musafirin ) " sahabat, kita pelajar agama, bakal menyambung juga dibidang agama, usuluddin, syariah, usul fiqh dan lain2.. Tapi adakah AKHLAK kita SEPADAN dengan ilmu yang bakal kita pelajari. "

Astagfirullah. Benar-benar tertusuk ke dalam jiwa. Andai akhlak tidak dijaga, hati punah entah ke mana, masakan nur ilmu bisa menyelinap ke hati. Mustahil.

Imam Malik bin Anas berkata :

"Yang bernama ilmu itu bukanlah kepandaian atau banyak meriwayatkan (sesuatu), melainkan hanyalah Nur yang diturunkan Allah ke dalam hati manusia. Adapun bergunanya ilmu itu adalah untuk mendekatkan manusia kepada Allah dan menjauhkannya dari kesombongan diri."

Mari bersama Sahabat sekalian,

Kita perbaiki akhlak, pertingkat ilmu, perkukuh iman agar maruah diri,keluarga,masyarakat,negara dan agama terpelihara dari dicemari oleh tangan-tangan yang kotor dan sentiasa memusuhi kita pewaris para ulama, penyambung tugas para nabi dan penegak kalam ILAHI dimuka bumi.



salam MUJAHADAH dari insan yang serba kekurangan...

2 comments:

Faqihfidin said...

Salam.......
Mufid2 jiddan ladayya...
Jazakillah...
Semoga samer2 imtiaz dlm bidng masing2...:)

afiqah said...

wassalam..
alhamdulillah..
la syukran a'la wajib..
insyallah,kita manfaatkan bersama..
salam juang..

~arju ilALLAH..~