Sunday, January 1, 2012

A vs B

 بسم الله الرحمن الرحيم و صلوا على النبي 


Suatu hari, si A yang berada di tingkat atas ingin memanggil sahabatnya, si B, di tingkat bawah. Oleh kerana si A tak tahu bagaimana cara untuk memanggil si B, lalu si A membaling duit syiling dengan harapan, si B akan mendongakkan wajah ke arahnya yang berada diatas.

Si B yang merasa ada sesuatu mengenai kepalanya, cuba memandang. Dengan wajah gembira, si B terus mengambil duit syiling yang terjatuh itu tanpa mendongakkan wajah. Si A kecewa. Sekali lagi, si A mencuba. Namun, si B masih tidak tidak mendongak ke atas. Malah, diambil duit syiling tadi dan terus menyimpannya ke dalam poket.

Si A masih tidak berputus asa, lalu si A mengambil sebiji batu kecil dan terus dibaling batu tersebut dan mengenai kepala si B. Kerana merasa sakit, lalu si B terus memandang ke arah si A.

Peristiwa diatas sangat berkait rapat dengan kehidupan kita sebagai hamba ALLAH.

***

Manusia, saat dilimpahi dengan kenikmatan, kesenangan dan kemewahan, lupa untuk kembali kepada ALLAH. Namun, saat keperitan, kesusahan dan kesakitan menyinggah, segera berpaling kepada PEMILIK segala rasa tersebut. Saat itu, kita hanya mampu menangis, merayu dan meminta selayaknya seorang hamba yang faqir.

Firman ALLAH yang bermaksud, 
" Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang AKU, maka sesungguhnya AKU dekat. AKU kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah-Ku) dan beriman kepadaKu, agar mereka memperoleh kebenaran."
(Surah Al-Baqarah : 186)

Maha Penyayangnya ALLAH.

Masih ingin memaafkan, walau berjuta kali melakukan salah dan silap. Masih ingin mengabulkan, walau banyak kali mengingkariNYA. Masih bersikap Ar-Rahman dan Ar-Rahim pada kita, walau sering kali hati kita goyah menerima ujian dariNYA.

Mengimbau segala memori yang terpahat kemas sepanjang tahun 2011, banyak mengajar saya erti kehidupan dalam melakonkan watak sebagai hamba ALLAH dipentas dunia ini. Tak kira dalam bentuk ujian mahupun kenikmatan, semuanya terselit hikmah yang tersendiri. Terasa diri begitu kerdil.

Sebelum melabuhkan tirai tahun 2011, saya ingin mengajak sahabat-sahabat sekalian untuk bermuhasabah diri .. Moga-moga kehadiran tahun baru 2012, memberi seribu satu pengalaman dan pengajaran yang terbaik kepada kita. Moga kesilapan dan kekhilafan lepas bisa menjadikan kita manusia yang lebih tabah serta HAMBA yang lebih taat kepada Yang Esa . ameen .

Jom hayati alunan zikir bersama .. ^_^



p/s : mohon maaf kepada semua yang mengenali diri ini atas segala keterlanjuran kata dan sikap sepanjang tahun-tahun lepas . Salam Mujahadah . Moga amalan dan ibadat kita bertambah baik seiring pertambahan usia yang semakin menghampiri saat pertemuan dengan NYA .. (mengihtiramkan bulan islam itu lebih awla .. ^^ )

No comments: