Saturday, July 30, 2011

RAMADHAN, hadir bersama RINDU yang menggamit hati...

Bismillahir Rahmanir Rahim.. Sollu a'alan Nabiy..

Saat tangan menulis, hati tetap terus menerus berdoa moga diri yang masih diberi peluang olehNYA untuk bertemu dengan "TETAMU" istimewa pemberianNYA buat hamba-hamba yang beriman..ALLAH humma amin..


RAMADHAN..

Tiap tahun, ramai yang merindui bulan ini. Menanti dengan penuh kerinduan dihati. Menanam semangat dan azam yang berkobar-kobar di jiwa. Jadual disusun rapi agar masa tidak berlalu dgn sia-sia. Dipersiapkan diri dengan pelbagai "perhiasan" agar "tetamu" berasa gembira dgn "layanan" yang akan diterima nanti.. Aduhai,,, istimewanya dirimu..

Untuk sama-sama mendapat ganjaran yang berharga disisiNYA ini, marilah sama-sama kita menghayati hadis shahih dari junjungan kita Rasulullah S.A.W ini :


أن النبي صلى الله عليه وسلم رَقَى المِنبر فَلما رَقَى الدَّرجة الأُولى قال : ( آمِين ) ثُم رَقى الثَانية فَقال : ( آمِينَ ) ثُم رَقى الثَالثة فَقال : ( آمِينَ ) فقالوا : يا رسول الله سَمعنَاك تَقولُ : ( آمينَ ) ثَلاث مَرات ؟ قال : ( لَما رَقيتُ الدَّرجةَ الأُولى جَاءِني جِبريلُ صلى الله عليه وسلم فَقال : شَقي عَبدٌ أَدركَ رمضانَ فانسَلخَ مِنهُ ولَم يُغفَر لَه فَقلتُ : آمِينَ ، ثُم قَال شَقي عَبدٌ أَدرك والدَيهِ أَو أَحدَهُما فَلم يُدخِلاهُ الجنَّةَ . فَقلتُ : آمينَ . ثُم قَال شَقي عَبدٌ ذُكرتَ عِندهُ ولَم يُصلِ عَليك . فَقلتُ : آمينَ
Maksud hadis:

Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya: Rasulullah S.A.W bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kamipun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika beliau turun (dari mimbar) kamipun bertanya: Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini. Lalu baginda menjawab:

“Sesungguhnya Jibrail (as) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya

Hadis Riwayat Bazzar dalam Majma'uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka'ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah)

Oleh itu, marilah kita sama-sama mempersiapkan diri agar  kita tidak tergolong diantara hamba yang mendapat kecelakaan ALLAH disepanjang bulan ramadhan ini.. Insyallah..


~KEHADIRANMU dinanti, KEPULANGANMU ditangisi~


~ .:: Ah Lan Ya RAMADHAN ::. ~


*peringatan bersama : kaji dan telitilah hadis yang bakal kalian sebarkan kepada masyarakat akan keshahihannya. Jangan jadikan amalan yang sepatut mendapat phala bertuka menjadi DOSA hanya kerana kelalaian kita dalam dlam merujuk akan keshahihan sesuatu hadis sebelum disebarkan..

No comments: