Friday, May 8, 2015

keyakinan

Bismillah

Keyakinan.

Suatu yang tak boleh dibuat-buat. Hadir dengan hati. Tanpa keyakinan, kita mungkin tak mampu untuk meneruskan sesuatu.

Bercakap soal jodoh. Berapa banyak keyakinan kita bahawa kita sempat untuk merasai nikmat dipertemukan dengan insan yang mampu melengkapkan kita.? Berkahwin. Mempunyai keluarga sendiri. Berkongsi susah dan senang dalam mengharungi kehidupan. Tak yakin bukan.

Tapi, bila kita beriman kepada Allah, mempercayai qada' dan qadar Allah, keyakinan itu akan hadir. Andai tidak berjodoh didunia kita pasti berjodoh diakhirat.

Keyakinan ini juga bergantung pada naik turun iman kita.

Saat iman sedang melonjak naik, kita yakin dengan terlalu yakin, apa yang Allah beri dan tetapkan adalah yang terbaik untuk kita. Sehinggakan, kita mampu tersenyum walau diuji dengan sesuatu yang berat. Yang terlafaz dilidah, hanya Alhamdulillah. Seyuman. Indah bukan.?

Namun, disaat iman sedang jatuh merudum, kita akan berteka-teki. Situasinya, kita akan tertanya-tanya dengan pelbagai rasa dan fikiran mula memikirkan perkara yang entah apa-apa. Ia mula berlegar diotak fikiran. Tindakan dan keputusan juga hampir tidak waras jadinya. Ingin tersenyum, terasa pahit. Ingin menangis bimbang dikata gila. Dan akhirnya, kita memendam rasa sehingga mengganggu kesihatan dan emosi.

Bahagiakah begitu.?

Aku mungkin bukan orang yang terbaik untuk menasihati tentang sabar, redha dan bertawakkal. Kerana, terkadang aku juga berada disituasi yang sama. Cuma, mungkin disaat itu, aku nasihatkan untuk manjakan diri. Bagi masa dan ruang untuk kita kembali bermuhasabah.

Tuhan telah menjanjikan hanya akan memberi apa yang terbaik untuk kita. Tak kira samada kita suka mahupun tidak. Kerana yang terbaik itu tidak hanya berbentuk bahagia dan kesenangan, malah mungkn ujian dan kepenatan.

Aku pernah merasai saat Tuhan menguji sehingga serasa tiada lagi masa depan yang indah untuk aku. Aku hanyut dalam kesedihan yang berpanjangan sehingga aku hampir berputus asa dari rahmat Tuhan. Aku lemah sehingga aku merasakan Tuhan tidak penah berlaku adil kepada aku. Membiarkan aku sendiri tanpa sedikit kasih dan sayang.

Sehingga, aku disedarkan melalui wasilah seseorang. Allah hadirkan dia untuk aku kembali bangkit meneruskan hidup. Melalui dia, Allah ajarkan aku tentang keyakinan dan memberitahu akan kasih sayangNYA terlalu agung dan luas. Subhanallah. Subhanallah. Subhanallah.

Aku lena dalam dakapan kasih sayang itu. Tenang. Hanya DIA yang tahu akan perasaan aku saat itu.

Kini, setelah DIA memberi itu dan ini untuk beberapa tempoh, DIA sekali lagi menguji iman aku. Bukan mengambil pemberian yang telah diberi, hanya diberi sedikit cubitan untuk aku kembali ingat. Tidak terlalu lena dalam nikmat yang diberi.

Saat tangan aku menitipkan tulisan ini, hati aku tidak berhenti menangis. Menangis memohon keampunan Tuhan. Adakah apa yang sedang dilalui ini hanya teguran kerana leka aku pada nikmat yang diberi.? Atau aku terlalu hanyut dengan nikmat ini.?

Tuhan, tunjukkan jalan. Permudahkanlah ya Allah.

********************************************************************************

Tidak sesekali aku meragui ketulusan hatimu
Bukan juga tidak mempercayai setiap lafaz katamu
Tapi aku terlalu takut kepada kehilangan yang tak diduga

Mungkin kerana hati terlalu sayang
Sayangku kerana Tuhanku
Sayangku kerana Rasulku
Sayangku kerana agamaku
Moga cinta yang berputik tak layu dek jarak yang terpisah
Moga cinta yang subur ini juga tak mati dek masa yang berlalu
Moga cinta yang lahir tidak terhapus dek perkara2 lain..

Hanya pintaku,
Setialah padaku sesetia Sarah menanti Ibrahim
Cintailah aku sebesar cinta Muhammad terhadap Khadijah
Jujurlah padaku sejujur Sulaiman kepada Ratu Balqis
Agungkan cinta ini seperti Fatimah dan Ali yang saling mencintai kerana Tuhan


No comments: