Friday, November 4, 2011

kerana NYA


 بسم الله الرحمن الرحيم و صلوا على النبي 


sahabat sejati ... <3
Langkahnya semakin laju. Sedikit pun tak dipeduli orang sekeliling. Entah kenapa, hari ini hatinya betul-betul terusik. Tersentap dengan "sapaan mesra" dari insan yang paling disayangi. 

Rasa marah, geram, sakit hati menguasai dirinya kini.

"Kita dah lama bersahabat, tapi kenapa kau buat aku macam ni?" Jerit hatinya. Hampir sahaja takungan air mata pecah. 

"Please.. Jangan menangis." Dikuatkan hati sendiri.

***

"Kenapa dengan awak? Terkejut akak. Tiba-tiba datang mengejut. Selalu kalau nak datang, awak call dulu." Zulaikha bersuara setelah hampir 5 minit Asyikin dibiar sepi tanpa bicara.

Sakinah Asyikin pelajar tahun 1 Universiti Yarmouk, manakala Amalina Zulaikha pelajar tahun 3, Universiti Sains dan Teknologi (JUST). Satu-satunya mantiqah (daerah) di Jordan yang mempunyai dua universiti yang berlainan aliran. Universiti Yarmouk terkenal dengan pelajar jurusan agama, manakala Universiti JUST, lebih terkenal dengan pelajar medic dan dentist.

"Entahla akak. Susah nak cerita. Saya sedih. Sakit hati." Balas Asyikin menyatakan rasa hati.

"Kongsi la. Macam tak biasa pula dengan akak."Zulaikha cuba memberi ruang yang selesa agar Asyikin berasa lebih selesa. 

Sejujurnya, Asyikin terasa malu pada Zulaikha. Semenjak dia berhijrah ke bumi Jordan, Zulaikha la tempat dia berkongsi suka dan duka. Segala kemusykilan, Zulaikha lah menjadi tempat rujukan. Entah kenapa, dia selesa berkongsi rasa dengan muslimah itu. Mungkin akhlah dan sikap mesra yang sentiasa ditunjukkan membuatkan Asyikin lebih tertarik untuk berkongsi dengan Zulaikha.

"Akak, kami dah berkenalan hampir lapan tahun. Saya rasa saya dah usaha jadi sahabat yang terbaik. Saya dah buat yang terbaik. Tapi... Saya tak sangka, dia sanggup buat saya macam ni." Serentak. Air mata yang ditakung, tertumpah deras. Dia tewas. Hatinya tak mampu lagi menahan.

Zulaikha membisu. Membiarkan Asyikin bermain lagu sendu. Dia tahu, gadis dihadapannya kini sedang bermain emosi. Dia cuba mencari jawapan terbaik. Mohon petunjuk Ilahi.

"Akak, saya tak mampu jadi sempurna untuk dia. Saya banyak kekurangan. Saya tak minta dia buat apa-apa yang istimewa pada saya. Cukup hanya jaga hati saya. Itu je." Asyikin meneruskan kalam, sambil menyeka air mata yang tersisa. 

"Syikin.. Akak faham perasan awak. Istighfar banyak-banyak. Jangan biarkan syaitan bermain dihati. Jangan biarkan apa-apa anasir jahat menyapa."Zulaikha cuba menenangkan Asyikin.

"Dik, dalam berukhuwah fillah ni, banyak yang kita kena korbankan. Korban hati, korban masa, korban perasaan, korban segala-galanya. Berukhuwah tak selamanya manis dan tak selamanya pahit. Kalau kita niat betul-betul berukhuwah kerana ALLAH, banyak yang akan diujiNYA. Terkadang kita rasa perit sangat,kita pun berduka. Tapi terkadang kemanisan itu menyelinap seluruh hati dan jiwa kita, saat itu kita gembira. Sedangkan keperitan dan kemanisan itu, sama-sama ujian dari ALLAH, untuk uji keimanan kita.. Sekarang ALLAH uji ikatan ukhuwah kalian. Maka gunakan peluang ini untuk sama-sama muhasabah diri. Moga ikatan ukhuwah kalian kembali disirami redhaNYA."

"Syikin tak kuat kak. Syikin terasa lemah sangat." 

"Lemahnya dirimu, kerana kita hambaNYA." Satu ayat yang menusuk hati Asyikin dilafazkan Zulaikha. 

"ALLAH..."Hanya itu yang mampu dilafazkan. Hatinya terasa seperti mendapat suntikan. Sekali lagi, titisan jernih mengalir lebat. Selebat hujan yang membasahi bumi Irbid. Tangisnya kini bukan lagi kerana sakit yang dirasa, tapi menyesal atas sikapnya yang mudah melatah. Lupa pada janjiNYA. Lupa untuk terus kembali padaNYA. Lupa untuk mengadu padaNYA.

"Akak, terima kasih sebab dah sedarkan saya. Saya terlupa kak." Penyesalan jelas terpancar dari raut wajahnya.

"ALLAH hantar akak sebagai wasilah. Kembalikan ucapan hamdalah hanya padaNYA." Senyuman seindah pelangi dihadiahkan buat Sakinah Asyikin, sambil hati terus mengirim doa agar hati bakal bidadari syurga dihadapannya ini sentiasa mendapat jagaan ALLAH.. Amin..

No comments: