Tuesday, March 22, 2011

Antara tuntutan dan tanggungjawab ...

"k.Fiqah,blh tlg bg tazkirah psl taubat???"
"k.Fiqah,mcm mn nk jadi baik???"
"k.Fiqah,ukhuwah tu mcm mn???"

Ini antara soalan2 yang pernah diajukan kpd diri yang serba kekurangan ni. Saya tak nafikan bahwa terkdg saya suka bila diaju soalan2 begini namun jauh disudut hati lahir perasaan takut dan resah untuk saya terus menjawab persoalan2 ini. Saya bukan siapa-siapa. Hanya seorang insan yang masih mencari dan meraba di dalam kegelapan mencari secebis cahaya untuk menyuluh jalan menuju Sang Pencipta. Suka saya tak lain hanya kerana dgn soalan-soalan ini mampu menambah thaqofah diri dan takut saya kerana bimbang "cakap tak serupa bikin". Namun saya cuma juga menjawab dengan ilmu yang masih tersimpan kemas dihati walau tidak banyak yang dapat dikongsikan. Tak sanggup meninggal mereka tanpa sebarang jawapan.

"Adik-adik,tolong jgn pandang pada siapa yang sedang berbicara tp hayati dan renungilah kata-kata yang bakal disampaikan ini..."hanya kalimat ini yang mampu saya berikan sblm memulakan bicara. Bimbang suatu hari, ayat ini mencela saya kerana tidak beramal dengannya..mafhumnya :

"Besar kemurkaan disisi ALLAH kpd mereka yang berkata-kata tidak sejajar dengan perilakunya"
 (surah As-saff)

Dalam hati,hanya doa mampu dilafazkan agar lidah tak tersalah bicara dan amalan mampu menyusuri setiap lafaz yang terungkap.

***

Saya agak kecewa bila ada sesetangah rakan-rakan yang mengambil inisiatif untuk tidak melibatkan diri dalam gerakan dakwah dengan alasan tidak mahu diazab di akhirat sebab tak beramal dgn apa yang telah disampaikan. Pada saya, itu hanya satu alasan yang tidak bermoral. Hal ini kerana Rasulullah telah bersabda maksudnya : "Sampaikan daripadaku walau satu ayat."

Pada pandangan saya, sewaktu diasak dengan pelbagai persoalan dari shbat dan adik2, saya merasakan ini merupakan suatu tuntutan sebagai seorang muslim untuk menyapaikan apa yang kita tahu disamping menjalankan amanah dan tanggungjawab dalam memenuhi hak-hak saudara seagama. Bukan untuk dipandang alim,bukan untuk meraih gelaran ustazah dan bukan juga untuk dikataka wara' dlm beragama. Tetapi hanya memenuhi tuntutan memadai dengan ilmu yang telah diperolehi.

Ayat Quran dan hadis yang telah saya kemukakan diatas amat berkait rapat. Jika di hayati dengan lebih terperinci lagi, dapat saya simpulkan bahawa Rasulullah menyuruh kita menyampaikan risalah baginda,diiringi nasihat dari ALLAH agar berhati-hati dengan apa yang bakal kita sampaikan.

Suka saya nukilkan satu kata-kata untuk dikongsikan bersama,

" ISLAH NAFSAK WAD'U GHAIRAK"
~perbaiki dirimu dan serulah yang lain~




No comments: